Unlimited Project Works

07 Februari, 2019

Valhalla Saga 3-3

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun

Episode 3/Chapter 3: Ksatria Naga (3)

Valkyrie Rasgrid menatap tajam ke langit.

Walau tampaknya hanya dipenuhi dengan awan gelap, itu berbeda untuk mata merah Rasgrid. Ada beberapa kapal yang mewakili para prajurit dan monster di atas peta yang dibuat dengan cahaya.

Para prajurit yang dikerahkan dalam pertempuran ini berjumlah 2.000. Diperkirakan jumlah monster berkepala anjing adalah 1.500. Jadi, lebih dari 3.000 pasukan bertempur di satu medan perang.

Meskipun itu bukan jumlah yang kecil, Rasgrid tak bisa merasakan minat sebanyak itu. Itu karena pertempuran ini sangat kecil di antara yang dihadapi Asgard.

Jumlah prajurit di Valhalla berjumlah ratusan ribu. Kekuatan 2.000 yang sebagian besar terdiri dari prajurit tingkat terendah bukanlah kekuatan yang bisa dikirim ke medan perang yang tepat.

Tentu saja, walau itu masalahnya, bukan karena pertempuran ini sendiri tak ada artinya. Hanya saja dia tidak begitu tertarik.

“Kita menang.”

Rasgrid memejamkan mata sekali dan warna matanya kembali menjadi biru ketika dia mendengar suara di belakangnya. Dan benar saja, seekor gagak besar duduk di atas dahan.

Nama burung gagak, yang memiliki bulu ungu yang hampir hitam, adalah Hugin.

Hugin memutar paruhnya dan kemudian berkata dengan suara yang berbeda.

[Rasgrid, bagaimana garis depannya?]

Itu bukan suara Hugin, itu lebih mirip dengan seorang anak kecil, tapi suara seorang pria yang serak dan tulus. Rasgrid berlutut dan menunjukkan sopan santun. Rambut hitam pendeknya yang mencapai bahunya berembus lembut.

“Valkyrie Rasgrid menyapa Odin.”

[Ini Hugin, bukan aku.]

Rasgrid masih membungkuk ketika dia mulai melaporkan alih-alih menerima leluconnya.

“Serangannya mulus dan kerusakannya minimal. Tanah ini akan kembali ke perlindungan Asgard sebelum matahari terbenam.”

Odin, penguasa Valhalla dan raja para Dewa, memiliki dua gagak yang bertindak sebagai mata dan telinganya.

Burung-burung gagak yang bernama Hugin dan Munin menjelajahi bagian-bagian dunia dan tak hanya mengumpulkan beberapa rahasia, cerita, dan informasi tetapi juga mengirim kabar kepada Odin.

[Ini kemenangan yang cukup mudah.]

“Ini pertempuran kecil.”

Seperti yang dikatakan Rasgrid dengan suara rendah seolah-olah itu bukan sesuatu yang layak untuk disemangati, Odin tertawa.

[Meski begitu, masih ada kemenangan dan kekalahan. Benar, apakah ada seseorang yang menarik perhatianmu?]

Para prajurit yang berpartisipasi dalam pertempuran ini sebagian besar adalah pendatang baru. Mendengar pertanyaan Odin, Rasgrid tak bisa langsung menjawab dan mulai merenung.

[Ada apa? Apakah tidak ada?]

Bahkan tidak ada jejak kekecewaan dalam pertanyaan Odin. Lagi pula, mereka adalah prajurit tingkat terendah, dan Rasgrid memiliki standar yang sangat tinggi sejak dulu. Sulit untuk mendapatkan perhatiannya.

Ketika Hugin memiringkan kepalanya dan bertanya, Rasgrid menggelengkan kepalanya dan berkata.

“Hanya ada satu.”

[Aku ingin tahu siapa dia. Legiun mana dia?]

Karena ini adalah evaluasi yang tidak lain dari Rasgrid, Odin tidak bisa tidak tertarik. Rasgrid berkata dengan hati-hati.

“Laki-laki itu…”

 

“Kita menang! Ini kemenangan kita!”

“Uooo!”

“Kemuliaan bagi Odin!”

Saat terompet tanduk mulai berbunyi, semua prajurit mengangkat senjata dan bersorak.

Tae Ho, yang sudah mengalami hal yang sama di hari pertama, tersenyum dengan susah payah.

“Wah...Ha……”

Mereka menang. Dia telah selamat saat ini juga.

Seluruh tubuhnya sakit dan kelelahannya luar biasa, tapi itu masih lebih baik daripada hari pertama.

Ketika Tae Ho bernapas, beberapa prajurit di dekatnya mendekatinya dan berkata.

“Itu adalah pertempuran yang keren.”

“Perlakukan kami dengan baik dalam pertempuran yang akan datang.”

“Itu pedang yang bagus.”

Tae Ho, yang hanya mengangguk untuk menjawab mereka, menoleh untuk melihat pedangnya. Dia telah membunuh sekitar 10 monster dengan pedangnya, tapi tak ada jejak darah.

‘Aku seharusnya bisa melakukannya, kan?’

Tae Ho bertanya pada dirinya sendiri dan kemudian menjabat tangannya dengan ringan. Dan kemudian, pedang itu mulai menjadi ringan dan menghilang.

‘Lagi.’

Ketika dia memikirkan saga: pedang prajurit, dia bisa mulai merasakan pedang di tangannya lagi.

Tae Ho tersenyum puas sambil melihat pedang terwujud dan kemudian duduk di atas batu terdekat.

‘Mari kita hitung.’

[ Saga: Prajurit Abadi ] [ Tingkat Sinkronisasi: 5% ]

[ Saga: Serangan Prajurit Bak Badai ]

[ Saga: Pedang Prajurit ]

[ — ]

[ Rune tingkat terendah: 27 ]

[ Rune tingkat inferior: 2 ]

‘Tingkat sinkronisasi meningkat. Dan ada satu slot lagi untuk saga.’

Jumlah rune yang diperolehnya juga tidak sedikit.

‘Bukankah aku akan menjadi kuat dalam sekejap seperti ini?’

Karena dia telah menginvestasikan beberapa rune dan tingkat sinkronisasi juga meningkat, dia merasa menjadi lebih kuat. Kepuasan yang lebih besar daripada ketika dia naik level dalam game memenuhi dirinya.

“Anak muda, kenapa kau tersenyum seperti itu? Apa kau mungkin memikirkan Valkyrie?”

“Bjorn!”

Saat dia menoleh ketika mendengar suara yang lucu, dia melihat Bjorn seperti yang dia harapkan. Dia mendekati Tae Ho dan tersenyum cerah.

“Kau selamat kali ini juga.”

“Kau juga.”

“Itu sudah jelas bagiku.”

Bjorn tertawa dan menepuk pundak Tae Ho.

“Aku mendengar ini ketika datang ke sini. Mereka bilang itu dilakukan dengan sangat baik?”

“Yah, sedikit.”

Karena dia telah membunuh sesosok gnoll raksasa sendirian dan memimpin para prajurit.

Saat Tae Ho mengangkat bahu seolah-olah itu memalukan, Bjorn memandang pedang yang dimiliki Tae Ho di tangannya.

“Anak muda, sepertinya kau lebih baik dalam menangani sagamu.”

“Ini berkat dirimu.”

Sebenarnya, dia ingin berterima kasih lebih banyak kepada Heda. Karena kalaupun itu adalah sedikit nasihat, berkat dialah bahwa Tae Ho mampu mewujudkan pedang prajurit.

Tae Ho melambaikan tangan dengan ringan dan membuat pedangnya menghilang, dan mata Bjorn terbuka lebar seolah-olah itu luar biasa dan berkata.

“Setelah aku melihat wajahmu, aku akan kembali sekarang.”

“Ah, sepertinya kau juga kembali ke legiunmu?”

Karena Bjorn dan Tae Ho juga datang secara terpisah.

Tapi Bjorn memiringkan kepalanya seolah-olah dia mendengar sesuatu yang salah.

“Hah? Apa yang kau katakan? Kau masih belum dengar?”

“Maaf?”

“Kita akan tinggal di sini sebentar. Tujuan akhir kita adalah memulihkan benteng yang kita hilangkan. Bisa dibilang pertempuran hari ini adalah pembukaan.”

Bjorn menunjuk jauh melampaui dataran. Namun, minat Tae Ho dimasukkan dalam hal lain.

“Kita tidur di sini?”

Di dataran ini yang bisa disebut reruntuhan?

“Kapten!”

Saat itu, suara nyaring terdengar. Itu tentu memanggil mereka.

Tae Ho secara refleks menoleh untuk melihat Bjorn, tetapi dia menggelengkan kepalanya.

“Aku bukan kapten.”

Kemudian, satu-satunya yang tersisa adalah Tae Ho. Tae Ho menunjuk dirinya sendiri dengan wajah canggung dan bertanya.

“Aku?”

“Valkyrie mencarimu sebagai kapten! Cepat, ikut aku!”

Prajurit yang memanggilnya prajurit melakukan gerakan tangan besar dan berkata. Meskipun dia memimpin pasukan sementara, Tae Ho masih tak tahu wajah para prajurit. Dan prajurit yang berteriak tadi juga merupakan wajah baru baginya.

“Jadi, kau benar-benar berhasil.”

Bjorn tertawa dan menepuk bahu Tae Ho, lalu berbalik dan pergi. Tae Ho juga mengikuti prajurit yang mendesaknya dan pergi.

Di tempat dia tiba, para prajurit mendirikan tenda dan menyalakan api unggun. Alasan mengapa Valkyrie mencarinya adalah sederhana.

“Aku mendengar bahwa komandan pasukanmu tewas dan kau memimpin mereka sementara. Apakah kau masih berencana menjadi komandan? Atau aku akan menempatkanmu di pasukan lain.”

“Aku akan bergabung dengan pasukan lain.”

Tae Ho langsung menjawab. Dia tidak ingin memimpin 100 prajurit yang bahkan dia tidak kenal ketika masih sulit untuk mengurus dirinya sendiri.

‘Aku berhasil sebentar.’

Apakah 2 jam?

Seperti yang dikatakan Tae Ho dengan ekspresi segar, Valkyrie yang terperangah hanya mengedipkan matanya.

“Uh.. benarkah? Menjadi seorang komandan adalah hal yang mulia.”

“Aku masih kurang.”

“Mm, jika itu maumu, aku tidak bisa memaksakannya padamu.”

Valkyrie itu mengangguk dengan wajah menyesal dan kemudian menunjuk ke para prajurit yang sedang mempersiapkan kamp.

“Aku mempercayakanmu tugas menyiapkan kamp sampai kau bergabung dengan pasukan lain. Kau akan dapat bergabung dengan komandan baru malam ini, atau paling lama besok pagi.”

“Aku mengerti.”

“Lalu, aku akan menemuimu nanti.”

Valkyrie memukul dada kirinya dengan tangan kanannya dua kali dan berbalik. Dia tidak tahu benar, tapi sepertinya itu etiket.

‘Tapi meskipun aku harus memerintahkan mereka untuk mempersiapkan kemah....Apakah ada hal khusus yang harus kulakukan?’

Datang ke Valhalla berarti kau sudah menjadi prajurit veteran. Meskipun tidak ada yang memerintah, mereka melakukan persiapan sendiri dengan sangat baik.

‘Kita lihat saja nanti.’

Sepertinya itu akan lebih baik daripada melangkah dengan sembrono.

Tae Ho memasang ekspresi yang agak cocok dengan seorang komandan dan mulai melihat sekelilingnya. Sekarang menjadi seperti ini, dia berencana untuk menghafal wajah para prajurit yang akan bertempur sama-sama.

Tapi itu dulu.

“Prajurit Lee Tae Ho!”

“Ya!”

Suara nyaring memanggil Tae Ho. Ketika dia berbalik secara refleks, dia melihat Valkyrie sebelumnya.

Apakah dia sudah ditunjuk ke pasukan lain?

Tetapi apa yang keluar dari mulut Valkyrie benar-benar berbeda.

“Prajurit Lee Tae Ho, kau dibebaskan.”

“Maaf?”

Tae Ho bertanya balik tanpa sadar. Dia hanya bisa melakukannya.

Untuk dibebaskan begitu tiba-tiba.

Ada seseorang yang menemukannya?

‘Eh, jangan-jangan.’

Tae Ho mendekati Valkyrie dengan wajah ragu. Dan kemudian, Valkyrie berambut merah menjulurkan wajahnya dari belakang Valkyrie yang lain, seolah-olah dia bersembunyi, dan tersenyum cerah.

“Hai.”

Valkyrie Heda.

Itu dia.

 

‘Ah, jadi begini rasanya.’

Tae Ho mengangkat bahu sambil keluar dari kamp. Situasi apa ini? Itu mirip dengan ketika pacarmu datang mencarimu di ketentaraan. Semua prajurit memandang Tae Ho dengan cemburu dan iri, dan Tae Ho hanya berjalan di sebelah Heda seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Apakah aku melakukan sesuatu yang lebih menakjubkan daripada yang kupikirkan?”

Karena Tae Ho adalah satu-satunya yang dibebaskan langsung dari Valkyrie. Dia sudah bisa merasakan ketika melihat mata para prajurit yang terlihat seperti mereka mau memakannya.

“Hu hu.”

“Kenapa?”

Saat Tae Ho menyeringai dan tertawa, Heda memiringkan kepalanya dan bertanya. Tae Ho menjabat kedua tangannya seolah itu bukan apa-apa.

“Tidak, bukan apa-apa. Tapi pertama-tama, apa yang terjadi?”

“Aku datang karena aku mengkhawatirkanmu. Kau adalah satu-satunya prajurit yang aku pimpin, kan?”

Usai mendengarkannya, sepertinya Valkyrie dari legiun lain memiliki terlalu banyak prajurit yang mereka bertanggung jawab sehingga mereka hanya tidak meminta pembebasan seperti ini.

“Ini benar-benar poin bagus bahwa kita hanya sedikit.”

Tae Ho mengangguk setelah melihat Heda dari ujung kepala sampai ujung kaki.

“Apa kau baik-baik saja?”

Karena Tae Ho bukan satu-satunya yang keluar untuk bertempur hari ini. Meskipun dia tidak tahu banyak, jelas bahwa Heda pergi ke medan perang yang lebih besar.

Mendengar pertanyaan Tae Ho, Heda tersenyum dan mengangkat bahu.

“Aku baik-baik saja. Tapi aku mendengar bahwa kau membuat kinerja yang bagus? Kau bahkan harus memerintah meskipun itu hanya sesaat.”

“Itu entah bagaimana terjadi.”

Dia bersikap rendah hati, tapi itu benar-benar terjadi. Heda tersenyum setelah mendengarkan Tae Ho.

“Keberuntungan datang mencari legiun kita.”

Karena kinerja seorang prajurit mengakibatkan peningkatan nama legiun.

Setelah membicarakan ini dan itu, mereka sudah mencapai tempat pembebasan. Pertama, karena pengecualian jarang terjadi, satu-satunya pengecualian di tempat ini adalah Tae Ho dan Heda.

“Rasanya tidak benar untuk pergi seperti ini, jadi mari kita selesaikan apa yang kita lakukan di pagi hari.”

“Apa yang kita lakukan di pagi hari?”

“Kita berada di tengah-tengah kelas. Bukankah kita harus menyelidiki bagaimana mengembangkan sagamu, dan untuk mengetahui apa itu pada awalnya?”

Itu adalah perkataan yang tepat. Alasan dia bisa menghabisi gnoll raksasa hari ini adalah karena dia mengembangkan saga.

“Jadi pertama, tunjukkan sagamu.”

Ucap Heda sambil duduk di atas batu. Tae Ho duduk di sisi berlawanan dari Heda dan menggaruk pipinya seolah itu sulit.

“Uh...Tapi bagaimana cara menunjukkan sagaku?”

Apakah dia hanya harus membacanya?

Bukan apa-apa untuk membaca judulnya, tapi saga adalah sebuah cerita. Ada garis besar di bawah saga, tetapi juga ditulis bagaimana itu diketahui.

Heda mengambil satu bulu yang terbuat dari baja dari pinggangnya seolah dia tahu dia akan bertanya, dan memberikannya kepada Tae Ho.

“Pegang ini dan pikirkan apa yang ingin kau tunjukkan padaku. Aku tidak akan bisa melihat sebanyakmu, tapi aku akan dapat melihat garis besarnya secara umum.”

Tekstur bulu baja lebih dingin daripada sejuk. Tae Ho mencengkeram bulu dengan satu tangan dan mengerutkan kening.

“Aku akan mulai.”

“Baik.”

Tae Ho pertama kali berpikir untuk menunjukkan padanya ‘prajurit abadi’.

Dan sekitar 5 menit kemudian.

Heda berkedip dengan wajah tercengang dan bertanya pada Tae Ho.

“Kau, apa yang kau lakukan didepan anak...tidak, orang......tidak, tuan?”
MARI KOMENTAR

Share: