Valhalla Saga 3-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 3/Chapter 4: Ksatria Naga (4)


Mengalahkan prajurit orc besar Graksha.

Mengalahkan Penguasa Ogre Gandoll.

Mengalahkan tiga saudara troll, tiga nyala api biru.

Menaklukkan Bukit Raksasa.

Menyelamatkan putri Emelord.

Mengalahkan Ankelonia sang naga hitam.

Menjatuhkan benteng Magino.

Menekan dunia iblis.

Mengalahkan pasukan naga.

Dll

Prestasi yang diatur tampaknya tidak ada habisnya.

Dia mengalahkan monster kuat sendirian dan menyelamatkan putri yang diculik. Dia mengalahkan pasukan sendiri, bahkan mengalahkan raja iblis, dan menyelamatkan dunia.

Itu adalah ksatria naga Kalsted.

Tentu saja, itu semua ada dalam game.

Namun, saga ini adalah ‘kebenaran’ bagi Heda.

Sebuah saga tentu saja bisa menjadi terdistorsi, tapi memanipulasinya dari awal hingga akhir itu mustahil.

Jadi, biarpun cerita-cerita ini terdistorsi, pria di depannya, Tae Ho, adalah keberadaan legendaris yang benar-benar bisa disebut sebagai pahlawan.

“Tidak, yah...um...”

Tae Ho menggaruk kepalanya dan menghadap Heda. Dia merasa terbebani oleh mata Heda, yang dipenuhi dengan rasa malu, rasa hormat, kebingungan, dan sebagainya, tapi pada saat yang sama, dia menikmatinya.

Saat dia tergagap, Heda memasang wajah berkaca-kaca. Dia mulai memelintir tubuhnya sebelum sedikit menundukkan kepalanya dan berkata, “Aku minta maaf karena telah kurang ajar sampai sekarang. Aku dulu seorang….. Tidak tidak. Bagaimanapun.”

Dia telah melihat prestasi ksatria legendaris.

Heda telah melihat banyak prajurit sampai sekarang, tapi belum pernah melihat seseorang dengan prestasi luar biasa seperti miliknya. Jika Tae Ho adalah manusia dari Midgard, semua Asgard akan memperhatikan kemunculannya.

Namun, prajurit seperti itu bertanya tentang dasar-dasar pertempuran!

“Hm, yah. Mm.”

Tae Ho mengangkat bahu seolah-olah bertingkah laku tidak bijaksana. Ketika dia menoleh untuk menatap Heda dengan diam-diam, wajah Heda, yang merah karena malu, tersentak lagi.

“Ah, aku tidak tahan lagi.”

Mungkin itu karena kesenjangan yang ada dari dirinya yang biasa dan sekarang dia tampak lebih manis, tetapi semuanya masih memiliki batas.

Jika kesalahpahaman semacam ini terus berlanjut, akan lebih sulit untuk membersihkannya nanti. Mungkin berbeda jika ingin menipu dia, tetapi jika ingin menyatakan fakta, akan lebih baik untuk membersihkannya.

“Heda, adakah sesuatu yang menurutmu aneh? Kebenaran bahwa aku adalah ksatria legendaris?”

“Eh?”

Heda berkedip sambil menatap Tae Ho seolah-olah dia menyiratkan sesuatu. Tae Ho menyeringai sekali lagi dan kemudian berbisik di telinga Heda.

“Aku memberitahumu hanya karena itu kau.”

Heda tersentak sekali lagi pada jarak dekat yang tidak perlu dan Tae Ho mulai menceritakan ceritanya.

“Jadi…….itu game?”

“Ya, Dark Age adalah game MMORPG terbesar di dunia. Semua prestasi yang kau lihat adalah quest yang dilakukan oleh karakterku, Kalsted.”

Tae Ho tidak menyembunyikan apapun. Alasannya sederhana: itu akan lebih bermanfaat baginya.

Heda adalah guru yang telah mengajari Tae Ho cara menggunakan saganya. Dia tidak akan bisa belajar menggunakan saga dengan benar dengan Heda jika dia salah memahami segala hal seperti ini. Karena saga itu tidak berbeda dengan garis hidup Tae Ho, maka tidak masuk akal untuk mempelajarinya dengan sembrono.

‘Juga.’

Apa yang akan terjadi jika mereka mengirimnya ke medan perang skala besar dengan kesalahpahaman bahwa dia adalah prajurit legendaris? Selain itu, tingkat sinkronisasi hanya 5%. Saat ini, berada di kelas tingkat terendah adalah yang paling cocok untuknya.

Tentu saja, Tae Ho juga melakukan beberapa perhitungan. Dia bisa mempercayai Heda. Meskipun itu hampir tidak lebih dari satu hari sejak mereka bertemu, dia yakin akan memercayainya. Bisa dibilang indranya yang mengatakan itu padanya.

‘Tentu saja, aku mungkin ditikam dari belakang kalau begini.’

Akankah Heda mengerti apa yang dikatakan Tae Ho?

Tae Ho menunggu reaksi Heda sambil menyembunyikan kecemasannya.

Heda mengerutkan kening dan mengerang seolah dia berpikir keras dan kemudian tertawa sembrono.

“Mm, aku tidak tahu, tapi itu sepertinya benar. Jika seperti yang kau katakan, prestasi yang telah kau capai cukup terkenal di duniamu. Bagaimanapun juga, semua itu benar-benar terjadi.”

Penjelasan Heda seperti ini.

Meskipun dia tidak terlalu tahu tentang game, pertempuran itu sendiri terjadi.

Meskipun mereka adalah eksistensi yang diciptakan oleh program yang terdiri dari nol dan satu, Kalsted dan monster memang ada. Pertempuran mereka juga bukan hanya pengaturan, mereka nyata.

Kalsted itu terkenal. Ksatria naga Kalsted, karakter Tae Ho, memiliki pengakuan yang sangat tinggi, baik dalam game atau dunia nyata. Untuk berbicara dalam istilah Valhalla, banyak orang yang tahu tentang prestasi dan legenda Kalsted.

Tae Ho juga yakin. Jika itu seperti yang dia katakan, semuanya masuk akal.

“Heda, kau tampak lega.”

“Diam.”

Heda cemberut tapi matanya cerah. Setelah itu, dia benar-benar tersenyum cerah dan kemudian mengangkat bahunya.

“Yah, terserahlah. Ini adalah kasus yang sangat menakjubkan. Aku belum pernah mendengar kasus seperti ini saat bekerja sebagai Valkyrie.”

Bukan hanya tentang hal yang terkait dengan game.

Adakah prajurit yang memiliki saga sehebat ini? seorang yang mencapai semua ini sendirian?

“Kalau kau bisa mematerialisasikan semua cerita di sagamu...”

Heda tanpa sadar menelan ludah kering. Itu juga sama untuk Tae Ho. Mereka berdua saling memandang seolah-olah mereka telah membuat janji, dan yang pertama bergerak adalah Heda.

“Kau benar-benar punya sedikit keberuntungan!”

Heda memeluk Tae Ho. Gadis cantik yang memelukmu selalu merupakan hal yang bahagia, tapi Tae Ho tanpa sadar membuat erangan yang menyakitkan. Karena armor yang dikenakan Heda, alih-alih merasakan kelembutan yang dia harapkan, dia hanya merasakan benda yang keras dan tidak berbentuk.

Namun, Heda tampaknya tidak tahu tentang rasa sakit Tae Ho dan memeluknya dengan kekuatan lebih.

‘Aku menyukainya, tapi pada saat yang sama, aku tidak menyukainya.’

Agak aneh, tapi aroma Heda benar-benar menyenangkan.

Setelah Heda menyelesaikan pelukannya yang pendek dan kuat, dia menepuk pundak Tae Ho dan kemudian memasang wajah kasar.

“Omong-omong, kau harus merawat tubuhmu. Jangan berlebihan. Para pahlawan dengan saga-saga menakjubkan dapat kehilangan nyawa mereka hanya dengan satu kesalahan di medan perang.”

Hal paling menakutkan akan medan perang adalah panah yang datang dari jarak jauh; itu adalah sesuatu yang membuat kesadaranmu tidak berguna.

“Jangan khawatir tentang itu. Aku sudah punya rencana meskipun kau tidak memberitahuku.”

Dia menjawab dengan nada main-main, tetapi Heda tersenyum seolah dia puas.

“Tae Ho, apa ada lebih banyak orang sepertimu di duniamu?”

Jika seperti ini, sangat mungkin bahwa para pro-gamer akan memiliki saga-saga yang sangat menakjubkan, tapi Tae Ho menggelengkan kepalanya.

“Ada....tapi menurutku tak ada yang lebih mirip aku.”

“Kenapa?”

“Yah, karena aku adalah yang terbaik di dunia.”

Dia mengatakan itu secara alami. Seperti yang dikatakannya.

“Ugh, aku tidak menyukaimu.”

Heda mengerutkan kening, tetapi itu hanya berlangsung sesaat. Sebaliknya, dia mengangguk seolah yakin.

“Aku pikir kau benar. Kau tampak istimewa. Bagaimana aku mengatakannya....ini hanya perasaanku, tapi aku tidak berpikir orang lain dari duniamu dengan prestasi yang sama akan dapat mewujudkan saga seperti milikmu.”

“Yah...mungkin.”

Sebagian besar prestasi Tae Ho adalah ‘yang pertama di server’, atau ‘yang pertama di dunia’, atau ‘solo’. Dibandingkan dengan menyelesaikan quest secara normal, orang hanya bisa mengenalinya.

“Um, bisakah kau juga menunjukkan kepadaku saga-sagamu yang lain?”

“Tentu.”

Tae Ho memejamkan mata sementara mata Heda bersinar dengan rasa ingin tahu saat memikirkan saga-saganya.

[ Saga: Serangan Prajurit Bak Badai ]

[ Saga: Pedang Prajurit ]

Setelah memeriksa kedua saga itu, Heda menghela napas.

“Keduanya tampak berguna, terutama pedang prajurit. Sepertinya itu cheat.”

Jumlah senjata yang dicatat dalam pedang prajurit bukanlah satu atau dua. Yang terpenting, masing-masing adalah senjata ajaib yang mampu tumbuh. Dia akan bisa memanggil senjata-senjata itu dengan saganya. Apalagi, poin kuat dari pedang prajurit bukan hanya ‘memanggil senjata’.

“Senjata yang aku butuhkan untuk setiap situasi.”

Dia akan mengeluarkan senjata berdasarkan lawan yang dihadapinya. Untuk yang lemah terhadap serangan api, dia akan mengeluarkan pedang panas, Ifrit. Untuk lawan yang kuat melawan senjata yang memiliki pedang, dia akan mengeluarkan palu guntur.

Dia tak perlu membawa senjata yang tak terhitung jumlahnya yang bisa dia gunakan dalam setiap situasi. Jika ini bukan cheat, lantas apa itu?

“Aku harus mengembangkannya dengan baik.”

Tae Ho menolak konsepsi yang ada di kepalanya dan menyeringai.

Heda juga tersenyum dan terus berbicara.

“Hm, semakin tinggi tingkat sinkronisasimu, semakin banyak saga yang bisa kau gunakan? Ini cukup stabil.”

“Heda, berapa banyak saga yang biasanya bisa kau gunakan?”

“Tak ada batasan khusus untuk saga. Prajurit tingkat tinggi dan tingkat superior masing-masing memiliki lebih dari 10 saga. Akan mudah untuk menganggapnya sebagai semakin kuat kau, semakin banyak saga yang dapat kau gunakan. Kalau kau tidak menjadi kuat sejak awal, akan sulit untuk menghasilkan anekdot yang akan menjadi akar dari sagamu.”

Itu penjelasan yang agak meyakinkan. Untuk membuat saga, kau harus mencapai prestasi. Orang yang kuat akan mencapai prestasi dan membuat saga, dan menggunakan saga-saga itu untuk menjadi lebih kuat.

“Tidak banyak waktu yang tersisa jadi mari kita pergi ke tempat istirahat.”

Heda menghubungkan tangan dengan Tae Ho serta mengatakan ini.

“Kau masih punya satu slot kosong di sagamu. Ada bagusnya untuk membuat saga yang cocok untuk pertempuran yang kau alami, tapi itu tidak akan terlalu pasti. Yang kasar mungkin muncul karena kau membuatnya dengan tergesa-gesa. Sebenarnya, membuat saga di tengah pertempuran adalah hal yang tidak normal.”

“Jadi, mari kita membuat saga yang dipikirkan secara matang?”

“Betul.”

Heda tersenyum cerah dan mengangkat tiga jari.

“Tae Ho, kau sudah punya tiga saga. Ada kemungkinan besar bahwa kau tidak akan dapat membuat saga baru setelah membuat saga ini. Jadi pikirkan baik-baik. Sebuah saga yang melindungimu dan apakah sama bermanfaatnya dengan dua lainnya seharusnya bagus, kan? Dan tentu saja, itu seharusnya saga yang bisa kau buat dengan levelmu saat ini.”

Semua hal yang dia katakan benar. Dan karena itu, Tae Ho mengajukan pertanyaan seperti muird yang rajin.

“Jadi bagaimana dengan lembar jawaban guru Heda?”

Heda lebih ahli dalam saga daripada Tae Ho.

Namun, Heda menggelengkan kepalanya.

“Itu tidak akan berhasil. Saga adalah ceritamu. Hal terbaik yang harus kau lakukan adalah memikirkannya sendiri. Aku hanya akan mendengarkanmu.”

Setelah dia mengatakan kepadanya untuk memikirkannya sendiri, Tae Ho mengangguk dan melihat ke atas langit.

Jika Tae Ho harus mengklasifikasikan saga-saga yang ia miliki sekarang, itu akan seperti ini:

Satu buff umum.

Satu saga gerakan.

Satu saga yang memberi peralatan.

‘Melihat itu secara normal, aku ingin skill serangan.’

Jika dia memiliki skill serangan, maka dia akan memiliki saga semuanya.

Namun, Tae Ho memikirkan hal lain.

Apa yang akan segera bermanfaat baginya di medan perang? Apa yang bisa lebih membantu prajurit yang belum berpengalaman seperti dia?

Ada sesuatu yang dia pikirkan saat melintas di benaknya. Tepat ketika terhubung, dia memikirkan sebuah saga yang tampaknya paling cocok.

[ Saga: Mata Naga Melihat Semua Hal ]

Tae Ho menatap Heda. Dia mundur selangkah, menatapnya, lalu berkata dengan wajah memerah,

“Aku dapat melihatnya.”
Load comments