Unlimited Project Works

10 Februari, 2019

Valhalla Saga 4-1

on  
In  

diterjemahkan oleh setia-kun

Episode 4/Chapter 1: Hujan Baja (1)

“Bunuh mereka!”

“Odin!”

“Thor!”

Mataharinya tinggi dan anginnya kuat. Teriakan dan suara senjata bentrok dari jauh sepertinya mengguncang seluruh lapangan.

Jumlah prajurit yang diperintahkan Rasgrid adalah 2.000.

Kelompok prajuritnya terdiri dari 19 pasukan, dan 12 menyerang bagian depan benteng besar dan hitam. Walaupun jumlahnya hampir melewati ribuan, masing-masingnya kelompok hebat, dan senjata pengepungan yang mereka gunakan juga tak normal. Pemandangan beberapa menara pengepungan yang terbuat dari baja yang menyerang pada saat yang sama benar-benar luar biasa.

5 pasukan cadangan bersembunyi di belakang untuk serangan yang akan terjadi setelah itu. Satu pasukan, yang bertugas mengawal komandan Rasgrid, mengamati pasukan cadangan di belakang mereka.

Dan yang tersisa.

Pasukan Siri, yang terdiri dari 200 prajurit, terletak lebih jauh dari komandan Rasgrid di luar sebuah bukit kecil.

Komandan Siri memelototi benteng sementara berada di atas bukit sendirian. Matanya menatap mangsa bukannya musuh.

Sudah waktunya.

Siri menarik napas dan kemudian memandangi para prajurit yang berbaris di bawah bukit. Dia berbicara dengan suara rendah tapi jelas.

“Pertempuran pengepungan telah dimulai. Ketika musuh fokus untuk mempertahankan bagian depan, gunakan kesempatan itu untuk menyerang bagian belakang mereka. Mengamankan ruang kendali sihir rune dan membuka gerbang adalah tugas kita.”

“Ou!”

“Kau!”

Para prajurit memuji dengan suara keras. Mereka sudah mendengarnya kemarin malam dan pagi ini. Semua prajurit di pasukan Siri telah mempelajari bagian dalam benteng dengan sangat teliti.

‘Tapi bagaimana caranya?’

Tae Ho memandang Siri dengan mata gugup.

Itu karena yang paling penting, metode untuk mencapai bagian belakang, belum terungkap.

‘Apakah kita menggunakan sesuatu seperti sihir?’

Peluangnya tinggi. Karena mereka telah menggunakan sihir mistik seperti kapal ajaib dan portal ketika dia telah dikerahkan ke medan perang dua kali.

‘Benar, seharusnya begitu!’

Tae Ho berbicara pada dirinya sendiri dan berusaha untuk tidak melihat hal-hal yang berbaris di sebelah para prajurit. Tapi itu sia-sia saja.

“Hujan baja sudah disiapkan! Prajurit! Maju!”

“Waaaa!”

Para prajurit bersorak dengan suara lebih keras atas teriakan sang Valkyrie.

Hujan baja.

Saat dia menoleh, dia bisa melihat barel alkohol yang tersangkut di tiang baja hitam dan panjang yang terlihat seperti alat tembak.

Ada 10 semuanya.

Barel alkohol, tidak, struktur yang tampak seperti barel alkohol dibuka pintunya, dan di dalamnya ada kursi yang memiliki alat pengaman seperti yang akan kau lihat di taman hiburan.

‘Tidak mungkin..’

Tae Ho berbicara pada dirinya sendiri sekali lagi. Tapi bagaimanapun dia melihat, itu sepertinya jauh dari sihir.

“Maju!”

“Waa!”

“Aku akan naik duluan!”

“Odin!”

Para prajurit menyerang ke arah struktur logam. Sebagian besar harus mengendarai itu untuk pertama kalinya, tapi mereka memasukinya tanpa rasa takut.

Tae Ho naik hampir dengan paksa seperti pertama kali dia datang ke Valhalla, dan setelah duduk di kursi kosong dia menutup matanya.

“Oh Idun.”

Dia hanya pernah melihatnya sekali, tetapi Tae Ho memikirkan nama Idun yang benar-benar indah dan mistis yang tidak akan bisa dilupakannya dan berdoa.

Dan kemudian, terlepas dari doa Tae Ho, Valkyrie di luar struktur berteriak lagi.

“Perangkat keamanannya turun! Jangan beranjak dari tempat duduk kalian!”

“Ohh!”

Pada perangkat keamanan yang turun secara otomatis dari atas kepala mereka dan menekan bahu mereka, para prajurit kagum. Sampai sini, seharusnya sudah jelas tapi tetap saja, Tae Ho tidak kehilangan harapan terakhir.

‘Tidak mungkin.’

“Ohh! Ini bergerak!”

“Ini berayun!”

“Semuanya menggertakkan gigi. Kalian bisa mengigit lidah kalian.”

Suara Siri terdengar dari belakangnya. Sepertinya dia memiliki struktur yang sama dengannya.

“Huhu, ini adalah pembunuh sungguhan.”

Rolph, yang ada di sebelahnya, menyeringai dan berkata. Dan Tae Ho menerima kenyataan dengan wajah menyerah.

“Hujan baja! Tembak!”

Ketika Valkyrie di luar struktur berteriak, sepuluh struktur mulai ditembak dari tiang baja. Itu mirip dengan meriam.

Bang! Bang! Bang! Bang!

“Uaaaaaaa!”

“Ohhhhhhh!”

Meskipun tidak ada jendela, dia bisa tahu apa yang terjadi. Struktur baja melonjak ke langit dengan kecepatan luar biasa.

Sebagian besar prajurit berteriak dan membuat ulah, tetapi mereka tidak berteriak. Sebagian besar dari mereka bersorak-sorai seperti anak-anak SMP yang mengendarai sepeda.

Tetapi waktu untuk bersorak itu singkat.

Paling banyak beberapa detik.

Mengikuti prinsip yang dibuktikan Newton, kepala struktur mengubah arah. Cukup jelas, itu bukan ke arah langit tetapi ke tanah.

“Ingat aku!”

“Valhalla! Aku akan pergi padamu!”

‘Kita sudah ada di Valhalla!’

Para prajurit berteriak, dan Tae Ho juga berteriak dalam hati.

Struktur baja yang ditembakkan seperti meriam menarik jejak howitzer dan melewati benteng. Itu benar-benar hujan baja.

“Uwa! Ullr!”

“Heimdal!”

“Hedaaaa!”

Sementara masing-masing meneriakkan nama-nama Dewa mereka, hanya Tae Ho meneriakkan nama Valkyrie. Dan beberapa detik kemudian, kejutan datang.

Baaaaaaang! Bang! Bang!

Suara gemuruh terdengar terus menerus. Tapi tetap saja, sepertinya sihir diaktifkan pada saat terakhir hingga para prajurit dan Tae Ho hanya menerima kejutan yang sama seperti dilemparkan ke tanah dengan kuat bukannya mati.

“Uak!”

“Uk!”

“Aku menggigit lidahku!”

Sementara para prajurit jatuh ke keadaan grogi, perangkat keamanan secara otomatis naik. Dan suara Siri terdengar lagi.

“Bersiap untuk bertempur! Dindingnya akan segera terbuka!”

Siri tidak berbohong. Segera setelah dia selesai berbicara, dinding struktur baja mulai runtuh.

Udara segar memasuki ruang. Dan pada saat yang sama, aroma monster berkepala anjing menusuk hidung mereka.

Mereka tentu saja di dalam benteng. Para gnoll jatuh ke dalam kepanikan dan kelompok mulai berlari ke arah mereka.

“Ayo pergi!”

“Ayo berjuang!”

“Kemuliaan bagi Ullr!”

Para prajurit mengangkat senjata mereka dan berdiri. Rolph menyerang dengan busur silangnya alih-alih menarik pedang.

‘Mereka memiliki hal-hal seperti ini, tapi mengapa mereka menggunakan pedang dan busur silang!’

Mereka lebih suka menggunakan artileri!

Meskipun itu bisa saja, itu sama sekali tidak masuk akal. Tujuan mereka adalah untuk merebut kembali benteng, bukan untuk menghancurkannya.

Karena itu, Tae Ho berteriak dalam hati lagi dan kemudian menghunus pedang baru yang dia terima. Meskipun sedikit, sia-sia saja untuk mengaktifkan pedang prajurit yang menghabiskan konsentrasi terus menerus.

Pertempuran antara para pejuang dan para gnoll dimulai. Siri menembakkan panahnya untuk menyingkirkan dua gnoll dalam sekejap dan kemudian mereka melihat monster coklat berlari ke arah mereka dari jauh.

“Mereka adalah serangga raksasa! Pertama-tama singkirkan yang memerintah mereka!”

Monster yang merupakan serangga raksasa seperti namanya bergerak dengan kelompok lima orang dan satu komandan. Sebenarnya, ketika komandan bertindak sebagai kepala untuk lima lainnya, bisa saja untuk mengurangi kekuatan pertempuran mereka hanya dengan menyingkirkan mereka.

Tetapi masalahnya yakni para komandan terlihat persis sama dengan yang normal. Karena itu, Siri yang memberi perintah pun tidak berharap banyak. Karena mustahil baginya, prajurit yang paling veteran, untuk membedakan komandan dalam sekejap.

Tapi hanya satu.

Hanya ada satu orang yang bisa membedakan mereka.

“Aku dapat melihatnya.”

[ Saga: Mata Naga Melihat Semua Hal. ]

Mata Tae Ho bergerak di atas kepala serangga raksasa.
MARI KOMENTAR

Share: