Valhalla Saga 4-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 4/Chapter 2: Hujan Baja (2)


[ Keras ]

[ Serangga raksasa ]

[ Cepat ]

[ Serangga raksasa ]

Dia bisa melihat kata-kata di atas kepala satu serangga. Sebagai serangga, itu lebih luar biasa daripada yang normal, jelas bahwa mereka adalah komandan.

‘Jadi itu benar-benar merah untuk musuh!’

Mungkin itu karena dibuat dengan skill sebagai dasar yang membedakan warna seperti musuh dan sekutu, mirip dengan Dark Age.

Biar bagaimanapun, yang penting yaitu Tae Ho dapat membedakan para komandan. Karena itu, alih-alih menyerang serangga raksasa yang tampak seperti campuran semut dan belalang, Tae Ho meraih lengan Rolph di sebelahnya dan berkata, “Rolph! Aku bisa membedakan para komandan!”

“Aku juga tidak bisa membedakan……apa?!”

Rolph akan menjawab secara refleks dan kemudian menatap Tae Ho dengan heran. Tae Ho menghadap mata Rolph yang dipenuhi banyak keraguan dan kemudian berteriak lagi.

“Aku bisa membedakan mereka! Aku punya saga!”

Dan untungnya, sepertinya berhasil. Prajurit veteran Rolph tidak bertanya lagi dan kemudian memuat panahnya dan melihat ke arah serangga raksasa. Tae Ho juga mengerti apa yang dimaksud Rolph. Dia menunjuk ke salah satu serangga raksasa yang berlari ke arah mereka alih-alih menjelaskan.

“Yang itu! Yang kedua dari kiri!”

Pada saat itu, Rolph menarik napas dan menarik pelatuknya. Panah terbang dengan suara yang tajam dan kemudian mengenai kepala serangga raksasa itu. Tapi belum berakhir.

Babang!

Panah meledak dan menerbangkan kepala serangga raksasa itu.

“Wow!”

Tae Ho kagum. Sebenarnya, alih-alih panah menjadi spesial, sepertinya serangan ledakan adalah saga Rolph.

“Aku tidak bisa sering menggunakannya! Berikutnya?!”

Rolph memuat panah kedua dan melihat ke arah serangga. Pergerakan serangga raksasa yang berada di dekat yang baru saja mati menjadi jelas membosankan.

“Benar!”

Bahkan ketika dia mendesaknya untuk target kedua, sepertinya dia memiliki sedikit keraguan.

Tapi karena itu adalah sesuatu yang jelas, Tae Ho mencoba menunjukkan yang berikutnya daripada mengeluh. Tapi kemudian…

“Tunjukkan pada mereka untukku!”

Itu Siri. Dia, yang telah membuang jubah kelabunya, seluruh tubuhnya ditutupi dengan senjata. Dia memiliki busur silang kecil seperti mesin di pergelangan tangannya, dan ada hal-hal seperti belati dan shuriken di pinggang, paha, dan pinggulnya.

Siri mendekat pada Tae Ho dan kemudian dengan cepat berbalik untuk mengangkat busur silang besar. Kalau kau melihatnya dari samping, kau akan melihat bahwa Siri menyandarkan punggungnya di dada dan kepala Tae Ho.

Rolph bingung tetapi Tae Ho memperhatikan mengapa Siri melakukan itu. Dia mengulurkan tangannya di luar bahu Siri dan kemudian menunjuk ke komandan.

“Yang itu! Yang itu! Yang itu!”

Posisi jemari Tae Ho menunjuk ke arah dan mata Siri. Siri menembakkan panah dengan kecepatan bak guntur.

Puk! Puk! Puk!

Tiga panah tepat mengenai kepala serangga raksasa. Itu tidak meledak seperti panah Rolph, jadi serangga raksasa itu terhenti sejenak tetapi tidak mati.

Namun, tindakannya masih memiliki makna. Siri mengangkat suaranya dan berteriak, “Prajurit! Berkonsentrasilah pada serangan terhadap monster yang panahnya tersangkut di sana!”

“Ou!”

“Ayo!”

Monster komandan tidak terlihat biasa lagi. Mereka semua memiliki tanda besar di kepala mereka.

“Terus arahkan mereka padaku!”

Pertempuran antara para prajurit dan serangga menjadi sengit. Para prajurit mengayunkan pedang dan kapak mereka di antara tubuh serangga raksasa besar yang panjangnya beberapa meter.

Jumlah prajurit sekitar 200. Dan jumlah serangga raksasa ada di puluhan.

Mereka harus menghilangkan setidaknya satu komandan lagi untuk mengurangi kerusakan yang akan diterima prajurit.

“Yang itu! Yang itu!”

Tae Ho menunjuk ke dua serangga secara berurutan dan kemudian melambaikan tangannya dengan lebar. Itu untuk mempercepat langkah.

[ Saga: Pedang Prajurit ]

Benda yang dicengkeram Tae Ho di udara bukanlah pedang, melainkan busur silang. Itu adalah senjata yang dia gunakan di Dark Age sebelum menerima Runefang.

“Siri! Yang itu!”

Tae Ho menunjuk satu serangga dengan tangan kirinya yang kosong dan pada saat yang sama, Siri menarik pelatuk ketika dia melihat tempat lain. Lalu dia menarik pelatuknya lagi.

Shuak!

Panah itu melesat tajam dan keluar dari kepala serangga raksasa. Sebuah percikan kecil dan biru keluar dari ujung panah.

“Bagus!”

Itu adalah Thunderbolt panah, dan memiliki sedikit efek melumpuhkan. Itu hanya rumor, tapi senjata ini terkenal karena memiliki nama yang sangat bagus untuk menjadi senjata game awal yang disesalkan oleh para pengembang.

‘Lagian!’

Itu bukan yang penting sekarang. Tae Ho menembakkan dua panah lagi dengan Thunderbolt dan kemudian menunjuk ke Siri.

“Yang itu!”

Keahlian menembak Siri juga tepat saat ini. Tae Ho mengambil Thunderbolt dan berteriak, “Tidak ada lagi!”

Jumlah komandan adalah 8, dan jumlah serangga raksasa berjumlah 40.

Para prajurit memusnahkan serangga raksasa yang jelas-jelas melemah dan berteriak, “Mengesankan! Dia benar-benar prajurit yang harus ditemui Valkyrie!”

“Ada alasan untuk itu!”

“Ini bisa dimengerti!”

Para prajurit benar-benar terobsesi dengan pertemuan mereka.

‘Jika aku pergi semalam dengan Heda, seluruh pasukan akan kacau-balau.’

Untuk pergi dengan Heda. Padahal, itu lebih mungkin bahwa Tae Ho akan menjadi orang yang kacau-balau pertama kali.

“Memang.”

Saat itu, Siri mengangguk dengan wajah kagum. Apakah Siri juga terobsesi dengan hal itu?

Bukan itu masalahnya. Dia tersenyum tajam yang cocok untuk seorang prajurit, keluar dari dada Tae Ho, dan dengan cepat berkata, “Rolph! Kami akan memobilisasi pasukan yang terpisah! Bawa prajurit Lee Tae Ho.”

“Dimengerti!”

“Pasukan yang terpisah?!”

Yang terakhir adalah Tae Ho. Bukankah pasukan Siri sendiri adalah pasukan yang terpisah? Apakah mereka akan berpisah sekali lagi?

Siri tersenyum tajam alih-alih menjelaskan.

“Aku akan mempercayakannya padamu, prajurit Idun.”

Lalu, dia berbalik dan bergabung dengan para prajurit. Mereka hampir menyingkirkan semua serangga raksasa, tetapi kemudian gnoll itu berkelompok seperti kawanan anjing.

“Tae Ho! Di sebelah sini! aku akan menggunakan berkat Ullr!”

Rolph meraih bahu Tae Ho dan meneriakkan ini padanya. Mendengar ‘Berkat Ullr’, Tae Ho bisa mengerti apa yang akan dilakukan Siri dan Rolph. Tidak apa-apa jika itu bahkan naluriah.

“Pasukan terpisah! Maju!”

Ketika Rolph berteriak dengan suara keras, sekitar sepuluh prajurit dari pasukan Ullr menutupi kepala mereka dengan jubah mereka. Rolph juga menarik Tae Ho ke arahnya dan menutupi diri mereka dengan jubah.

Berkat Ullr, sembunyi-sembunyi.

Para prajurit legiun Ullr bercampur aduk di sekitarnya. Biasanya, mereka akan bisa membedakannya secara instan, tetapi ini adalah medan perang. Sudah cukup dengan tingkat sembunyi-sembunyi ini.

“Sementara kapten Siri menarik perhatian mereka, kita akan mengambil alih ruang kendali.”

‘Tentu!’

Tae Ho mengangguk atas penjelasan Rolph. walau itu adalah Valhalla, mereka tidak hanya bertarung tanpa berpikir. Dan tidak memilih komandan sesuka hati mereka.

Tae Ho dan sepuluh prajurit milik pasukan Ullr bergerak cepat. Para gnoll tak bisa melihat pergerakan prajurit sembunyi-sembunyi karena Siri dan pasukannya.

“Disini! Ada jalan tersembunyi di sini!”

Rolph memanipulasi perangkat yang macet di dinding, dan sebuah pintu tersembunyi muncul. Pada awalnya, sepertinya tempat pendaratan dari hujan baja dirancang untuk menjadi tempat ini karena jalur yang tersembunyi.

Jalan tersembunyinya tidak berbeda dari gua. Mungkin itu karena sudah lama tidak digunakan setelah dibuat penuh sarang laba-laba dan debu.

“Ayo pergi!”

Rolph membuat obor langsung dan kemudian mulai berlari di depan. Jalan itu terpecah pada beberapa kesempatan, tetapi Rolph tidak ragu sekali pun dan memilih jalan.

Dia benar-benar dapat diandalkan. Dia pasti menaruh seluruh peta di kepalanya.

Tapi setelah berlari selama lima menit seperti itu...

“Uak!”

Teriakan terdengar di belakang. Mereka tidak dapat segera memahami situasinya karena mereka berada di dalam lorong yang gelap.

“Ini laba-laba serigala!”

“Ia bergerak di langit-langit!”

Mereka berteriak pada saat bersamaan. Tae Ho dan Rolph mengangkat kepala dengan segera. Seekor laba-laba besar yang menggigit prajurit tepat di atas kepala mereka.

“Menghindar!”

Teriak Rolph dan Tae Ho menelan apa yang akan dia teriakkan. Saat prajurit itu jatuh ke tanah, laba-laba serigala melemparkan dirinya ke arah Tae Ho.

“Persetan!”

Jika seekor laba-laba hitam, menjijikkan, dan berambut datang menyerangmu, mustahil untuk tidak mengumpat. Selain itu, bajingan itu sangat besar.

Dia baru saja memblokir serangan pertama dengan pedangnya, tetapi mendorongnya kembali itu mustahil. Laba-laba yang jauh lebih besar dari Tae Ho mendorong mundur dirinya ke dinding.

“Kuhok!”

Punggungnya sakit sekali. Tapi itu akan menjadi akhir jika dia menutup matanya atau kehilangan kekuatan. Melihat keadaan prajurit yang terluka oleh monster itu, jelas bahwa laba-laba serigala itu memiliki semacam racun.

[ Keistimewaan: Racun Melumpuhkan ]

[Kelemahan: Api]

“Tae Ho!”

Sepertinya Rolph telah menyerang laba-laba serigala ketika meraung dan terjatuh. Pada saat itu, Tae Ho melemparkan pedangnya dan mencengkeram udara.

[ Saga: Pedang Prajurit ]

Dia meraih Runefang. Tae Ho menikam laba-laba serigala dari bawah. Dia membidik kepala, tapi sayangnya, dia mengenai dadanya.

‘Sudah cukup dengan ini.’

Itu benar-benar masalahnya. Api yang melonjak dari Runefang membakar laba-laba serigala dari dalam dan dari luar. Laba-laba serigala berteriak dan berjuang, dan Tae Ho berguling-guling di tanah untuk menjauhkan diri dari laba-laba serigala.

“Haa. Haa.”

Laba-laba serigala yang terbakar menabrak dinding dan kemudian dibakar bersama-sama dengan sarang laba-laba. Rolph membantu Tae Ho.

“Tae Ho! Kau seorang penyihir?! Dan bagaimana dengan pedangnya?!”

Pertanyaan terakhir berarti dia harus mengambil pedang itu. Tapi itu tidak perlu bagi Tae Ho.

“Tidak apa-apa!”

Dia hanya harus menyingkirkan itu dan berhasil lagi!

Karena itu bukan situasi yang tepat untuk dijelaskan, Tae Ho mulai bergerak. Namun, Rolph meraih Tae Ho.

“Setidaknya ambil kembali runenya! Kau hanya perlu mengulurkan tanganmu!”

Sementara Tae Ho dan Rolph bertukar kata-kata, sepertinya para prajurit lain telah membunuh laba-laba serigala. Tae Ho mengulurkan tangannya ketika Rolph memberitahunya dan kemudian, asap merah mulai tersedot ke telapak tangan Tae Ho.

“Ayo pergi sekarang! Sepertinya ada lebih banyak monster!”

Suara berderak bisa terdengar dari belakang mereka. Tae Ho bertanya-tanya mengapa monster itu memutuskan untuk menghadapi mereka sendirian ketika ada beberapa dari mereka, tapi sepertinya mereka mengikutinya.

“Lari!”

Rolph memimpin lagi. Prajurit yang membawa prajurit keracunan di punggungnya dan mengikutinya, dan yang lain juga mulai berlari. Suara berderak menjadi lebih dekat.

Dan berapa menit telah berlalu lagi? Rolph menunjuk ke sebuah pintu yang berada di ujung lorong dan berteriak, “Kita hanya harus melewati pintu itu!”

Ruang kontrol ajaib yang bisa disebut pusat dari benteng.

Tae Ho membuka pintu.
Load comments