Valhalla Saga 4-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 4/Chapter 3: Hujan Baja (3)


“Cepat masuk!”

“Tutup pintunya!”

“Kyak! Kyak!”

Yang berbicara adalah prajurit yang namanya tidak dikenal, Rolph, dan laba-laba serigala yang tidak dikenal.

Pintu ruang kontrol adalah pintu geser dan itu sangat berat karena terbuat dari marmer. Jadi jelas membutuhkan waktu untuk membukanya dan menutupnya.

“Tutup!”

Teriak Rolph sambil menembakkan panah melalui ruang pintu yang menutup. Para prajurit menutup pintu dari kedua sisi dengan semua kekuatan mereka, dan seekor laba-laba serigala yang terkena panah berteriak.

Bang!

Pintunya tertutup. Rolph meletakkan panahnya dan menghela napas lega dan Tae Ho juga melakukan hal yang sama. Dia mengintip sebelum pintu tertutup sepenuhnya, dan jumlah laba-laba serigala yang mengejar mereka tampaknya sekitar 10.

“Wah……Hu…….”

Keringat dingin mengalir ke bawah. Tae Ho duduk di lantai dan menarik napas. Baru saat itulah dia mengamati sekelilingnya.

“Apa ini ruang kontrol?”

Itu adalah ruang batu lebar yang setinggi bangunan berlantai dua. Ada kain yang memiliki simbol beberapa warna terukir di dalamnya, dan bisa melihat pintu marmer besar yang tampaknya gerbang depan. Ada juga garis-garis rumit yang tergambar di lantai.

“Apa ini seperti pintu belakang yang tersembunyi?”

Pada pandangan pertama, bisa diketahui bahwa gerbang depan adalah sebuah pintu, tetapi pintu belakang itu tampak seperti dinding.

Tae Ho menatap pintu depan lagi.

Ada tiga pilar batu yang diletakkan di platform yang ada di tengah ruangan.

Rolph juga melihat ruangan itu sekali lalu mengangguk.

“Jika mirip peta, maka itu benar. Lebih tepatnya, ini adalah ruang kontrol kedua yang digunakan untuk keadaan darurat. Ini salah satu tempat tersembunyi benteng.”

“Ah, jadi itu sebabnya.”

Biarpun itu adalah pintu belakang, tempat yang mereka datangi itu keras dan memang sepertinya tidak pernah digunakan. Selain itu, dia bertanya-tanya mengapa tak ada musuh yang menjaga tempat ini, karena tampaknya itu yang paling penting, bahkan ketika mereka berada di tengah pengepungan. Tapi dia lalu mengerti ketika dia mendengar bahwa itu adalah ruang sementara.

“Pokoknya, ayo cepat. Kita harus membuka gerbang lebih cepat sedetik pun sehingga kita bisa mengurangi kerusakan yang diterima sekutu kita.”

Saat Rolph mengatakan ini dengan wajah serius, Tae Ho secara tak sadar mengaguminya.

“Wow.”

Untuk dapat mendengar sesuatu yang begitu normal dari seorang prajurit Valhalla. Biasanya mereka akan bertindak untuk membunuh satu prajurit lagi daripada mengurangi kerusakan.

“Kenapa?”

“Tidak, hanya saja. Ayo cepat.”

Rolph memiringkan kepalanya seolah itu aneh tapi itu tidak berlangsung lama. Dia memerintahkan para prajurit untuk memeriksa ruangan dengan sinyal dan kemudian pindah ke platform dengan Tae Ho.

Ada satu retakan rumit di salah satu pilar batu. Rolph mengeluarkan satu hiasan emas dari dadanya dan kemudian memasukkannya ke celah tanpa ragu-ragu.

“Apa itu seperti kunci?”

Mungkin tebakannya benar, cahaya hijau samar mulai muncul dari celah tersebut.

‘Seperti komputer sedang booting.’

Tampaknya membuat kebisingan sejenak dan kemudian suara yang agak keras bagi seorang wanita terdengar.

[Tempatkan tangan Anda dan masukkan kekuatan sihir]

Dua bentuk tangan muncul di sebelah hiasan yang dimasukkan Rolph. Rolph menelan sekali, dan setelah menempatkan satu tangan, menunjuk Tae Ho dengan dagunya.

“Aku akan memintamu di sisi sana.”

Sepertinya diperlukan dua orang. Namun, Tae Ho tidak bisa segera meletakkan tangannya di atasnya. Itu bukan karena dia takut.

“Bagaimana caraku memasukkan kekuatan sihir?”

“Kau hanya harus meletakkan tanganmu. Mungkin.”

Dia berbicara tanpa banyak percaya diri tetapi Tae Ho mengangguk, karena melakukan akan lebih berarti.

‘Panas. Bukan, apakah ini hangat?’

Dia merasa seperti telah meletakkan tangannya di air hangat dan merasakan kebalikan dari ketika dia menyerap rune dari monster.

[Kunci tambahan sudah dikonfirmasi]

[Sekarang Anda bisa melepas tangan Anda.]

Tae Ho dan Rolph saling memandang dan kemudian melepaskan tangan mereka. Lantas, aliran cahaya mulai melonjak dari bagian dekorasi lalu seorang wanita terbentuk.

[Senang bertemu dengan Anda. Nama saya Black Fortress.]

[Beri saya perintah.]

Dia tampak seperti Valkyrie yang memiliki rambut hitam panjang.

“Ternyata baik-baik saja, kan?”

“Sepertinya begitu.”

Baru kemudian Rolph menghela napas lega, dan berbicara kepada hologram Valkyrie dengan suara gugup.

“Black Fortress, buka pintunya.”

[Dimengerti. Saya akan membuka pintu.]

Itu tugas yang sederhana. Rolph tertawa ke arah Tae Ho. Tae Ho juga akan tertawa, tapi kemudian dia buru-buru berteriak,

“Bukan pintu itu! Gerbangnya!”

Itu karena pintu ruang kontrol sudah mulai terbuka.

Awalnya, itu akan berakhir dengan kesalahan kecil, tapi situasinya berbeda. Itu karena para prajurit legiun Ullr mulai berteriak.

“Tutup pintunya!”

“Tembak! Dorong mundur mereka!”

“Kyak! Kyak!”

“Black Fortress! Tutup pintunya!”

Pintunya tertutup! Namun untungnya, tak ada laba-laba serigala yang masuk ke dalam ruangan. Itu karena mereka juga bingung bahwa pintu terbuka tiba-tiba.

[Perintah belum cukup. Beri aku perintah lain.]

“Buka semua gerbang benteng. Bukan pintunya, tapi gerbangnya!”

[Dimengerti. Membuka gerbang.]

Setelah mendengarkan jawaban Black Fortress, Tae Ho melihat ke arah pintu. Untungnya, sepertinya itu takkan terbuka.

[Saya sudah membuka gerbang.]

Black Fortress berkata lagi. Karena sesuatu di ruangan itu tidak bergerak atau suara pintu yang terbuka tidak terdengar, Rolph memandang Tae Ho dengan wajah curiga.

“Apa sudah selesai?”

“Harusnya?”

Tidak ada alasan bagi Black Fortress untuk berbohong.

Tae Ho dan Rolph menghela napas lega pada saat bersamaan. Dan para prajurit legiun Ullr yang menunggu di pintu belakang juga menghapus keringat di dahi mereka atau duduk di tanah.

“Tugas selesai. Sekarang kita hanya perlu melindungi tempat ini sampai pihak kita menaklukkan benteng.”

Itu karena akan merepotkan kalau gerbang ditutup lagi. Selain itu, untuk keluar dari tempat ini, mereka harus menggunakan pintu belakang yang penuh dengan puluhan laba-laba serigala. Jadi ada risiko besar dalam pertempuran.

Rolph menyuruh Black Fortress untuk menutup pintu dengan erat dan kemudian memberikan sebotol air untuk Tae Ho. Botol itu terisi separuh air tawar.

“Terima kasih.”

Para prajurit Valhalla kuat. Dan sekarang setelah gerbang dibuka, benteng tidak akan bisa berfungsi sebagai satu, jadi mereka tidak harus menunggu terlalu lama.

Ketika dia beristirahat dan minum air yang rasanya seperti madu, dia bisa melihat bahwa para prajurit dari pasukan Ullr sedang bergerak. Mereka menumpuk perhiasan dan perabotan di pintu untuk membuat barikade.

Meskipun tempat ini tidak memiliki banyak hal, itu akan lebih baik daripada tidak melakukan apapun.

Para prajurit selesai membuat barikade dalam sekejap dan kemudian mulai berbicara dengan suara lirih.

“Kita membuat cukup prestasi.”

“Hari di mana kita menjadi prajurit tingkat inferior tidak terlalu jauh.”

“Jika kita kembali, akankah Valkyrie dari pasukan kita melihatku dalam cahaya baru?”

“Tidak mungkin. Berkacalah.”

“Apa, kenapa kau mengecilkan hati anakku?”

“Kapan aku menjadi anakmu?”

“Omong-omong, siapa di antara Valkyrie?”

“Aku suka kapten Siri. Dia terlihat dingin tapi memiliki sisi yang agak lembut.”

“Oh, setelah pertempuran ini berakhir, tembak dia. kau tak tahu apakah dia akan menerimamu.”

“Aku akan dipukul di kepala dengan busur silangnya.”

Semua orang mulai tertawa dengan suara mati. Tae Ho, menatap mereka, tertawa tanpa sadar, dan berkata, “Mereka semua agak cerdas.”

“Kau tidak akan bisa menanggungnya jika kau selalu serius. Terlebih lagi jika.......tidak lain adalah tempat ini.”

Bagi para prajurit Valhalla, perang adalah hal sehari-hari. Seperti yang dikatakan Rolph, jika kau selalu serius, kau tidak akan bisa menanggungnya.

“Sebelum itu, siapa nama Valkyrie yang datang menemuimu?”

Rolph mendekati Tae Ho dan menanyakan pertanyaan itu kepadanya. Tae Ho menyeringai pada mata dan suaranya yang intim.

“Heda.”

“Heda....Apakah dia cantik?”

‘Tempat ini memang tentara.’

Mengapa pertanyaan setelah nama ‘Apakah dia cantik?’

Jika itu adalah prajurit lain yang mengajukan pertanyaan, Tae Ho akan mengabaikan mereka, tapi karena itu adalah Ralph, dia hanya mengangguk.

“Dia cantik. Dia yang tercantik di antara yang pernah kulihat.”

Dia jujur. Karena Heda adalah kecantikan bahkan di antara Valkyrie lainnya.

Namun, para prajurit yang mulai mendengarkan percakapan mereka, mulai mengejeknya.

“Eii.”

“Itu berlebihan.”

“Kau benar-benar jatuh cinta padanya.”

“Berapa banyak Valkyrie yang kau lihat? Satu?”

“Ada satu Valkyrie di pasukan kami...”

Mereka semua mengatakan beberapa kata seolah-olah ini adalah kesempatan dan mendekati Tae Ho. Berapa menit telah berlalu sejak itu?

[Ada makhluk hidup yang mendekati tempat ini.]

[Bersiap untuk bertempur.]

Black Fortress berbicara, dan kali ini mereka pasti tahu tanda untuk itu.

Bang! Bang! Bang!

Suara keras mendekat bahkan lebih dekat dari balik pintu. Para prajurit secara refleks berdiri dan pintu mulai bergetar.

“Sial! Mereka tahu tempat ini?!”

“Bersiap untuk bertempur!”

Teriak Rolph dan para prajurit. Tae Ho juga berdiri dan melihat ke depan. Tepat pada saat itu, pintunya hancur.

Bang!

Itu baik untuk mengatakan itu adalah ledakan. Benda yang menembus pintu marmer dan barikade adalah gnoll raksasa yang memegang palu yang sangat besar.

“Tikus-tikus Valhalla!”

Itu mengumpat sambil memutar mata merahnya. Suaranya sangat besar sehingga ruangan itu tampak bergetar.

“Red Eyes!”

Teriak Rolph secara refleks. Tae Ho juga tahu nama ini berkat laporan yang diterimanya kemarin. Itu adalah tangan kanan gnoll raksasa yang telah mengambil alih benteng ini.

Kau dapat mendengar bahwa lebih banyak gnoll mendekati mereka dari belakang Red Eyes. Red Eyes meraung sekali lagi.

“Aku akan merobek kalian semua! Aku akan mematahkan tulang kalian dan.......Kuak?!”

Red Eyes berhenti berbicara dan kemudian mengerang kesakitan. Itu karena panah yang berkedip-kedip yang mengenai bahunya.

“Tembak!”

Tae Ho berteriak dan menarik pelatuknya lagi. Para prajurit tersadar dan juga mengangkat busur mereka. Tidak perlu mendengarkan omongan lawan.

“Dasar pengecut!”

Red Eyes mengayunkan palu lebar-lebar dan memantulkan beberapa panah. Lalu, Tae Ho berteriak ke arah para prajurit alih-alih menjawabnya.

“Dorong dia ke dinding sana!”

Para prajurit tidak menanyai. Mereka segera bergerak dan Tae Ho berteriak ke arah Black Fortress.

“Black Fortress! Buka pintu belakang!”

“Kyak! Kyak!”

Begitu dibuka, laba-laba serigala mengalir ke dalam ruangan. Hal pertama yang mereka temukan adalah Red Eyes dan 10 bawahannya.

Laba-laba serigala menyerbu ke arah para gnoll dan para gnoll menghadapi mereka.

“Keparat!”

Red Eyes marah sekali lagi pada situasi kacau tersebut. Ia menghancurkan kepala laba-laba serigala yang masuk dan kemudian menyerbu ke arah Tae Ho dan para prajurit.

“Rolph! Lindungi aku!”

Rencana awal adalah melarikan diri sementara laba-laba serigala mengulur waktu, tapi sepertinya itu tidak mungkin. Karena itu, Tae Ho memelototi Red Eyes alih-alih melarikan diri.

Ia besar. Tampaknya lebih besar dari gnoll raksasa yang dia kalahkan kemarin.

Gnoll itu menyerbu ke arahnya sambil memegang palu besarnya. Ia berteriak seolah-olah akan segera membunuh mereka.

Dia takut dan kecut, tapi dia tidak memalingkan muka.

“Heda!”

Dia meneriakkan nama Valkyrie alih-alih Dewa yang belum dikenalnya. Tae Ho mencengkeram Runefang dan menyerbu menuju Red Eyes.
Load comments