Valhalla Saga 5-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 5/Chapter 1: Perjamuan Malam (1)

Pertempuran telah berakhir.

Namun, para prajurit Valhalla membersihkan medan perang bukannya merayakan kemenangan mereka dan beristirahat dengan nyaman. Mereka menggeledah benteng jika ada musuh yang tersisa, mengumpulkan mayat-mayat dan merawat yang terluka.

Pertempuran itu sendiri telah berakhir sore hari, tapi ketika mereka akhirnya selesai dengan segalanya, hari sudah senja.

Valkyrie dan Rasgrid mengumpulkan para prajurit yang telah selesai membersihkan di depan benteng. Ada beberapa altar yang terbuat dari kayu bertumpuk di belakang Valkyrie dan mayat para prajurit yang jatuh hari ini.

Rasgrid menghadapi para prajurit tetapi bukannya melangkah maju, dia melangkah ke samping. Itu karena ada seseorang yang lebih cocok berada di posisi itu.

Yang naik adalah Reginleif yang berambut emas.

Dia melangkah ke platform dan setelah menghadap ke para prajurit, dia mengangkat pedangnya dan berteriak, “Prajurit yang mulia! Kita meraih kemenangan sekali lagi karena keberanian dan upaya kalian! Kalian telah berkontribusi membela Asgard dan sembilan dunia!”

“Uaaa!”

“Odin!”

“Thor!”

Para prajurit bersorak. Selain Odin dan Thor, nama-nama Dewa lain juga dipanggil tetapi mustahil untuk mengalahkan teriakan menuju dua Dewa yang memiliki anggota terbanyak dari pasukan mereka.

Reginleif menunggu sampai mereka berhenti bersorak dan berkata, “Kerugian yang kita derita hari ini juga tidak rendah. Tapi para prajurit, jangan takut atau khawatir. Jiwa para prajurit akan tetap berada di sisi kita!”

Boom!

Para pria membawa bendera yang berada di depan para prajurit menghantam tanah dengan bendera-bendera yang memiliki lambang Dewa yang terukir di atasnya. Suara keras membuat semua orang menjadi kaku.

“Prajurit, kami akan mengingat cerita kalian. Kami akan mengingat nama kalian.”

Valkyrie meniup terompet tanduk. Suara itu mencapai tinggi ke langit.

Reginleif tersenyum. Dia perlahan mengangkat kepalanya dan menatap langit.

“Odin yang mahamulia akan memimpin jiwa para prajurit dan mereka akan dilahirkan kembali sebagai prajurit baja. Mereka akan berdiri bahu-membahu di medan perang baru!”

“Odin!”

“Bapa!”

Para prajurit berteriak bersama.

Raja para Dewa yang mahamulia.

Yang menentang takdir fana!

“Nyalakan apinya! Biarkan Freya, yang mengendarai langit malam dengan kereta kucingnya melihat jalan yang cerah!”

Valkyrie menyalakan altar dengan api. Api besar bersinar dalam beberapa warna.

“Prajurit! Mari bersulang untuk mereka! Mari bersulang untuk diri kita sendiri!”

“Valhalla!”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia!”

Para prajurit mengangkat gelas bir mereka yang terbuat dari tanduk tinggi-tinggi. Dan pada saat itu, di dalam api altar yang telah mengubah mayat menjadi abu dalam sekejap, cahaya muncul.

Mereka adalah jiwa para prajurit. Mereka menuju ke Valhalla.

“Prajurit! Nikmati malam ini! Orang-orang yang meraih kemenangan memiliki hak itu!”

“Reginleif!”

“Valhalla!”

Ritual berakhir. Para prajurit mulai memanggang daging mereka dan mengeluarkan alkohol. Mungkin para Valkyrie telah menyebarkan sihir di altar, sehingga aroma yang bagus menyebar dan membuat para prajurit bersenang-senang.

“Pemandangan yang indah.”

Tae Ho, yang duduk di sudut, berkata, sambil melihat cahaya yang melonjak ke langit. Dan Rolph, yang berada tepat di sebelahnya memanggang daging babi, tersenyum.

“Apa tubuhmu baik-baik saja?”

“Rasanya aku bakal mati.”

Dia benar-benar merasakan hal itu. Dia tampak benar-benar baik-baik saja selain dari kepalanya, tapi itu hanya penampilan luarnya.. Dia hanya duduk diam, tapi semua tulang dan ototnya tampak menjerit.

“Huhu, aku senang kau selamat. Aku benar-benar panik ketika kau terlempar ke dinding.”

“Aku juga.”

Jika dia adalah seorang prajurit biasa, tubuhnya akan meledak dan mati.

“Terima kasih, Idun.” Tae Ho berdoa pada Idun dan kemudian merelaksasikan tubuhnya sedikit. Itu juga seperti ini kemarin, dan hari ini juga merupakan kekacauan.

‘Awalnya adalah Hujan Baja’

Dia ragu dengan apa yang mereka maksudkan dengan Hujan Baja, tetapi untuk itulah yang ada dalam pikirannya.

Tae Ho berkata pada dirinya sendiri bahwa itu semua akan menjadi kenangan dan dipikirkan ketika dia mengendarai Hujan Baja.

“Sepertinya masih terlalu dini untuk itu.”

Tae Ho menyerah sepenuhnya dan kemudian mencoba minum alkohol. Tapi saat itulah dia terganggu.

“Ah, aku mengatakan itu yang sebenarnya!”

“Teman ini di sini!”

Dua prajurit dari legiun Ullr yang dia tahu wajahnya telah membawa dua prajurit lagi.

Para prajurit yang melihat Tae Ho untuk pertama kalinya membuka mata mereka lebar-lebar.

“Ohh, jadi ini adalah teman yang dikunjungi Valkyrie!”

Hanya saja dia tidak tahu wajah mereka, tapi sepertinya mereka milik pasukan Siri. Karena Tae Ho bahkan tidak memiliki kekuatan untuk membalas, dua prajurit yang membawa dua lainnya mulai berbicara, bahkan meludah.

“Betul! Kau tahu, teman ini memasuki jangkauan Red Eyes! Lalu—!”

“Lalu?”

“Menusuk belati di pangkal pahanya!”

“Hah?!”

“Jadi dia melakukan itu, dan kemudian...”

Tangannya gemetar seolah-olah lebih dari itu sulit untuk dijelaskan. Dengan sikapnya,, para prajurit lain mulai memandang Tae Ho dengan cara berbeda.

“Kau benar-benar orang yang brutal, temanku.”

“Tanpa belas kasihan.”

“Dia bahkan bukan manusia. Ini pertama kalinya aku melihat seseorang yang brutal seperti dia.”

“Apakah Valkyrie jatuh hati padanya karena kekejamannya?”

“Jika itu masalahnya, Valkyrie juga sesuatu yang lain.”

“Legiun Idun...aku tidak tahu tempat itu seperti itu. Bukankah Idun itu Dewi Masa Muda?”

Ketika percakapan mereka mulai berbelok aneh, Rolph melangkah masuk.

“Apa yang kau katakan di depannya?!”

“Apa maksudmu? Kami tidak melakukan sesuatu yang pengecut seperti berbicara di belakangnya! Benar?”

“Terserah! Pergi sana!”

Para prajurit saling memandang dan tertawa.

‘Tolong, lakukan saja di belakangku.’ Tae Ho tertawa dalam hati lalu mengendurkan tubuhnya sedikit lagi. Lalu sebuah suara gembira terdengar di belakangnya.

“Pahamilah mereka. Mereka seperti itu karena mereka iri padamu.”

“Bjorn!”

Dia tersenyum pada panggilan Tae Ho dan kemudian membuat tempat untuknya dari antara para prajurit.

Begitu dia duduk, dia bersulang dengan Tae Ho dan setelah minum bir dia berkata, “Anak muda, sepertinya kau tampil sangat baik kali ini juga. Mereka bilang bahwa Valkyrie datang untuk menemuimu.”

“Um, kau membicarakan itu?”

Seberapa jauh rumor itu menyebar? Bjorn berasal dari legiun yang sangat berbeda.

Dia tidak secara khusus bertanya, tapi Bjorn menjawabnya.

“Kau adalah topik pembicaraan yang terpanas. Semua prajurit di benteng ini pasti tahu tentang itu.”

“Apa, bagaimana?”

Heda datang kemarin, dan hanya pasukan Siri yang mengetahuinya. Pertempuran telah dimulai hari ini, jadi kapan rumor itu menyebar?

“Itu bukan aku.”

“Aku juga tidak.”

“Aku tidak tahu apa yang dia bicarakan.”

Para prajurit legiun Ullr terlihat bodoh. Melihat bahwa mereka menghindari mata Tae Ho, sudah jelas siapa itu.

“Mereka sepertinya mati karena cemburu, jadi anggap itu sesuatu yang lucu. Walau mereka terlihat seperti itu, mereka semua menghormatimu. Itu karena kau tampil sangat baik hari ini dan kemarin. Jangan lupa bahwa kita juga mencintai dan menghormati prajurit yang mulia, sama seperti Valhalla.”

Tae Ho mengangguk ketika Bjorn mengatakannya seolah menghiburnya. Itu pasti sesuatu yang membuatku iri. Seperti yang dikatakan Bjorn, tindakan mereka benar-benar manis, karena ini jauh lebih baik daripada menatap dengan pembunuh dari belakang.

“Kau benar-benar seseorang yang luar biasa.”

“Kau baik sekali.”

“Bukannya kita mengucapkan omong kosong.”

Para prajurit tertawa dan menawarkan untuk bersulang dengan Tae Ho. Dia ingin memukul mereka sekali karena mereka terlalu licik, tapi itu juga berarti bahwa mereka ramah.

Saat itulah dia akan bersorak.

“Kapten Siri,” Rolph berdiri dan berkata.

Siri, yang datang sambil memegang botol besar alkohol, mendekati kelompok itu dan kemudian tersenyum cerah yang tidak akan terlihat di medan perang.

“Kalian telah melakukannya dengan baik. Keunggulan yang dicapai pasukan sembunyi-sembunyi kalian itu besar.”

Sebenarnya, para prajurit yang ada di tempat ini adalah orang-orang yang telah memasuki ruang kontrol. Para prajurit mengenakan senyum canggung dan malu-malu, lalu Siri mengangkat botol.

“Aku tidak punya sesuatu yang khusus untuk diberikan pada kalian, jadi apakah kalian akan menerima alkohol dariku?”

“Itu akan menjadi suatu kehormatan.”

“Aku selalu menginginkannya.”

Para prajurit berbicara dengan cepat setelah mengosongkan gelas mereka dan kemudian mereka mengulurkan gelas mereka ke arah Siri. Dia tersenyum dan setelah mengisi semua gelas, dia mengangkat cangkirnya.

“Untuk kalian dan Valhalla.”

“Untuk Kapten Siri!”

Siri minum cangkir dan kemudian pergi ke tempat lain sambil memegang botol. Sepertinya dia akan menawarkan alkohol kepada semua pasukan.

Ketika Tae Ho sedang melihat punggung Siri, Bjorn tersenyum dan berkata, “Ada apa?”

“Dia terlalu berbeda dari ketika dia di medan perang.”

Siri di medan perang itu seperti pisau tajam. Tapi sekarang, dia menunjukkan sisi yang lebih ramah.

“Itu sudah jelas. Tidak perlu menghirup udara berat di sini.”

Karena kemarin, mereka akan pergi ke medan perang besar, dan sekarang mereka sudah memenangkan pertempuran. Selain itu, mereka telah berkontribusi dalam mempertahankan Asgard dan sembilan dunia, seperti yang dikatakan Valkyrie Reginleif.

Perkataan yang dia bagikan dengan Rolph juga mirip. Tae Ho mengangguk dan bertanya pada Bjorn hal lain..

“Setelah aku lihat-lihat, Bjorn, apa prajurit wanita itu langka di Valhalla? Hanya ada Kapten Siri di sini.”

“Um, benar sih. Tapi ini adalah kasus yang ekstrem. Saat melihat semua Valhalla, rasio prajurit wanita adalah 1 banding 30.”

“Sebanyak itu?”

Bagusnya untuk mengatakan bahwa mayoritas adalah pria, tapi saat ini Siri adalah satu-satunya prajurit wanita. 1 pada 2000 dan 1 dalam 30 memiliki perbedaan besar.

Bjorn tertawa. “Betul. Ketika kau adalah prajurit tingkat terendah, pria tetap bersama pria dan wanita tetap bersama wanita. Tapi mulai dari tingkat inferior, mereka semua berdiri di tempat yang sama.”

Masuk akal kalau begitu. Mayoritas orang di tempat ini adalah prajurit tingkat terendah. Jelas bahwa hanya ada pria.

“Tapi Siri, teman itu terlihat seperti seorang pemburu.”

“Betul. Kapten Siri bukan Shield Maiden,” kata Rolph.

Tae Ho memiringkan kepalanya dan bertanya pada Bjorn. “Shield Maiden?”

“Sederhananya, itu berarti prajurit. Mereka pergi ke medan perang sambil memegang perisai besar seperti para pria. Bagaimana aku mengatakannya? Perisai itu berarti kau bisa memasang dinding pelindung. Itu berarti dia adalah seorang prajurit andal yang dapat berdiri bahu-membahu denganmu.”

“Ah, jadi itu sebabnya semua orang punya perisai.”

Ada juga perisai dalam persenjataan yang Heda berikan padanya.

‘Tunggu.’

Tae Ho mengangguk dan kemudian memikirkan medan perang yang dia hadapi baru-baru ini. Itu karena memikirkannya, pasukan Siri benar-benar memiliki beberapa orang yang memegang perisai.

“Legiun Ullr memiliki banyak pemburu di dalamnya. Itu sebabnya mereka menggunakan senjata pendukung lain daripada perisai.”

Rolph menyentuh busur silangnya sampai sekarang. Setelah dia melihat, hampir tidak ada orang dengan busur silang di pasukan Ragnal. Sepertinya senjata yang diterima semua orang diatur secara khusus.

“Bagaimanapun juga, kita sudah mengambil kembali benteng. Apa kita akan kembali?”

Saat Tae Ho bertanya, Bjorn menggelengkan kepalanya. “Ini akan memakan waktu beberapa hari lagi. Ini tidak berakhir hanya karena kita merebutnya kembali. Ada juga beberapa tempat terdekat yang perlu kita periksa.”

“Tempat yang perlu kita periksa?”

“Mm, alasan ada benteng besar seperti ini di tengah-tengah dataran terpencil adalah dua. Yang pertama, ia berfungsi sebagai pangkalan yang terletak di garis depan, dan yang kedua adalah untuk melindungi ranjau dwarf yang ada di dekatnya.”

“Setelah kau bilang dwarf, apa dwarf itu?”

Bjorn tersenyum atas pertanyaan Tae Ho.

“Aku tidak tahu apa maksudnya dwarf itu, tapi ada orang-orang kecil yang hebat dengan keterampilan kerajinan tangan. Armor dan senjata yang mereka buat semuanya luar biasa. Ada juga banyak hal yang Dewa gunakan yang dibuat oleh mereka.”

“Ohh.”

Tae Ho kagum tanpa sadar. Agar ada dwarf sungguhan! Dia ingin bertemu dengan mereka.

“Sebelum itu, kenapa kau sangat ingin kembali? Apa karena kau ingin melihat Valkyrie itu?”

“Eh?”

Ketika Bjorn mulai mengatakan sesuatu yang logis, para prajurit yang telah diam ikut percakapan.

“Dia benar. Jadi ada alasan seperti itu mengapa prajurit gagah berani sepertimu sangat ingin kembali!”

“Bagus untukmu, bagus.”

“Kau bilang pertemuan itu belum cukup!”

Sepertinya mereka juga orang yang suka mendorong orang lain ke sudut. Tae Ho tahu bahwa tidak ada gunanya menyangkal, jadi dia hanya tersenyum pahit dan minum bir.

Tetapi ketika dia minum dua teguk, dia membuka gerbang yang tertutup. Mereka berbicara dan menikmati diri mereka sendiri, tapi ketika gerbang besar terbuka, mereka hanya bisa segera fokus.

Yang muncul dari gerbang adalah Valkyrie. Dia menghadapi prajurit yang memandangnya dan setelah memutar matanya sebentar, dia menempatkan matanya pada satu area.

“Prajurit Lee Tae Ho!”

“Ya!” Tae Ho menjawab secara refleks dan kemudian tersentak. Itu karena Valkyrie yang berdiri di depan gerbang pastilah yang dia lihat kemarin di kamp.

Para prajurit yang berada di dekat Tae Ho mulai bingung.

“Tunggu! Tunggu tunggu!”

“Tidak!”

“Jangan bilang!”

Para prajurit memandang Valkyrie, dan Valkyrie itu berdeham seolah-olah dia juga bingung dan berkata, “Seseorang datang untuk menemuimu.”

“Tidaaaaaaaak!”

“Booooooooooo!”

“Odin!”

Sementara para prajurit menangis, Valkyrie berambut merah menjulurkan kepalanya seperti yang dia lakukan kemarin.

“Uh...Hai, lagi?”

Suaranya lebih rendah dari kemarin, mungkin karena dia merasa terbebani pada dua ribu pasang mata.
Load comments