Back to top

Valhalla Saga 5-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 5/Chapter 2: Perjamuan Malam (2)

“Ada yang tidak beres. Kenapa mereka semua menatap kita?”

Heda berkata dalam bisikan, wajahnya memerah. Tempat mereka berdiri berada di belakang gerbang yang telah ditetapkan sebagai tempat pertemuan. Mendengar komentar Heda, Tae Ho melirik ke belakang ke gerbang. Dia merasa seolah-olah dia bisa merasakan tatapan para prajurit yang melihat melalui dinding.

“Apa kau benar-benar bertanya karena kau tidak tahu?”

“Uh...”

Saat Tae Ho memelototinya dengan mata yang tajam, Heda berdeham dan kemudian mengganti topik pembicaraan.

“Omong-omong, apa kau baik-baik saja? Kau tidak terluka? “

Mata Heda bergerak di atas kepala Tae Ho. Jelas baginya khawatir karena kepalanya ditutupi perban.

Tae Ho tersenyum pahit dan kemudian mengangkat bahu.

“Jujur saja, tidak. Aku hidup karena berkah Idun.”

“Jelaskan secara detail.”

Tae Ho memberitahunya tentang pertempuran yang dihadapinya hari ini. Heda membuka matanya bulat-bulat pada bagian ketika dia menabrak dinding dan ketika mereka sampai pada titik tentang bagaimana Tae Ho membunuh Red Eyes, Heda memotong kata-katanya dan mendekatinya.

“Mari kita lihat lukamu.”

“Ugh.”

Ketika Heda mulai menyentuh bahu, lengan, pinggul, dan bagian tubuhnya yang lain, Tae Ho mengerang. Itu karena tak ada tempat baginya yang aman.. Setelah Heda meletakkan tangannya di dadanya dan membaca rune, dia menggelengkan kepalanya.

“Kau benar-benar babak belur. Tunggu sebentar.”

Heda melangkah mundur dan mengeluarkan beberapa benda putih dari saku di pinggangnya. Setelah dia membukanyaa, kain gulungan putih bersih keluar, dan setelah dia menyebarkan itu, empat potong putih kecil, masing-masing seukuran pil kecil, muncul.

Heda mengulurkan tangannya dan berkata, “Makan satu. Kau akan merasa jauh lebih baikan.”

Itu adalah permintaan tidak lain dari Heda. Setelah makan potongan yang di kiri, dia merasa itu renyah dan manis.

‘Apel?’

Dia tidak yakin. Dia merasa seolah-olah itu adalah apel, tapi jauh lebih lezat bahwa itu tidak sebanding sama sekali dengan yang dia makan sampai sekarang.

“Bagaimana?”

Heda tersenyum main-main dan bertanya. Harapan memenuhi matanya.

“Benarkah itu...”

Tae Ho berhenti sejenak dan kemudian memandang dirinya sendiri. Energi mulai memenuhi tubuhnya. Secara refleks, dia mulai menyentuh tubuhnya, tapi dia tidak merasa sakit sama sekali. Saat Tae Ho membuka matanya lebar-lebar, Heda tersenyum puas dan kemudian berbisik di telinga Tae Ho dengan suara rendah.

“Benar – itu sepotong apel emas.”

Apel emas yang diberikan Dewi Masa Muda – harta karun di antara harta yang memberi kehidupan abadi bagi para Dewa.

“Tidak ada yang boleh makan ini, jadi kau harus merahasiakannya. Paham?”

Ekspresi dan suara Heda lebih serius daripada main-main. Sepertinya dia benar-benar harus merahasiakannya.

“Bolehkah?”

‘Kalau kau memberiku ini?’

Mendengar pertanyaan Tae Ho, Heda melihat ke sekeliling mereka dan kemudian berkata dengan suara rendah, “Ini bagian yang sangat kecil, dan kau adalah prajurit Idun. Tidak masalah, kau hanya harus tidak menceritakannya kepada orang lain. Idun juga mengizinkannya.”

Tidak lain dari yang mengelola apel emas adalah yang mengizinkannya.

“Tapi itu masih harus menjadi rahasia.”

Jika apel emas adalah hal-hal yang dimaksudkan hanya untuk para Dewa, maka Idun mengijinkannya adalah yang kedua, tapi kenyataan bahwa itu terekspos dapat membuat keributan. Seperti kata Heda, akan lebih baik untuk tetap diam tentang hal itu.

‘Tanpa diduga, pasukan Idun memiliki lebih banyak poin bagus.’

Tae Ho mengangguk pada dirinya sendiri dan kemudian melihat tubuhnya lagi. Tubuhnya telah sakit sampai tadi, tapi sekarang dia dipenuhi dengan kekuatan.

“Ini benar-benar luar biasa.”

“Yah, itulah esensi kehidupan. Meskipun efeknya lemah karena itu hanya sepotong, itu masih akan menyembuhkanmu dari kutukan dan menyembuhkanmu dengan mudah. Itu juga memiliki kemampuan luar biasa untuk kecantikan.”

“Ah, terus?”

“Terus?”

Saat Heda memiringkan kepalanya, Tae Ho hanya menertawakannya.

“Tidak, tidak ada. Pokoknya, terima kasih.”

Pokoknya, itu tentu saja merupakan hal yang berharga. Dia berterima kasih kepada Heda bahwa dia mau merawatnya sedikit lebih baik daripada kelihatannya.

“Makanlah hanya ketika kau membutuhkannya, dan bawalah itu setiap saat. Kantung ini menyimpan sihir di dalamnya, jadi kau harus memasukkan sihirnya.”

Heda memasukkan kembali kain putih terlipat ke dalam saku dan kemudian meletakkannya di pinggang Tae Ho sendiri.

“Ah, kau merahasiakan sagamu, kan?”

“Ya, meskipun tidak ada yang bertanya padaku tentang hal itu.”

Itu adalah sesuatu yang telah dia putuskan bersama Heda sehari sebelumnya.

Dia akan menyimpan saganya, Prajurit Abadi, sebagai rahasia.

Cerita-cerita yang direkam dalam Prajurit Abadi terlalu luar biasa. Dengan saga seperti ini, orang seperti Odin dan Thor pasti akan tertarik padanya.

Kepentingan Dewa bisa menjadi racun. Dan terutama jika Odin yang tertarik.

Apa yang akan terjadi jika dia menempatkan Tae Ho di medan perang yang tidak masuk akal, mengatakan bahwa dia akan membangkitkan saganya? Para prajurit Valhalla harus selalu berdiri di medan perang. Tidak ada tempat yang tidak berbahaya, tapi tidak perlu membawa bahaya bagi diri sendiri.

Dan ini juga sesuatu yang diinginkan Idun.

“Benar, hati-hati,” Heda memperingatkannya sekali lagi dan kemudian menatap Tae Ho dan berkata, “Yah, hari ini kita juga harus melanjutkan apa yang kita lakukan.”

“Maksudmu kelas?”

“Yeah. Tapi saat kita berada di tengah perjamuan dan tengah malam, aku akan menjaganya tetap pendek dan singkat,” kata Heda seandainya bertanya apa lagi yang harus dilakukan dan kemudian memandang Tae Ho dari atas ke bawah.

“Kau mendapat banyak rune kali ini, kan? Dan juga menerima hadiahnya. Apa kau sudah menginvestasikannya?”

“Ya, aku sedang terburu-buru untuk menguatkan diriku.”

Dia harus menjadi sedikit lebih cepat dan lebih kuat untuk bertahan hidup di medan perang. Tidak ada alasan untuk menyimpannya.

Heda mengangguk. “Kau melakukannya dengan baik. Bisakah aku melihat bagaimana kau menginvestasikannya?”

“Sesuai keinginanmu.”

Setelah Tae Ho setuju, Heda meletakkan telapak tangannya di dada Tae Ho lagi. Dia memejamkan mata dan sepertinya sedang membaca rune, lalu tersenyum cerah dan berkata, “Kau menginvestasikannya dengan cara yang sama?”

“Sepertinya aku membutuhkan semuanya.”

“Kau berpikir dengan baik. Apa yang seharusnya kukatakan; kau adalah seorang prajurit yang lebih seperti serba bisa, jadi lebih baik melakukan apa yang kau lakukan daripada berfokus pada satu hal.”

Dalam game, seseorang akan memilih pohon Damage atau pohon Tank, melihat keefektifannya, tapi inilah kenyataannya. Selain itu, Heda tengah memikirkan pertumbuhan yang lambat yang secara tidak langsung meningkatkan semua kemampuan, bukannya pertumbuhan yang dramatis.

“Sebenarnya, setelah apa yang aku hadapi kemarin aku berpikir untuk menghabiskannya dalam kesehatanku.”

Karena jika kesehatan menjadi lebih kuat, sepertinya daya tahan terhadap syok juga menjadi lebih kuat. Namun, Heda menggelengkan kepalanya.

“Itu tidak terlalu buruk di awal, tapi jangan investasikan semua rune-mu pada itu. Kau harus selalu ingat bahwa kau akan bertarung sendirian. Jika seranganmu bahkan tidak bekerja pada lawanmu, akan sia-sia berapa banyak yang bisa kau tahan, kan?”

Dia benar. Dan pertama-tama, itulah alasan Tae Ho menginvestasikan rune-nya dengan setara. Untuk dengan pohon Extreme, dia membutuhkan sekutu untuk mengisi titik lemahnya. Dia memang bertarung dengan Rolph dan para prajurit Legiun Ullr di medan perang, tetapi itu tidak selalu menjadi masalah. Dan pertarungan itu agak lebih seperti berulang-ulang.

Itu berarti bahwa dia membutuhkan semua kemampuan. Kekuatan, kesehatan, dan kelincahan memengaruhi kekuatan pertempuran secara langsung, dan konsentrasi serta kekuatan sihir memengaruhi saga. Tentu saja, metode ini lebih lambat daripada menginvestasikan semua rune ke satu stat, tapi masih memiliki solusi.

“Aku hanya harus mendapatkan banyak rune.”

Itu sama dengan farming exp di game. Dia hanya harus mendapatkan banyak rune dan menginvestasikannya.

Selain itu, Tae Ho memiliki Prajurit Abadi. Setiap kali tingkat sinkronisasi meningkat, ia menjadi lebih seperti Kalsted. Singkatnya, semua kemampuannya meningkat. Sekarang, bahkan Tae Ho mengharapkannya. Dia sudah bisa membayangkan dirinya menjadi lebih kuat dari Kalsted suatu hari nanti.

Saat Tae Ho mengangguk dengan wajah bersemangat, Heda juga mengangguk dengan semangat.

“Dan ini, ini adalah hadiah dari Idun.”

“Dari Idun?”

“Ya. Ini meningkatkan tingkat pemulihanmu. Ini benda istimewa.”

Apa yang dikeluarkan Heda adalah kalung emas. Ada sebuah apel emas di ujung kalung itu.

Heda menggantung kalung itu pada Tae Ho dan berkata, “Idun sangat senang. Sudah lama sejak prajurit Valhalla meneriakkan nama Idun. Dia bilang dia akan menunggu peformamu.”

Melihat bagaimana dia berbicara, sepertinya Idun tidak secara langsung melihat bagaimana dia bertarung. Sepertinya ada semacam sistem yang bisa tahu kapan para prajurit meneriakkan nama mereka.

‘Uh...mmm...Idun? Lain kali, aku pasti akan meneriaki namamu.’

Tae Ho, yang meneriakkan nama Idun dan bukannya Heda, berdeham dan kemudian meletakkan tangannya di pinggangnya seolah dia ingat.

“Tapi Heda, untuk apa aku menggunakan uang itu?”

“Kau bisa menyumbangkannya ke legiun, dan kau bisa menggunakannya untuk dirimu sendiri,” jawab Heda. Dan itu adalah perasaannya tapi rasanya seolah-olah dia telah menekankan bagian pertama.

Tae Ho tertawa dengan suara rendah dan terus bertanya, “Apa ada tempat yang bisa kugunakan?”

“Tentu saja ada. Mulai dari tingkat inferior, kau dapat pergi ke toko-toko yang ada di Valhalla. Ada orang yang memesan senjata dan armor untuk diri mereka sendiri, dan ada juga orang yang menghabiskannya di tempat judi atau di distrik lampu merah. Ada berbagai macam orang. Dan tentu saja, ada orang yang hanya menyumbangkannya ke legiun mereka.”

Heda bersinar di bagian terakhir.

Tae Ho malah bertanya, “Di mana kau akan menggunakan sumbangan?”

“Perbaikan kondisi kehidupan para anggota?”

“Baik. Aku akan memikirkan ini.”

Walaupun dia mengatakan bahwa Tae Ho adalah satu-satunya.

Saat Tae Ho melangkah mundur, Heda memasang wajah menyesal tapi itu hanya sesaat.

“Di mana pun kau menggunakannya, kau tidak perlu menyia-nyiakannya. Sepertinya kau masih belum menerima hadiah; melihat prestasi yang telah kau raih hari ini, kau juga akan mendapat hadiah besok. Aku bilang bahwa kau luar biasa.”

“Ah, baiklah.”

Tae Ho mengangkat bahu dan menyeringai. Dia telah mendengarnya berkali-kali ketika dia adalah seorang pro gamer, tapi selalu menyenangkan untuk mendengar pujian.

‘Omong-omong, prajurit tingkat terendah benar-benar diperlakukan sebagai orang biasa. Bahkan tidak bisa pergi ke toko sendirian.’

Dia mengerti mengapa para prajurit Legiun Ullr membuat keributan dengan tingkat inferior.

“Aku harus kembali.”

Heda tampaknya memiliki metode untuk memeriksa waktu ketika dia melihat ke langit dan mendekati Tae Ho.

“Turunkan kepalamu sejenak, aku akan memberkatimu.”

Saat Tae Ho menundukkan kepalanya, Heda mengangkat jari kakinya dan meletakkan bibirnya di dahi Tae Ho.

“Biarkan berkat Idun bersamamu.”

Heda melangkah mundur dan tertawa lalu melambaikan tangannya seperti yang selalu dilakukannya.



“Jadi, apa kau bersenang-senang?”

“Bjorn, kenapa aku merasakan niat membunuh dari kata-katamu?”

Bukan hanya dalam kata-katanya, tetapi juga di lengan yang diletakkan di leher Tae Ho.

“Itu cuma perasaanmu.”

Bjorn membuka matanya dengan tajam dan menyeringai, lalu para prajurit di pasukan Siri tersenyum sama.

Tae Ho keluar dari lengan Bjorn dan kemudian berkata, “Aku cuma ada kelas, kelas.”

“Kelas satu lawan satu dengan Valkyrie?!”

Para prajurit menghirup udara segar. Sepertinya mereka benar-benar salah paham. Itu juga seperti ini ketika dia datang ke Valhalla, tetapi para prajurit di sini adalah para profesional ketika mengasumsikan sesuatu.

“Tidak juga...”

“Tae Ho, kapten Siri memanggilmu.”

Sementara semua orang fokus pada Tae Ho, Rolph melangkah masuk dan memanggilnya. Wajahnya merah karena alkohol, tapi ekspresinya serius.

“Aku mengerti.”

Ada prajurit dengan wajah yang dikenalnya di belakang Rolph. Sepertinya mereka juga dipanggil.

“Ayo cepat.”

Ketika Rolph berbalik dan mulai berjalan pergi, para prajurit pasukan Siri mulai mengatakan kata-kata seperti ‘apa yang terjadi!’ tapi dia hanya bisa pergi.

“Sebelah sana.”

Tempat yang ditunjuk Rolph berada di dekat altar yang terbakar. Dan ketika mereka tiba di sana, ada beberapa orang lagi di sebelah Siri. Dan ada juga seseorang yang bahkan Tae Ho kenal.

Valkyrie Rasgrid.

Dia, yang bertanggung jawab atas semua prajurit, memandangi para anggota yang berkumpul dan berkata, “Aku minta maaf memanggil kalian di tengah perjamuan, tapi aku punya sesuatu untuk diberitahukan kepada kalian.Ini terkait dengan tugas khusus.”