Valhalla Saga 5-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 5/Chapter 3: Perjamuan Malam (3)

Rasgrid menyebarkan peta di atas meja kosong yang ada di sebelah altar. Black Fortress menempati sebagian besar peta, seolah-olah peta itu tidak sebesar itu.

“Kita sedang di sini. Awalnya, tujuan kita seharusnya hanya mengambil kembali benteng, tapi situasinya sudah berubah.”

Rasgrid menggerakkan jarinya yang berada di atas Black Fortress ke sebelah kirinya.

“Ada pasukan musuh yang datang dari barat. Karena kecepatan mereka, kita akan terlibat dalam pertempuran dalam beberapa hari.”

“Apa kita akan mengintai?”

Rasgrid menggelengkan kepalanya ketika salah satu prajurit bertanya. “Tidak, Valkyrie kita yang akan bertanggung jawab untuk itu. Reginleif baru saja pergi.”

Sepertinya mereka baru saja menerima informasi bahwa pasukan musuh mendekat. Saat dia menoleh ke gerbang, dia bisa melihat Reginleif meninggalkan benteng.

“Yang ingin aku percayakan pada kalian adalah tambang para dwarf.”

Jari Rasgrid bergerak lagi. Tambang itu berada di sebelah kanan Black Fortress – bisa dikatakan, di sebelah timur.

“Setelah gnoll mengambil alih benteng, mereka menyegel tambang para dwarf dan mengepungnya. Kami dapat menghubungi mereka sampai kemarin, tapi kami belum dapat menghubungi mereka sejak pagi ini. Kami yakin sesuatu telah terjadi.”

Mungkin saja sudah ditempati oleh gnoll.

Tetapi walaupun mereka menganggap itu adalah masalahnya, mereka harus memeriksanya sendiri. Jika itu benar-benar ditempati oleh gnoll, mereka tidak bisa membiarkannya.

Rasgrid mengangkat kepalanya dan menghela napas panjang dan kemudian berbalik untuk melihat para prajurit.

“Kita tidak bisa membagi kekuatan sebanyak itu ketika pasukan musuh mendekat. Karena itu, aku memutuskan untuk hanya mengambil elite untuk memeriksa situasi. Siri!”

Atas panggilannya, Siri mendekati Rasgrid. Rasgrid meletakkan tangannya di bahu Siri dan berkata, “Prajurit tingkat inferior Siri akan bertanggung jawab atas kalian.”

“Salam kenal.”

Ketika dia berbicara dengan ekspresi yang sama seperti ketika dia berdiri di medan perang, para prajurit menyeringai dan mengangkat bahu mereka.

“Ini bagus untukku jika aku bersama Kapten Siri.”

“Aku juga akan mendapat jasa kali ini.”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia!”

“Jadi, kau benar-benar pergi bersama kami! Prajurit itu bertemu dengan Valkyrie!!”

Sementara semua orang mengatakan sesuatu, seorang prajurit yang baru Tae Ho lihat berpura-pura mengenalnya. Tae Ho akan menjadi prajurit paling terkenal di seluruh pasukan. Karena itu, Tae Ho hanya tersenyum canggung alih-alih menjawab.

‘Saga mungkin benar-benar muncul seperti ini ... tunggu, mungkin lebih baik dari yang kupikirkan?’

Jika dia membuatnya dengan baik, tidak bisakah dia membuat saga yang memanggil Valkyrie?

‘Haruskah aku meminta Heda untuk datang menemuiku setiap hari?’

Untuk menjadi saga, dibutuhkan cukup prestasi dan pengakuan.

Saat Tae Ho berpikir serius tentang ‘Prajurit Bertemu Valkyrie’, Rasgrid mendekatinya.

“Prajurit ‘Prajurit Bertemu Valkyrie’ .. aku mendengar bahwa lukamu parah,” Rasgrid memandang prajurit bertemu Valkyrie dan berkata.

Dia telah memikirkan ini ketika pertama kali melihatnya, tapi dia masih sangat cantik dan memiliki wajah yang sangat dingin.

Ketika Tae Ho menguasai dirinya, dia bertanya-tanya apa yang harus dijawab, karena dia tidak bisa mengatakan bahwa dia telah sembuh sepenuhnya setelah makan sepotong apel emas.

Tapi untungnya, Rasgrid yang bertindak lebih dulu.

“Makan obat ini. kau akan merasa segar besok pagi.”

Yang diambil Rasgrid dari pinggangnya adalah botol kaca kecil yang berisi cairan merah.

“Ohh.”

Sementara para prajurit di sekitarnya mengaguminya, Tae Ho menerima botol itu.

“Terima kasih.”

‘Aku hanya akan mengatakan bahwa aku meminumnya dan menyimpannya untuk diriku sendiri.’

Itu tidak memiliki efek langsung seperti sepotong apel emas, tapi melihat reaksi para prajurit dan kata-kata Rasgrid, sepertinya itu adalah kualitas yang cukup tinggi.

‘Dia masih memiliki moral. Dia tidak memerintahkan orang yang terluka sesukanya.’

Tapi tentu saja, membiarkannya beristirahat adalah yang terbaik. Tae Ho mengambil botol obat dengan hati-hati. Dan kemudian Rasgrid berkata lagi, “Aku masih punya sesuatu yang harus kuberikan padamu; dan sepertinya aku tidak mau bermasalah, karena kalian semua berkumpul di sini.”

Rasgrid memberi Tae Ho beberapa kantong yang sudah ada di atas meja.

“Kau juga telah meningkatkan prestasi luar biasa hari ini. Jadi aku akan memberimu tiga kantong emas dan dua rune. Selain itu, aku akan memberikan legiunmu 30 poin.”

Sepertinya dia berencana memberikan penghargaan jasa secara informal. Rasgrid mulai dengan Tae Ho, dan setelah memberikan hadiah kepada semua orang, dia berkata, “Kalian akan berangkat besok pagi. Sarana transportasi akan menjadi Black Flash”

“Ohh!”

“Black Flash!”

Para prajurit mulai bersorak dengan ekspresi cerah. Namun, Tae Ho memasang wajah bingung dan mulai melihat yang lain.

Mereka bereaksi dengan cara yang sama seperti ketika mereka mendengar tentang Hujan Baja.

‘Seharusnya tidak.’

Sementara Tae Ho adalah satu-satunya yang meragukan, Rasgrid tersenyum tipis dan memandang mereka.

“Aku berterima kasih atas kerja keras kalian lagi. Untuk Asgard dan sembilan dunia! Biarkan berkat Odin menemanimu.”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia!”

Ketika para prajurit berteriak dengan suara keras, Rasgrid mengangguk sedikit dan kemudian pergi.

Kemudian Tae Ho bertanya kepada prajurit yang ada di sebelahnya, “Apa Black Flash itu?”

“Black Flash adalah Black Flash!” Para prajurit tersenyum cerah dan berkata, dan Tae Ho menghela napas sekali lagi ketika dia menyadari bahwa tempat ini adalah Valhalla.

Rolph, yang sedang melihat mereka, berkata, “Tae Ho, apa kau ingin tahu tentang apa itu Black Flash?”

“Aku tidak tahu, tapi itu pembunuh, kan?”

Mendengar pertanyaan Tae Ho, Rolph menggelengkan kepalanya dan tertawa.

“Tidak, bahkan aku tidak tahu tentang Black Flash. Tapi itu dari Valhalla, jadi bukankah itu luar biasa?”

Dia hampir melupakannya tetapi Rolph juga seorang prajurit dari Valhalla. Karena itu, Tae Ho hanya menyerah dan memutuskan untuk mengalaminya secara langsung.

Dan itu dulu.

“Black Flash...benar-benar pembunuh,” kata Siri dengan suara rendah. Dia berbicara ke arah langit dengan ekspresi keras dan lelah.

“Beneran.”

Apa-apaan itu, yang tidak lain adalah Siri bertingkah seperti itu?

Tae Ho menelan ludah kering dan menguatkan diri.

 

Black Flash. Itu benar-benar black flash (kilatan hitam), seperti yang dikatakan prajurit yang tidak dikenal itu.

‘Black Flash apanya! Ini lebih seperti peti mati!’

Tidak, bukankah ini lebih mirip dengan Hujan Baja?

Tae Ho berbaring di peti mati metal hitam. Pokoknya, hanya ada satu ruang bagi satu orang untuk masuk, dan yang panjang dan tajam mulai terbang dengan kecepatan yang luar biasa.

Suara menakjubkan robekan udara terdengar, bersama dengan teriakan para prajurit. Selain itu, waktu penerbangan tidak sesingkat Hujan Baja. Dia merasa seperti sudah terbang lebih dari 10 menit.

Itulah perbedaan antara Hujan Baja dan Black Flash. Hujan Baja adalah alat yang dimaksudkan untuk mengerahkan sejumlah besar prajurit ke medan perang dan Black Flash dimaksudkan sebagai alat transportasi untuk mengirim minoritas ke jarak jauh dengan segera.

“Uwaaaa! Habansini...Gibuni Lisaunhe!”

Kata-kata putus asa terdengar dari seorang prajurit ketika peti mati mulai terbang di langit. Tae Ho juga merasa aneh. Rasanya seperti mulai turun.

“Siap-siap! Untuk! Guncangan!”

Suara Siri, yang sepertinya meludahkannya dengan sekuat tenaga, juga terdengar. Dan setelah satu menit, guncangan yang dijanjikan datang.

“Kuhok!”

“Kuk!”

Guncangan itu lebih besar daripada saat mengendarai Hujan Baja. Tae Ho mengerang sambil menggertakkan giginya dan mencoba mulai bernapas melalui hidungnya. Ujung peti mati itu tampaknya telah merosot ke tanah, sehingga ia berada dalam posisi berbaring yang agak bungkuk.

Setelah dia menarik napas, tutupnya terbuka secara otomatis. Udara segar dan erangan para prajurit terdengar.

“Blergh!”

“Ini adalah….Valhalla?”

Sebagian besar prajurit meludahi omong kosong. Bahkan ada beberapa yang mulai muntah.

“Itu benar-benar membunuhmu,” kata Rolph seolah-olah dia hampir mati. Siri tidak mengatakan apa-apa tapi dia bisa melihat wajahnya yang pucat.

‘Sialan Valhalla. Mereka suka menembakkan senjata terlalu banyak.’

Kesukaan siapa sih ini? Odin? Thor?

“Tapi itu sangat cepat.”

Melihat efektivitasnya, itu sangat berguna..Meskipun dia tidak tahu jenis sihir apa yang dimilikinya, mereka mengatakan bahwa dia akan dapat kembali ke titik tembak jika dia melanjutkan.

‘Aku senang menginvestasikan semua rune itu.’

Setelah ia turun ke tanah dan menarik napas beberapa kali, kondisinya telah pulih sepenuhnya. Meskipun ia telah berinvestasi dalam semua lima statistiknya secara merata, karena semua penghargaan yang ia terima, jumlah rune pada titik kesehatannya tidak rendah. Selain itu, Tae Ho memiliki kalung apel emas. Jelas bahwa dia akan pulih dengan cepat.

Sementara prajurit lain masih kesakitan, hanya Tae Ho melihat ke kejauhan dengan ekspresi yang jelas. Lalu Siri, yang melihat ke arah yang sama, berkata, “Tempat yang kau lihat adalah tambang para dwarf.”

Itu lebih mirip benteng, bukan tambang..Itu adalah bangunan besar dan kuat yang terlihat seperti tutup terbalik, tapi tidak ada satu jendela pun.

Rolph, yang sedikit pulih, berdiri di sebelah Tae Ho dan berkata, “Para dwarf lemah di bawah sinar matahari. Ada pepatah yang mengatakan bahwa mereka akan berubah menjadi batu jika menghadapi fajar. Itu sebabnya tidak ada jendela sama sekali. Mereka bahkan banyak bekerja di bawah tanah.”

“Dan mereka tidak mengisap darah?”

“Aku belum pernah mendengarnya.”

Nah, pada saat itu mereka akan menjadi vampir dan bukannya dwarf.

“Kalau kalian berhasil menguasai diri, berbarislah dengan senjata. Kita akan mendekati benteng.”

Saat Siri memerintahkan mereka dengan suara rendah, Tae Ho dan 12 prajurit mengikuti di belakangnya. Kali ini, para pemburu seperti Siri dan Rolph juga memegang perisai. Siri mendekat ke benteng dengan hati-hati. Tapi tidak ada reaksi sama sekali dari benteng. Dia ragu-ragu sedikit dan kemudian mencapai dalam jangkauan busur.

Pada akhirnya, Siri tiba di depan gerbang. Mereka bahkan tidak bisa merasakan kehadiran dwarf di bangunan-bangunan kecil di sebelahnya.

Siri melihat bangunan-bangunan itu dan kemudian berteriak dengan suara nyaring, “Dwarf! Kami adalah prajurit Valhalla! Valkyrie Rasgrid mengirim kami!”

Ada reaksi kali ini. Tapi itu bukan jawaban. Gerbang dibuka dengan suara nyaring.

“Apa mereka menyuruh kita masuk?”

“Mereka mungkin tidak bisa keluar karena matahari masih di atas!”

Para prajurit bergumam dengan suara rendah. Tetapi Siri membuka matanya dengan tajam alih-alih memerintahkan mereka untuk masuk dan menatap bagian dalam gerbang.

Tae Ho juga melakukan hal yang sama. Namun, ada perbedaan yang menentukan di antara mereka.

“Siri! Kananmu!”

Tae Ho tidak memiliki kemampuan untuk melihat menembus kegelapan. Tapi dia tahu ada huruf-huruf merah yang mengisi bagian dalamnya. Selain itu, tidak hanya ada huruf di dalamnya.

Saat Tae Ho berteriak, Siri melihat ke kanan, dan berteriak, “Dinding Perisai!”

Pada teriakan Siri, para prajurit bereaksi secara bersamaan. Mereka mengangkat perisai mereka dan membentuk Dinding Perisai..

Pababababbak!

Hujan panah mulai mengalir di atas perisai. Kekuatan di belakang mereka tidak normal, jadi panah yang terbang dalam garis lurus menembus perisai secara langsung.

[Jatuh]

[Dwarf zombie]

[Beracun]

[Dwarf ghoul]

Dia bisa melihat huruf merah dari antara perisai. Masalahnya yaitu mereka tidak hanya di sisi bangunan tetapi juga di depan mereka.

“Secara diagonal! Kita mundur perlahan!” Teriak Siri, lalu panah mulai mengalir turun dari gerbang depan. Beberapa perisai mulai pecah. Bahkan ada beberapa prajurit yang mengerang yang terkena paha dan pundak mereka.

Mereka akan mati seperti ini, sementara menjadi landak .. Mereka perlu melakukan sesuatu.

“Tutup mata kalian!” Seseorang berteriak dari belakang mereka. Salah satu bagian dari prajurit melakukan itu, dan yang lainnya tidak. Tae Ho tanpa sadar menutup matanya. Itu adalah penilaian yang dibuat oleh ksatria naga Kalsted, bukan pro gamer Lee Tae Ho.

Pada saat itu, sebuah cahaya bersinar. Benda yang meledak di depan para prajurit dan gerbang itu adalah flashbang.

“Kemarilah!”

Suara itu terdengar lagi. Siri mengembalikan perisainya dan berkata, “Maju!”

Para prajurit yang telah memejamkan mata memimpin mereka yang tidak. Tae Ho meraih lengan Rolph dan kemudian berlari ke tempat suara itu terdengar.

Hujan panah mulai turun dari belakang. Dan pada saat yang sama, dia melihat orang yang berteriak. Itu berasal dari salah satu bangunan yang ada di sebelah kiri benteng. Itu adalah pria kecil yang mengenakan bandana dan kacamata hitam.

[Cepatlah]

[Dwarf Isaac]

Kata-kata hijau.

Dia adalah sekutu.
Load comments