Unlimited Project Works

03 Maret, 2019

Martial Peak 162

on  
In  
Chapter 162: Reaksi dari Yin-Yang Joyous Unification Art

Yang Kai mengeluarkan pembakar dupa, menyalakannya sehingga akan mengeluarkan aroma eksotis untuk membantunya memulai. Duduk bersila di pintu masuk gua, ia mulai mengolah True Yang Secret Art. Meskipun dia bisa dengan mudah mendapatkan Yang Liquid dari benda yang penuh seperti Spirit Fruit atau Yang Stone, dia masih akan mengolah True Yang Secret Art. Dengan menggunakan aroma eksotis untuk menekan kecepatan revolusi Yuan Qi-nya, ia memaksa tubuhnya untuk beradaptasi dengan perlawanan. Seiring waktu, Yuan Qi-nya akan lebih mampu berputar lebih cepat, yang akan berguna selama pertempuran, meningkatkan kekuatan pertempurannya secara keseluruhan. Itu adalah rencananya untuk menekan revolusi Yuan Qi-nya untuk melatihnya, hanya untuk menunjukkan kekuatan sebenarnya dalam situasi kritis.

Yang Kai terus berkultivasi selama dua hari tanpa bergerak, selain dari saat dia perlu mengisi pembakar dupa dengan herbal yang relevan. Meskipun dia tahu bahwa akan ada sedikit peningkatan pada aliran Yuan Qi-nya untuk penyiksaan ini, Yang Kai dengan senang hati bertahan dan terus memutar True Yang Secret Art.

Sementara dia berputar tanpa bermaksud memikirkannya, dia akan mengingat Su Yan. Ikatan yang mereka miliki di dalam aula utama istana dalam Heaven’s Cave Inheritance muncul di benaknya. Dia bisa mengingat dengan jelas kulit lembut, halus dan empuknya ketika mereka menyorong di atas satu sama lain.

[Kenapa aku terus mengingat saat-saat itu? Kenapa aku tidak bisa menghentikan ingatan ini muncul kembali?] Yang Kai bingung karena dia tidak bisa mengendalikan pikirannya sendiri. Dia sangat percaya diri dengan kemauannya sendiri untuk mengendalikan dirinya, tapi saat ini, dia hanya bisa menghentikan dirinya dari terlibat dalam pesta pora.

Setelah dua hari dua malam, Yang Kai, yang masih duduk bermeditasi tiba-tiba membuka matanya saat dia dengan cermat mendengarkan sekelilingnya; ekspresi aneh berkilau di wajahnya. Dia mendengar suara yang datang dari dekat, yang mirip dengan perkelahian, diakhiri dengan teriakan karena kaget. Meskipun teriakan terdengar familier, itu tidak cukup jelas bagi Yang Kai untuk mengenali. Karena itu, dia ragu untuk bergerak. Dia bisa mendengar suara kerikil jatuh, menyebabkan kulitnya menjadi dingin saat dia menjadi waspada. Kerikil adalah indikasi yang jelas bahwa seseorang bergerak di atas Mansion Gua.

[Aku baru menyelesaikan Mansion Gua ini dua hari yang lalu! Bagaimana seseorang dapat menemukannya? Siapa yang menemukanku? Mansion?!]

Saat suara terus tumbuh lebih keras, kewaspadaan Yang Kai perlahan berubah menjadi sukacita. Tanpa perlu bicara, Yang Kai bisa tahu siapa orang itu. Itu tidak lain adalah Su Yan. Saat dia mendekat, Yuan Qi dan darah di dalam tubuhnya mulai bergerak, berputar dengan penuh semangat.

Mungkin Yin-Yang Joyous Unification Art yang membuatnya merasa seperti ini. Setelah Yuan Qi mereka menyatu bersama, mereka bisa saling mendeteksi ketika di dekatnya.

[Bukankah dia bilang bahwa kita akan bertemu hanya sebulan sekali? Ini baru sepuluh hari dan dia sudah mencariku.] Yang Kai berseri-seri dengan gembira. Dia menyampaikan pesan kepada Old Demon dalam benaknya, memberitahunya untuk tidak kembali begitu dia menatap pintu masuk gua dengan penuh harap.

Dalam waktu singkat, bentuk putih bersih anggun terbang. Sebelum dia bisa mendarat, Yang Kai dengan cepat berlari memeluknya. Tubuh Su Yan hangat. Payudaranya menempel ke dada Yang Kai, detak jantungnya yang berdebar kencang menembus jantungnya. Di bawah sinar bulan yang redup, Yang Kai bisa melihat wajahnya yang indah memerah. Dengan sanggul di kepalanya, dia tampak lebih dewasa, saat mata Yang Kai berdesir dengan cinta saat dia menatapnya dengan segala kemuliaan.

Yang Kai mencoba menundukkan kepalanya untuk ciuman tetapi dengan cepat disela oleh Su Yan. “Tunggu!” Su Yan dengan lembut mendorong Yang Kai saat dia sangat menekan keinginannya untuk mencari kehangatan pada kekasihnya di depannya.

“Kenapa?” Yang Kai bertanya dengan sabar.

“Aku bukan satu-satunya orang di sini...” Su Yan dengan canggung menatap Yang Kai.

Tatapan Yang Kai merambat ke lengan Su Yan. Dia membawa seseorang. Dia bahkan tidak memperhatikan sebelumnya. Dia bisa mengatakan bahwa orang itu tidak sadarkan diri karena kurangnya gerakan dan tanpa dorongan Su Yan, Yang Kai mungkin tidak akan pernah memperhatikan.

“Apa yang terjadi?” Yang Kai bertanya karena dia sangat terkejut sehingga otaknya tampak berhenti berfungsi sejenak. [Kenapa jadi ke sini? Su Yan hanya mengunjungi tempat ini untukku.]

“Kau kenal dia?” Su Yan menggigit bibir merahnya. Wajahnya menunjukkan tatapan aneh, bercampur dengan kecanggungan dan rasa bersalah.

“Biarkan aku melihatnya.” Yang Kai mengulurkan tangannya untuk meraih orang itu, memeluknya.

“Hati-hati. Orang itu adalah seorang perempuan!” Su Yan mengingatkan Yang Kai, tidak tahu harus tertawa atau berteriak.

Wajah Yang Kai segera memerah saat Su Yan berbicara. Ketika dia memeluk tubuhnya, dia menyapu dada gadis itu. Dia awalnya tidak menyadari bahwa dia berpegangan pada wanita.

“Jangan menyentuh tempat yang tidak boleh kau sentuh!” Su Yan menatap Yang Kai dengan amarah di matanya.

Yang Kai dengan canggung dan gugup mengulurkan gadis yang tidak dikenal itu dalam pelukannya. Ketika dia melihat wajahnya, Yang Kai merasa seolah-olah dia tersambar petir. Yang Kai melongo padanya untuk waktu yang lama sebelum bisa berbicara. “Kakak Senior?” Dia tidak pernah berharap Su Yan membawa Xia Ning Chang. Dia juga memperhatikan bagaimana punggungnya tampak familier.

Pada saat ini, mata Xia Ning Chang tertutup. Dengan wajahnya masih tertutup lapisan cadar tipis, dia bernapas pelan. Menyaksikan ekspresinya yang santai, Yang Kai tahu bahwa dia tidak terluka; cukup terheran.

“Apa yang sebenarnya terjadi?” Yang Kai tidak bisa menyimpulkan apa pun; semuanya berantakan. Dia bisa menerima kenyataan bahwa Su Yan datang untuk mencarinya, tapi dia tidak akan pernah menduga bahwa dia datang membawa Xia Ning Chang yang tidak sadar. Tiba-tiba, pikirannya tersentak ketika dia mengingat suara pertempuran sebelumnya. Ketakutan, Yang Kai menatap pertanyaan Su Yan, “Apa kau membuatnya pingsan?”

Su Yan membuang muka dan sedikit menunduk untuk mengangguk, “Aku tidak melukainya. Dia sudah ada di sini selama beberapa hari terakhir, menunggu. Aku sebenarnya ingin datang ke sini untuk berbicara denganmu, jadi...Aku hanya membuatnya pingsan...”

Yang Kai menampar dahinya dengan telapak tangannya, sama sekali tidak berbicara. Meskipun Su Yan dan Xia Ning Chang keduanya di True Element Boundary, Su Yan memiliki level yang lebih tinggi dari Xia Ning Chang. Jika mereka bertarung, Xia Ning Chang tidak akan sebanding. Terlebih lagi, Su Yan bisa menjatuhkannya dengan lebih mudah jika dia melakukan serangan diam-diam.

Meskipun ini adalah masalah yang sedikit menakutkan, untungnya Xia Ning Chang tidak memiliki temperamen yang buruk. Dia akan memaafkan mereka selama mereka menjelaskan seluruh situasi, mencegah Meng Wuya mengetahui dan datang untuk membalas dendam. Hanya memikirkan Meng Wuya mencari darahnya membuat Yang Kai meneteskan keringat.

Su Yan menatap Yang Kai dan bertanya, “Dia sepertinya sangat peduli denganmu. Kau ytahu?”

“Mhm.” Yang Kai tidak berusaha menyangkal. Memegang Xia Ning Chang di tangannya, dia berjalan lebih dalam ke gua dan menempatkannya di ranjang batu. Tidurnya begitu nyenyak adalah pemandangan yang menenangkan. Benar-benar sebuah berkah bahwa dia tidak terluka, atau mereka mungkin harus menghadapi amarah Meng Wuya.

Su Yan diam-diam dan dengan tenang menatap kekasihnya.

“Sudah terlambat. Apa kau memiliki masalah yang perlu perhatianku?” Yang Kai memeluknya dan duduk di sisi tempat tidur batu. Su Yan membalikkan tubuhnya ke arah Yang Kai dan mengerutkan bibirnya sebentar sebelum menjawab, “Ya.”

“Apa kau memikirkan aku?” Yang Kai tidak bisa menahan senyum.

Su Yan mengangguk dengan pelan, menyebabkan Yang Kai bergerak. Namun, dia tiba-tiba menjulurkan tangannya untuk menutup mulutnya dan dengan nada tegas, dia menceritakan, “Aneh! Biasanya, setiap kali aku mengolah Ice Heart Secret Art, hatiku menjadi dingin untuk semuanya. Tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang seharusnya melibatkan hatiku. Tapi sekarang, setiap kali aku mulai berkultivasi, aku tidak dapat berhenti memikirkan tentangmu. Jika aku mencoba menekannya, itu hanya akan memperburuknya!”

“Aku juga berpikir tentang dirimu!” Saat ketegangan bertambah, tubuh Su Yan menjadi lemas karena dia tidak lagi mampu memberontak melawan kemajuan Yang Kai.

“Mari kita bicarakan ini nanti...” Yang Kai tidak bisa menahan diri dan jatuh kembali ke tempat tidur dengan Su Yan. Tangannya mulai bergerak secara acak dan lambat laun, napas mereka menjadi lebih berat. Saat tangan Yang Kai terus mengeksplorasi, pakaian di tubuh mereka berkerut, terlipat dan bergeser untuk akhirnya dilepas. Mata Yang Kai melebar ketika dia melihat kulitnya di bawah sinar bulan. Kulitnya yang halus, rata dan sedap, dua puncak bundar dan berbentuk kembar yang memancarkan kilau menggoda membuat matanya menempel padanya. Ketika napasnya yang lembut dan harum mengikuti lubang hidungnya, wajahnya yang cantik dan kelopak matanya yang gemetar membuatnya semakin menawan, seolah-olah dia adalah mimpi yang tidak ingin dibangunkan oleh Yang Kai. Bahkan Su Yan, yang tampaknya sangat gugup, dipenuhi dengan antisipasi. Ini adalah dewi yang diimpikan oleh semua murid dari ketiga sekte. Dia saat ini di bawah Yang Kai, disampel dan dicicipi olehnya. Bahkan wajahnya memiliki semacam kilau yang menarik, menunjukkan sikap yang sama sekali berbeda dari apa yang biasanya dia miliki.

Saat Yang Kai mencium setiap inci kulit lembut Su Yan, seluruh tubuhnya sedikit bergetar saat pinggulnya mulai bergerak secara tidak sadar. Napasnya yang memikat semakin berat saat Dantian Yang Kai menggenang karena panas. Setelah lama membelai kulitnya, Yang Kai tidak bisa lagi mengendalikan diri.

Su Yan akhirnya bisa merasakan tubuhnya dipenuhi. Pada awalnya, Su Yan merasa sedikit tidak nyaman tetapi sangat cepat; dia diliputi dengan sensasi yang menyenangkan. Mencoba mengendalikan suaranya, dia meletakkan tangannya di atas mulutnya, tetapi bahkan kemudian, sebagian erangannya keluar. Gua itu segera dipenuhi dengan suara dan aroma lembut mereka.

Setelah badai, mereka berdua meringkuk bersama, terlalu malu untuk berbicara.

Bukan karena mereka malu untuk berbicara. Mereka malu dengan kesenangan panjang mereka, lupa bahwa Xia Ning Chang berbaring di samping mereka sampai mereka akan berakhir. Selama itu, dia hanya berjarak satu lengan jauhnya! Untung saja dia tidak sadar, membiarkan kedua kekasih itu bersukacita tapi dengan rasa takut yang masih ada.

Su Yan dan Yang Kai tidak tahu sebabnya tapi ketika mereka berkultivasi, semua perhatian mereka terfokus satu sama lain. Pikiran mereka bahkan tidak peduli dengan Xia Ning Chang. Memeluk kekasihnya yang indah di dadanya, Yang Kai berbicara, “Su Yan, aku pikir masalah ini hanya di antara kita berdua...”

“Mhm...” Su Yan mengangguk sedikit, rambutnya menggelitik dada Yang Kai.

“Aku percaya ini karena Yin-Yang Joyous Unification Art. Setiap kali kita mencoba berkultivasi, kita malah saling memikirkan. Karena kau telah berkultivasi, pikiranmu mesti dipenuhi dengan pikiranku!”

Su Yan dengan lembut memukul dada Yang Kai seolah menyalahkannya karena berbicara begitu saja.

“Aku belum berkultivasi begitu lama... jadi desakanku tidak sekuat milikmu.” Yang Kai berbicara jujur. Sejauh ini, ia telah mengolah menggunakan aroma eksotis dari dupa. Karena aroma menekan kultivasinya, dorongan dari Yin-Yang Joyous Unification Art tidak terlalu membanjiri dirinya seperti pada Su Yan.

“Jelas, kita ditakdirkan untuk diikat bersama,” Yang Kai tersenyum bahagia.

“Kita tidak bisa membiarkannya seperti ini!” Su Yan berbicara dengan tegas. “Selama kita berada dalam kedekatan, kita tidak bisa tidak memikirkan satu sama lain.”

“Yah, apa yang kau sarankan?”

“Kita perlu menekannya. Sepenuhnya. Kita tidak bisa membiarkan Yin-Yang Joyous Unification Art menguasai kita. Kita harus menjadi orang yang mengendalikannya, bukan sebaliknya!” Su Yan berbicara dengan tekad penuh dalam suaranya. Dia berbalik untuk menatap Yang Kai dengan lembut, “Aku tahu bahwa keputusanku adalah kejam bagimu. Kultivasiku memungkinkan aku untuk menekan emosiku tapi kau berbeda. Yang Yuan Qi terlalu kuat, begitu kau mulai mengolahnya, dorongan yang akan kau hadapi akan jauh lebih tak tertahankan daripada milikku.”

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: