Back to top

Martial Peak 163

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 163: Kakak Senior yang Tak Sadarkan Diri

“Aku tahu...” Yang Kai mengangguk dengan ekspresi serius terpampang di wajahnya.

“Kalau kau benar-benar tidak bisa menekan dorongan, kau dapat melepaskannya dengan wanita lain,” bulu mata panjang Su Yan sedikit menggigil tapi wajahnya tetap serius.

“Tidak, aku bukan orang cabul!” Yang Kai memaksakan senyum.

Su Yan perlahan menggelengkan kepalanya, “Kau tidak mengerti...ketika dorongan muncul, rasa sakit yang tak tertahankan akan terjadi tanpa kau di sampingku...Aku mencarimu dua hari yang lalu, tapi aku melihat Adik Junior Xia bersembunyi di dekatnya. Tidak tahan lagi, aku menjatuhkannya... Aku hanya berharap dia tidak akan marah padaku ketika dia bangun.”

“Apa seburuk itu?” Alis Yang Kai berkerut. Dia menyadari temperamen dan kemauan keras Su Yan. Bagi seorang wanita yang polos dan dingin seperti dia untuk mencari dia, dia pasti benar-benar mencapai batas daya tahannya.

“Ini luar biasa, baik secara fisik maupun mental. Aku tidak bisa berhenti gemetaran,” suara Su Yan berubah lebih keras, “Aku mengerti ini, jadi aku tidak menentangmu mencari wanita lain untuk menangani desakanmu.”

Karena Yang Kai tidak mengalami efek penuh dari dorongan yang tidak terkendali ini, dia tidak bisa memiliki jaminan penuh untuk melawan efeknya. Karena itu, dia tidak menegur.

Su Yan menyusut lebih dekat ke dada Yang Kai saat matanya mendarat pada wanita di sisi lain. “Adik Junior Xia adalah kandidat yang baik. Aku percaya bahwa dia benar-benar peduli padamu dan meskipun wajahnya ditutupi dengan cadar, tidak ada keraguan bahwa dia sangat cantik. Selain itu, dia tidak lemah, belum lagi dia baik dan lembut. Kau harus lebih dekat dengannya, biarkan dia tetap berada dalam pelukanmu untuk menghiburmu ketika aku tidak di sini...”

“Tolong jangan katakan lagi... aku khawatir konsekuensinya bisa lebih buruk dari yang kau pikirkan,” Meng Wuya masuk ke pikiran Yang Kai.

“Bagaimana kau tahu?”

Yang Kai menjelaskan seluruh situasi di mana dia mendapatkan Nine Yin Dew Crystals di lembah, tapi dia dengan mudah meninggalkan detail tentang ciuman yang dia lakukan dengan Xia Ning Chang. Bukannya dia ingin menyimpan rahasia ini dari Su Yan, tapi dia tidak ingin menodai reputasi Adik Junior.

“Aku mengerti... Jadi saya juga harus berterima kasih padanya...” Su Yan mendengarkan cerita dan mengembangkan kesan yang menguntungkan dari Xia Ning Chang. Meskipun Yang Kai memberinya Nine Yin Dew Crystals, dia masih memberi Yang Kai bagian.

“Ketika dia bangun, selama kita menjelaskan, dia tidak akan menyalahkanmu,” Yang Kai menghibur Su Yan, sekali lagi memaksakan senyum.

“Mhm, aku tahu.”

Mereka saling berpelukan hingga larut malam, mengobrol tentang pengalaman dan masalah pribadi masing-masing. Mereka melakukannya selama empat hari, lalu Su Yan bangkit untuk berpakaian.

“Aku harus pergi sekarang,” Su Yan benar-benar merasa bahwa kepergiannya selalu merupakan bentuk percampuran dari kondisi mentalnya serta ujian.

“Tunggu sebentar!” Yang Kai menunjuk ke sudut di dalam gua, ke akar Yin Yang Monster Ginseng, “Sebelum kau pergi, simpan beberapa True Yuan-mu di sana.”

“Apa ini?” Su Yan berjongkok untuk melihat lebih dekat pada Yin Yang Monster Ginseng. “Itu bisa tersenyum padaku! Apa ini tanaman yang memperoleh Heaven Spirituality?”

“Itu Heavenly Spiritual Herb yang menyerap Yin dan Yang Qi untuk bertahan hidup. Karena tempat ini hanya berisi Yang Qi, ia perlu menyerap Yin Qi-mu untuk menyeimbangkannya.”

Su Yan tidak ragu. Dia mengulurkan tangannya untuk menyentuh lembut Yin Yang Monster Ginseng dan memasukkan True Yuan Qi-nya ke dalamnya. Ketika Heavenly Spiritual Herb merasakan Yin Qi membanjiri sistemnya, ekspresinya berubah lebih riang. Setelah itu, Su Yan menarik tangannya, berdiri dan memeluk Yang Kai. Dia menikmati pelukannya untuk sementara, lalu berbalik untuk pergi.

Saat Su Yan menghilang, Yang Kai tiba-tiba teringat masalah penting. Dia dengan cepat bertanya, “Kapan Kakak Senior Xia akan bangun?”

“Fajar.” Su Yan sudah jauh dan cepat berlalu.

Su Yan tidak membawa Xia Ning Chang bersamanya karena dia berharap Yang Kai membuat kemajuan saat dia tidak sadar. Dia tidak tahu apa-apa, bebas dari kekhawatiran Yang Kai mungkin telah melakukan sesuatu yang tidak diinginkan. Dia bisa dengan mudah membuat kebohongan untuk meyakinkannya untuk memaafkannya. Selain itu, mereka akan dapat berkomunikasi lebih baik dan menjadi lebih dekat.

 

Saat Su Yan meninggalkan Mansion Gua, dia berdiri di atas Coiling Dragon Steam dan berbalik untuk melihat kembali ke pintu masuknya. Ketika dia menyadari tindakannya, Su Yan memerah karena malu. Dia merasa bersalah dan gelisah pada saat bersamaan. Dia menganggap dirinya sebagai orang yang mengerikan. Dia merasa seperti dia hanya mencari Yang Kai ketika dia ingin melampiaskan nafsunya. Setelah dia merasa kenyang, dia dengan puas meninggalkannya. Dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa ini bukan masalahnya, terkoyak oleh wilayah kelabu moralitasnya. Sementara itu, dahi Yang Kai meneteskan keringat saat dia berdiri terpaku di tanah. Dia hanya ingat hal penting sampai dia benar-benar lupa: fisik unik Xia Ning Chang!

Su Yan telah memberitahunya tentang anestesi yang digunakannya pada Xia Ning Chang. Namun, Su Yan bahkan tidak memiliki petunjuk samar dari fisik unik Xia Ning Chang!

Xia Ning Chang memiliki Spiritual Medicine Holy Body. Dia mampu menggunakan tubuhnya sendiri dan teknik kultivasi untuk membangun segala bentuk energi menjadi sejenis pil. Bagaimana mungkin seorang ahli pembuat pil seperti dia akan dibius oleh obat bius sepele? Meskipun dia jatuh pingsan karenanya, dia pasti akan bangun jauh lebih awal daripada fajar hari ini!

Yang Kai berkeringat seperti keran berlari. Tubuhnya menjadi kaku ketika dia membeku di pintu masuk gua selama hampir 2 jam, tidak bisa berjalan kembali ke ruangan di mana Xia Ning Chang beristirahat untuk menghadapi percakapan canggung tertentu. Bahkan, Yang Kai ingin mengebor dirinya sendiri ke inti bumi untuk tetap tersembunyi dari segala kemungkinan akibat yang melibatkan penghinaannya. Butuh waktu lama untuk mengurangi perasaan ini, memungkinkan Yang Kai membuat gerakan mekanis kecil lagi. Selangkah demi selangkah, Yang Kai perlahan beringsut kembali ke ruang batu.

Ruang batu masih menyimpan sensasi lembab dan harum. Saat Yang Kai bergerak lebih dekat ke Xia Ning Chang, dia bisa dengan jelas merasakan napasnya menjadi sedikit lebih berat dari sebelumnya. Ini adalah perubahan halus yang biasanya diawasi orang, tetapi itu tidak bisa lagi disembunyikan dari fokus Yang Kai.

[Ini benar-benar canggung...]

Yang Kai menyeka keringat di dahinya dan menguatkan dirinya. Dia perlahan berjalan ke sisi Xia Ning Chang dan duduk. Dia telah berbaring tanpa menggerakkan otot, kecuali dada yang terengah-engah saat dia mengambil napas. Tubuh mungilnya yang sempurna mengambil satu sisi ranjang batu. Dengan kakinya yang ramping sepenuhnya terentang ke bawah disertai dengan gaun hijaunya, dia tampak seperti hiasan tanaman musim semi yang indah.

Yang Kai menatapnya dan tidak berkedip. Dia memperhatikan bahwa pernapasan Xia Ning Chang semakin berat. Jantungnya berdetak lebih cepat, mencuci pipinya dengan warna merah muda. Kelopak matanya bergetar perlahan.

“Halo…?” Yang Kai menghela napas sambil membungkuk dan mendekati telinga Xia Ning Chang. Dengan suara lembut, dia memanggilnya, “Kakak Senior Kecil Xia... Kakak Senior Kecil Xia...” tetapi gadis itu tetap tidak bergerak; mata masih tertutup seperti dia masih tak sadarkan diri.

Yang Kai memutuskan untuk memprovokasi dia dan memperingatkannya, “Aku akan mengangkat cadarmu...”

Yang Kai belum pernah melihat wajahnya karena cadar. Bahkan selama ciuman di Nine Yin Mountain Valley, dia hanya mengangkat cadar untuk menciumnya, mempertahankan penampilannya yang misterius. Jika Yang Kai mengklaim bahwa dia tidak tertarik pada penampilannya, itu akan bohong. Mustahil untuk tidak penasaran, tapi dia tidak cukup penasaran untuk memintanya menampilkannya.

Yang Kai perlahan meraih cadar. Dia tahu bahwa ini akan menjadi kesempatan sekali seumur hidup.

Seluruh waktu ini, Yang Kai telah mengamati setiap detail bahasa tubuh Xia Ning Chang dan ekspresi wajah kecil apapun yang dimilikinya; mencari perubahan setiap menit. Namun, bahkan ketika cadarnya hendak dilepas, Xia Ning Chang tidak menolak.

[Kau masih bisa menanggung ini?!] Yang Kai memuji ketabahannya yang kuat dalam mempertahankan kebohongan.

Setelah mencoba lebih banyak metode untuk hanya berakhir dengan dia masih berpura-pura tidur, Yang Kai melepaskan cadar dan menyeringai aneh. “Kakak Senior Kecil, karena kau tidak akan bangun, aku ingin, ahem...” Yang Kai dengan sengaja membuat kata terakhirnya terasa lebih berat dalam benturan; berbicara dengan nada khusus, menjelaskan apa yang dia maksudkan.

Yang Kai membuka jemarinya seperti cakar. Dia perlahan-lahan menelusuri di perut bagian bawah ketika gadis itu menderita gatal menyiksa. Sangat sulit bagi Xia Ning Chang untuk mengendalikan diri. Tubuhnya mulai bergoyang-goyang dalam tindakan terlampau teliti, meskipun itu terlihat. Sudut mulutnya tertutup rapat untuk membentuk lengkungan yang jelas. Bahkan saat itu, dia masih menolak untuk membuka matanya; dia terus bertingkah tidak sadar.

Yang Kai melanjutkan siksaannya yang mengerikan untuk waktu yang lama sebelum berpura-pura meraba-raba dia, hanya untuk diabaikan sekali lagi.

“Baiklah... sepertinya kau benar-benar tidak sadar...” Yang Kai mengakui kekalahan setelah Xia Ning Chang menunjukkan kemauannya yang keras kepala. Yang Kai menghela napas dengan lemah, “Kakak Senior Kecil, tidur nyenyak. Ketika fajar tiba, kita berdua semoga tidak mengingat apa-apa...”

Yang Kai berjalan ke pintu masuk gua untuk duduk bermeditasi.

Lebih jauh ke malam sampai fajar, tidak ada kata dari dia. Yang Kai berdiri dan berjalan kembali ke sisi tempat tidur lagi. Karena dia telah mempertahankan postur tubuhnya yang lurus dan spesifik untuk waktu yang lama, Yang Kai sedikit khawatir tubuhnya menjadi sakit, jadi dia mengubah posisinya dengan tangan. Dia kemudian meninggalkan gua dan memanjat keluar dari Coiling Dragon Stream.

Bagi Yang Kai, dia merasa tenang sekarang, apakah Xia Ning Chan sudah bangun atau tidak. Dengan temperamennya yang murni dan baik, dia yakin bahwa dia tidak akan menggunakan informasi pada dirinya dan Su Yan untuk melawannya.

Di dalam High Heaven Pavilion, ketika berjalan menuju Contribution Hall, Yang Kai disambut dengan ramah oleh Meng Wuya, “Yang Kai Kecil!”

Yang Kai dengan cepat berubah pucat saat dia dengan cepat berpura-pura tidak tahu. Dia mempercepat gerakannya dan dengan cepat menghilang dari pandangan seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa.

“Kenapa dia berlari?” Meng Wuya berpikir pada dirinya sendiri saat alisnya berkerut. Dia tidak bisa mengingat saat ketika dia telah menyinggung Yang Kai karena dia berperilaku seperti ini. Pikiran Yang Kai masih kacau sejak tadi malam.

“Salam, Bendahara Meng!” kerumunan Murid-Murid High Heaven Pavilion memberi hormat pada Meng Wuya. Ketika dia menunjukkan kekuatannya terhadap seluruh sekte Blood Battle Gang, semua orang mengerti bahwa mereka telah salah menilai pemilik toko bejat ini. Sebelum Heaven’s Cave Inheritance muncul, mereka tidak akan pernah menunjukkan rasa hormat terhadap pak tua mesum ini. Semua orang memiliki kesan bahwa dia adalah seorang penjaga toko kecil yang sederhana; tapi setelah kekuatannya dikenal luas dan terbuka, bagaimana mungkin murid-murid ini berani bertindak di hadapannya? Mereka hanya bisa menahan napas saat menjadi taat seperti hewan peliharaan di depan Meng Wuya.

Menyadari bahwa Meng Wuya tidak mengejarnya, Yang Kai santai. Dia berjalan ke Martial Skills Pavilion dan melihat banyak orang berkumpul. Dia berdiri di sana dan mendengarkan sejenak, berusaha memahami seluruh situasi.

Setelah insiden Heaven’s Cave Inheritance, banyak murid berhasil mendapatkan berbagai Martial Skill atau Teknik Kultivasi. High Heaven Pavilion tertarik untuk mengumpulkan Martial Skill dan Teknik Kultivasi ini, yang berarti bahwa Murid bisa memberikan temuan mereka ke sekolah untuk Poin Kontribusi sebagai imbalan. Selain itu, High Heaven Pavilion tidak murah dengan hadiah mereka. Namun, ini tidak hanya dilakukan oleh High Heaven Pavilion. Blood Battle Gang dan Storm House keduanya juga membuat langkah yang sama agar Murid mereka menjual Martial Skill atau Teknik Kultivasi mereka.

Meskipun Yang Kai telah memperoleh dua set Martial Skill yang berbeda (Burning Sun’s Blast dan Star Mark), dia tidak memiliki sedikit pun niat untuk mengubah keduanya. Ini khususnya terjadi pada Star Mark, yang merupakan serangan pembunuhan spesialnya!