Back to top

Martial Peak 164

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 164: Melawan Tradisi dan Mengkhianati Moralitas Sendiri

Yang Kai tidak keberatan untuk menukar Burning Sun’s Blast dengan Skill Martial lainnya dari orang lain. Sayangnya, sekte tidak mengizinkan murid untuk saling bertukar Martial Skill secara pribadi. Ketika Yang Kai hendak pergi, sebuah suara dingin berteriak, “Yang Kai!”

Ketika Yang Kai menoleh untuk menemukan sumber suara, alisnya sedikit berkerut. Pria yang menghentikannya mungkin berusia 26 atau 27 tahun. Yang Kai bisa mengenalinya; dia adalah Cao Zhengwen. Beberapa bulan yang lalu, dia memerintahkan Yang Kai, Li Yuntian dan yang lainnya dilemparkan ke Forest Prison.

Cao Zhengwen mengeluarkan tangannya dari sakunya dan mulai berjalan pada Yang Kai dengan acuh tak acuh.

“Kakak senior, ada apa?”

Cao Zhengwen mendengus. Dia tidak repot-repot berbicara dan melemparkan benda di telapak tangannya pada Yang Kai.


Yang Kai dengan mudah menangkap benda itu, yang membuat Cao Zhengwen terkejut karena kata-kata; bibirnya sedikit bergerak. Dia tidak mengharapkan Yang Kai untuk menghilangkan Energi Gelap yang melekat pada objek dengan mudah.

“Apa ini?” Yang Kai bertanya ketika dia melihat benda di tangannya. Itu surat.

“Perintah untuk promosimu!” Cao Zhengwen berkata dengan wajah serius, “Para Tetua telah memutuskan untuk mempromosikanmu setelah terobosanmu ke Tahap Initial Element. Dengan aturan High Heaven Pavilion, kau memiliki hak untuk dipromosikan dari Murid Percobaan menjadi Murid Biasa.”

Alis Yang Kai berkerut, “Promosi?”

“Ya,” Cao Zhengwen mengangguk. “Kau telah berada di sini selama tiga tahun terjebak di Tahap Tempered Body sehingga peringkatmu sendiri telah berkurang menjadi Murid Percobaan. Tapi, kau telah dengan rajin mengolah dan menerobos ke Tahap Intial Element. Dengan demikian, para Tetua telah memutuskan bahwa kau harus memiliki kesempatan untuk dipromosikan!”

“Kesempatan?” Yang Kai memperhatikan bahwa ada makna mendasar dalam kata-kata Cao Zhengwen.

Cao Zhengwen menjelaskan, “Selama kau menyelesaikan tugas yang dikeluarkan Dewan Tetua, kau akan dipromosikan menjadi Murid Biasa. Untuk High Heaven Pavilion, promosi semacam itu adalah kehormatan besar bagi Murid Percobaan sepertimu. Peluang ini sangat jarang, begitu Adik Junior Yang, raih kesempatan ini dengan baik. Adapun promosimu, itu akan tergantung pada keterampilan dan keberuntunganmu.”

“Aku tidak tertarik,” Yang Kai melambaikan tangannya dan melemparkan surat promosinya.

Seluruh kulit Cao Zhengwen berubah ketika dia mengambil surat itu kembali dan dengan keras meraung, “Yang Kai! Ini adalah perintah dari Dewan Tetua dan kau berani menolak?!”

“Jadi bagaimana dengan Dewan Tetua?!” Yang Kai menjadi tidak sabar dan menegur, “Aku tidak pernah meminta promosi dan berharap untuk tetap sebagai Murid Percobaan. Apakah mereka ingin memaksakan promosi padaku?” Yang Kai tidak tahu isi tugas yang harus dia selesaikan, tapi tentu saja itu tidak mudah. Sangat mungkin bahwa dia harus menerima bahaya luar biasa untuk menyelesaikannya.

“Jadi, kau puas dengan keadaan sekarang?” Cao Zhengwen menyeringai dengan wajah penuh ejekan. Promosi ini seharusnya terjadi setelah Yang Kai diselamatkan oleh Su Yan dari Forest Prison. Namun, setelah Su Yan menyelamatkannya pun, dia pergi ke Nine Yin Valley dengan Xia Ning Chang, sehingga pengiriman promosi tertunda sampai sekarang, setelah masalah di Heaven’s Cave Inheritance.

“Keadaanku sekarang tidak ditentukan oleh orang-orang sepertimu,” bibir Yang Kai meringkuk saat dia berjalan menjauh dari Cao Zhengwen.

“Yang Kai!” Cao Zhengwen meraung, menarik perhatian yang tidak perlu dari murid-murid High Heaven Pavilion di sekitar, “Jangan berpikir bahwa kau adalah satu-satunya yang mendapatkan kesempatan di Heaven’s Cave Inheritance dan dapat berperilaku seperti kau memiliki tempat! Karena kau berani mengabaikan perintah Dewan Tetua, kau akan tahu konsekuensinya secara pribadi!”

“Enyahlah!” Yang Kai menoleh dan berteriak. Segera, Evil Qi sepertinya keluar dari wajahnya dan bergegas ke Cao Zhengwen, yang membuatnya bingung. Ketika dia berhasil mendapatkan kembali ketenangannya, Yang Kai sudah menghilang dari pandangannya.

Murid-murid di Martial Skill Pavilion semua tetap diam saat mereka menyaksikan adegan itu. Semua orang diam-diam dikejutkan oleh pernyataan penolakan Yang Kai. Tidak ada yang akan menduga Yang Kai untuk mengabaikan Dewan Tetua. Ini benar-benar tak terduga bagi mereka. Mereka selalu menganggap kata-kata Dewan Tetua sebagai aturan emas yang harus mereka ikuti terlepas dari bahaya dan kesulitan yang ditimbulkannya. Tak satu pun dari mereka akan memiliki kecenderungan sedikit pun untuk memberontak atau melawan dalam benak mereka. Tapi saat itu, mereka menyaksikan Murid Percobaan melakukan sesuatu yang tidak terpikirkan oleh mereka.

[Bukankah ini hanya tidak menghargai kebajikan sendiri? Tidak memiliki satu ons rasa hormat pada tetua?] Banyak murid di sekitar memandang Yang Kai dengan sedikit kekaguman tapi secara bersamaan mencela dia. Mereka juga berpikir bahwa Yang Kai puas dengan posisinya sendiri sebagai Murid Percobaan, selain penolakannya terhadap promosi.

Sementara itu, kulit Cao Zhengwen menjadi pucat saat dia berdiri di tempat yang sama dengan surat promosi di tangannya. Meskipun dia jengkel, dia juga merasa kosong di dalam. Tetua Besar secara pribadi telah memerintahkannya untuk mengirim Yang Kai surat ini. Keingintahuannya juga menjadi lebih baik darinya, jadi dia mengintip surat itu. [Tugas: untuk bepergian sendirian ke Ash-Grey Cloud Evil Lands untuk membunuh seorang kultivator tidak lebih rendah dari milikmu.]

Tugas ini dapat diklasifikasikan sebagai mudah dan sekaligus sulit. Di Ash-Grey Cloud Evil Lands, ada Kultivator Jahat yang tak terhitung jumlahnya. Jika Yang Kai beruntung bertemu dengan seorang Kultivator yang setingkat dengannya, tugasnya akan mudah. Namun, dia memiliki banyak kesempatan untuk bertemu dengan seorang Kultivator sekuat seorang Tetua, dalam hal ini dia mungkin tidak akan pernah pergi hidup-hidup.

Cao Zhengwen berpikir bahwa Yang Kai akan menerima tugas itu. Dia tidak akan pernah menduga bahwa Yang Kai akan cukup berani untuk menolak perintah Dewan Tetua di depan begitu banyak Murid. Bagaimana dia akan memberitahu mereka bahwa dia gagal dalam misi yang begitu sederhana? Dia tidak bergerak untuk waktu yang lama, sebagai gantinya, dia merenungkan kerumunan hanya untuk akhirnya meninggalkan tempat kejadian sambil mengepalkan giginya.

Suasana hati Yang Kai juga tidak jauh lebih baik. Bertemu Cao Zhengwen pagi-pagi ini Setelah pertemuan dengan Cao Zhengwen pagi-pagi, kulitnya juga menjadi keruh.

[Jika dia tidak mengirimku ke sini, aku tidak akan repot-repot melakukan perjalanan sejauh ini. Kenapa dia harus mengirimku ke sini? Hubungan apa yang dia miliki dengan High Heaven Pavilion yang membuatnya ingin mengirimku ke sini?]

Setelah menghabiskan tiga tahun di High Heaven Pavilion dan melihat kerewelan dan kekejaman orang-orang di sini, Yang Kai merasa tidak pada tempatnya. Saat ini, satu-satunya yang membuatnya merasa hangat hanyalah Su Yan. Saat pikirannya terus mengembara, dia juga memikirkan Xia Ning Chang. [Itu benar, ada juga Kakak Senior yang memberiku rasa kehangatan juga...]

Sambil berjalan dalam pikiran yang dalam, seseorang bergegas ke arahnya, meninggalkan jejak aroma di belakangnya saat dia berteriak, “Adik Junior Yang!” Pikiran Yang Kai terputus saat dia menoleh untuk melihat Lan Chudie.

Meskipun urusannya dalam Heaven’s Cave Inheritance tidak menyenangkan atau menguntungkan baginya, dia tidak pernah memprovokasi dia. Mereka juga menghabiskan waktu bersama sebagai satu tim. Yang Kai menjawab, “Kakak Senior Lan!”

Lan Chudie tersenyum ketika dadanya yang besar naik turun saat dia terengah-engah. Seolah-olah dia telah menempatkan semua yang terjadi di Heaven’s Cave Inheritance di belakangnya, dia menatap Yang Kai dan berbicara, “Aku pikir kau tidak akan peduli padaku lagi.”

“Tidak ada hal seperti itu, Kakak senior. Aku akan selalu mempertimbangkanmu,” Yang Kai balas tersenyum.

Mata Lan Chudie berbinar ketika dia terus menatap Yang Kai, “Aku salah ketika kita berada di dalam Heaven’s Cave Inheritance, tapi bisakah kau membantuku sebagai Kakak Seniormu dan tidak menyebutkan kesalahanku di Heaven’s Cave Inheritance?” Lan Chudie adalah seorang wanita cerdas yang berbicara tanpa keberatan. Dia berbicara tentang hal-hal di Heaven’s Cave Inheritance. Dia ingin berterus terang dengan Yang Kai.

Yang Kai bukan orang yang kejam untuk memiliki hal-hal seperti itu di atas kepalanya walaupun dia tidak mengingatkannya. Namun, ketika dia meminta maaf, dia merasakan kesan buruk yang ditinggalkannya sedikit berkurang. Dia mempertahankan senyum ramahnya sambil menggelengkan kepalanya, “Kakak Senior, aku pikir kau akan berbicara padaku tentang sesuatu yang lebih serius.”

“Adik Junior, ketika kau mengatakannya seperti itu, aku merasa nyaman.” Lan Chudie menepuk-nepuk dadanya, menunjukkan ekspresi santai seolah-olah dia telah melepaskan beban berat di hatinya. Namun, alisnya tiba-tiba berkerut saat tali menusuk di dalam dirinya. “Adik Junior, apa kau sedikit terburu-buru untuk menolak perintah Dewan Tetua? Kau mungkin membawa banyak masalah bagi dirimu sendiri.”


“Cao Zhengwen sudah mengatakan bahwa aku puas dengan keadaanku sekarang. Karena aku puas, mengapa repot-repot mengubahnya?”

Sebelum Lan Chudie dapat melanjutkan pembicaraan singkat mereka, Yang Kai tiba-tiba memotongnya ketika dia membuka mulut untuk berbicara, “Aku merasa tidak enak untuk berbicara dengan siapapun hari ini. Maaf, permisi dan selamat tinggal.”

Lan Chudie kaget tapi mengangguk sambil tersenyum. Dia bisa tahu dari alis Yang Kai yang berkerut, dia serius. Meskipun dia berbicara dengan nada lembut, kemungkinan jika dia terus mengganggu dia, dia akan bosan dengan percakapan mereka.

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Lan Chudie, Yang Kai kembali ke Mansion Guanya. Dia menemukan bahwa Xia Ning Chang telah menghilang dan tahu bahwa dia telah pergi. Ketika dia terus melihat-lihat, dia menemukan dua pohon bonsai baru ditempatkan di sini. Pohon bonsai tampak familier dan Yang Kai ingat di mana dia melihatnya; itu di konter Contribution Hall. Bonsai ini dirawat oleh Meng Wuya, tapi mereka dipindahkan ke sini oleh Xia Ning Chang.

Sementara itu, gelombang gosip besar menyebar di High Heaven Pavilion. Kembali ke tempat dimana para Tetua Besar berkumpul, Cao Zhengwen menjelaskan situasi yang membuat frustasi di pagi hari kepada Wei Xitong, menyebabkan dia tersedak tehnya.

“Apa dia benar-benar menolaknya?” Tetua Besar telah memikirkan kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya untuk Yang Kai menanggapi tapi dia tidak pernah berharap bocah itu akan menolak.

“Ya...” Cao Zhengwen menjawab dengan kesal dan canggung. “Dia tidak hanya menolak. Dia berani memfitnah martabat Dewan Tetua di depan begitu banyak Murid. Tetua Besar, mungkin setelah cukup beruntung untuk mendapatkan Martial Skill yang kuat dan menampilkannya dalam Heaven’s Cave Inheritance, dia menjadi sombong. Kalau tidak, apakah ia akan memiliki nyali untuk menampilkan rasa tidak hormat seperti itu? Orang ini harus dihukum karena kekurangajarannya, kalau tidak orang lain akan mengikuti teladannya.”

“Diam!” Wei Xi Tong memukul meja dan memelototi Cao Zhengwen, “Beraninya kau melapor kembali kepada kami tanpa menyelesaikan tugasmu sendiri? Apa kau bahkan mencoba memaksanya?”

Pikiran Cao Zhengwen menjadi kosong karena dia tidak bisa memahami pikiran Tetua Besar. [Kenapa aku ingin menggertak seseorang seperti itu? Bukankah aku akan membuat diriku terlihat buruk? Demikian pula, ketika dia menolak, bukankah lebih baik? Anda selalu bisa mengambil kesempatan ini untuk memberinya pelajaran. Tetua Besar, aku benar-benar tidak mengerti mengapa Anda memberi begitu banyak masalah padanya.] Cao Zhengwen bingung, tapi dia tetap diam karena takut memperburuk suasana hati Tetua Besar lebih jauh.

“Pergi! Lakukan apa saja untuk membuatnya menerima perintah! Dia harus menerimanya, meskipun kau harus berlutut!” Wei Xitong menggeram dengan suara rendah.

Cao Zhengwen terkejut. [Aku seharusnya berlutut memohon padanya agar menerima perintah?!]

“Apa yang kau tunggu?!” Tetua Besar membanting telapak tangannya ke meja, menendang awan debu.

“Ya!” Cao Zhengwen buru-buru menjawab saat dia segera mundur.

Sementara itu, Tetua Kedua High Heaven Pavilion, Su Xuan Wu, duduk bersila di tanah di depan kotak-kotak yang diisi dengan keping hitam dan putih. Hitam itu menyerang; menyerang ganas putih, tetapi potongan-potongan putih memiliki pertahanan yang baik, tampaknya tidak bisa ditembus. Itu adalah pertandingan tegang yang tampaknya pada akhirnya menghasilkan seri kecuali satu pihak melakukan kesalahan.

Setelah dia mendengarkan seorang murid melaporkan kejadian itu, Su Xuan Wu hanya mengungkapkan ekspresi aneh ketika dia bertanya, “Dia menolak?”

Murid itu menjelaskan, “Ya. Dia dengan terang-terangan dan dengan sangat angkuh menolaknya!”

Su Xuan Wu tidak tahu bagaimana harus bereaksi, tetapi akhirnya dia tertawa, “Penolakan itu bagus! Penolakannya sangat bagus! Kakak Tertua, akan bodoh jika dia mengangkat batu untuk dijatuhkan dengan kakinya sendiri.”