End of Project Work

03 Maret, 2019

Martial Peak 167

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 167: Perhatian Cui Er

“Sayang sekali aku tidak punya pakaian tambahan untuk kau kenakan... Ini akan menjadi lebih dingin setelah malam tiba di musim gugur. Kalau saja kita punya beberapa set ekstra hanya untuk membuatmu cukup hangat...” Cui Er memandang Yang Kai dengan simpati setelah menyadari bahwa dia hanya mengenakan pakaian usang dan compang-camping. Yang terburuk, ia kurus sampai ke tulang-tulang, tulang rusuknya terlihat dan perutnya hampir cekung.

Bahkan dengan kotoran di seluruh wajahnya, Cui Er bisa tahu bahwa Yang Kai muda dari wajahnya yang halus dan mata yang cerah dan muda. [Tak kusangka pemuda seperti itu harus menanggung kelaparan dan kedinginan... sungguh menyedihkan...] Pikir Cui Er.

Kata-katanya membawa kehangatan ke dalam hati Yang Kai. Dengan senyum pucat, dia berbicara, “Tidak apa-apa.”

“Baiklah... kalau kau masih lapar, ada banyak makanan di sana. Tidak perlu takut untuk mengambil lebih banyak. Tidak ada yang akan mengeluh.” Cui Er berdiri dan berjalan kembali ke dua wanita itu untuk terus melayani mereka.

Setelah keheningan malam, hari yang baru muncul. Saat fajar menyingsing, kereta mulai bergerak sekali lagi. Selama dua hari terakhir, Yang Kai akan duduk di sebelah sisi Pak Tua Wu di pagi hari, menyaksikan pak tua itu mencambuk kuda-kuda, secara terampil menambah kecepatan mereka sesuka hati. Ketika waktu istirahat, Cui Er, pelayan, akan datang untuk mengobrol dengannya.

Yang Kai akan berhasil mengetahui perkiraan lokasi mereka dari percakapannya dengan Cui Er. Mereka berjarak sekitar tiga hari dari tempat yang disebut Sea City, yang merupakan tujuan mereka. Kelompok-kelompok orang ini juga berasal dari Provinsi Tong dan memiliki otoritas di sana. Namun, kurang dari setengah tahun yang lalu, Tuan rumah meninggal dan Nyonya rumah saat ini memimpin Nona Muda ke Sea City untuk bertemu dengan sahabat almarhum suaminya. Adapun alasan pasti mengapa mereka bepergian, Cui Er menolak untuk berbagi lagi; sudah jelas bahwa dia tidak berani mengungkapkan terlalu banyak. Meskipun demikian, informasi yang dia kumpulkan cukup berguna.

[Tidak ada yang mau meninggalkan rumah mereka, tanah kelahiran mereka, terutama seorang ibu janda dan putrinya. Untuk melakukan perjalanan sejauh ini, mengambil risiko dan kekhawatiran yang tidak perlu, itu harus menjadi pilihan terakhir mereka. Kalau tidak, mengapa mereka membuat keputusan ini? Tuan Rumah pasti telah menyinggung banyak orang di Provinsi Tong. Setelah kematiannya, Nyonya dan Nona Muda pasti tidak punya pilihan selain melarikan diri ke daerah lain, sekarang mereka tidak memiliki siapa pun untuk diandalkan.]

Jumlah seniman bela diri yang bepergian bersama mereka semakin menguatkan dugaan Yang Kai. Menurut Cui Er, setengah dari seniman bela diri ini dilatih oleh Tuan Rumah. Setelah kematiannya, mereka berupaya mengawal istri dan anak Tuan mereka yang sudah meninggal. Setelah mereka menyelesaikan misi mereka, mereka berencana untuk kembali ke Provinsi Tong untuk mencari pekerjaan baru.

Selama perjalanan mereka, mereka bertemu banyak bandit di sepanjang jalan. Namun, di kelompok yang kuat seperti itu pun, mereka beruntung tidak kehilangan apa-apa.

Yang Kai mencoba menanyakan tentang Sea City, tapi karena Cui Er belum mengunjungi tempat itu, dia tidak tahu banyak. Satu-satunya hal yang dia ketahui berasal dari mulut Nyonya, bahwa tempat itu adalah kota pantai, dengan pemandangan yang tidak tersedia bagi mereka yang tinggal lebih jauh ke pedalaman.

[Jadi, ini kota pesisir!] Yang Kai penasaran mengetahui jarak yang telah ia tempuh menggunakan Teknik Langkahnya. Tanpa itu, dia tidak akan pernah sejauh ini. Ketika dia mendengar bahwa mereka dekat dengan Laut, dia tahu bahwa dia telah melakukan perjalanan jauh ke tepi selatan Dinasti Han Besar – di perbatasan Laut Tanpa Akhir. Ini lebih lanjut ditegaskan oleh komentar Cui Er bahwa Sea City berada di perbatasan paling selatan dari Dinasti Han Besar.

Yang Kai menggeliat dengan antisipasi saat bayangan-bayangan ajaib muncul di benaknya. Dia terus bepergian di samping kereta.

Meskipun dia tetap dalam keadaan berantakan, dia tidak melakukan apapun untuk memperbaikinya. [Kesan pertama selalu yang terkuat. Karena mereka sudah memiliki anggapan bahwa aku adalah Pengemis Kecil, aku harus mencoba menghindari kecurigaan dengan tiba-tiba menjadi layak.]

Setelah menghabiskan hari kedua di sebelah Pak Tua Wu mengamati pergerakan kereta, ia menyadari bahwa keterampilan mencambuk kuda pak tua ini menghasilkan pesona yang tak terlukiskan.

Pencambukan itu tidak terlalu keras dan tidak terlalu kuat, tapi itu cukup memadai untuk memacu kuda-kuda itu. Mempertimbangkan tingkat kultivasi Pak Tua Wu dari True Element Boundary dan usianya, jelas bahwa tindakan mencambuk ini memiliki banyak kaitannya dengan prestasinya seperti halnya pemahamannya tentang seni bela diri.

Memperhatikan detail seperti itu, Yang Kai juga secara kebetulan menyadari bahwa tindakan mencambuknya, yang tertanam dengan pengetahuan seni bela diri, memiliki beberapa kesamaan yang tidak terduga dengan pengetahuannya yang diperoleh dari Teknik Langkah yang ia praktikkan beberapa hari yang lalu.

Sepanjang perjalanan, Pak Tua Wu terus melakukan hal yang sama. Dia sering melemparkan cambuk, dan sesekali meneguk minuman kerasnya. Sementara itu, dia hanya akan duduk di atas sambil tutup mulut tanpa bersuara.

Kereta selalu berhenti di malam hari.

Seperti biasa, Yang Kai akan memisahkan diri dari kerumunan, menemukan sudut terpencilnya sendiri untuk diduduki. Sambil menganggur, dia menarik gulma dari tanah. Lagi pula, tidak ada orang waras yang lebih suka ditemani pengemis. Dengan seluruh kelompok seniman bela diri membencinya, jelas bahwa Yang Kai hanya bisa ikut dengan mereka karena kebaikan hati Nona Muda.

Beberapa saat kemudian, suara langkah kaki pelan mendekatinya dari belakang. Yang Kai tidak perlu menoleh untuk tahu siapa orang itu.

“Hei, Pengemis Kecil,” pelayan Cui Er memanggilnya.

Yang Kai menanggapi dengan senyum pura-pura sambil menggosok dahinya, “Aku sudah memberitahumu namaku... tidak bisakah kau memanggilku dengan itu?” [Memanggil seseorang pengemis kecil tidak enak didengar...]

“Dasar bocah cilik!” Mata Cui Er menunjukkan kekesalan saat dia memberikan dua berangan kepada bocah itu, menunjukkan bahwa dia harus mengupas kulitnya sendiri. [Gadis ini sering keluar untuk berbagi makanan ringan denganku. Aku tidak mengerti...bukankah dia melihat penampilan dan status pengemisku yang buruk ini mengerikan?]

Dengan pertanyaan membingungkan itu, Yang Kai bertanya pada Cui Er dan mengerti bahwa dia pernah memiliki adik laki-laki. Ketika dia masih muda, dia bersama adik laki-lakinya juga pengemis. Adik laki-lakinya cukup malang hingga mati kelaparan sementara dia berhasil hidup dan akhirnya diberi perlindungan oleh Nyonya. Yang Kai seusia dengan adiknya sebelum dia meninggal, jadi Cui Er punya titik lemah baginya.

“Jadi, kau mencuri makanan ini dari keluarga Nona Muda?” Yang Kai memutar matanya.

Cui Er menatap matanya dan menegur, “Curi?! Aku ingin kau tahu bahwa Nyonya Muda memperlakukan aku dengan sangat baik! Ini diberikan padaku oleh Nyonya Muda sendiri! Pastilah, karena dia memberikannya padaku, aku dapat membagikannya dengan siapa pun yang kumau.”

“Jadi, kenapa kau tidak ada di sana di sampingnya, merawatnya?” Yang Kai membuka berangan dan melemparkannya ke mulutnya.

“Nyonya Muda dan Nyonya kelelahan dari perjalanan. Mereka bilang mereka perlu istirahat, jadi aku undur diri.” Cui Er menjawab dan dia menutup salah satu matanya sambil menanyai Yang Kai, “Pengemis kecil, kemana kau akan pergi begitu kita mencapai Sea City?”

Yang Kai menggelengkan kepalanya, “Aku tidak tahu. Aku mungkin hanya akan berjalan ke satu arah dari sana.”

Sudut bibir Cui Er meninggi. “Walaupun mungkin terdengar menyenangkan pada awalnya, bukankah kau hanya akan berkeliling mengemis dengan mangkuk yang pecah? Aku mengerti rasanya karena aku pernah melakukannya...”

Yang Kai tersenyum sebagai jawaban tanpa penjelasan lebih lanjut.

“Bagaimana dengan ini: begitu kita mencapai Sea City, mengapa kau tidak bergabung dengan kami? Kami memang membutuhkan beberapa pelayan. Aku dapat bilang bahwa kau cukup pintar dan memiliki pelayan pria muda di sekitar tidak terlalu buruk. Bagaimana menurutmu? Denganku untuk mendukungmu, Nyonya Muda dan Nyonya pasti tidak akan memiliki masalah dengan menerimamu. Setelah bekerja sebentar, mungkin kau dapat menemukan istri yang baik suatu hari nanti dengan kekayaan yang mungkin kau kumpulkan bersama kami!” Cui Er dengan menyesatkan mencoba meyakinkan Yang Kai.

[Perspektifnya yang segar dan terbuka tentang hal-hal sangat menarik...belum lagi, dia juga cantik. Ditemani dengan ekspresi ambigu yang dia berikan saat kita berbicara, dia menjadi lebih menarik...] Yang Kai memotong ucapan Cui Er dengan pujian, “Jika aku bisa mendapatkan seorang istri sepertimu, itu akan menjadi keberuntunganku.”

Cui Er menutupi mulutnya dan terkekeh, “Kau benar-benar memiliki sesuatu yang salah di kepalamu, ya? Kau benar-benar mendapatkan apa yang pantas kau dapatkan, menjadi pengemis seumur hidup. Setelah aku memikirkannya, lebih baik aku mempertimbangkan kembali membiarkan serigala masuk ke dalam rumah...”

“Kau harus serius mempertimbangkan,” Yang Kai menatap serius, meskipun dia sudah memutuskan bahwa dia tidak akan bergabung dengannya. Datang jauh-jauh ke sini, dia ingin mengeksplorasi dan belajar lebih jauh. Dia benar-benar tidak bisa menetap dengan keluarga gadis itu sebagai pelayan muda mereka saat ini. Tetapi, yang terbaik adalah jika dia bisa menghindari menjelaskan dirinya sendiri dan Cui Er menolaknya.

“Baiklah kalau begitu. Aku akan berhenti mengucapkan omong kosong padamu. Aku belum pernah melihat seorang pengemis sepertimu dengan bahasa yang begitu fasih,” Cui Er melirik Yang Kai dengan marah dan berdiri. “Kita akan tiba di Sea City besok, jadi istirahatlah malam ini. aku lelah sekarang, jadi aku tidak akan membantumu mengisi mangkukmu dengan nasi.”

Yang Kai mengangguk. Selama beberapa hari terakhir, setiap kali waktu makan, Cui Er akan membantunya mengambil makanan karena takut dia akan diganggu oleh penjaga seniman bela diri di sekitarnya.

Yang Kai menatap Cui Er saat dia memasuki kereta ketiga. Setelah dia pergi, dia mengambil rumput liar di tangannya untuk menemukan perasaan yang dia perhatikan dari teknik Pak Tua Wu (Teknik Mencambuk).

Setelah sekian lama, makanan itu akhirnya selesai. Teriakan menandakan bahwa makanan sudah siap. Para prajurit di sekitar mulai berkumpul untuk menerima bagian mereka. Yang Kai juga berdiri dan berjalan menuju titik pengambilan tetapi dalam beberapa langkah, dia diblokir oleh orang yang dikenalnya. Melihat sekilas wajahnya, dia mengenalinya sebagai penjaga veteran setengah baya yang menggendongnya beberapa hari yang lalu. Pria itu menatapnya dengan dingin.

“Ada apa?” Alis Yang Kai berkerut saat dia bertanya.

“Enyahlah. Malam ini, tidak akan ada makanan untukmu!” pria paruh baya itu menggeram dengan nada rendah dan marah sementara tatapannya berlanjut. Sekarang, tatapannya sepertinya menghina Yang Kai dan membawa sedikit ancaman di dalam.

Sudut bibir Yang Kai naik menjadi seringai sambil terus dengan tenang menatap pria paruh baya itu.

“Matamu itu tidak buruk,” pria paruh baya itu sedikit mengangguk, “Tapi jika kau ingin mencari kematian, aku akan dengan senang hati membantu.”

Yang Kai tidak melanjutkan pembicaraan, alih-alih berbalik dan duduk kembali. Dia tidak ingin memicu konflik dengan orang-orang ini. Dia sudah diberi tempat berlindung dan tumpangan gratis. Cui Er sendiri telah memperlakukannya dengan sangat baik sejauh ini juga. Tidak perlu menyebabkan lebih banyak masalah daripada makan sederhana. Itu hanya satu malam batal makan, itu tidak seperti dia akan mati kelaparan.

“Sepertinya kau setidaknya cukup pintar,” pria paruh baya itu mendengus.

Yang Kai berpikir bahwa dia mungkin terlalu memikirkan sesuatu, tetapi dia merasakan bahwa ekspresi wajah penjaga itu santai setelah dia berbalik. Perubahan mendadak ini mengkhawatirkan Yang Kai. Dia dengan cepat menjadi waspada terhadap lingkungannya saat dia memberi tahu Old Demon.

Yang Kai melihat sekeliling saat kecemasan dan keraguan memenuhi tubuhnya. Biasanya, tempat yang mereka hentikan adalah daerah yang agak berhutan dan memiliki jejak orang-orang yang telah ada di sana untuk beristirahat. Namun, tempat ini benar-benar sunyi, seolah-olah tidak ada manusia yang akan menemukan bagian-bagian ini. Singkatnya, ini jelas merupakan tempat yang paling cocok untuk pembuangan mayat.

[Sesuatu benar-benar kelihatan...] Perasaan Yang Kai bertambah waspada.

Yang Kai melihat ke langit, menyadari bahwa itu adalah bulan, tanpa sumber cahaya. Ditemani oleh angin menderu, seluruh tempat itu tampak sangat tidak menyenangkan.

Di sisi lain, ada banyak seniman bela diri yang antri untuk makan, mengobrol sambil melahapnya dengan sepenuh hati. Meskipun Pak Tua Wu adalah sopir kereta, dia jelas tidak memiliki status rendah. Itu terbukti ketika beberapa orang mengambil makanan untuk pak tua itu. Setelah menerima makanannya, pak tua itu terus duduk dengan botol minuman keras yang terpercaya.

Yang Kai memutuskan bahwa tidak ada yang terjadi, bahwa mungkin dia konyol, terlalu khawatir.

Obrolan tidak berhenti setelah makan selesai. Hanya dengan perintah penjaga veteran mereka berhenti dan mengatur diri mereka sendiri. Beberapa ditugaskan malam ini bertugas sementara sisanya pergi tidur di sekitar api unggun.

Perlahan mendapatkan kembali ketenangannya, Yang Kai berbaring dan rileks, menutup matanya saat kondisi mentalnya kembali ke kondisi damai.

Satu jam kemudian, suara Old Demon tiba-tiba memanggilnya, “Tuan Muda, ada yang salah!”

Mata Yang Kai segera terbuka. Para seniman bela diri yang tidur di sekitar api unggun semuanya terengah-engah. Pada kesempatan di mana seniman bela diri bepergian melalui hutan belantara, mereka tidak akan pernah tidur nyenyak bahkan dalam keamanan sesama penjaga dan teman. Kewaspadaan mereka akan selalu ada. Mereka hanya memejamkan mata untuk beristirahat dan memulihkan kekuatan fisik dan mental mereka. Namun, kali ini semua yang tertidur lelap. Ini tidak pernah terjadi pada hari-hari sebelum hari ini. Yang Kai memperkirakan bahwa dia perlu melakukan sejumlah upaya untuk membangunkan mereka.

FP: setia's blog

Share: