Back to top

Martial Peak 171

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 171: Burning Sun’s Three Layer Blast dan Teknik Gerakan

Selama beberapa hari berikutnya, Yang Kai mengeksplorasi dan mengalami pemandangan dan budaya di dalam Sea City. Dengan pemandangan pantai yang indah, menghirup udara bersih alami, tempat ini adalah surga bagi masa pensiun.

Di dalam kedai teh dan toko anggur, Yang Kai mendengar banyak cerita fantastis tentang Sea City. Penasaran, dia sekarang ingin juga menemukan fatamorgana yang dirumorkan.

Dengan atmosfer ilahi seperti itu, Yang Kai hampir lupa tentang High Heaven Pavilion. Selanjutnya, ada juga Sekte di sini; bukan hanya satu atau dua, juga. Jika seseorang mengkategorikan semua Sekte dalam Dinasti Han Besar dan termasuk Delapan Keluarga Besar, High Heaven Pavilion hanya bisa dianggap terbaik sebagai Sekte tingkat kedua. Sementara itu, Sekte di Sea City bervariasi antara tingkat pertama sampai Sekte tingkat ketiga. Bahkan Sekte tingkat pertama di sini samar-samar bisa dibandingkan dengan Delapan Keluarga Besar.

Tetapi, Sekte ini berbeda jika dibandingkan dengan yang dari pedalaman. Mereka menduduki pulau-pulau besar di lepas pantai dan sebagian besar menerima sumber daya kultivasi dari pulau-pulau yang mereka huni. Disebutkan bahwa murid yang luar biasa berbakat dari sekte, tanah yang indah, dan pemandangan yang indah adalah yang menarik perhatian para murid.

Bahkan di Sea City, dengan pengecualian beberapa keluarga berpengaruh di sini, beberapa murid kultivasi akan berkunjung. Mereka mungkin dipengaruhi oleh distribusi Sekte Pulau. Di dalam pulau-pulau yang mereka huni, Energi Duniawi lebih terkonsentrasi dibandingkan dengan yang ada di daratan. Dengan demikian, kecepatan kultivasi juga lebih cepat. Secara umum, murid yang lebih berbakat dari Sekte Pulau akan tetap di pulau masing-masing kecuali untuk kesempatan langka tertentu. Mereka akan mengirim murid yang lebih lemah atau tidak berbakat ke Sea City. Tidak banyak dari mereka.

Yang Kai melihat kemakmuran Sea City ketika ia berjalan di sepanjang pantainya, menyaksikan pasang surut yang menawan. Dia bisa merasakan jejak sensibilitas yang mirip dengan teknik mencambuk dari almarhum Pak Tua Wu. Dengan setiap fluktuasi gelombang yang dahsyat dan serangan yang kuat, surut dan mengalir, Yang Kai menyala dengan kesadaran yang sangat halus dan bertahap. Ini adalah kekuatan alami yang tidak bisa dilarikan, seperti ombak. Serangan cambuk datang dalam gelombang cepat, dan ketika menghadapi sesuatu yang keras, cambuk dan mengalir, mundur hanya untuk maju dan menyerang sekali lagi.

Setelah mengamati ombak yang menerjang, dia merasa seperti pintu di depannya perlahan membuka. Gagal untuk mempertimbangkan mengabaikan kesempatan seperti itu, dia dengan tenang berdiri diam ketika sentakan ajaib mengalir di benaknya. Kesadaran pribadi Yang Kai sendiri tentang seni bela diri kini perlahan-lahan menyatu dengan pengetahuan yang baru ditemukan yang mirip dengan teknik mencambuk Pak Tua Wu.

Tidak menyadari berapa banyak waktu yang telah berlalu, Yang Kai tampaknya telah tertidur sambil berdiri, dengan suara embusan angin laut dan deburan keras air yang berdering di telinganya. Ketika akhirnya Yang Kai membuka matanya lagi, dia memiliki seseorang yang baru saja mengalami pencerahan yang tak terlukiskan.

Mengaktifkan teknik gerakannya, seluruh tubuh Yang Kai mulai berkilau seperti setitik cahaya dalam asap. Dia dengan mudah melangkah di atas ombak mendekati pantai, meluncurkan dirinya dari satu ombak ke yang lain tanpa membiarkan setetes air tetap di atasnya. Setelah melakukan ini lima belas kali lagi, dia melepaskan Yuan Qi-nya dan jatuh ke perairan. Meskipun dia sekarang basah kuyup, dia masih tersenyum cerah. Berbalik untuk menghadapi gelombang yang mendekat, dia mengepalkan tinjunya.

[Burning Sun’s Three Layer Blast]!

Udara di sekitar tinju Yang Kai meledak dengan tiga gemuruh seperti guntur yang cepat saat tinjunya yang dilapisi dengan tiga lapisan Yuan Qi bertabrakan dengan ombak, menciptakan ruang hampa yang sangat besar di bawah air.

Sampai titik ini, kesadaran seni bela diri yang telah diperolehnya dari mengamati Pak Tua Wu dan gelombang laut telah sepenuhnya berasimilasi dengannya. Perubahan ini selanjutnya diterapkan pada Burning Sun’s Blast, yang menghasilkan tiga lapisan Yuan Qi yang kuat di tangannya. Ini menyebabkan serangannya menjadi seperti gelombang, meningkatkan kesulitan menjaga terhadap serangannya.


“Jenius!” Old Demon terlalu terkejut. Beberapa hari yang lalu, dia sudah terpana dari kemampuan Yang Kai untuk merasakan dan menciptakan keterampilan bela diri aslinya. Dalam periode waktu yang singkat, ia juga memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang hal itu, memperbaiki fondasinya.

[Meskipun sudah lama sejak aku masih hidup, seberapa banyakkah dunia ini berubah?] Old Demon berpikir ketika hatinya menjadi gelisah.

Merayap keluar ke pantai, Yang Kai melihat seorang gadis kecil dengan kulit berwarna gandum dan rambut acak-acakan menatapnya dengan tatapan konyol. Menilai dari penampilannya, gadis ini mungkin berusia 7 hingga 8 tahun. Dia memiliki sepasang mata yang besar dan cerah dan mengenakan pakaian sederhana dengan tambalan yang dijahit di atasnya. Dia berdiri di atas pasir dengan kaki telanjangnya saat mulut kecilnya terbuka dan tertutup. Karena orang yang tinggal di tepi pantai cenderung terkena sinar matahari, warna kulit mereka umumnya tidak akan putih. Dengan demikian, jelas bahwa kulitnya sehat.

Yang Kai tersenyum pada gadis kecil itu, mencoba memainkan peran sebagai manusia yang santun dan terlatih – menggambarkan bahwa dia adalah makhluk yang tidak berbahaya. Ketika dia berjalan ke arahnya dengan hati-hati, dia mengutuk dirinya sendiri karena terlalu memanjakan diri dengan perasaan dan gagal untuk memperhatikan kehadiran seorang gadis kecil. Mungkin dia membuatnya takut.

Mendeteksi bahwa dia takut, Yang Kai tidak memutar Yuan Qi-nya untuk mengeringkan dirinya saat dia terus berjalan.

Dia berhenti di depan gadis kecil itu dan berjongkok. Dengan suara lembut menemani senyum lembutnya, dia bertanya, “Gadis kecil, apa yang kau lakukan di sini?”


Gadis kecil itu berkedip beberapa kali padanya. Di dalam kelopak mata yang menggemaskan itu adalah keluguan tanpa sedikitpun ketidakmurnian. Yang Kai merasa terbebani oleh hati nuraninya. Bagi seseorang yang melakukan kejahatan baik untuk kebaikan atau keburukan, hampir pasti bahwa sepasang mata seperti itu akan membuat seorang pria dikonsumsi oleh rasa bersalah mereka sendiri.

Melihat Yang Kai sejenak, dia perlahan mengulurkan tangannya untuk memberikan sesuatu padanya. Ketika pandangan Yang Kai bergeser ke arah tangannya, dia melihat ikan bakar.

“Apa itu untukku?” Yang Kai bertanya, hatinya dipenuhi kehangatan.

Gadis kecil itu dengan pelan mengangguk dan memaksa ikan bakar itu ke tangan Yang Kai dan dengan cepat pergi, meninggalkan jejak jejak kaki kecilnya yang indah di pasir. Ketika dia akan menghilang di kejauhan, dia berbalik untuk mendapatkan pemeriksaan terakhir pada Yang Kai, tapi kali ini, dia tiba-tiba kembali ke sisinya dan menarik pakaiannya; menunjuk ke kejauhan seolah bertanya padanya, ‘ikuti aku’.

Yang Kai tidak melawan gadis kecil itu. Dia menariknya ke depan dan dia mengikuti. Meskipun dia tidak yakin dengan niatnya, matanya yang polos dan manis sudah memastikan kemurnian padanya.

Setelah berjalan agak jauh, mereka tiba di depan sebuah ruangan yang sederhana. Gadis kecil itu mengangkat lengannya untuk menunjuk ke ruangan, menunjukkan Yang Kai untuk masuk.

“Apa kita akan masuk?” Yang Kai bertanya. Gadis itu mengangguk. Sambil terkekeh, Yang Kai merasa seperti sedang berjalan melewati pintu rumahnya sendiri, meskipun dia tidak lebih dari seorang tamu di sini.

Sebelum dia berhasil melangkah ke ruangan, seorang pria tua muncul tiba-tiba. Pria tua ini menampilkan dirinya sebagai orang yang kejam, tetapi tubuhnya rapuh saat dia berjalan tertatih-tatih dengan pincang yang jelas.

Pria tua itu terkejut dengan penampilan Yang Kai. Untuk mencegah kesalahpahaman, Yang Kai dengan cepat membuka mulutnya untuk bertanya, “Penatua, apa kau anggota keluarga gadis kecil ini?”


Pria tua itu tersenyum dan memberi isyarat kepada gadis kecil itu dengan tangannya, “Xiao Yu, kemari-”

Gadis kecil itu menggelengkan kepalanya dan berusaha menarik pakaian Yang Kai, menyiratkan padanya untuk bergerak lebih dekat ke arah pria tua itu.

Pria tua itu tersenyum manis sambil memandangi bocah di depannya. “Adik Kecil, masuk. Xiao Yu takut jika kamu tinggal di luar lebih lama, kau akan mati kedinginan. Masuk dan keringkan dirimu.”

Bahu Yang Kai menurun. [Aneh bahwa dia hanya ingin aku datang ke sini karena alasan ini saja. Karena mereka sudah mengundangku, tidak sopan untuk menolak.]

“Terima kasih atas keramahanmu.”

Memasuki rumah dengan Xiao Yu, Yang Kai menatap ruangan, hanya untuk membuat hatinya penuh dengan rasa sakit. Keluarga ini adalah contoh utama kemiskinan. Selain dari tempat tidur dan selimut gumpalan kapas yang rusak, tidak ada hal lain yang patut diperhatikan.

Mendekati sesuatu seperti ini menghilangkan gagasan tentang kemakmuran Sea City dalam benak Yang Kai. Ketika dia tinggal di kota, dia tahu tentang orang-orang kaya yang dapat menikmati kesenangan terbesar dalam hidup secara bebas. Pada saat yang sama, jurang penderitaan bagi keduanya menyebabkan lonceng alarm berbunyi di kepalanya.

Untuk mengeringkan pakaiannya, Xiao Yu dengan cepat pergi untuk menyiapkan api dan menarik Yang Kai untuk berdiri dekat dengan lubang arang. Xiao Yu berhasil menyalakan lubang api tapi ketika di dalam ruangan pun, angin laut di luar meresap. Anginnya cukup kencang untuk meledakkan debu di dalam ruangan dan memicu percikan api. Pria tua itu akan batuk beberapa kali setiap kali angin bertiup.

Yang Kai dan pria tua itu duduk di tanah, diam tentang kekurangan kursi mereka.

“Adik Kecil, apa kau seorang kultivator?” pria tua itu meletakkan Xiao Yu di pangkuannya.

“Apa yang membuatmu berpikir begitu?” Yang Kai tidak sadar dengan pertanyaan itu. Bagaimanapun juga, dia saat ini menahan auranya. Tidak ada kultivator True Element Boundary dan di bawah ini yang dapat menyadarinya. Ini tentu saja dengan pengecualian dari mereka yang mempraktikkan Kesadaran Spiritual, kultivator di Immortal Ascension Boundary. Dia tidak akan pernah menduga bahwa nelayan tua ini mampu mengatakan bahwa dia adalah seorang kultivator.

Pria tua itu tampak terkikik pelan ketika dia tersenyum. “Adik Kecil, kau sudah berdiri diam di pantai selama beberapa hari. Bagaimana mungkin orang biasa bisa menanggung hal seperti itu?”

“Selama beberapa hari?” Yang Kai merasakan jantungnya mengencang sesaat. Terakhir kali, dia tidak bisa merasakan waktu berlalu. Sekali lagi, itu terjadi; dia tidak bisa merasakan lingkungannya. Dia menyadari bahwa jika dia sekali lagi terlibat dalam pemahaman yang begitu mendalam, dia perlu menemukan tempat persembunyian yang cocok jika seseorang mengambil kesempatan untuk menyerangnya.

“Xiao Yu pergi untuk memeriksamu setiap hari. Jika bukan itu masalahnya, apakah menurutmu pria tua ini berani mengizinkanmu memasuki ruangan ini?”

“Aku bukan orang jahat...” Yang Kai dengan canggung meyakinkan dengan senyum di wajahnya.

Sementara mereka berbicara, Xiao Yu melihat ikan bakar di tangan Yang Kai dan menunjuknya.

“Mhm! Aku makan! Xiao Yu benar-benar pintar!” Yang Kai menggigit ikan itu. Meskipun sudah dingin, masih cukup segar dan lembut. Yang Kai mengangguk berulang kali sambil berkata, “enak.”

Xiao Yu menyeringai.

Pada saat dia selesai memakan setiap daging terakhir dari tulang ikan, pakaiannya sudah kering. Yang Kai berpikir sebentar dan dengan ragu bertanya, “Tuan, mengapa Xiao Yu tidak berbicara?”

Wajah nelayan itu langsung berubah tertekan ketika dia dengan lembut membelai kepala Xiao Yu, “Bukan karena dia bisu, tapi karena insiden tertentu yang terjadi pada keluarga, dia tidak lagi mau bicara...”

Yang Kai menghela napas. Dia menduga bahwa Xiao Yu bisu karena penyakit bawaan. Jika itu masalahnya, dia mungkin bisa menemukan cara untuk merawatnya. Tapi, dia tidak mengira bahwa dia tidak mau berbicara. [Jika itu adalah simpul di dalam hatinya, kita perlu melepaskan simpul itu untuk menyembuhkannya. Selain itu, dia tidak akan pernah membuka mulut lagi...]

Melihat bahwa pria tua itu tidak mau berbicara lebih lanjut tentang masalah ini, Yang Kai menahan diri untuk tidak menyelidiki untuk menghindari membawa kenangan yang tidak menyenangkan.

“Sepertinya sudah larut. Adik, kalau kau tidak punya tempat untuk tidur, kau bisa menginap untuk malam ini.” Pria tua itu berdiri sambil gemetar ketika Xiao Yu buru-buru menyokongnya.

“Terima kasih atas keramahanmu.” Yang Kai berdiri dan membungkuk.

Karena ruangan itu kecil dan hanya ada satu tempat tidur yang dibagikan pria tua itu dan Xiao Yu, Yang Kai tidur di lantai. Angin kencang bertiup dari angin laut membuatnya terjaga.

[Dalam tiga tahun aku tinggal di High Heaven Pavilion, aku sudah cukup sulit. Tetapi dibandingkan dengan orang-orang ini, dapatkah pengalamanku dianggap sebagai penderitaan? Sekalipun pria tua itu seorang nelayan, bisakah dia benar-benar membawa ikan setiap hari untuk dimakan dan membantu mereka berdua? ]

Tengah malam masuk dan Yang Kai mendengar langkah kaki mendekat dari luar, tiba-tiba membangunkannya. Sebelum kunjungannya, Yang Kai mencari jejak orang lain yang tinggal di dekatnya, tetapi hanya ada pasangan yang tidur sekarang. Sudah merupakan kejutan untuk mendengar orang lain berjalan begitu larut malam, tetapi yang lebih mengejutkan adalah fakta bahwa langkah kaki itu menunjukkan bahwa orang yang mendekat adalah kultivator!

Di ruangan yang remang-remang, pria tua yang tidur itu tiba-tiba duduk. Ketika Yang Kai melirik, dia melihat ekspresi panik dan putus asa di wajah pria tua itu.