Back to top

Martial Peak 172

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 172: Sanjungan

“Pak tua,” Yang Kai mengangkat tangannya untuk memberi tanda ‘berhenti’. “Diam.”

Alis Yang Kai berkerut. Dia tidak tahu apa yang ditakuti pria tua itu, tapi dia tahu bahwa itu pasti ada hubungannya dengan Kultivator yang akan segera tiba.

Setelah menunggu yang tampaknya berlangsung selamanya, langkah kaki terhenti dan yang tersisa adalah derit dan ketukan dari pintu usang. Suara keras dan tiba-tiba menyebabkan Xiao Yu bangun. Dengan gemetar ketakutan, dia segera melompat untuk memeluk kakeknya. Sementara itu, wajah Yang Kai berubah sedingin es.

“Pak Tua! Buka pintunya!” Sebuah suara dari balik pintu berteriak dengan marah.

“Apa kau tidak tahu bahwa membuka pintu untuk tamu adalah kesopanan dasar?” Suara kedua ditambahkan.

Pria Tua itu menggendong cucunya dalam pelukannya saat ekspresi marah dan geram melintas di wajahnya. Namun, dia tahu betul bahwa dia tidak berdaya. Membuka mulutnya untuk menghibur gadis kecil di lengannya, dia bergumam dengan suara lembut dan rendah, “Xiao Yu, jangan takut. Xiao Yu. Jangan takut. Kakekmu ada di sini...kakekmu ada di sini. Jangan takut.”

Orang terkemuka di sisi lain pintu jelas bukan orang yang sabar. Menyadari bahwa Pak Tua tidak memiliki keinginan untuk membuka pintu, ia langsung menendangnya dan membiarkan angin laut di luar menelan ruangan, menggantikan panas di dalamnya.

“Dasar tua bangka!” Salah satu pria gila itu bergegas masuk, “Beraninya. Berani-beraninya kau mengunci kami! Mari kita lihat apakah aku bisa menahan diri untuk tidak menikammu sampai mati!”


“Kalian disini untuk apa?! PERGI!” Pria Tua yang melindungi cucunya berteriak protes. “Ayah dan ibunya sama-sama diambil oleh kalian! Apa belum cukup bahwa kalian telah meninggalkan kami berdua di sini? Kenapa kalian tidak bisa meninggalkan kami sendirian?”

“Hei, pak tua. Sampah macam apa yang kau semburkan? Kami hanya mengundang mereka untuk pergi ke Red Cloud Island sebagai tamu untuk menikmati kehidupan mewah. Sekarang mereka merindukanmu, mereka secara khusus meminta kami menjemputmu. Bukankah kau berharap seluruh keluargamu bersatu lagi?” Pembicara masuk melalui pintu dengan senyum lebar terpampang di wajahnya. Namun, ketika dia melihat Yang Kai, dia mulai menatap anak muda itu dengan kewaspadaan. Ketika dia tidak dapat menemukan jejak Yang Kai sebagai seorang Kultivator, dia berasumsi bahwa dia adalah manusia biasa dan meninggalkan bocah itu sendirian sambil bertanya pada dirinya sendiri, [apa keluarga ini memiliki begitu banyak orang di dalamnya?]

Si Pak Tua mulai berteriak, “Jenis kekayaan ini adalah sesuatu yang tidak bisa dinikmati keluarga biasa. Bisakah kalian berdua berbaik hati untuk membawa orang tua anak ini kembali? Dia sangat merindukan mereka.”

“Dasar tua bangka! Kau terlalu tidak menghargai!” salah seorang pria menyalak. “Selama kau mengikuti kami kembali ke Red Cloud Island, kau akan bersatu kembali dengan mereka! Kenapa kau menjerit dan menangis?!”

Sejak dua Kultivator ini memasuki ruangan, Yang Kai telah mendengarkan dan mengumpulkan informasi. Red Cloud Island dimiliki oleh Red Cloud Sect. Sekte ini tidak layak disebut ke High Heaven Pavilion karena itu adalah Sekte Tingkat Ketiga.

Yang Kai tidak menyadari alasan di balik kebutuhan mereka untuk menangkap mereka. Namun, dari percakapan itu, dia setidaknya bisa mengerti bahwa ini bukan pertama kalinya di sini.

[Pria tua itu mengatakan sebelumnya bahwa Xiao Yu berhenti berbicara setelah sesuatu terjadi pada keluarganya. Dia seharusnya merujuk pada masalah ini.]

Biasanya, Yang Kai tidak akan pernah mencampuri urusan pribadi seseorang. Bahkan ketika dia membantu Cui Er, dia hanya ingin membalas kebaikannya. Yang Kai tidak bisa duduk diam ketika gadis baik dan kakeknya diancam, terutama setelah kebaikan yang mereka tunjukkan padanya. Tindakan mereka memenuhi Yang Kai dengan rasa terima kasih, dan Xiao Yu, gadis yang baik dan jujur menyentuh hatinya.

Meskipun kedua pria itu berada di Tahap Qi Transformation, mereka kurang dalam keterampilan untuk bertarung. Yang Kai yakin bahwa dia bisa mengalahkan mereka dengan relatif mudah. Namun, daerah mereka saat ini tidak cocok untuk pertempuran. Selanjutnya, dengan Sekte di belakang mereka, dia tidak ingin lebih jauh melibatkan pria tua dan Xiao Yu. Dia memutuskan bahwa dia perlu menyusun rencana yang dipikirkan dengan matang.

“Aku mohon kalian berdua untuk membebaskan orangtuanya. Tolong, biarkan mereka bersatu kembali.” Pria tua itu tersedak oleh emosi dan mulai terisak, berlutut dan berulang kali bersujud di atas tempat tidur.

“Pak Tua, kau memiliki hadiah untuk menjengkelkan orang!” Kultivator Red Cloud Sect membuka mulut busuk mereka untuk mengejek, bersiap untuk mengambil langkah pertama mereka untuk memulai serangan. Namun, sebelum sesuatu terjadi, Yang Kai menyela mereka.

“Bocah, siapa kau?!” Kultivator Red Cloud Sect meraung, tapi ini adalah pertanyaan yang dia tanyakan karena mereka sibuk dengan Pak Tua.

Yang Kai berbicara dengan senyum di wajahnya, “Aku kerabat jauh mereka.”

“Kerabatjauh?” Pembicara memandang Yang Kai dengan mata penuh keraguan dan menginterogasinya. “Jadi, apa tujuan kunjunganmu?”

Yang Kai menjawab, “Bisnisku di luar baru saja bangkrut jadi aku mencari perlindungan di sini. aku tidak mungkin membayangkan bahwa saudara perempuan ibu dari saudara perempuan ibu dari saudara perempuan ibuku dan suaminya telah diambil oleh Red Cloud Sect. Aku telah mengagumi Red Cloud Sect untuk waktu yang lama. Aku selalu merasa bahwa Sekte adalah panggilanku, tapi aku tidak memiliki sarana untuk bergabung. Sekarang, seolah-olah surga telah memberiku keinginan, kalian berdua dikirimkan kepadaku. Tolong, apakah kalian berdua akan begitu baik untuk mengakomodasi dan membawaku ke Red Cloud Island?”

Nada bicara Yang Kai sangat rendah hati. Dia juga tampak sedikit gugup, meninggalkan dua Kultivator Red Cloud Sect terperangah. [Tidak ada orang yang benar-benar mau pergi ke pulau! Apa bocah ini idiot atau dia hanya gila?] Kedua pria itu menyipitkan mata saat menatap Yang Kai dengan ragu dan diam.

Yang Kai dengan cepat membuat dirinya tampak malu, “Tuan-tuan, aku baru saja tiba di Sea City hari ini dan aku agak kekurangan uang. Tapi yakinlah, jika aku berhasil masuk ke Red Cloud Sect, aku pasti akan membalas kebaikan kalian berdua sebagai Sesama Saudara sekteku.”

[Apakah dia benar-benar mencoba menyuap kita?] Kedua Kultivator Red Cloud Sect saling memandang dengan bingung. Mereka berkeliling mencoba menculik orang yang tidak bersalah. Dari pengalaman mereka, mereka yakin bahwa Yang Kai hanyalah seorang idiot, menilai bagaimana tanggapannya sangat berbeda dari para korban penculikan lainnya.

[Tapi, jika dia mau datang, kenapa dia tidak menggunakan cara normal untuk bergabung?]

[Kenapa kau mengumumkan bahwa kau dari tempat lain dengan sukarela? Orang asing dari daerah asing adalah orang-orang yang suka menggoda di Sea City.]

Yang Kai menatap mereka dengan cemas sementara jantungnya berdebar kencang. Meskipun dia tidak tahu apa yang mereka lakukan pada orang normal, ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan pak tua itu dan cucunya.

[Jika kita akan mengambil pak tua dan gadis kecil itu, mengapa kita tidak mengambil lelaki muda yang cakap ini?]

Setelah kedua pria itu menatap Yang Kai, mereka tiba-tiba tertawa dan menepuk pundaknya, “Bagus, bagus. Hatimu sudah memiliki Red Cloud Sect di dalamnya. Bagaimana mungkin kita bisa cukup kejam untuk menyangkal kau bergabung? Selain itu, kau terlihat agak muda dan kokoh, belum lagi cukup pintar. Jika kau memutuskan untuk berlatih seni bela diri, kau pasti akan menjadi bakat yang langka. Di masa depan ketika kau dengan cepat mendaki jalan di Sekte, pastikan kau tidak pernah melupakan bantuan yang telah kami berdua berikan.”

“Aku tidak akan melupakannya. Aku pasti tidak akan lupa.”

Mereka bertiga saling memandang dan tertawa, sementara dua Kultivator Red Cloud Sect mengkritik Yang Kai sebagai orang bodoh. Di sisi lain, Yang Kai menganggap keduanya sebagai idiot. Menatap mereka adalah pria tua dan gadis kecil itu, yang gemetaran di atas tempat tidur.

Hanya setelah waktu yang lama Yang Kai menahan tawanya dan berbicara, “Tuan-tuan, apakah cukup baik untuk membawaku ke Red Cloud Sect? Membawa pria tua dan gadis kecil untuk bepergian hanya akan menghalangi kita.”

Biasanya, masalah ini adalah yang paling mendesak bagi Yang Kai. Jika mereka tidak mau melepaskan mereka, Yang Kai tidak punya pilihan selain membantai mereka di sini dan sekarang. Setelah semua omong kosong yang dia katakan kepada mereka, dia harus mengajukan pertanyaan ini. Tentu saja, Yang Kai telah memikirkan situasi sebelum bertindak. Dia sangat menyadari bahwa Red Cloud Sect mampu mempertahankan dirinya karena kerja manusia. Terlepas dari jenis kelamin atau usia, selama mereka manusia, mereka dapat berkontribusi. Sekarang mereka memiliki Yang Kai sebagai rekrutan baru mereka, tidak perlu membawa pria tua dan gadis kecil itu. Jika mereka kehilangan nyawa selama perjalanan, itu hanya akan sial.

Mendengarkan logika Yang Kai, salah satu dari mereka mengangguk, “Mhm. Kau benar. Si tua bangka itu terus menolak niat baik kita untuk menyatukan mereka kembali dengan keluarga mereka.”

“Dia kan tua. Aku akan meminta kalian untuk memaafkannya.” Yang Kai tersenyum.

“Karena kau telah memutuskan untuk bergabung dengan Red Cloud Sect, kita tidak boleh kembali terlambat. Kita akan pergi sekarang.” Karena dua Kultivator Red Cloud Sect telah menyelesaikan tugas mereka, mereka dengan tidak sabar ingin meninggalkan ruang kecil dan menyedihkan.

“Bisakah kalian berdua pergi dulu, aku harus mengucapkan selamat tinggal kepada mereka.”

“Cepatlah.” Kedua Kultivator telah sepenuhnya memahami ceritanya dan melanjutkan menunggu di luar. Begitu mereka pergi, Yang Kai perlahan melangkah ke sisi tempat tidur dan menatap pria tua dan gadis kecil yang menggigil.

Orang tua itu adalah orang yang cerdik. Beberapa saat yang lalu ketika Yang Kai berbicara dengan para kultivator Red Cloud Sect, dia tidak berani mengeluarkan suara, takut dia akan memberikan beberapa informasi. Saat ini pun, dia masih gemetaran ketakutan ketika dia berbicara, “Adik Kecil, kenapa?! Red Cloud Island bukan tempat bagi manusia.”

Yang Kai tersenyum tipis, “Pak Tua, kau tidak perlu khawatir. Aku sudah memikirkannya. Apa kau benar-benar lupa bahwa saya seorang Kultivator juga?”

Mata kusam pria tua itu berbinar setelah dia merasa sedikit lega.

Yang Kai meletakkan tangannya ke saku dadanya dan mengeluarkan sekantong uang yang telah dikumpulkannya dari seniman bela diri yang telah meninggal tempo hari. Dia meletakkannya di telapak tangan pria tua itu dan mendesak, “Besok pagi, tinggalkan Sea City bersama Xiao Yu. Pastikan untuk pergi sejauh mungkin.”

Setelah berbicara tentang karyanya, Yang Kai membelai bagian atas kepala Xiao Yu sebelum berbalik untuk pergi.

 

Ketika suara langkah kaki berangsur-angsur menghilang, pria tua di ruangan itu membuka tas di tangannya dan bergetar. [Se...seratus dua puluh..!]

Air mata yang tak terkendali mulai mengalir dari mata Pak Tua. Dia menarik Xiao Yu untuk membungkuk dan mendesaknya, “Xiao Yu, menjadi manusia berarti seseorang harus berterima kasih! Pastikan kau mengukir rupa Kakak itu ke dalam pikiranmu. Kalau kau bertemu dengannya lagi nanti, meskipun kau harus bekerja sebagai pelayannya atau mati untuknya, kau harus membayar utang ini. Apa kau mengerti?”

Xiao Yu mengangguk dengan antusias. Wajahnya tidak diliputi ketakutan atau kegembiraan. Sebaliknya, itu tampak tenang.

Di luar ruangan, Yang Kai pergi dengan dua Kultivator Red Cloud Sect. Dia sedang mencari kesempatan untuk membunuh kedua orang ini, tetapi situasinya lebih dari apa yang bisa dia perkirakan. Rupanya, para kultivator Red Cloud Sect seharusnya berangkat malam ini. Selanjutnya, seluruh kelompok berjumlah hingga dua puluh orang dengan kultivator True Element Boundary yang bertindak sebagai pemimpin mereka.

Dalam keadaan seperti itu, Yang Kai tidak mungkin bisa bertahan. Kultivator True Element Boundary ini tidak seperti Zhang Ding, yang terluka dan lemah pada saat Yang Kai melawannya.

Untuk hal-hal yang meningkat seperti ini, Yang Kai tidak terkejut; karena mereka hanya menganggapnya sebagai manusia normal. Selama dia cukup sabar, dia akan menemukan kesempatan untuk melarikan diri.

Begitu mereka berkumpul di tepi pantai di depan tiga kapal uap, kedua kultivator tidak memberi perhatian lebih pada Yang Kai. Seperti lemparan koin, sikap mereka benar-benar berubah. Sekarang, mereka merendahkan dan sombong, sering mencibir seakan mengejeknya. Sepertinya mereka berkata, ‘Dasar bodoh! Kau telah bergabung dengan Sekte jahat!’

Tentu saja, Yang Kai tidak lagi repot dengan mereka.

Melalui berlalunya waktu, semakin banyak orang berkumpul di depan kapal uap. Alurnya sepertinya tidak pernah berakhir. Mereka adalah warga sipil; orang-orang menangis atau mengumpat dengan marah. Di depan tontonan seperti itu, anggota Red Cloud Sect mengabaikan mereka seolah-olah ini adalah pemandangan umum.

Orang-orang yang berkumpul di sini berasal dari kedua jenis kelamin. Sebagian besar dari mereka adalah pengemis, sedangkan sisanya adalah nelayan. Namun, tidak ada satu orang pun yang tampaknya memiliki latar belakang yang kaya .Dengan demikian, sangat jelas bahwa Red Cloud Sect hanya menargetkan orang miskin. Karena mereka tidak berdaya, mudah untuk menggertak mereka tanpa takut mereka memberontak.

Ketika tiba subuh, tawanan yang dikumpulkan berjumlah tiga puluh.

Para kultivator, di bawah perintah kultivator True Element, bergegas kembali ke kapal. Sebelum hari itu berakhir, kapal uap mengangkat layar mereka dan meninggalkan pantai.