End of Project Work

04 Maret, 2019

Martial Peak 181

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 181: Suami dan Istri adalah Burung dari Hutan yang Sama

Setelah meninggalkan Red Cloud Island selama setengah bulan, kapal tersesat dan mulut Yu Xiu Ping yang cemas mulai berkobar. Dia bertanggung jawab atas cangkang kura-kura dan bertugas memimpin jalan ke pulau itu. Dapat dikatakan bahwa semua nyawa di atas kapal ada di tangannya. Masih ada jalan panjang yang harus dilalui, tapi sekarang ia tidak dapat menemukan jalan yang benar.

Merasa tidak sabar, dia tidak bisa lagi memperlakukan Miao Lin setenang sebelumnya. Yang Kai sering melihatnya di geladak berteriak pada Miao Lin, dengan cermat mempertanyakan semua informasi yang diketahui Miao Lin. Miao Lin tidak berani menyembunyikan apapun dan mengeluarkan semua yang dia tahu serta cangkang kura-kura.

Ketika serangan Monster Beast menjadi lebih sering dan lebih ganas, dua master Red Cloud Sect bentrok dengan Monster Beast beberapa kali. Jika mereka tidak bertindak, kapal akan terbalik dari serangan Monster Beast sejak lama.

Meski begitu, Red Cloud Sect menderita kerugian besar. Dari lima puluh murid sejak awal perjalanan, lebih dari selusin telah meninggal. Kurang dari setengah dari tujuh puluh-beberapa orang biasa masih tersisa. Setengah lainnya terlempar ke laut sebagai umpan untuk mengalihkan perhatian Monster Beast di saat krisis.

Di atas kapal, jatuh sakit sama dengan ditinggalkan.

Yang Kai dapat dikatakan telah melihat apa yang bisa disebut tindakan yang benar-benar kejam. Namun, dihadapkan dengan orang-orang biasa yang tidak memiliki kekuatan untuk melawan dan teriakan tanpa henti mereka untuk bantuan, murid-murid Red Cloud Sect melemparkan orang ke lautan Monster Beast seperti itu adalah kejadian sehari-hari, hanya untuk mengulur waktu yang sangat, teramat kecil.

Kehidupan orang-orang di sini bahkan tidak sepadan dengan biji mustar.

Orang-orang biasa yang tersisa menjalani hari-hari mereka dalam ketakutan dan kecemasan konstan.

Setelah tiga hari, kru kapal menjadi semakin takut. Kapal besar itu tampaknya berputar-putar di suatu wilayah laut, dan selalu gagal menemukan posisi yang benar dari pulau tersembunyi itu.

Miao Lin diberi tamparan oleh Yu Xiu Ping yang marah dan dihajar sampai seluruh mulutnya penuh dengan noda darah. Namun, dia tidak berani memiliki keluhan sedikit pun.

Hari ini, begitu malam berlalu dan matahari terbit dari timur, Yang Kai yang sedang beristirahat di bawah kabin tiba-tiba mendengar teriakan terkejut dari geladak: “Pulau Tersembunyi, Pulau Tersembunyi!”.


Teriakan itu diwarnai dengan kegembiraan dan kesenangan, dalam lingkungan yang dipenuhi dengan keputusasaan, dan dengan cepat didengar oleh semua orang.

*Deng Deng Deng.*

Semua murid Red Cloud Sect beraksi dan menuju ke geladak. Orang-orang biasa juga. Yang Kai mengikuti sungai manusia menuju geladak dan mengangkat matanya untuk mendengar sorakan menular di antara kerumunan.

Di bawah matahari yang baru terbit, beberapa ratus zhang di depan kapal, ada sepotong pemandangan ilusi fantastis yang menggantung di udara.

Itu adalah pemandangan bagai surga dengan gunung, sungai, dan lembah. Ada burung terbang berkelompok di langit. Suara ‘ding-dong’ datang dari pegunungan dan terdengar di telinga mereka. Sejauh mata memandang, pemandangan yang indah ini sangat mempesona, dengan di mana-mana mengungkapkan suasana yang tak tersentuh dan liar.

Rasanya tidak ada yang menginjakkan kaki di tanah yang berharga itu selama ribuan tahun. Ada banyak bunga langka, angin sepoi-sepoi yang kencang, dan bunga subur yang tumbuh subur.

Banyak hewan yang tidak bisa disebutkan namanya muncul di depan mata mereka dalam sekejap. Buru-buru binatang bahkan mengeluarkan banyak kilauan berwarna-warni.

Mirage Island di Sea City!

Yang Kai sudah cukup beruntung melihat pemandangan indah ini sebelumnya di Sea City. Pada saat dia menatap pemandangan itu, dia secara alami mengenalinya dengan pandangan sekilas.

Ada desas-desus bahwa pemandangan di Mirage Island di Sea City semuanya merupakan pemandangan yang dipertahankan, sebagai akibat dari beberapa alasan khusus, dikonversi lebih dari puluhan juta mil jauhnya untuk membuat dunia melihat.

Tapi melihat fatamorgana kali ini dibandingkan dengan yang terakhir agak berbeda karena itu terlalu nyata. Itu sangat nyata sehingga jika kau bisa menjangkaunya, itu akan nyata seperti yang terlihat di mata mereka sendiri.

Yu Xiu Ping menjadi sangat gelisah. Dengan tangannya memegang cangkang kura-kura besar, dia dengan hati-hati melihat dan kemudian tiba-tiba tertawa: “Aku mengerti, aku mengerti! Kota saat ini adalah perbatasan pulau. Tidak heran kami tidak dapat menemukan pintu masuk. Jadi seperti ini!”

Dua master Red Cloud Sect menjadi emosional juga. Master tua Ding Jia Zi dengan muram bertanya: “Xiu Ping, bagaimana situasinya sekarang?”

Wanita tua Huo Xiang Lan juga melihat ke arahnya dengan tatapannya.

Yu Xiu Ping tidak berani lamban. Menampakkan wajah bersemangat, dia dengan hormat berkata: “Menanggapi dua Uak Master, kurasa kami telah menemukan lokasi pulau tersembunyi.”

“Dimana?” Mata Huo Xiang Lan yang tampak keruh melintas.

Yu Xiu Ping menunjuk ke Sea City Mirage Island di depan mereka: “Di sana!”

Setelah dia selesai berbicara, dia dengan cepat menyerahkan cangkang kura-kura di tangannya kepada dua master: “Uak Master, tolong arahkan jalan ke vitalitas di pulau itu. Hanya dengan bantuan pulau ini, dapatkah kita membuka pintu ke pulau tersembunyi!”

Ding Jia Zi dan Huo Xiang Lan hanya melihat sekilas, saat mereka menyatukan cangkang kura-kura besar, dan kemudian mulai memutar vitalitas mereka untuk ditungkang ke cangkang kura-kura tanpa ragu-ragu.

Cangkang kura-kura ini terlihat biasa saja. Pada kenyataannya, pada hari-hari normal, tidak peduli bagaimana yang lain diuji, mereka tidak pernah bisa merasakan sesuatu yang luar biasa darinya. Namun, saat Ding Jia Zi dan Huo Xiang Lan menuangkan vitalitas mereka, mereka terkejut menemukan cangkang kura-kura berubah menjadi lubang tanpa dasar yang dengan gila-gilaan melahap True Qi mereka.

Hanya dalam waktu singkat, dua master tua mulai bergetar; kulit mereka menjadi pucat.

“Gawat!” Seru Ding Jia Zi. Dia berteriak pada murid-murid Red Cloud Sect: “Untuk apa kalian berdiri di sana, cepat, bantu aku!”

Begitu murid Red Cloud Sect mendengar perintah, mereka dengan cepat menuju dan menuangkan kekuatan mereka sendiri ke cangkang kura-kura.

Dengan bantuan orang-orang ini, kondisi Ding Jia Zi dan Huo Xiang Lan stabil. Dalam waktu singkat, cangkang kura-kura hambar tiba-tiba meledak dengan sinar pelangi. Cangkang kura-kura itu sepertinya mengeluarkan bisikan dan peta jalan yang terukir di atas menjadi hidup, mengalir tanpa henti.

Satu demi satu, para murid kehabisan kekuatan pada seluruh tubuh mereka. Mereka kelelahan sampai di mana mereka dipaksa untuk terus mundur.

Hanya setelah lebih dari dua puluh murid pergi, cangkang kura-kura menembakkan pelangi yang luar biasa.


Kejadian tiba-tiba ini membuat Ding Jia Zi dan Huo Xiang Lan secara mengejutkan berseru pada saat yang sama. Cahaya lebat dari cangkang kura-kura meledak, jadi mereka harus mundur.

Cangkang kura-kura itu berubah menjadi panji, menyerbu langsung ke langit.

“Uak Master!” Yu Xiu Ping berseru. Ding Jia Zi dan Huo Xiang Lan menemukan pijakan mereka lagi dan meskipun wajah pucat mereka, berjabat tangan untuk menunjukkan bahwa mereka tidak terluka.

Semua orang melihat ke atas dan melihat cangkang kura-kura terbang beberapa ratus zhang untuk secara kebetulan jatuh pada fatamorgana. Jalan cahaya pelangi meletus, tetapi fatamorgana yang luar biasa ini perlahan-lahan runtuh dan hancur.

Dengan lenyapnya fatamorgana, seolah-olah penghalang tak berwujud yang menghalangi penglihatan setiap orang telah hancur. Ketika jalan cahaya pelangi meletus, Sea City Mirage Floor yang indah ini perlahan-lahan runtuh dengan sendirinya.

“Pulau Tersembunyi!” Suara Yu Xiu Ping bergetar.

Di atas kapal, kapal, murid Red Cloud Sect, setelah beberapa saat hening, tiba-tiba bersorak. Mereka mulai berteriak untuk melampiaskan kegembiraan di hati mereka. Tujuan perjalanan mereka adalah untuk menemukan pulau tersembunyi, tapi mereka tidak mengharapkan itu berjalan dengan lancar. Meskipun mereka juga telah mengalami banyak krisis di jalan, tapi kegembiraan tidak datang tanpa bahaya.

Sekarang, pulau tersembunyi di langit di depan mata mereka, yang namanya terkenal di dunia, sudah dekat!

Para murid Red Cloud Sect bukan hanya mereka yang bersemangat. Orang-orang biasa juga senang. Siapa di antara mereka yang tidak mendengar desas-desus tentang pulau tersembunyi itu? Siapa yang mengira mereka akan melihatnya dalam hidup mereka?

“Berlayar! Target, pulau tersembunyi!” Yu Xiu Ping menekan kegembiraan situasi dan mengeluarkan berbagai perintah dengan tertib.

Namun, bahkan sebelum orang-orang di kapal itu tenang, emosi yang tidak enak mulai muncul di hati setiap orang. Laut yang awalnya tenang tiba-tiba melahirkan gelombang dan kapal itu terperangkap dalam lautan gelembung air. Permukaan laut tampak seperti mendidih.

“Apa yang terjadi?” Seseorang bertanya dengan panik.

Rupa bermartabat Ding Jia Zi dan Huo Xiang Lan tiba-tiba berubah dan mereka berseru: “Hati-hati!”

Suara teriakan mereka nyaris tidak terdengar ketika sisi kiri kapal bergegas ke gelombang dan hal-hal seperti tentakel mendadak muncul dari laut. Tentakelnya sangat besar, hingga puluhan zhang, dan berisi kekuatan seperti petir yang langsung menghantam geladak kapal.

Beberapa orang biasa yang tidak bisa mengelak dihancurkan seperti tanah liat di tempat.

Didampingi oleh suara keras, geladak hancur berkeping-keping yang terbang ke empat arah.

Para murid Red Cloud Sect melawan balik di bawah perlindungan kedua master. Berbagai seni bela diri dan senjata menari di langit.

Namun, tidak peduli jenis serangannya, tentakel tidak mengalami kerusakan. Bahkan dua master tidak memiliki metode untuk menyakiti mereka.

*Hua....*

Di sisi lain kapal, ada tentakel di langit yang tanpa ampun menabrak buritan. Ujung perahu yang panjangnya dua puluh-an zhang naik di udara.

Kejutan hebat itu berarti bahwa semua orang kehilangan keseimbangan. Hanya para ahli di tahap True Element atau di atas yang bisa lolos ke udara. Prajurit lain dan orang-orang biasa yang sedang menuju pemakaman mereka dan dengan panik melarikan diri.

“Tetap tenang! Semuanya tetap tenang!” Yu Xiu Ping menggunakan semua kekuatannya untuk berteriak, tapi bagaimana dia bisa menenangkan orang-orang sekarang?

*Hua Hua Hua…*

Tujuh atau delapan tentakel terbentang dari laut pada saat bersamaan. Mereka langsung masuk ke kapal, menyeret kapal ke laut. Saat tentakel mengerahkan kekuatan raksasa mereka, semua orang bisa merasakan diri mereka dengan cepat tenggelam.

“Ini adalah Pulau Monster Beast!” Ding Jia Zi, melihat adegan ini, tampak kaget. Satu-satunya bagian dari kekuatan Pulau Monster Beast sudah melampaui imajinasinya. Dia benar-benar tidak memiliki kekuatan untuk mengatasi serangan ini. Dia berbalik untuk berteriak pada Huo Xiang Lan: “Kau dan aku harus bertarung bersama untuk melihat apakah ada cara untuk membuatnya melarikan diri!”

Huo Xiang Lan mengangguk dengan ekspresi serius di wajahnya. Namun, sebelum dia bisa mulai bertarung, dia mengungkapkan ekspresi tercengang dan berseru pada Ding Jia Zi yang menyerang, “Saudara Ding, di belakangmu!”

Wajah Ding Jia Zi tampak terpana saat dia merasakan angin dari pukulan yang datang dari belakangnya. Segera, punggungnya terluka parah akibat pukulan itu. Seluruh orangnya menjadi bagai petir dan dia meludahkan seteguk darah segar saat dia jatuh ke laut seperti meteorit.

Bahkan tidak menunggunya jatuh ke laut, tentakel muncul dari laut dan secara akurat menggulingkannya.

Ding Jia Zi mengeluarkan teriakan keras dari mulutnya. Tubuhnya memancarkan suara kacha dari tulang yang patah. Dia berusaha untuk memutar True Qi-nya, tapi dia tidak bisa lepas dari genggaman tentakel. Dia mengulurkan tangan ke arah Huo Xiang Lan yang harum dan dengan sedih berteriak, “Saudari Lan selamatkan aku......”


Dua master Red Cloud Sekte adalah kekasih di masa muda mereka, saling mencintai lebih dari hidup dan mati, dan akhirnya menikah. Kemudian, tidak diketahui apa yang berubah, tetapi keduanya sekarang tidak lagi sedekat sebelumnya, meskipun mereka masih memiliki hubungan, tapi mereka kehilangan keharmonisan aslinya.

Sekarang menghadapi permohonan Ding Jia Zi untuk bantuan, Huo Xiang Lan terkejut sesaat dan kemudian segera mulai menggunakan keterampilan gerakannya untuk kembali ke pulau – dia tidak berbalik sama sekali.

Monster Beast ini dengan cepat menang atas Ding Jia Zi dalam waktu singkat ini. Dia secara alami tidak memiliki peluang untuk menang.

Untuk menyelamatkan hidupnya, Huo Xiang Lan tidak berani tinggal lebih lama lagi. Ding Jia Zi berada di luar kendalinya. Perahu yang penuh dengan murid Red Cloud Sect hancur juga. Yang paling penting saat ini adalah menyelamatkan hidupnya.

Ding Jia Zi tersenyum pahit: “Suami dan istri adalah burung dari hutan yang sama. Ketika bencana melanda, mereka terbang terpisah. Jalang murahan!”

FP: setia's blog

Share: