End of Project Work

04 Maret, 2019

Martial Peak 193

on  
In  

hanya di setiablog
Chapter 193: Rahasia Tersembunyi Endless Sea Islands

Perlahan-lahan, semakin banyak retakan muncul di pintu batu; itu jelas hampir pecah.

Tapi tiba-tiba, seruan elang yang menusuk keras terdengar.

Semua kultivator Red Cloud Sect yang menyerang pintu tiba-tiba terguncang.


“Ini elang raksasa itu!” Seorang pria berteriak panik, “elang raksasa yang sama yang telah merobek Tetua Besar Huo!”

Bagaimana mungkin mereka tidak panik; sebelumnya, ketika mereka telah dipimpin oleh Huo Xiang Lan untuk menjelajahi Pulau Tersembunyi, segalanya menjadi jauh lebih lancar. Beberapa hari yang lalu, mereka menemukan sarang di atas tebing dan di dalamnya ada seekor burung muda yang belum dewasa.

Meskipun tidak sepenuhnya dewasa, dari aura yang luar biasa, sekali pandangan cukup untuk mengatakan itu bukan Monster Beast kelas rendah.

Keinginan Huo Xiang Lan terstimulasi, jadi dia terbang dan menangkap burung muda itu, berniat menjinakkan dan menyimpannya, dia tidak menyadari bahwa itu akan memicu krisis. Kurang dari setengah hari setelah menangkap burung muda itu, mereka ditemukan oleh orangtuanya; dua elang raksasa alam keenam yang sangat menakutkan, teramat menakutkan.

Meskipun Huo Xiang Lan adalah master Immortal Ascension Boundary, dan bisa saja berurusan dengan satu elang raksasa ini, tapi ketika berhadapan dengan dua yang marah karena anak mereka dicuri, di bawah serangan gabungan mereka, Huo Xiang Lan hanya bisa bertahan kurang dari setengah jam, sebelum diparut hidup-hidup.

Pada saat itu, Yu Xiu Ping dan yang lainnya sangat ketakutan sehingga jiwa mereka hampir meninggalkan tubuh mereka, bersembunyi di hutan dan tidak berani muncul, apalagi mencoba untuk bertarung. Mereka menyaksikan elang raksasa merobek-robek anggota tubuh Huo Xiang Lan, mengitari langit untuk waktu yang terasa seperti selamanya sebelum mereka perlahan-lahan terbang.

Yu Xiu Ping dan yang lainnya berpikir pada saat itu mereka telah melarikan diri, tapi mereka tidak menyangka dua binatang buas itu akan begitu dendam, akhirnya membasmi mereka hari ini.

Begitu teriakan elang terdengar, Yu Xiu Ping dan yang lainnya merasa seolah-olah mereka telah disiram air dingin. Setelah beberapa saat, mereka mendengar teriakan elang yang jauh, sepertinya merespons yang sebelumnya. Melihat sekeliling, mereka melihat sesuatu mendekat dari sisi yang berlawanan, dua bintik hitam yang dengan cepat tumbuh lebih besar ketika mereka mendekat.

“Cepat, cepat hancurkan pintu batu ini!” Yu Xiu Ping meraung histeris, “jika kita tidak membukanya sekarang kita semua akan mati!”

Dua Monster Beast alam keenam, dengan pertempuran True Element Boundary yang bertarung adalah bunuh diri, satu-satunya hasil adalah kematian.

Bahkan tanpa pengingat Yu Xiu Ping, bagaimana mungkin kultivator Red Cloud Sect lainnya tidak tahu untuk meningkatkan kekuatan serangan mereka di pintu batu? Tetapi meskipun pintu batu mulai retak makin cepat, tetap saja berdiri tegak, menghalangi jalan mereka.

Dengan elang raksasa dengan cepat mendekat, salah satu master True Element Boundary tidak bisa menahan rasa takutnya akan kematian, dengan cepat mengaktifkan keterampilan gerakannya untuk melarikan diri.

“Kembali! Adik Junior Zhang kembali ke sini!” Yu Xiu Ping meraung, “Jika kita mencurahkan seluruh kekuatan kita, kita dapat menghancurkan pintu batu ini, meskipun kau berlari dan bersembunyi sekarang, ke mana kau akan pergi?”

Tapi bagaimana mungkin Adik Junior Zhang ini mau tinggal? Secepat angin, ia berlari menuruni gunung.

Semua orang di sini kehilangan harapan, dan dengan Adik Junior Zhang sebagai katalis, kultivator lain mulai melarikan diri, dengan tergesa-gesa berteriak, “Mundur, kita tidak akan dapat membuka pintu batu ini tepat waktu, jika kita lari sekarang, kita mungkin memiliki sebuah kesempatan!”

Selesai, dia buru-buru berlari ke bawah.

Mereka tidak memiliki kekuatan, dan sekarang dua orang telah meninggalkan mereka, yang lain yang ditinggalkan langsung menjadi lebih putus asa.

Mereka yang diam sampai sekarang mengumpat dengan pahit kemudian dengan cepat menyebar, masing-masing melarikan diri secara terpisah.

Yang Kai hanya bisa memilih untuk menyembunyikan diri, tidak berani bergerak.

Dengan diam-diam mendongak, dia segera melihat sosok dua elang raksasa muncul di langit, meski mereka dipisahkan oleh beberapa ribu kaki, dia bisa mengatakan bahwa mereka berdua luar biasa dan megah. Jika dia menebak, Yang Kai memperkirakan bahwa tingginya setidaknya 15 sampai 20 meter.

Dua pasang mata elang yang tajam memelototi kultivator Red Cloud Sect yang melarikan diri. Sesaat kemudian mereka dengan cepat menyelam ke arah mereka.

Detik berikutnya, teriakan melengking mencapai telinga Yang Kai, membiarkan darahnya menjadi dingin. Sementara itu, ketika suara mencapai telinga para kultivator Red Cloud, setiap serat tubuh mereka gemetar ketakutan.

Dia tahu, seseorang telah menemui ajal yang tragis dalam cakar elang raksasa.

Saat teriakan itu berhenti, yang lain berlarian.

Orang kedua telah terbunuh oleh elang raksasa.

Seorang Master True Element Boundary, di depan raja langit alam keenam ini, tidak berdaya, seperti bayi yang baru lahir, benar-benar tidak mampu menahan.

Yang Kai tidak berani bernapas, dengan susah payah menyembunyikan dirinya dalam keheningan selama satu hari, hanya pada saat itulah dia yakin bahwa dua elang raksasa dan para kultivator Red Cloud Sect telah pergi, dia perlahan-lahan muncul dari tempat persembunyiannya.

Wajahnya masih ketakutan!

Untungnya, dia tidak mengandalkan Flaming Yang Wings-nya untuk terbang, atau jika dia bertemu dua elang raksasa itu, itu akan menjadi bencana.

Mengernyit ke arah pintu batu di depannya, Yang Kai memeriksa banyak celah, mengedarkan Yuan Qi-nya, dan melemparkan pukulan.

Pintu batu bergetar, retakan menjadi lebih jelas, cahaya yang menyelimutinya tidak secemerlang sebelumnya; itu memberi kesan lampu kehabisan minyak.

Menyadari hal ini, semangat Yang Kai terangkat, meninju lebih keras ke pintu batu.

Namun, setelah melemparkan beberapa ratus pukulan, pintu batu ini tetap berdiri, menolak hancur. ”Aneh sekali!” Alis Yang Kai berkerut.

Berpikir sejenak, dia kemudian memanggil dengan pikirannya. Tak lama setelah itu, suara berdengung datang; segerombolan serangga yang mengikuti Yang Kai.

Serangga-serangga ini tidak jauh di belakang Yang Kai, jika ada tanda bahaya, dia bisa memanggil mereka untuk membantu, tapi dia tidak mengira mereka bisa digunakan di sini.

Memerintahkan beberapa serangga raksasa maju, dia membiarkan mereka memuntahkan kabut korosif ke pintu batu; Yang Kai ingin melihat apakah kabut aneh ini bisa mengikisnya.

Beberapa serangga raksasa itu dengan cepat patuh, terbang di depan pintu batu, dan kemudian menyemburkan aliran kabut putih dari mulut mereka.

*Snap Crackle Pop* ...semburan suara pecah datang; pintu batu benar-benar bisa meleleh.

Melihat ini, Yang Kai mengangguk puas, memerintahkan serangga raksasa untuk terus meludah, lalu duduk untuk memulihkan diri.

Setelah kurang dari satu jam, Yang Kai tiba-tiba mendengar suara pecah; membuka matanya, pintu batu itu telah rusak, mengungkapkan sebuah gua yang gelap.

Yang Kai tidak segera masuk; malahan membiarkan sekelompok serangga mengintai di depan.

Setengah hari kemudian, kelompok serangga kembali dengan selamat.

Setelah memastikan bahwa tidak ada bahaya, Yang Kai berjalan ke depan. Begitu masuk, dia memerintahkan serangga untuk menjaga pintu masuk gua, membiarkan serangga raksasa meludahkan lapisan kabut untuk memblokirnya dari luar.

Dengan serangga-serangga ini berjaga-jaga dan penghalang kabut, Yang Kai percaya bahwa meskipun beberapa kultivator Red Cloud Sect lolos dari pembantaian elang, dan kemudian kembali ke sini, mereka tidak akan pernah bisa masuk.

Bergerak di dalam, gua itu tidak lurus, tapi tampak spiral ke bawah. Dari depannya, Yang Kai merasakan suasana yang menenangkan, seperti Energi Dunia di kedalaman gua yang sangat kuat.

Semakin jauh dia turun, semakin kuat perasaan ini jadinya.

Setelah menurun beberapa ribu kaki, Yang Kai menduga dia telah sampai di dasar puncak soliter, baru kemudian melihat ujung jalan.

Di bawahnya ada sebuah gua besar dan luas, dinding-dindingnya dihiasi jejak cahaya, memberinya gaya yang luar biasa.

Di kedua sisi jalan, ada barisan rak batu dengan banyak lapisan, setiap lapisan memiliki beberapa item.

Yang Kai berjalan maju, tiba di depan rak batu, dan dengan bantuan cahaya lemah mengamati apa yang ada di atas.


“Supreme Solitary Sect” Yang Kai melihat nama yang tertulis di rak batu, mengingat bahwa ia telah mendengar tentang Sekte Besar ini sebelumnya. Dia sesekali akan mendengarnya saat dia bepergian keliling Sea City; itu adalah salah satu dari beberapa sekte di Kepulauan Laut Tak Berujung yang sebanding dengan Delapan Keluarga Besar Dinasti Han dengan murid yang tak terhitung jumlahnya dan banyak ahli, yang terkenal jauh dan luas.

Bagaimana Sekte besar ini terkait dengan tempat soliter ini?

Di atas rak batu berukir ini ada kotak batu; membukanya, Yang Kai melihat sepotong harta karun. Mengambilnya, beratnya tidak ringan, harta ini jelas terbuat dari bahan yang berharga, dan dia bisa tahu, harta ini jelas merupakan artefak.

Meneliti itu, Yang Kai menemukan di dasar artefak kata-kata “Supreme Solitary” tertulis di atasnya.

Ini benar-benar merupakan artefak dari Supreme Solitary Sect! Tapi kenapa muncul di sini?

Dengan sedikit keraguan, Yang Kai meletakkannya dan melanjutkan ke rak berikutnya.

Rak tahap ini juga diukir, dan itu juga Sect Yang Kai besar lainnya yang pernah mendengar.

“Ancient Cloud Island!”

Meskipun kekuatan Sekte ini tidak sekuat Supreme Solitary Sect, itu juga bisa dianggap sebagai kekuatan kelas satu Endless Sea Islands. Kali ini adalah Seni Rahasia yang ditempatkan di rak batu ini.

Ketika Yang Kai dengan cepat membaca sepintas lalu, dia menyadari bahwa Seni Rahasia ini tidak sederhana, jelas tidak berkualitas rendah; itu setidaknya Kelas Surga. Tetapi bagi Yang Kai yang mengolah True Yang Secret Art, dan Yin-Yang Joyous Unification Art, Seni Rahasia ini tidak perlu, dan juga siap untuk dikembalikan.

Melanjutkan, Yang Kai menjadi lebih bingung.

Di setiap rak batu ada nama Sekte besar, disertai dengan beberapa barang berharga. Ada keterampilan bela diri, Seni Rahasia, artefak, kenang-kenangan, harta kuno yang langka, dan sebagainya.

Sekte-sekte ini semuanya adalah kekuatan Endless Sea Islands kelas satu dan dua, lebih dari selusin. Yang lainnya seperti Red Cloud Sect, kekuatan kelas tiga, sama sekali tidak memenuhi syarat untuk tampil di rak-rak batu.

Jika kau perhatikan dengan teliti, setiap barang yang ditempatkan di sini benar-benar harta yang dimiliki oleh Sekte-sekte besar ini, tapi bagaimana mereka semua bisa dikumpulkan di sini?

Merenung sejenak, Yang Kai tiba-tiba teringat sesuatu.

Itu adalah anekdot yang didengarnya di rumah minum di Sea City.

Dikatakan bahwa tiga ratus tahun yang lalu, ada seorang pria yang mengunjungi semua Sekte besar di Endless Sea Islands, berharap untuk masuk ke salah satu dari mereka sebagai murid, tetapi bakatnya sangat buruk, menyebabkan mereka semua menolak dan membuang dia. Beberapa murid Sekte besar bahkan lebih kejam, langsung memukulinya. Ketekunannya mengagumkan, akhirnya mengunjungi setiap Sekte besar, tapi ia tidak pernah berhasil.

Karena kecewa, pria ini putus asa, tapi juga semakin membenci Sekte-Sekte besar itu karena menolak menerimanya, bersumpah kepada surga bahwa dia akan menemukan cara lain untuk berkultivasi.

Pada saat itu, itu hanya masalah sepele. Untuk Sekte-sekte besar yang terkenal ini, bagaimana mereka bisa melacak para kultivator yang tak terhitung jumlahnya yang mereka tolak setiap tahun, dia hanyalah salah satu dari mereka.

Tapi tiga dekade kemudian, ada keributan besar di Endless Sea Islands. Segel Master Sekte Supreme Solitary Sect hilang. Entah bagaimana, seorang pencuri berhasil menyelinap ke tempat suci dalam Sekte dan mencurinya.

Tak lama setelah itu, berita datang dari Sekte Besar Endless Sea Island lainnya, masing-masing mengklaim hartanya telah diambil; beberapa dari hal-hal ini sangat berharga sementara beberapa lainnya hanya simbolis, tapi masing-masing dari benda-benda ini adalah Harta Karun Sekte masing-masing. Semua Sekte besar menjadi panik, terus-menerus gelisah, takut pencuri ini sedang mengincar Harta Karun Keramat. Namun, tidak peduli seberapa siap mereka, tidak ada yang bisa menghindari nasib dirampok.

FP: setia's blog

Share: