Back to top

Martial Peak 203

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 203: Kembali ke High Heaven Pavilion

Dia seperti batu permata abadi, temperamennya semakin halus, bebas dari kontaminasi duniawi, murni dan tanpa cacat. Siapa pun yang berdiri di depannya akan merasa rendah hati dan malu untuk menatapnya. Jernih bagaikan es, murni bagaikan batu giok, kulit seputih salju, wajah memikat yang bisa menjatuhkan kota, kulit halus nan bercahaya. Seolah-olah bidadari abadi telah turun ke bumi, dikelilingi oleh aura yang mulia dan suci.

Meskipun dia sudah menjadi miliknya, dan dia juga sudah intim dengan Su Yan, tapi ketika mereka bertemu di sini, Yang Kai masih merasa agak seperti sedang bermimpi.

Kemurnian seperti es dan budi luhur Su Yan jelas tidak menderita sedikit pun karena bersama Yang Kai.

Setelah menekan impulsnya begitu lama, gairah yang terkubur di dalam hatinya tiba-tiba meledak ketika Yang Kai mendekatinya dan tanpa sadar memeluk pinggang Su Yan, dengan putus asa mencari bibirnya.

Su Yan cepat mengulurkan tangan untuk menghentikannya, berbisik pelan, “Tunggu sampai kita di bawah!”

Begitu dia selesai berbicara, Yang Kai melompat ke bawah menuju Coiling Dragon Stream tanpa ragu sedikit pun.

Jatuh seribu kaki, Flaming Yang Wings-nya meledak saat ia dengan cepat terbang ke guanya yang terpencil.

Mata Su Yan berkedip lagi dan lagi, dengan penuh rasa ingin tahu melihat sayap yang bersinar di belakang Yang Kai.

Begitu berada di dalam gua, Yang Kai melepaskan sayapnya, melemparkan dua karungnya ke lantai dan menyapu Su Yan di pinggangnya sementara wajahnya menunjukkan senyum yang bermakna, dengan cepat membawanya ke tempat tidur batu.

Jantung Su Yan berpacu seperti rusa kecil yang ketakutan, berdebar tanpa henti; walaupun dia sudah memiliki dua pengalaman yang sama sebelumnya, tapi pada saat ini itu masih agak memalukan dan dia hanya mengubur wajahnya di dada Yang Kai.

Sesampainya di tempat tidur batu, dia perlahan menurunkannya.

Su Yan dengan malu-malu menatap Yang Kai, wajahnya sekarang benar-benar memerah.

Saling berciuman, napas mereka menjadi berat dan compang-camping, satu tubuh terbakar seperti api, satu dingin seperti es, keduanya dikonsumsi dengan keinginan yang tak terbatas satu sama lain.

Suara-suara ringan terdengar, sementara Yang Kai mencoba menekan keinginannya yang liar cukup lama untuk dengan lembut melepaskan pakaian Su Yan, mengungkapkan sosoknya yang seperti porselen.

Pakaian mereka terlempar, dan rambut mereka menjadi berantakan. Yang Kai berguling dan memeluknya.

Su Yan terengah-engah, seluruh tubuhnya menjadi lemah dan terasa seperti mencair di bawah panas, di sisi lain Yang Kai menjadi berani dan ganas, seperti seorang prajurit yang menggunakan tombak menyerang ke dalam pertempuran, diisi dengan fisik tanpa akhir kekuatan dan meledak dengan semangat, berulang kali saling beradu.

Su Yan mati-matian mengedarkan Ice Heart Secret Art-nya, tapi itu tidak bisa menekan rasa malu sedikitpun di hatinya. Cahaya merah beruap muncul di tubuhnya yang putih salju, rambutnya bergoyang ke sana kemari, dan keringatnya mengeluarkan aroma yang mempesona.

“Ini...bagaimana kalau seperti ini?” Su Yan menggertakkan giginya. Dengan putus asa menahan rasa malu di dalam hatinya, dia dengan patuh tunduk pada tingkah Yang Kai, membiarkan dirinya dimasukkan ke dalam segala macam postur memalukan di atas tempat tidur batu.

“Haa!” Yang Kai sangat setuju. Tangannya hanya menggenggam.

Yang Kai dan Su Yan menghabiskan sepanjang malam, ia telah kembali ke High Heaven Pavilion dalam pelukan satu sama lain.

Kenangan Yang Kai tentang mural dalam Thousand Gold Revelry Floor di Sea City ditampilkan secara penuh, dipraktikkan, dan dieksplorasi. Indulgensi manis dalam gairah yang tak terkendali, terus-menerus mencari euforia yang lebih banyak dan lebih besar.

Su Yan tidak tahu bahwa ikatan antara pria dan wanita bisa mengalami begitu banyak perubahan, seperti segudang keterampilan bela diri. Masing-masing diisi dengan variasi dan misteri yang tak terbatas, masing-masing menawarkan perasaan dan kesenangan baru yang menakjubkan.

Mengalami semua ini menyebabkan perasaan memalukan di dalam Su Yan melambung, hampir ke titik di mana dia terlalu malu untuk menunjukkan wajahnya lagi.

Melalui pola yang terus berubah ini, Yang Kai menemukan bahwa postur favoritnya masih yang secara tidak sengaja dia jelajahi di dalam Heaven’s Cave Inheritance.

Di situlah punggung Su Yan ke arahnya.

Dalam postur ini, dia bisa melihat tato Phoenix Es yang hidup di punggung Su Yan terus mengalir, seperti itu dengan lembut melayang di atas kulit merah mudanya yang memerah.

Melihat tato Phoenix Es ini, dengan anggun berenang di punggungnya yang halus, seperti sutra, sambil memegang erat pinggang elegannya. Yang Kai selalu merasakan kegembiraan dan keinginan yang tak bisa dijelaskan.

Dia tahu bahwa sejak punggung Su Yan memiliki tato Phoenix Es ini, tentu saja ada tato Naga Api sendiri, yang keduanya diperoleh dari Heaven’s Cave Inheritance.

Setelah bergabung bersama, keduanya mulai berkultivasi ganda.

Tubuh mereka terjalin erat. Mengedarkan Joyous Unification Art, sehari penuh berlalu. Entah itu Yang Kai atau Su Yan, mereka berdua bisa merasakan kekuatan mereka mengalami pertumbuhan. Meskipun peningkatan kultivasi mereka kecil, manfaat terbesar yang mereka terima yaitu Yuan Qi mereka menjadi lebih murni.

Tujuan dari Joyous Unification Art adalah untuk membuat dua Yuan Qi mereka berbaur dan menyempurnakan satu sama lain. Seiring jumlah waktu yang mereka habiskan dalam kultivasi ganda meningkat, kemurnian dan kepadatan Yuan Qi mereka hanya akan terus meningkat.

Setelah kultivasi mereka berakhir, Yang Kai masih tidak terkendali saat ia meniduri Su Yan sekali lagi...

 

Dengan lembut membantu Yang Kai berpakaian, wajah Su Yan yang masih memerah memperlihatkan senyum gugup yang samar, dia benar-benar takut. Yang Kai sekarang seperti binatang buas yang tak kenal lelah, dengan ganas mencari pelukannya; lagi dan lagi meninggalkannya merasa lembut dan lemah.

Dia takut jika dia tidak bisa memakaikan Yang Kai pakaian, dia hanya tidak akan pernah lepas dari cakar jahatnya.

Setelah keduanya berpakaian, keduanya berpelukan ketika mereka berbaring di ranjang batu.

Tidak perlu kata-kata cinta, masing-masing jelas merasakan kasih sayang dalam hati orang lain.

“Spekulasimu menjadi kenyataan.” Su Yan tiba-tiba berkata sambil berbaring di tangan Yang Kai.

“Spekulasi apa?” Yang Kai bertanya sambil menyisir rambutnya, menikmati ketenangan setelah badai.

“Beberapa bulan yang lalu, bukankah kau bilang bahwa penampakan Heaven’s Cave Inheritance akan menyebabkan kehebohan hebat?”

“Apa orang luar sudah datang?” Yang Kai tiba-tiba mengerutkan kening.

“Ya, Delapan Keluarga Besar belum mengirim siapa pun, tapi semua Keluarga dan Sekte lainnya telah mendengar tentang kemunculan Heaven’s Cave Inheritance dan mengirim para ahli ke wilayah ini. Mereka masih berusaha untuk memenangkan para murid dari Tiga Sekte yang mendapatkan kesempatan di Heaven’s Cave Inheritance. Entah mereka dari High Heaven Pavilion, Blood Battle Gang, atau Storm House, selama beberapa bulan terakhir banyak dari murid-murid mereka yang diculik.”

“Kekuatan mana yang telah datang ke High Heaven Pavilion?” Yang Kai bertanya, sementara keraguan yang tersisa di hatinya akhirnya hilang; malam dia kembali ke Sekte, Divine Sense yang telah menyelidikinya pastilah berasal dari master-master tamu dari Keluarga besar dan Sekte itu.

“Keluarga Dong Provinsi Xuan, Keluarga Bai Provinsi Yun, dan Fern Purple Valley Provinsi Quan adalah tiga kekuatan besar; ada juga banyak kekuatan yang juga diam-diam bersembunyi di Black Plum Town.”

Keluarga Dong? Alis Yang Kai berkedut.

“Keuntungan apa yang mereka tawarkan padamu?” Yang Kai bertanya. Su Yan adalah pemimpin sejati murid generasi muda dari Tiga Sekte, dan juga tersangka terbesar yang telah mendapatkan warisan Heaven’s Cave Inheritance. Mereka mengunjungi tiga kekuatan besar akan putus asa untuk merebut Su Yan, dan hadiah yang mereka berikan jelas tidak murah.

“Dalam dua tahun mereka menjamin aku akan menerobos ke Immortal Ascension Boundary, setiap pil atau artefak yang mereka miliki akan ditawarkan secara bebas, dan statusku akan sama dengan Tetua!”

“Benar-benar murah hati!” Yang Kai tersenyum, “Sebagai imbalan?”

“Aku harus menikah!”

“Oh benarkah…”

“Aku menolak.” Su Yan memeluk Yang Kai seperti anak manja, “Meskipun mereka curiga bahwa aku menerima warisan, tapi mereka tidak memiliki bukti konkret, jadi tekanannya tidak terlalu bagus. Hanya beberapa hari ini beberapa perwakilan telah tinggal di dalam High Heaven Pavilion.”

“Tiga kekuatan besar itu telah mengirim tuan muda mereka?” Yang Kai mencibir, untuk mengejar kecantikan, tentu saja putra-putra favorit mereka harus maju untuk memenangkan hatinya, tapi semua perhitungan kekuatan ini jelas merupakan usaha yang sia-sia. Su Yan sudah lama menjadi istrinya, dan mereka juga terlibat dalam hubungan yang tidak terpisahkan. Namun, meski mereka tidak terlibat bersama, dengan kepribadian Su Yan, dia tidak akan pernah setuju.

Ice Heart Secret Art menekankan bahwa tidak ada yang akan mengganggu hati seseorang, bagaimana mungkin keuntungan murah ini bisa menggerakkannya.

“En.” Su Yan mengangguk sambil menyentuh pipi Yang Kai, “Kau tidak perlu khawatir, aku akan selamanya menjadi hanya milikmu.”

“Aku tidak pernah khawatir.” Yang Kai menyeringai, “Aku tahu jika mereka ingin memindahkanmu, mereka pasti menggunakan cara curang untuk melakukannya.”

Namun, setelah hening beberapa saat, Yang Kai masih mengerutkan kening, “Meski begitu, itu tidak bisa ditoleransi. Sialan! Mereka berani mengambil wanitaku!”

Su Yan tersenyum, hatinya tidak mampu menekan kepakan manis itu.

Bahkan untuk seseorang yang setenang dia, melihat Yang Kai masih membiarkannya merasakan ledakan kebahagiaan.

Baru pada waktu fajar Su Yan pergi.

Dan Yang Kai mulai mengurus barang-barangnya sendiri yang menumpuk seiring waktu. Melirik ke sekeliling guanya yang terpencil, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut; dia menemukan bahwa rumahnya telah mengalami perubahan.

Ketika dia pergi, itu hanyalah sebuah gua yang dingin dan gelap, tapi sekarang, gua ini lebih seperti rumah baru, tidak hanya memiliki meja dan kursi, ada banyak pot bunga, kaligrafi dan lukisan tergantung di dinding, dekorasi dan hiasan memenuhi setiap sudut.

Bahkan di ranjang batu ada juga tempat tidur yang hangat dan nyaman. Karena sudah asyik dengan Su Yan begitu lama, dia masih gagal memperhatikan.

[Ini...harusnya hasil dari upaya Xia Ning Chang dan Su Yan.]

Perubahannya cukup bagus.

Mengunjungi pintu masuk gua, Roh Surga dan Bumi Yin Yang Monster Ginseng sedih dan lesu. Raut wajah canggungnya berkerut menjadi satu, seolah sedang berusaha mengekspresikan kemarahannya.

Ketika Yang Kai kembali malam itu, sepotong Roh Surga dan Bumi yang hangat ini menyambutnya dengan hangat, tapi tidak menerima tanggapan, itu tidak dapat membantu menjadi depresi sampai sekarang.

Yin Yang Monster Ginseng ini juga dirawat dengan baik di sini, di mana ia dapat diberi makan Yang Qi dan juga menerima Su Yan Yin Qi setiap hari.

Yang Kai tersenyum masam, berjongkok dia memberinya dua tetes Yang Liquid, menyebabkan Yin Yang Monster Ginseng sangat senang.

Duduk di sebelah Yin Yang Monster Ginseng, sebuah pikiran terlintas, sebuah Buku Hitam tanpa kata muncul di tangannya.

Belakangan ini, setelah setiap terobosan, entah itu kecil atau besar, Yang Kai akan melihat Buku Hitam tanpa kata ini, berharap untuk menemukan beberapa misteri atau manfaat baru.

Tetapi setelah berkali-kali menaikkan harapannya, dia akhirnya kecewa; semakin sering hal ini terjadi, Yang Kai menjadi kurang antusias.

Buku Hitam sudah memberinya banyak bantuan, dan bahkan jika dia tidak bisa mendapatkan lebih dari itu, Yang Kai yakin bahwa dia masih bisa tumbuh dan maju. Dengan pemikiran seperti itu, suasana hatinya menjadi jauh lebih baik. Menunggu pemberian bukanlah jalan ke depan, meski Buku Hitam berisi hal-hal yang lebih ajaib, jika dia sendiri tidak bekerja keras itu semua tetap akan sia-sia.

Yang Kai tidak berharap untuk mendapatkan sesuatu darinya, tapi masih mudah membalik ke halaman kelima dan menuangkan Yuan Qi ke dalam Buku Hitam.

Tapi tidak seperti upaya sebelumnya selama waktunya di Laut Tanpa Akhir, kali ini Buku Hitam benar-benar bereaksi.


“Hmm?” Yang Kai tidak bisa menahan senyum, menatap erat ke Buku Hitam sambil terus menuangkan Yuan Qi-nya.

Lapisan riak aneh menyebar, segera diikuti oleh Buku Hitam yang memancarkan cahaya keemasan, tapi tidak seperti sebelumnya, cahaya keemasan ini tidak keluar dari Buku Hitam, tapi terhubung bersama-sama, membentuk pola rumit yang padat, mirip dengan Spirit Array tingkat lanjut

Setelah beberapa saat, sebuah baris teks muncul.

Medicinal King Valley, Myriad Drug Pond!

Beberapa napas kemudian, baris teks ini memudar, dan cahaya keemasan dari Buku Hitam secara bertahap menghilang.

Yang Kai mengerutkan alisnya; kali ini sangat berbeda dari yang sebelumnya. Buku Hitam tidak memberinya apa-apa, tapi malah memberitahunya nama tempat.