Martial Peak 225

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 225: Permusuhan Menusuk Langit

Setelah hanya beberapa saat, Yang Kai merasakan hambatan di puncak Tahap Keempat Separation and Reunion Boundary saat kultivasinya melonjak ke atas dan segera tiba di Tahap Kelima Separation and Reunion sebelum terus mendaki...

Terobosan tiba-tiba ini menyebabkan Yang Kai sedikit panik. Meskipun dia sangat ingin menjadi kuat dengan cepat, semburan energi yang mengamuk ini masuk ke dalam tubuhnya berada di luar batas yang bisa dia terima dengan aman.

Dagingnya menjadi kencang, dan seluruh tubuh Yang Kai mulai menggembung. Pembuluh darahnya membengkak ke titik di mana terlihat di kulitnya yang terbuka, seperti cacing tanah yang tak terhitung jumlahnya menggeliat tepat di bawah permukaan, membuat pemandangan yang sangat mengerikan.

Setelah beberapa saat, kulit Yang Kai buruk dan pecah di berbagai tempat karena semua ototnya mulai sobek dengan darah yang keluar. Seluruh tubuhnya menjadi berantakan.

Di bawah tekanan besar ini, Kerangka Emas Angkuhnya menjadi lebih aktif daripada sebelumnya, dengan rakus melahap dan menyuling energi. Namun, bahkan dikombinasikan dengan Yang Kai mengedarkan True Yang Secret Art-nya hingga batas absolut, dia masih tidak bisa sepenuhnya mengendalikan aliran energi yang masuk.

*Pu Pu Pu...*

Dari tubuh Yang Kai, banyak gumpalan kecil teredam disertai suara percikan ketika kabut berdarah muncul, segera diikuti oleh cahaya merah yang tak terhitung jumlahnya yang memancar keluar, yang langsung menyelimuti radius setengah kilometer dalam Energi Dunia yang sangat kejam.

Old Demon berteriak ngeri, cemas seperti semut di atas wajan panas, tapi dia tidak mampu melakukan apapun untuk membantu, karena dia tidak menerima tanggapan dari Yang Kai.

Yang Kai mati-matian menahan rasa sakit yang luar biasa, menggertakkan giginya dengan erat saat tubuhnya bergetar hebat. Pada saat ini, dia tidak bisa menahan perasaan putus asa dan tanpa harapan. Tekanan luar biasa pada tubuhnya membuatnya merasa seperti berada di tepi kematian, tidak mampu menahan diri.

Dengan banjir besar Energi Yuan masih mengalir ke dalam dirinya, Yang Kai bisa merasakan tubuhnya terus menggembung.

Jika ini terus berlanjut, pada akhirnya, dia akan kehilangan kendali dan meledak dari dalam ke luar.

Lebih buruk lagi, krisis Yang Kai tidak hanya terdiri dari gelombang energi yang bergolak, tetapi juga permusuhan yang tak tertandingi dan Evil Spirit Qi yang tampaknya menyertai energi ini.

Itu adalah aura dari dua Monster Beast, karena mereka memiliki kekuatan yang sangat besar bahkan setelah kematian mereka. Meskipun aturan Surga dan Bumi di sini telah memadatkan Core dan Essence Beast mereka menjadi Blood Bead, itu tidak bisa menghancurkan roh asli mereka.

Untungnya, ancaman Evil Spirit Qi ini, dibandingkan dengan dampak mengamuk Energi Yuan, agak kurang.

Yang Kai hanya harus dengan mantap memfokuskan pikirannya dan tidak membiarkan aura Monster Beast memengaruhinya, sementara dia memikirkan solusi untuk kesulitannya saat ini.

Faktanya, solusinya sangat sederhana: Selama tubuhnya dapat menyerap dan menyuling energi ini pada tingkat yang sama dengan yang membanjirinya, semuanya pada akhirnya akan terselesaikan.

Namun, mengetahui metode ini dan menerapkannya adalah dua hal yang sangat berbeda.

Dia sudah mengoperasikan True Yang Secret Art-nya secepat mungkin. Tidak ada cara baginya untuk mengedarkannya lebih cepat.

Satu-satunya solusi lain adalah membiarkan True Yang Yuan Qi-nya menjadi lebih murni dan lebih padat!

True Yang Yuan Qi-nya seperti api, sementara energi yang mengalir ke tubuhnya seperti sepotong besi tempa. Jika apinya lebih kuat, suhunya secara alami akan lebih tinggi, dan itu bisa melelehkan besi lebih cepat.

Dengan tidak ada waktu untuk ragu, begitu ide ini muncul di kepalanya, Yang Kai menggertakkan giginya dan mengeluarkan setetes Yang Liquid di dalam dantiannya.

Satu tetes Yang Liquid sama dengan jumlah total Yang Qi di meridiannya ketika mereka sepenuhnya jenuh!

Begitu dia menjatuhkan tetesan itu, meridiannya yang sudah melotot semakin membesar. Mengembang, mereka mengirim gelombang rasa sakit yang melonjak, seolah-olah tubuhnya telah terkoyak, yang menyebabkan Yang Kai gemetar hebat.

Sambil menahan napas, Yang Kai dengan panik meremas meridiannya, mencoba semburan True Yang Yuan Qi ini memperbaiki banjir Energi Yuan yang ganas. Ini menguji tekadnya dengan berat. Untungnya, Unyielding Will-nya memainkan peran penting dalam momen kritis ini, untuk sementara meningkatkan ranahnya sehingga kekuatannya cukup tinggi untuk menahan energi yang melonjak.

Bertekun untuk apa yang tampak seperti keabadian; tekanan tiba-tiba mulai mereda. Setetes Yang Liquid Yang Kai telah meletus melebur dengan True Yang Yuan Qi yang sudah ada di meridiannya, menjadi lebih murni dari sebelumnya. Saat Yuan Qi-nya menjadi lebih murni, bahkan kecepatan di mana dia bisa mengedarkan Seni Rahasianya meningkat.

Dengan pendekatan ini, energi yang mengalir ke tubuhnya bisa disempurnakan lebih cepat.

Sadar akan hal ini, semangat Yang Kai naik, dan dia dengan cepat menerapkan, bahkan lebih banyak lagi, tekanan pada meridiannya untuk meningkatkan kecepatan di mana Yuan Qi-nya melebur.

Seiring berlalunya waktu, dan True Yang Yuan Qi di tubuhnya menjadi semakin murni, efisiensi pemurnian energi yang masuk juga menjadi semakin tinggi, segera meningkat lebih dari lima puluh persen.

Selain itu, tubuh Yang Kai yang kembung perlahan-lahan mulai kembali ke penampilan aslinya, seperti seseorang menusuk lubang kecil di kantung yang membengkak dan membiarkan udara bocor keluar.

Old Demon akhirnya menghela napas lega dan mundur ke Soul Breaker Awl sambil terus berdoa tanpa henti; karena kematian Yang Kai akan berarti kematiannya juga, bagaimana mungkin dia tidak khawatir?

Ketika kecepatan melebur True Yang Yuan Qi di meridiannya mulai melambat, Yang Kai akan meledakkan setetes Yang Liquid dan lagi meningkatkan tekanan pada Yuan Qi-nya.

Setengah hari kemudian, ketika True Yang Yuan Qi-nya dimurnikan sampai batas tertentu, Yang Kai mengedarkan True Yang Secret Art-nya. Dia hampir bisa mendengar suara dengung lembut dari tubuhnya. Itu adalah suara Yuan Qi-nya yang mengalir tanpa hambatan melalui meridiannya.

Merasakan sensasi ini, Yang Kai tahu bahwa tingkat di mana True Yang Yuan Qi-nya menyempurnakan Energi Yuan dari dua Blood Bead sekarang sama dengan tingkat di mana ia menuangkan ke dalam tubuhnya, yang secara bertahap memungkinkannya untuk mengembalikan bentuk normalnya.

[Aku hidup!] Yang Kai tidak bisa menahan napas lega ketika dia melihat sekeliling dirinya dan menemukan bahwa kedua Blood Bead tidak banyak berubah. Bahkan, mereka tampaknya tidak berubah sama sekali.

[Sepertinya aku telah terlalu meremehkan energi yang terkandung dalam Blood Bead ini...]

Perjuangan hidup dan mati ini telah memicu beberapa pemikiran dalam Yang Kai dan memungkinkannya untuk mendapatkan wawasan baru selain peningkatan kekuatannya.

Tugas paling penting dari kultivator Separation and Reunion Boundary yakni untuk mempersiapkan terobosan ke True Element Boundary. Mereka akan terus meningkatkan kemurnian dan kekayaan Yuan Qi mereka hingga mencapai batas tertentu, pada titik mana itu dikonversi menjadi True Qi, dan mereka akan berhasil melangkah ke True Element Boundary.

Sebelumnya, untuk meningkatkan kekuatannya, Yang Kai hanya akan mencoba untuk meningkatkan jumlah energi yang tersimpan dalam dirinya, tapi setelah mengalami percobaan hidup dan mati ini, ia menyadari bahwa ini bukan satu-satunya cara untuk mencapai terobosan. Ada metode lain juga.

Dia menyadari bahwa meskipun jumlah energi dalam tubuhnya tidak meningkat, masih mungkin untuk meningkatkan kultivasi.

Ketika Yuan Qi-nya mencapai tingkat kemurnian tertentu, dia secara alami akan melakukan terobosan! Selain itu, dengan setiap terobosan berturut-turut, Yuan Qi-nya akan menjadi semakin murni, secara bertahap berubah menjadi True Qi.

Namun, untuk seorang kultivator biasa tanpa kelebihan unik Yang Kai, yaitu bahwa dantiannya dapat menyimpan energi dalam jumlah besar, satu-satunya pilihan mereka adalah mengasimilasi energi dari sumber eksternal, kemudian perlahan-lahan mengompres dan meleburkan bersama dengan Yuan Qi mereka untuk menyebabkan efek pemurnian.

Hanya setengah hari yang lalu, Yang Kai menghadapi situasi yang mengancam jiwa, tapi setelah selamat, ia secara tidak sengaja menemukan metode kultivasi baru yang unik dan cocok untuknya. Penemuan ini memperjelas apa yang harus dia lakukan mulai sekarang sementara dia tetap di Separation and Reunion Boundary.

Mendapatkan pencerahan baru ini membuat seluruh tubuh Yang Kai terasa ringan. Perasaan yang indah memiliki jalan dan tujuan yang jelas.

Sementara itu, energi dari dua Blood Bead terus mengalir ke tubuhnya tanpa jeda, melonjak maju bagaikan sungai besar yang agung, yang semuanya menambah kekuatan pribadinya sendiri.

Evil Spirit Qi, bersama dengan permusuhan yang menyertainya, juga disuling, tetapi bukannya menyatu dengan Yang Kai, secara bertahap diperas keluar dari meridiannya dan berkumpul di permukaan tubuhnya sebelum tersebar tertiup angin.

Yang Kai secara alami menyadari situasi yang tidak biasa ini, tapi sekarang dia berada di titik kritis dalam menyerap aliran energi ini, dia tidak punya waktu untuk khawatir tentang hal-hal seperti itu.

Namun demikian, ini juga berfungsi untuk memastikan betapa tirani kedua Monster Beast ini. Bahkan setelah mati selama bertahun-tahun, bahkan setelah terkondensasi menjadi Blood Bead, keberadaan bawaan mereka tetap ada.

Untuk menyerap kedua Blood Bead ini sepenuhnya, Yang Kai menghabiskan sepuluh hari penuh upaya dan mengkonsumsi lebih dari setengah Yang Liquid dalam dantiannya sebelum ia memurnikan energi yang dikandungnya.

Apa yang membingungkan Old Demon, yaitu meskipun Yang Kai telah menyerap energi sebesar itu, kultivasinya tidak terus meningkat. Ranahnya tetap kuat di Tahap Kelima Separation and Reunion. Penemuan ini membuatnya bingung, tidak yakin alasan di balik situasi misterius ini.

Ketika dua Blood Bead akhirnya benar-benar menghilang, sinar terakhir dari Evil Spirit Qi juga keluar dari tubuh Yang Kai dan berkumpul dengan sisa qi di pinggiran.

Setelah sepuluh hari usaha, daerah di mana Yang Kai bermeditasi diisi dengan aura pembunuh yang tebal saat Evil Spirit Qi dibagi menjadi dua bagian; dua monster mengerikan dilahirkan kembali untuk bertarung sekali lagi, dan mereka berputar-putar di sekitarnya saat mereka saling bertarung.

Evil Spirit Qi sudah membungkus radius setengah kilometer, dan dengan sinar terakhir akhirnya muncul, bentuk Spirit Qi yang berhadapan satu sama lain tiba-tiba mulai berbenturan.

Saat pertempuran dimulai, bentuk Spirit Qi perlahan-lahan bergabung menjadi dua Monster Beast.

Di sebelah kiri adalah sosok setinggi seratus lima puluh meter dengan tubuh seputih salju. Seluruh bentuknya tanpa sedikit pun kenajisan, wajah angkuh, dua taring tajam yang menghiasi sisi mulutnya, ekor panjang seperti cambuk sekuat baja, bergoyang merata tertiup angin.

Tanpa ragu, itu adalah White Tiger!

Di sebelah kanan, seekor binatang buas besar berdiri setinggi tiga atau empat ratus meter, tubuhnya tampak menjulang ke awan, hampir seolah-olah berlangsung tanpa akhir, tapi dari bentuknya yang besar seseorang dapat dengan samar-samar melihat bentuk seekor Lembu, yang mengguncang bumi setiap kali salah satu dari empat kuku jatuh.

“Heaven Shaking White Tiger, Earth Splitting Divine Ox!” seru Old Demon.

Ketika dua binatang sepenuhnya terbentuk, mereka berdua meraung menuju Langit.

Seluruh suasana lembah langsung berubah, seperti semua warna telah mengering dari dunia saat aura yang meliputi semua ini tiba-tiba menyelimuti seluruh Yang Kai.

Yang Kai hanya merasakan seluruh tubuhnya membeku. Permusuhan yang luar biasa mencengkeramnya begitu erat sehingga dia tidak bisa lagi menggerakkan satu otot pun. Apa yang muncul di matanya bukan lagi hutan di sekitarnya, hanya ada dua cetakan Monster Beast yang terlibat dalam pertempuran fana; berbagai seni Monster Beast terbang, yang menyebabkan Langit bergetar dan Bumi retak, gelombang angin dan energi meronta-ronta dengan keras.

Ini adalah perjuangan epik. Kedua Monster Beast yang telah membangun kebencian terhadap satu sama lain ketika mereka masih hidup, yang akhirnya menyebabkan kehancuran bersama mereka. Mengurangi esensi mereka, bahkan setelah kematian, perjuangan mereka berlanjut.

Medan perang yang mereka lawan sekarang ada di dalam tubuh Yang Kai, yang telah menyerap esensi mereka.

Ketika mereka masih hidup, mereka telah seimbang, tidak ada yang berhasil menang, dan setelah kematian, masih begitu, masing-masing adalah lawan yang layak dihormati!

Terlepas dari situasinya, Yang Kai merasa nyaman, tapi setelah keterkejutan awalnya, suasana hatinya segera menjadi tenang ketika dia menyaksikan kedua Monster Beast ini terlibat dalam perjuangan hidup dan mati mereka.

Perang mengguncang Langit semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa disaksikan dengan mudah oleh seorang kultivator di tingkatannya, dan meskipun itu adalah pertempuran antara Monster Beast, masih ada banyak wawasan dan pencerahan yang masih bisa ia dapatkan.

Lambat laun, Yang Kai lupa berlalunya waktu, pikirannya sepenuhnya terfokus pada dua Monster Beast dan dengan penuh perhatian mengamati sebagai satu-satunya saksi yang hadir. Dia duduk bersila di tanah, massa permusuhan yang berputar-putar di sekitarnya, terlihat dengan mata telanjang, tampaknya tidak dapat memengaruhinya sedikit pun.
Load comments