Back to top

Martial Peak 231

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 231: Pengejaran yang Mengerikan

Di hutan, sosok Yang Kai melintas seperti kera lincah yang meliuk-liuk melewati puncak pohon. Tubuhnya melayang seringan bulu tertiup angin, tidak mengganggu sehelai daun pun di sepanjang jalannya.

Ekspresinya sungguh-sungguh, dan dia mempertahankan kewaspadaan tingkat tinggi terhadap lingkungannya saat dia merencanakan langkah selanjutnya. Sementara dia tidak puas tentang cara kelompok Wu Cheng Yi bertindak terhadapnya, pada akhirnya, itu tidak mempengaruhi dia, dan dia berhasil mencapai tujuannya.

Namun, dia tidak berharap berita yang dia peroleh begitu suram.

Selama bertahun-tahun, para murid dari berbagai faksi yang memasuki dunia terpencil ini untuk pengalaman hidup sering membentuk kelompok mereka sendiri. Bahkan aliansi berskala besar sementara kadang-kadang telah dibuat, tapi kali ini, karena tindakan yang diambil oleh para kultivator Dinasti Tian Lang, semua kultivator Dinasti Han telah terikat bersama-sama.

Ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan bahkan telah naik ke tingkat perjuangan hidup dan mati antara generasi muda kedua negara.

Siapa pemenang akhirnya, Yang Kai tidak tahu, tapi dia, bagaimanapun juga, adalah seorang kultivator Dinasti Han Besar. Sederhananya, dia tidak menyukai gagasan orang-orang dari Dinasti Tian Lang yang mendominasi mereka.

Jika bukan karena dua murid dari Asura Sect dan arogansi sombong Wu Cheng Yi, Yang Kai mungkin tetap bersama Chen Xue Shu dan yang lainnya untuk melakukan bagiannya dalam pertempuran ini.

Tapi apa yang sudah terjadi ya terjadilah, sehingga Yang Kai membuang pikirannya dari gangguan ini dan terus maju, ketika tiba-tiba dia berhenti dan melihat ke belakang dengan jejak kecurigaan berkelebat di matanya.

Berdiri di sana sejenak, Yang Kai menyeringai, jatuh ke tanah, dan kemudian merunduk di balik pohon besar untuk bersembunyi sambil dia menyembunyikan napas.

Tak lama kemudian, sosok lain terbang di atas kepalanya dari arah yang baru saja dia datangi. Saat dia lewat, Yang Kai melihat wajah dan pakaian orang ini dengan baik.

Pria ini membawa pedang dan mengenakan seragam biru. Dia sedikit lebih tua, mungkin berusia awal dua puluhan dan memiliki wajah serius.

Yang Kai mendengus pelan, dan matanya menunjukkan niat membunuh!

Orang ini adalah orang yang dia lihat menyapu medan perang; yang mengumpulkan semua Blood Bead. Pedang yang dia bawa di punggungnya membuatnya mudah untuk mengidentifikasi dirinya. Dia adalah murid Nine Star Sword School, salah satu dari Adik Junior Wu Cheng Yi.

Dia tidak bertindak bersama dengan kelompok mereka dan malah mengejar Yang Kai, yang membuat niatnya cukup jelas.

Wajah Yang Kai menjadi dingin. Sebelumnya, dia tidak ingin memulai perkelahian dengan Wu Cheng Yi, takut melibatkan Chen Xue Shu dan Su Xiao Yu, tapi sekarang dia telah mengirim seseorang untuk mengejarnya, tidak ada alasan baginya untuk menahan diri.

Bahkan tanah liat terbatas pada tiga fase pemanasan di dalam tungku (Ada batas kesabarannya), belum lagi Yang Kai tidak memiliki sifat pemaaf.

Murid Nine Star Sword School telah berhenti tidak jauh, dan kemudian berputar kembali. Matanya dengan hati-hati mengamati sekeliling. Jika seseorang mendengarkan dengan seksama, mereka bisa mendengarnya bergumam, “Aneh, ke mana dia pergi?”

Dia adalah master True Element Boundary dan yakin kecepatannya jauh lebih tinggi dari Yang Kai, tapi sekarang, setelah mengejarnya begitu lama, jejak yang dia ikuti tiba-tiba menghilang. Secara alami, dia memutuskan untuk berbalik dan memeriksa hutan di sekitarnya dengan lebih hati-hati.

Yang Kai mengagumi sedikit pria ini. Dia benar-benar memiliki kemampuan pelacakan yang luar biasa. Sepanjang jalan, Yang Kai sangat berhati-hati untuk tidak meninggalkan petunjuk tentang arahnya, tapi orang ini masih bisa melacaknya.

Beberapa saat kemudian, murid Nine Star Sword School berhenti sekitar seratus meter dari Yang Kai dengan alisnya berkerut saat dia melihat sekeliling.

Yang Kai tetap sabar, bersembunyi dengan tenang di antara pepohonan, dan mengamati orang ini.

Setelah beberapa saat, pria itu menyeringai dengan ganas, meraih ke belakang, dan, bersama dengan suara angin yang membelah, menghunus pedangnya dari sarungnya.

Dengan pedangnya di tangan, momentumnya tiba-tiba naik. Seluruh auranya menjadi setajam bilah pedang.

Nine Star Sword School memang pantas mendapatkan reputasinya! Momentum ini saja jauh lebih unggul dari kultivator True Element biasa.

“Aku tahu kau di sini!” Qi Jian Xing tersenyum penuh arti, mencengkeram pedangnya, dan berteriak dengan nada percaya diri, “Keluarlah dan aku tidak akan mempermalukanmu!”

Yang Kai mengerutkan kening. Dia tidak yakin apakah murid Nine Star Sword School ini benar-benar menemukannya atau hanya mencoba menipu dia untuk mengekspos dirinya sendiri.

Qi Jian Xing menambahkan, “Bocah kecil, aku mengagumi nyalimu. Sampai hari ini, orang-orang yang berani berbicara dengan kakakku seperti itu, selain tuan muda dari Delapan Keluarga Besar, selain kau, tidak ada orang lain. Untuk ini saja, aku berjanji tidak akan menyakitimu selama kau menyerahkan setiap pil pada tubuhmu sehingga aku bisa menyelesaikan misi yang diberikan kakak.”

Setelah beberapa saat hening, suara Qi Jian Xing menjadi dingin ketika ia mengancam, “Jangan menolak kesepakatan atau kau akan menderita kerugian, tawaranku hanya baik sampai aku menemukan tempat persembunyianmu, keluar sekarang dan diskusikan hal ini sementara aku masih baik hati.”

Masih tidak menerima tanggapan, Qi Jian Xing tidak lagi repot untuk berbicara. Dia mengayunkan pedangnya ke depan, dan bunyi pedang yang tajam mulai berdering dari segala arah.

Wajah Yang Kai menegang saat dia tiba-tiba merasakan hawa dingin yang samar menyebar di sekelilingnya, yang menyebabkan dia bergegas keluar dari tempat persembunyiannya.

Satu demi satu, bilah Sword Qi yang tak terlihat melesat keluar, dan menumbangkan setiap pohon dalam radius seratus meter, hanya menyisakan tunggul yang dipotong halus saat jatuh ke tanah.

Wajah Yang Kai memucat. Dia sekarang memahami kekejaman murid Nine Star Sword School ini. Pembicaraannya dengan dia sampai sekarang hanyalah trik untuk menunda waktu, tapi dalam kenyataannya dia diam-diam mengatur serangan ini.

Benang-benang Sword Qi yang tak terlihat itu telah menyebar saat dia berbicara, jadi begitu pengaturannya selesai, dan dia mengaktifkan Sword Qi ini, kemudian, selama Yang Kai masih bersembunyi di pohon, dia tidak akan bisa melarikan diri tanpa terluka.

Untungnya, Yang Kai waspada dan menghindar dengan cepat, atau kalau tidak, serangan Sword Qi ini pasti akan mengejutkannya dan tidak diragukan lagi menyebabkannya cedera berat.

Yang Kai tidak lagi berani meremehkan orang ini. Nine Star Sword School yang disebut Sekte pertama di bawah Delapan Keluarga Besar bukan tanpa sebab, bagaimana mungkin salah satu murid elitenya ini lemah?

“Ketemu kau!” Qi Jian Xing berbalik dan menatap dingin ke arah Yang Kai, menatapnya dari posisinya di udara, mata penuh dengan jijik.

Namun, dia tidak lagi menyerang dan malah memilih untuk mengamati Yang Kai. Menghadapi Kultivator Tahap Ketujuh Separation and Reunion Boundary, Qi Jian Xing secara alami tidak takut. Lawannya hanya pada tingkat seperti itu dan berasal dari Sekte kelas dua, jadi dia yakin bahwa satu pedang akan cukup untuk memenggalnya.

“Kemampuanmu untuk menyembunyikan dirimu cukup cerdik.” Qi Jian Xing memujinya tanpa syarat, “Dari siapa kau mempelajarinya?”

Dia jelas tertarik pada keterampilan penyembunyian Yang Kai. Dalam suatu krisis, jika dia memiliki teknik seperti itu, itu akan meningkatkan kemampuannya untuk bertahan hidup, itulah sebabnya dia tidak segera menyerang Yang Kai.

Yang Kai hanya menyeringai, “Kau sudah mengetahui kemampuanku, jadi bagaimana tepatnya itu begitu hebat?”

Qi Jian Xing perlahan menggelengkan kepalanya, matanya dipenuhi dengan keserakahan sambil menunjukkan jejak kekaguman, “Aku tidak mengetahui itu, tapi aku merasakan permusuhanmu terhadapku dan Sword Qi-ku secara naluriah merespons sedikit. Sebenarnya, aku hanya tahu bahwa kau bersembunyi di suatu tempat dekat sini, tapi aku tidak dapat menentukan lokasimu, jadi aku mengambil kesempatan dan mencoba untuk memaksamu keluar. Sepertinya aku beruntung.”

Setelah dia dengan sabar menjelaskan, Qi Jun Xing tersenyum dengan dingin, “Kau anak yang pintar, aku berdiri di sini sampai sekarang, kau harus memahami niatku dari hal itu. Serahkan semua pil yang kau miliki, katakan padaku seni penyembunyianmu, dan aku akan mempertimbangkan untuk membiarkanmu hidup!”

Yang Kai hanya mencibir, “Apa kau pikir kau sudah mengalahkanku?”

Qi Jun Xing membeku sesaat sebelum dia tertawa terbahak-bahak, “Bagaimana menurutmu?”

Dia hanyalah Tahap Ketujuh Separation and Reunion Boundary, bahkan bukan kultivator True Element Boundary, jadi bagaimana dia adalah ancaman sama sekali?

Setelah tertawa sebentar, senyum Qi Jun Xing menghilang sebelum dia mengangguk kecil, “Baiklah, begitu aku melumpuhkanmu, aku dapat dengan santai bertanya tentang teknikmu!”

Bahkan sebelum dia selesai berbicara, pedang di tangannya berkedip-kedip.

Dengan suara *zheng*, beberapa gelombang pedang tiba-tiba muncul di depannya dalam pengaturan berbentuk kipas yang bersinar dengan cahaya dingin yang sedingin es. Setiap gelombang pedang pasti mengandung niat mematikan yang sangat besar.

“Hah!” Nama Qi Jian Xing dieja dengan karakter untuk ‘pedang’. Tidak ada keraguan bahwa kemampuannya dengan pedang itu hebat, dan hanya serangan ini saja yang sepenuhnya menunjukkan keahliannya yang luar biasa. Gelombang pedang terbang keluar, seperti semburan petir, untuk menyerang Yang Kai.

Merasakan ancaman gelombang pedang ini, Yang Kai dengan cepat mundur. Ekspresi santai di wajahnya dengan cepat menghilang.

Orang ini memang murid inti sekte kelas satu! Dia begitu muda tapi sudah memiliki kekuatan seperti itu.

Dalam sekejap, gelombang pedang telah tiba di depan Yang Kai dan langsung menembus tubuhnya. Qi Jian Xing mengerutkan kening. Dia tidak mengira segalanya akan berjalan lancar. Dia tidak ingin membunuh Yang Kai secara langsung karena dia ingin memaksanya untuk mengungkapkan teknik kultivasi seni penyembunyiannya, jadi ketika dia menyerang barusan, dia masih menahan diri.

Saat berikutnya, mata Qi Jian Xing melintas ketika pedangnya menyerang dan memotong ke sisinya.

Gelombang pedang lain muncul dan tampaknya menembus kekosongan di sampingnya.

Sambil sosok Yang Kai muncul, serangan kedua pihak lain terbang ke arahnya, yang memaksanya untuk menggunakan keterampilan gerakannya lagi untuk menghindari serangan.

“Bagus, bagus, bagus!” Wajah Qi Jian Xing dipenuhi dengan kegembiraan saat dia bertepuk tangan. Setelah hanya dua serangan, dia tidak lagi menyerang, tapi dengan rakus menatap Yang Kai, “Keterampilan gerakanmu juga fantastis, Tahap Ketujuh Separation and Reunion Boundary bisa bergerak dengan kecepatan seperti itu, aku pasti akan menerimanya darimu nanti juga.”

Yang Kai menghela napas dalam-dalam, berdiri teguh, dan menyeringai, “Karena kau ingin seni penyembunyianku dan keterampilan gerakan, bagaimana kalau kita melakukan pertukaran?”

“Pertukaran macam apa?” Ketertarikan Qi Jian Xing terguncang.

“Aku akan memberimu apa yang kau mau, dan kau mengajariku beberapa keterampilan pedang Nine Star Sword School-mu! Bagaimana dengan itu?”

“Kau ingin belajar pedang?” Qi Jian Xing memandang dengan ingin tahu Yang Kai, dengan hati-hati memindai tubuhnya tapi dia tidak menemukan jejak pedang.

Jika dia tidak punya senjata, mengapa dia ingin belajar keterampilan pedang?

“Ya, kita berdua mendapatkan apa yang kita mau, dan tidak ada yang perlu menderita.” Yang Kai mengangguk. Saat ini dia tidak memiliki pedang, tapi di dalam tubuhnya ada Asura Sword. Dalam hal keterampilan pedang yang sangat bagus, seni Nine Star Sword School bisa digambarkan sebagai yang terbaik. Bahkan Delapan Keluarga Besar yang kuat tidak dapat menyangkal ini.

“Dalam mimpi! Bagaimana ilmu pedang Nine Star Sword School bisa diajarkan kepada orang luar?” Qi Jian Xing mencibir, “Selain itu, kau jauh lebih lemah dariku. Aku bisa mengambil nyawamu dengan mudah, kenapa aku harus bertukar denganmu!”

Yang Kai tertawa ganas. Kebanggaan dan kedengkian yang meresap ke dalam tulangnya terangsang ketika dia berbicara, “Aku akan bertanya lagi; apa kau pikir kau sudah mengalahkanku?”

“Keterampilan gerakanmu benar-benar hebat, tunggu saja sampai aku melemahkanmu, maka kau bisa menguraikannya untukku!” Qi Jian Xing mendengus dingin dan tidak lagi mengirim gelombang pedang. Dia tahu bahwa gelombang tersebut tidak bisa mengalahkan Yang Kai, jadi dia malah mengangkat pedangnya dan menyerbu ke arah Yang Kai sendiri.