Back to top

Martial Peak 232

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 232: Sekarang, Ini Giliranku

Sword Qi langsung meledak, dan sosok Qi Jian Xing memancarkan aliran cahaya seperti pelangi saat ia berlari lurus di depan Yang Kai. Pedang di tangannya menebas ke arahnya bak tirai untuk menjebak Yang Kai di bawahnya, menciptakan kafan kematian yang tak terhindarkan, puluhan meter dalam radius di sekelilingnya.

Sebuah suara melengking datang dari sekitar, seperti seseorang dari kehampaan sedang menjentikkan tali sitar. Jika seseorang melihat dengan hati-hati mereka akan melihat pedang kecil Sword Qi berselang-seling di udara, yang benar-benar menyelimuti Yang Kai.

Dalam badai yang berkedip-kedip ini, ekspresi Yang Kai menjadi lebih bermartabat saat dia dengan ganas mendorong Yuan Qi-nya. Seluruh tubuhnya memancarkan panas terik, dan dia melepaskan dua serangan telapak tangan yang ganas untuk membuat ledakan Yuan Qi.

Yuan Qi keduanya bertabrakan, dan ledakan keras terdengar dari segala arah. Pada saat itu, lebih dari setengah dari ratusan gelombang pedang dihancurkan.

Wajah Qi Jian Xing menjadi dingin saat dia berteriak, “Bocah, jangan terlalu percaya diri!”

Mengangkat pedangnya untuk mengumpulkan Sword Qi yang tersisa di sekitarnya, ia memadatkannya menjadi bilah berkilau tunggal dan menebas ke arah Yang Kai.

Mata Yang Kai menyipit, dan dia mendorong telapak tangannya ke depan dan mengeluarkan setetes Yang Liquid dari dantiannya. Kemudian dia mengubahnya menjadi perisai berwarna merah darah untuk memblokir serangan pedang di depannya.

*Peng* Sebuah gema logam meledak saat Sword Qi menghantam pusat perisai. Perisai berwarna merah darah itu beriak dan retak, tapi tidak pecah. Namun, itu mengauskan serangan Qi Jian Xing dan menyebabkan sisa-sisanya menghilang.

Dalam sekejap, Yang Kai mengangkat perisai berwarna merah darah di depan dirinya dan menyerbu ke arah Qi Jian Xing. Yang terakhir ini jelas terkejut tapi masih dengan cepat mundur, dan langsung dikejar oleh Yang Kai. Keduanya terlibat dalam pertempuran jarak dekat. Masing-masing menunjukkan keterampilan gerakan mereka yang sangat baik, dan sementara tingkat kultivasi mereka berbeda, mereka sebenarnya sama-sama setara dalam hal kecepatan.

Kedua sosok itu terjerat, dan masing-masing dengan keras menempel ke yang lain.

Qi Jian Xing tertegun. Dia tidak pernah membayangkan bahwa murid Tahap Ketujuh Separation and Reunion Boundary Sekte Kelas Dua bisa melepaskan kekuatan tempur yang sangat besar, yang memungkinkan Yang Kai untuk bertarung dengannya.

Dengan cepat menjadi jengkel, Qi Jian Xing menyerang lebih banyak dan lebih ganas. Pedangnya mengiris angin, menebas dan menusuk dengan kecepatan ular yang menyerang dari lubangnya, sepenuhnya menampilkan ilmu pedang yang luar biasa. Gerakannya lancar, selalu berubah, liar, dan tidak terduga.

Pepohonan di sekelilingnya terpotong-potong ketika keduanya melesat masuk dan di antara mereka, menyebabkan tanah dan pasir beterbangan di mana-mana. Pertempuran mereka menjadi lebih intens dengan setiap bentrokan.

Setelah hanya sepuluh tarikan napas waktu, keduanya sudah bertukar lebih dari tiga puluh pukulan, dan tak seorang pun berhasil mendaratkan pukulan telak. Tetapi siapa pun yang menonton bisa melihat bahwa Qi Jian Xing menduduki keuntungan absolut. Untuk setiap sepuluh gerakan yang dilakukan, delapan adalah dia yang menyerang.

Bersamaan dengan mencibir, Qi Jian Xing memfokuskan Sword Qi-nya dan menikamnya langsung ke perisai Yang Kai.

Perisai berwarna merah darah, yang telah dibentuk oleh setetes Yang Liquid, akhirnya tidak mampu menahan serangan intensitas tinggi ini.

Wajah Yang Kai menjadi kaku, dan dia dengan cemas melompat mundur untuk meninggalkan jangkauan serangan Qi Jian Xing, tapi bagaimana mungkin lawannya membiarkannya pergi begitu mudah?

Seolah pedang itu memiliki kerohaniannya sendiri, setelah menghancurkan perisai, ia segera melintas ke lengan Yang Kai.

*Shua shua shau* Lengan Yang Kai terkoyak, dan potongan kain beterbangan di mana-mana.

Yang Kai meraung dengan marah, dan Yuan Qi-nya meletus untuk menahan serangan ini. Dia dengan cepat mundur dan secara bersamaan mengirimkan tinju yang berat, tinjunya tampaknya dilalap api yang mendistorsi udara di sekitarnya.

Sadar akan kekuatan mengerikan kepalan tangan ini, mata Qi Jian Xing menunjukkan jejak ketakutan. Dia dengan cepat menusukkan pedangnya ke bahu Yang Kai, menusuk tiga inci ke dalam dagingnya, dan menggunakan pantulan berikutnya dari serangannya untuk mundur.

Namun, dia masih agak terlambat, dan Burning Sun’s Three Layer Blast Yang Kai berhasil mempengaruhi dadanya.

*Pijak pijak pijak...* Qi Jian Xing terpaksa mundur sepuluh langkah untuk menghilangkan momentum serangan ini, sementara pada saat yang sama ia mengedarkan True Qi-nya untuk menghilangkan Yuan Qi panas yang telah menginvasi tubuhnya.

Sejenak, wajah Qi Jian Xing menjadi pucat, yang memaksanya untuk mengambil napas dalam-dalam.

Dia telah berhasil menghilangkan Burning Sun’s Three Layer Blast dan akhirnya keluar tanpa terluka.

Sebaliknya, lengan kanan Yang Kai telah diiris-iris oleh pedang Qi Jian Xing. Lengannya yang terbuka sekarang memiliki garis-garis kecil berdarah yang tak terhitung jumlahnya, yang langsung mewarnai lengannya dan membuatnya tampak mengerikan.

Sementara Qi Jian Xing menetralkan Qi Burning Sun’s Three Layer Blast, Yang Kai juga terengah-engah dan mengguncang lengannya secara ringan ketika ia mencoba membakar bersih Sword Qi yang menyerang.

*Hahaha...* Mata Qi Jian Xing memancarkan cahaya yang ganas, dan dengan kejam melotot ke arah Yang Kai, “kau benar-benar mengesankan!”

Berbicara dengan santai, dia mengarahkan pedangnya ke arah Yang Kai, “Kau, tanpa ragu, adalah kultivator Separation and Reunion Boundary yang paling kuat yang pernah kutemui. Kemurnian Yuan Qi-mu sudah tidak kurang dari kultivator True Element yang umum, bakat bela dirimu bahkan melebihiku sendiri! Tapi... kita terlahir berbeda. Keterampilan pedang Nine Star Sword School-ku adalah yang tertinggi, bagaimana mungkin tak ada orang acak sepertimu yang bersaing dengannya?”

Wajahnya penuh arogansi dan suaranya penuh dengan ketidakpedulian, Qi Jian Xing dengan tenang melanjutkan, “Baru saja, aku hanya menggunakan tujuh puluh persen dari kekuatanku. Jika aku menggunakan kekuatan penuhku, apa kau masih bisa bertahan?”

Mencengkeram pedangnya di depan dadanya, wajah Qi Jian Xing menjadi serius, dan dengan True Qi-nya meledak, dia berteriak, “Sword Body!”

*Zheng* Bunyi pedang yang keras dan menusuk terdengar saat pedang di tangannya bergetar.

Aura pedang yang tajam pecah dari tubuh Qi Jian Xing. Aura itu lalu disalurkan melalui True Qi-nya, di mana ia bergabung dengan seluruh kehadirannya dan langsung mendorong momentumnya ke puncaknya, yang menciptakan angin kencang ketika bilah pedang kecil yang tak terhitung jumlahnya menyelimutinya.

Melihatnya, seolah-olah sepuluh ribu pedang menjaga tubuhnya.

Keterampilan pedang Nine Star Sword School benar-benar mendalam.

Yang Kai menyipitkan matanya saat wajahnya menjadi lebih dalam.

Qi Jian Xing jelas marah bahwa dia telah dipukul oleh tinju tadi, jadi dia tidak ragu untuk memunculkan keterampilan bela diri “Sword Body” ini. Dengan membentuk True Qi-nya, Qi Jian Xing telah menjadi seperti landak. Jika Yang Kai ingin menyerangnya sekarang, ia harus menanggung sejumlah cedera diri.

“Memaksa aku menggunakan Sword Body, kau harusnya bangga pada dirimu sendiri!” Qi Jian Xing menatap dingin ke arah Yang Kai, wajahnya dipenuhi dengan kesombongan dan jijik seperti dia memandang rendah semua ciptaan, sembari dia berbicara dengan santai, saat dia perlahan-lahan datang, langkah demi langkah.

Yang Kai tidak berani menahan diri, dan mengaktifkan Unyielding Will.

Kultivasi Tahap Ketujuh Separation and Reunion-nya langsung melonjak ke Separation and Reunion Boundary Puncak.

Ketika dia baru saja Tahap Pertama Separation and Reunion Boundary, Yang Kai dapat menggunakan Unyielding Will untuk sementara mencapai Separation and Reunion Puncak. Sayangnya, sekarang dia telah mencapai Tahap Ketujuh, itu masih sama.

Ini menunjukkan betapa masifnya batas air antara Separation and Reunion dan True Element Boundary. Setelah seorang kultivator benar-benar mengubah Yuan Qi mereka ke True Qi, perbedaan kekuatan mereka seperti perbedaan antara Surga dan Bumi.

Sadar akan lonjakan aura Yang Kai, wajah Qi Jian Xing menjadi dingin saat dia mencibir dengan jijik, “Bagus, jadi kau sudah menahannya juga, tapi meskipun begitu, kau sekarang hanya Separation and Reunion Boundary Puncak, kau masih bukan tandinganku.”

“Entah aku tandinganmu atau bukan, begitu kita bertarung, kau akan tahu.” Yang Kai menyeringai lebar, dan mengulurkan tangannya ke depan saat perisai merah darah baru muncul.

Ekspresi Qi Jian Xing menjadi gelap. Baru saja dia menderita kerugian kecil ketika dia menghadapi pelindung ini dan tidak dapat menghancurnya dengan serangannya selama beberapa saat. Sekarang, dia melihat Yang Kai dengan mudah membentuk yang lain, jadi tentu saja dia kesal dan berteriak dengan marah, “Lihat aku menghancurkan perisai sampahmu dan mengalahkanmu!”

Qi Jian Xing tiba-tiba mempercepat, menusuk ke depan dengan cepat dengan pedangnya. True Qi yang telah dipadatkannya di luar lengannya meletus ke segala arah sebelum dengan ganas terbang ke arah Yang Kai.

Yang Kai dengan cepat mencoba menghindar, tapi pedang True Qi ini berbeda dari yang sebelumnya dia hadapi. Mereka tampaknya bisa menanggapi kehendak Qi Jian Xing.

Saat Yang Kai mati-matian menghindari tiga atau empat kali, mata Qi Jian Xing dipenuhi dengan kekejaman dan dia menyeringai, meluncurkan keterampilan pedang yang sangat kuat, yang dengan ganas menebas Sword Qi-nya ke arah Yang Kai.

Yang Kai dengan cepat mengangkat perisainya untuk menjaga dirinya sendiri, *boom*. Perisainya bergetar hebat, dan hampir tidak dapat mempertahankan bentuknya, yang menyebabkan Qi Jian Xing tertawa ganas. Serangan demi serangan, Yang Kai ditekan dan terus-menerus perlu memblokir serangan Sword Qi dari pedang Qi Jian Xing sambil diusik oleh pedang True Qi yang tidak terduga yang berputar-putar di sekitarnya, dan memaksanya untuk mundur, sambil dia mengeluh dengan getir di dalam.

Selama pertempuran, keduanya dengan cepat mengkonsumsi Yuan Qi mereka.

Terlibat dalam pertarungan hidup-mati dengan intensitas tinggi adalah beban besar bagi setiap kultivator. Dalam hal ini, kekuatan fisik adalah yang kedua, sedangkan konsumsi Yuan Qi adalah masalah yang paling kritis.

Seorang kultivator yang kuat yang secara efisien dapat menggunakan Yuan Qi mereka akan mampu membayar harga terkecil untuk menyebabkan lawannya kerusakan terbesar.

Kontrol seperti itu saat ini mustahil bagi Yang Kai dan Qi Jian Xing. Kekuatan dan pengalaman mereka belum mencapai ranah semacam itu. Keduanya hanya berusaha untuk mendorong Yuan Qi mereka ke tingkat maksimum untuk mempertahankan serangan dan momentum mereka sendiri.

Hanya setelah itu, Yang Kai tidak dapat meluncurkan serangan ofensif. Dia sekarang benar-benar pada posisi defensif, yang menyebabkan niat membunuh Qi Jian Xing naik ke puncak. Tertawa saat dia mengejek dan menyiksanya, matanya sekarang melihat Yang Kai sebagai daging di atas talenan.

Kehilangan kekuatan, Yang Kai sepertinya akan runtuh setiap saat. Tiba-tiba, dia terhuyung sedikit, dan salah langkah ini hampir menyebabkannya jatuh ke tanah.

Melihat pembukaan seperti itu, bagaimana mungkin Qi Jian Xing membiarkannya lewat? Akhirnya menyerang dengan pedang aslinya, dia menebas lurus ke leher Yang Kai.

Yang Kai mengangkat perisainya dengan panik untuk memblokir serangan ini, tetapi Qi Jian Xing sudah siap, dan pedangnya berkedip di tengah serangan, tiba-tiba mengubah jalurnya saat menyapu perisai Yang Kai dan dengan keras membanting ke dalamnya, yang menyebabkannya mengalami ketegangan luar biasa.

Saat Qi Jian Xing mencibir lebih, mata Yang Kai tiba-tiba melintas tenang.

Saat ini, perisainya, yang akan diiris oleh pedang Qi Jian Xing, tiba-tiba memancarkan ledakan cahaya, dan dengan cepat berubah menjadi belati merah darah.

Wajah Qi Jian Xing tertegun, saat dia melihat belati berwarna merah darah ini menghunus pedangnya.

*Shing*, pedangnya langsung dipotong menjadi dua!

Kembali ketika dia hanya seorang kultivator Tahap Initial Element, Yang Kai sudah bisa menghancurkan artefak defensif Kelas Biasa dengan senjata terkondensasi dari Yang Liquid, dan sekarang kultivasinya telah mencapai Separation and Reunion Boundary, Yang Yuan Qi-nya secara signifikan lebih murni dan kaya, jadi dengan pedang Qi Jian Xing menjadi senjata baja tempa polos, dan bahkan bukan artefak asli, bagaimana mungkin pedang itu tidak dapat terpotong?

Yang Kai sudah lama menunggu kesempatan ini dan dengan cepat memangkas belati ke depan.

Dengan bunyi dering lembut terdengar, pedang Qi Jian Xing diiris menjadi beberapa bagian, dan jika dia tidak mundur dengan cepat, bahkan tangan yang dia gunakan untuk menggenggam pedangnya mungkin telah terputus.

“Kau...” Mata Qi Jian Xing dipenuhi dengan rasa tidak percaya saat dia menatap kaget pada Yang Kai. Sebelumnya, dia hanya menggunakan Sword Qi dan True Qi untuk menyerang dan tidak perlu melawan Yang Kai lama-lama. Oleh karena itu, sampai sekarang, tidak pernah khawatir tentang pedangnya yang rusak, tapi bagaimana dia bisa tahu perisai pertahanan yang tangguh ini benar-benar bisa berubah.

Mendadak, senjatanya telah hancur!

Seorang murid Nine Star Sword School tanpa pedangnya terikat untuk menderita penurunan kekuatan tempur.

“Sekarang, giliranku!” Yang Kai menghela napas dalam-dalam, dan wajahnya yang dulu terlihat lemah dan malu lenyap saat matanya penuh percaya diri dan memancarkan aura pembunuh yang tebal, sambil dia menatap arogan Qi Jian Xing.

Yang terakhir ini juga tiba-tiba terbangun. Sepanjang lawannya hanya bertindak, termasuk ketika dia membiarkan perisai yang sebelumnya hancur. Segalanya telah disengaja. Yang Kai melakukan pertunjukan yang bagus untuk mengurangi kewaspadaannya sendiri dan memastikan dirinya lengah, semua untuk kesempatan menghancurkan pedangnya.

Strategi yang berani, tekad yang tak tergoyahkan! Ini adalah pertama kalinya sejak pertempuran mereka dimulai bahwa Qi Jian Xing benar-benar mengagumi Yang Kai, dan bukan hanya karena keterampilan bela dirinya.

Namun terlepas dari semua ini, Qi Jian Xing tetap tidak takut, dan sambil membuang gagang pedangnya yang patah, dia dengan bangga berkata, “Jadi bagaimana jika kau telah menghancurkan senjataku? Kau masih bukan tandinganku!”