Back to top

Martial Peak 233

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 233: Kau Pikir Kau Bisa Kabur

Setelah kehilangan pedangnya, Qi Jian Xing masih bisa menampilkan keterampilan pedang dengan pedang jarinya. Setiap kultivator di True Element Boundary bisa secara alami melakukan ini, tapi kekuatan yang bisa mereka keluarkan masih akan turun dan mungkin bahkan tidak mencapai sembilan puluh persen dari potensi maksimum mereka.

[Bahkan dengan kekuatan sepuluh persen lebih sedikit, aku masih bisa dengan mudah menghancurkan sampah sepertimu!] Qi Jian Xing mencibir pada dirinya sendiri.

Namun saat dia bersiap untuk menyerang, dia melihat Yang Kai tertawa bangga saat dia mengulurkan kedua telapak tangannya.

[Beast Soul Skill!] Setelah menahan begitu lama, Yang Kai sangat gembira bahwa ia akhirnya bisa menunjukkan kekuatan penuhnya.

[White Tiger Seal, Divine Ox Seal] Kedua Segel meledak bersamaan.

Tiba-tiba, auman harimau mengguncang Surga, dan teriakan lembu membelah bumi. Ekspresi Qi Jian Xing menjadi gelap ketika ia melihat dua roh Monster Beast yang ganas muncul dari udara tipis dan bergegas ke arahnya.

Kedua roh Monster Beast ini sangat mirip dengan manusia, seperti makhluk hidup dari daging dan darah. Tubuh merah mereka memancarkan kekuatan dan keagungan yang tak tertandingi sembari mata merah mereka memancarkan aura pembunuh yang menakjubkan.

Dua roh binatang ini memberi Qi Jian Xing perasaan yang mengancam jiwa. Bagaimana mungkin dia lalai?

Sambil memegang dua jari, dia membentuk pedang sementara, mendorong True Qi-nya untuk membuat aura pedang di ujung jarinya, dan menebas, “Flashing Thunder Sword!”

Gelombang pedang yang mempesona terbang dari ujung jarinya dan langsung mengenai bagian tengah tubuh Monster Beast, yang menyebabkan pancarannya sedikit memudar, tetapi benar-benar gagal menghentikan serangannya.

“Rising Wind Sword!” Qi Jian Xing dengan cepat mundur saat dia menggunakan pedang jarinya untuk menampilkan banyak keterampilan pedang Nine Star Sword School, tapi tidak ada yang dia coba bisa mengalahkan dua roh Monster Beast ini.

Melihat dua binatang menerkam ke arahnya, Qi Jian Xing menekuk kakinya dan melompat untuk menghindar.

Tapi hanya sepuluh kaki dari tanah, niat membunuh yang tajam jatuh ke kepalanya.

Mengalihkan pandangannya ke atas, dia melihat Yang Kai dengan jahat menyeringai saat dalam proses meluncurkan pukulan ke arahnya.

Satu-satunya jalan keluarnya diblokir.

Dengan panik, Qi Jian Xing menggertakkan giginya dan dengan cepat mengirim tiga gelombang pedang.

Yang Kai dengan cepat membalas dengan tiga tinju dan menghancurkan tiga gelombang pedang, tapi selama saat penundaan ini, Qi Jian Xing berhasil memutar tubuhnya untuk menghindari pukulan ke vitalnya. Namun demikian, dia masih menderita pukulan telapak tangan yang berat di bahunya.

Berteriak kesakitan. Qi Jian Xing jatuh kembali ke tanah. Menghadapi krisis hidup dan mati ini, murid Nine Star Sword School mendorong kemampuan tempurnya secara maksimal. Pedang jarinya dengan cepat menebas dan menerjang ke arah dua monster Monster Beast dan hampir berhasil membuat mereka runtuh sepenuhnya.

White Tiger dan Divine Ox serentak menyerang secara bersamaan, tapi tidak ada yang bisa melukai Qi Jian Xing, maupun meruntuhkan pedangnya. Di sekeliling tubuhnya ada gelombang pedang kecil yang tak terhitung jumlahnya, yang dengan setia berfungsi sebagai perlindungan. Setiap kali White Tiger dan Divine Ox menyerang, gelombang pedang ini secara otomatis akan membelokkannya.

Setelah pertukaran singkat tapi keras, White Tiger dan Divine Ox benar-benar menghilang.

Bagaimanapun juga, kedua roh ini dibuat dari Yuan Qi Yang Kai. Mereka hanya tampak seperti Monster Beast, dan begitu Yuan Qi mereka kelelahan, tentu saja mereka tidak ada lagi.

“Hei, hei...” Qi Jian Xing tertawa arogan saat dia melihat ke arah Yang Kai. Dia pasti telah mengkonsumsi sejumlah besar Yuan Qi untuk memanggil dua Monster Beast ini, dan akhirnya mereka gagal melukainya. Bagi Yang Kai, yang hanya Tahap Ketujuh Separation and Reunion, dia yakin tidak mungkin baginya untuk mengeksekusi keterampilan ini untuk kedua kalinya. Strategi ‘risiko’ ini jelas tidak baik dalam mempertahankan Yuan Qi-nya untuk terus berjuang.

Tapi begitu dia mulai tertawa, sebuah adegan mengejutkan terjadi. Yang Kai, menatapnya dengan mata jijik, dengan mudah memanggil White Tiger dan Divine Ox lagi, dan mengirim mereka bergegas ke arahnya, persis sama seperti sebelumnya.

“Mustahil!” Qi Jian Xing berseru.

“Aku bahkan tidak perlu bertindak lagi; hanya gerakan ini sudah cukup untuk menggilingmu!” Yang Kai menatap dingin ke arah Qi Jian Xing.

Qi Jian Xing dipaksa mengalami jalan buntu, dan wajahnya dengan cepat menjadi suram. Dia tahu bahwa apa yang baru saja dikatakan Yang Kai tidak berlebihan. Dua roh Yuan Qi Monster Beast ini sangat sulit untuk dihadapi. Qi yang menyusun pedang jarinya sudah retak, dan pasti akan segera runtuh, sementara konsumsi True Qi-nya sendiri sangat besar. Mula-mula penghinaan dan kesombongannya telah lama menghilang.

“Namun, aku berbeda darimu. Aku tidak akan pernah meremehkan lawan mana pun, jadi... aku juga akan menyerang!” Selesai berbicara, Yang Kai meluncurkan serangan terkoordinasi pada Qi Jian Xing bersama dengan White Tiger dan Divine Ox. Melihat ini, Qi Jian Xing tidak diam saja. Dia meraung ketika pedang jarinya melintas di udara lagi.

Kedua pemuda itu tidak lagi menahan apapun. Keduanya mendorong kekuatan mereka ke batas. Kelalaian atau keberatan apapun hanya akan menyebabkan bahaya fana, jika bukan kematian.

Pertempuran itu sangat sengit dan berbahaya.

Ketika dua roh Monster Beast runtuh lagi, Qi Jian Xing menyerang Yang Kai dengan pedang jarinya, hampir menusuk yang terakhir melalui sepenuhnya ketika darah menyembur dari luka dan dengan cepat mewarnai merah tua kainnya.

Di sisi lain, Qi Jian Xing secara signifikan lebih menyedihkan. Menghadapi tiga musuh sendirian, keterampilan Sword Body-nya benar-benar keausan, True Qi-nya hampir sepenuhnya dikonsumsi. Penampilan dan napasnya tak beraturan, dan salah satu lengannya terkulai di sampingnya, bagian lengan bawah berlumuran darah ketika tanda-tanda gigi besar menunjukkan di mana White Tiger merobek dagingnya.

Cidera dadanya bahkan lebih tak sedap dipandang. Beberapa tulang rusuknya patah dan roboh. Cedera ini disebabkan ketika Divine Ox telah menabraknya, dan tanduknya hampir menembus punggungnya.

Berdiri lebih dari seratus kaki (sepuluh zhang) terpisah, mata Yang Kai dipenuhi dengan kekejaman sementara ekspresi Qi Jian Xing beralih bolak-balik antara amarah dan depresi. Dia tidak pernah menyangka bahwa suatu hari dia akan kalah dari bocah Separation and Reunion, tapi sekarang kenyataan ini menatap wajahnya.

Rasa malu dan frustrasi hampir membuatnya gila!

Yang Kai tidak segera pergi untuk membunuh karena dia tahu bahwa perjuangan putus asa terakhir seorang kultivator True Element Boundary sebelum kematian akan sangat sengit, jadi dia memutuskan untuk menunggu momentum Qi Jian Xing memudar.

“Ha... hahaha...” Qi Jian Xing juga tampaknya tidak terburu-buru dan tiba-tiba mencibir sambil menarik beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan suasana hatinya dan perlahan-lahan mendapatkan kembali ketenangannya, “Aku akui bahwa kau benar-benar kuat, lebih kuat dari rata-rata kultivator True Element Boundary. Tapi bagaimana jika kau bisa mengalahkanku? Aku adalah seorang kultivator True Element Boundary asli, jadi mustahil bagimu untuk membunuhku, jika aku ingin pergi, kau tidak bisa menghentikanku!”

Mengeluarkan tawa menghina, kaki Qi Jian Xing menendang tanah, dan langsung melompat tiga ratus kaki ke udara, dan seluruh tubuhnya sedikit bergetar. Satu lengan tergantung longgar di sisinya sementara yang lain mencengkeram luka dadanya, tapi dia masih dengan sombong merendahkan diri, “Ini adalah perbedaan terbesar antara True Element Boundary dan Separation and Reunion Boundary! Aku bisa terbang, dan kau tidak bisa, jadi aku bisa pergi kapan saja aku mau!”

Saat dia berbicara, Qi Jian Xing memuntahkan darah dan berjuang untuk mempertahankan postur tubuhnya, menatap Yang Kai yang dipenuhi dengan kebencian, dan dengan keras menyatakan, “Aku akan mengingat rasa malu yang telah kau berikan padaku hari ini! Lain kali aku melihat wajahmu, aku bersumpah akan mengakhiri hidupmu! Sebaiknya kau berdoa agar kau bisa hidup hari itu!”

Selesai berbicara, Qi Jian Xing berhenti dan menatap sebentar, seolah mencoba membakar wajah Yang Kai jauh ke matanya.

Berdiri di bawahnya, Yang Kai tetap acuh tak acuh. Wajahnya benar-benar tidak peduli dengan situasinya.

Setelah waktu yang singkat, Qi Jian Xing berbalik dan sosoknya mulai terhuyung-huyung di langit, sementara seluruh tubuhnya dipenuhi dengan kemarahan dan penghinaan.

[Kebencian ini, pasti akan kubalas!] Qi Jian Xing bersumpah pada dirinya sendiri.

Namun, setelah terbang kurang dari tiga ratus kaki, semburan panas datang dari belakangnya bersama dengan suara sedingin es, “Ke mana kau mencoba lari?”

Wajah Qi Jian Xing menjadi pucat saat teror tiba-tiba mencengkeram jiwanya. Dia dengan cepat memalingkan wajahnya dan melihat murid High Heaven Pavilion yang sama itu benar-benar terbang tepat di belakangnya.

Dan memanjang dari punggungnya...

Ada sepasang sayap terbakar yang sangat besar!

Sayap-sayap ini mengepakkan angin, seperti Great Peng, angkuh dan perkasa.

“Kau...” Wajah Qi Jian Xing dipenuhi dengan kengerian yang tak terlukiskan. Dia belum pernah mendengar tentang seorang kultivator yang bisa menumbuhkan sayap menyala seperti itu dari tubuhnya.

Sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun, Yang Kai sudah ada di atasnya, dan serangan telapak tangan mendarat di perutnya. Detik berikutnya sebuah tangan besar mencengkeram lehernya saat pasangan itu jatuh dari langit bagai kilat.

Sekarang hanya beberapa inci dari satu sama lain, yang bisa dilihat Qi Jian Xing hanyalah niat membunuh di mata Yang Kai, dingin dan tanpa emosi.

*Shua...*

Bak sebuah meteor yang menyala di langit, dalam sekejap mata, mereka telah mendekati tanah.

Saat mereka mencapai sepuluh kaki di atas bumi, Yang Kai meraung, melemparkan Qi Jian Xing tanpa ampun ke bawah saat dia tiba-tiba berhenti.

*Peng...*

Debu beterbangan ketika tubuh Qi Jian Xing menghantam tanah. Dampaknya menciptakan lubang kecil dan menghancurkan banyak tulangnya.

Seperti karung yang rusak, Qi Jian Xing memantul dan berguling jauh sebelum dia secara bertahap berhenti.

Berjuang untuk membuka matanya, dia agak bisa melihat sepasang sayap menyala Yang Kai saat perlahan turun ke arahnya.

Tiba di depannya dan menepiskan Yang Flaming Wings, Yang Kai jatuh ke tanah dengan ringan, berjalan ke arah Qi Jian Xing, dan menatapnya dengan acuh tak acuh, seperti yang dilakukan Qi Jian Xing sebelumnya.

Aib! Permintaan tolong terakhir memalukan Qi Jian Xing di depan Yang Kai sebenarnya tidak memainkan peran sama sekali.

“Kematian seperti itu, layak untuk master True Element!” ejek Yang Kai, mengangkat kakinya, dan menginjak leher Qi Jian Xing.

“Jangan bunuh aku...” Qi Jian Xing nyaris tidak berhasil mengatakan saat dia batuk dan berjuang. Darah terus-menerus tumpah dari ujung mulutnya, “Tidakkah kau ingin mempelajari keterampilan pedang Nine Star Sword School? Aku bisa mengajarimu apa yang ingin kau pelajari... Aku bisa mengajarimu segalanya... Di dalam Nine Star Sword School, aku juga bintang yang sedang naik daun. Aku telah mempelajari semua keterampilan pedang tingkat lanjut sekolah...Keke...”

“Tidak perlu, aku tidak percaya padamu.” Yang Kai tetap acuh tak acuh.

Keterampilan pedang Nine Star Sword School sangat menggoda bagi Yang Kai, tapi dia benar-benar tidak percaya Qi Jian Xing akan benar-benar mengajarinya ini. Mempertimbangkan kepribadian dan kemampuan orang ini, begitu dia memulihkan True Qi-nya, dia pasti akan membalas dendam, jadi satu-satunya pilihan adalah mengakhiri hidupnya.

Mendengar ini, wajah Qi Jian Xing yang sudah sedih menjadi lebih tertekan.

“Kenapa kau mencoba menjadikan Nine Star Sword School sebagai musuhmu? Jika kau membunuhku... Keke... Kakak Senior pertamaku akan tahu, dan dia tidak akan memaafkanmu. Dengan kekuatannya kau tidak akan bisa menolak!”

Yang Kai menatapnya saat matanya menjadi dingin, “Wu Cheng Yi? Jangan khawatir tentang Kakak Senior Pertamamu. Walaupun dia tidak datang mencariku, aku pasti akan pergi untuk menemukannya.”

“Kau benar-benar ingin menjadi begitu kejam...”

“Kalianlah yang ingin menjadi kejam!” Yang Kai mencibir, menolak untuk mengatakan omong kosong lagi. Dia menekan keras dengan kakinya dan dia mendorong Yuan Qi-nya.

Dengan suara gertakan yang tajam, leher Qi Jian Xing patah. Kepalanya dengan lembut merosot ke samping, tubuhnya sekarang tak bernyawa.

 

Pada saat Qi Jian Xing mati, Wu Cheng Yi, yang berdiri setidaknya beberapa puluh mil jauhnya, tiba-tiba berhenti dan menatap ke kejauhan.

Seperti bagaimana tiga murid Ghost King Valley memiliki metode khusus untuk menentukan posisi masing-masing dan apakah mereka hidup atau mati, murid Nine Star Sword School juga memiliki teknik yang sama.

Apa yang sulit dipahami Wu Cheng Yi yakni, bagaimana Qi Jian Xing mati?

Mungkinkah dia telah bertemu dengan kultivator Dinasti Tian Lang? Jika tidak, dengan kultivasi Tahap Ketiga True Element Boundary-nya, tidak ada penjelasan lain.

Wajah Wu Cheng Yi menunjukkan sentuhan kesedihan. Dia tidak peduli apakah Qi Jian Xing hidup atau mati, tapi Qi Jian Xing masih memiliki harta yang tak ternilai harganya. Itu adalah sesuatu yang dia dan adik-adik juniornya temukan di dunia yang terisolasi ini dan berpisah di antara mereka.

Menurut ingatan Wu Cheng Yi, Qi Jian Xing belum menyuling porsinya.

“Kak Wu, ada apa?” Seorang murid Raging Fire Temple bertanya ketika dia melihat ekspresi gelisah Wu Cheng Yi. Dia melihat sekeliling, tidak bisa menyembunyikan kegelisahan dalam suaranya, “Apa para kultivator Tian Lang sudah dekat?”

“Mungkin!” Wu Cheng Yi mengangguk sebelum berbisik, “Kita harus meningkatkan langkah kita dan mencoba mencari tempat yang aman untuk bersembunyi.”

Mendengar dia berkata begitu, ekspresi semua orang menjadi lebih serius saat mereka tiba-tiba bergerak lebih cepat dan hati-hati. Bulan-bulan ini, mereka semua sangat menderita di tangan beberapa kultivator Dinasti Tian Lang ini.