Martial Peak 235

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 235: Zi Mo dari Dinasti Tian Lang

Setelah satu bulan penuh, hasil panen Yang Kai sedikit sekali. Jika dia tidak bisa membunuh Monster Beast, maka dia tidak bisa mendapatkan Blood Bead, tapi ini hanya masalah kedua.

Kuncinya yakni Monster Beast yang ia temui terlalu lemah, Monster Beast tingkat keempat sudah tidak tahan terhadap satu pukulan dari Yang Kai. Bahkan kekuatan Monster Beast tingkat kelima bukanlah ancaman yang signifikan baginya, jadi tanpa mengalami pertarungan yang sulit, ia tidak dapat menstimulasi potensinya sendiri untuk menerobos ke ranah minor berikutnya.

Dengan demikian, selama ini, Yang Kai sangat ingin membaptis dirinya dengan darah musuh yang kuat!

Karena dia tidak bisa mendapatkan peluang sama sekali dalam sebulan terakhir ini, Yang Kai secara tidak sengaja menghabiskan lebih banyak waktu mengeksplorasi penggunaan Beast Soul Skill lainnya.

Beast Soul Skill yang ia terima dari dua Monster Beast bukan hanya cara serangan sederhana! Tetapi, Yang Kai masih dalam tahap pengujian aplikasi kedua ini dan belum menyempurnakan penggunaannya.

Pada hari ini, ketika Yang Kai membunuh tiga Monster Beast tingkat keempat, di tempat tertentu tiga puluh kilometer jauhnya, tersembunyi di antara hutan, seorang wanita muda tiba-tiba membuka matanya, dan ekspresinya menunjukkan sedikit kekejaman dan kejutan.

Pakaian dan fitur wajah wanita ini sedikit berbeda dari orang-orang dari Dinasti Han Besar. Dia jelas salah satu kultivator Dinasti Tian Lang.

Dia sama sekali tidak jelek, dan bisa dengan mudah dijelaskan sebagai kecantikan yang hebat, tapi entah bagaimana dia memberikan perasaan yang sangat aneh. Seolah-olah kecantikannya hanyalah kedok untuk ular beludak yang bisa menyerang kapan saja, menusuk dengan taringnya yang beracun dan menghukum mati seseorang.

Siapa pun yang memandangnya akan tahu secara naluriah bahwa dia tidak boleh diremehkan.

Dia berpakaian cukup menggoda. Sepasang lengan gioknya terbuka sepenuhnya, dan tubuh bagian atasnya terbungkus bandeau yang pas, yang nyaris tidak bisa menahan dadanya. Ketika dia mengangkat tangannya, perutnya yang rata dan pusar yang halus meninggalkan sedikit imajinasi, sementara penutup bagian bawah tubuhnya bahkan lebih sederhana, rok pendek, yang sepertinya menyoroti bagian bawahnya yang mempesona, dari mana kedua kakinya yang ramping memikat memanjang.

Melihat ke arah Yang Kai, senyum sinis muncul di wajahnya saat dia berdiri secara perlahan. Tubuhnya yang mungil dan indah tampak dipenuhi dengan kekuatan ledakan yang tak tertandingi.

Ketika dia bangun, dua orang yang berdiri di belakangnya mundur beberapa langkah dan menatap punggung wanita muda Dinasti Tian Lang ini. Mata mereka dipenuhi dengan ketakutan dan dendam.

Keduanya adalah pria dan wanita muda!

Jika Yang Kai ada di sini, dia pasti akan terkejut karena keduanya adalah murid-murid Ghost King Valley, Jin Hao dan Leng Shan.

Ketika dua murid elite Ghost King Valley menatap punggung wanita muda ini, True Qi mereka tanpa sadar melonjak sedikit, dan mata mereka melintas beberapa niat membunuh.

“Gaah...” Pada saat itu, beberapa puluhan Monster Beast tiba-tiba memamerkan taring mereka ke arah Jin Hao dan Leng Shan dan menggeram, jelas memperingatkan mereka untuk tidak bertindak.

Wanita muda Dinasti Tian Lang berbalik secara perlahan, menatap Jin Hao dan Leng Shan dengan penuh makna, menyebabkan mereka berdua merinding dan dengan cepat menekan niat membunuh dan True Qi mereka.

“Kalian tidak bisa membunuhku!” Nama wanita ini adalah Zi Mo. Bahkan setelah tinggal di sisinya selama satu atau dua bulan, ini adalah informasi lengkap yang diketahui Jin Hao dan Leng Shan tentangnya.

Zi Mo mencibir dengan kejam, “Pelanggaran seperti itu hanya akan terjadi sekali. Jika kalian berani berpikir seperti itu lagi, maka jangan salahkan aku karena kejam!”

Mata Jin Hao dan Leng Shan dipenuhi dengan keengganan, tapi mereka tidak berani bertindak sombong. Jin Hao dengan cepat membungkuk, “Pelayan dan Adik Junior ini tidak berani. Tolong yakinlah, nona muda Zi!”

Zi Mo memelototinya sebelum menyeringai, “Kalian harus bersyukur kalian jatuh ke tanganku. Jika kau bertemu dengan dua kakak laki-laki atau kakak perempuan seniorku, kalian mungkin sudah mati sekarang.”

Selesai berbicara, Zi Mo dengan santai berjalan ke depan, dan pinggangnya yang mempesona berayun dengan anggun, seolah-olah dia melayang di udara, dan di bibirnya yang merah muda, sebuah senyum menggoda muncul.

Saat Jin Hao mengawasinya dengan tenang, dia tanpa sadar menelan ludahnya.

Tubuh Zi Mo luar biasa, dan gayanya sangat berani, benar-benar berbeda dari wanita Dinasti Han Besar. Meskipun dia telah mengikutinya selama beberapa saat, setiap kali dia memandangnya itu memberinya rangsangan yang belum pernah dirasakan sebelumnya, terutama perutnya yang rata dan pusar yang indah. Kombinasi untuk beberapa alasan memiliki daya tarik yang tak terkatakan.

Dia telah menjadi fokus fantasinya. Jika dia bisa menelanjangi wanita cantik ini dan tanpa ampun mencabuli dan merasakan tubuh indahnya yang menyebabkan dia menjerit dan memohon belas kasihan, betapa menakjubkannya hal itu?

Tapi Jin Hao hanya bisa bermimpi tentang hal-hal seperti itu. Di depan Zi Mo, dia tidak memiliki keberanian untuk menunjukkan pemikiran ini.

Wanita muda dari Dinasti Tian Lang ini hanyalah ular pembunuh! Dia lebih kejam dan lebih haus darah daripada murid Ghost King Valley yang pernah dikenalnya.

Saat Zi Mo berjalan ke Leng Shan, sambil masih menggunakan senyum nakal yang sama, ekspresi Leng Shan menjadi dingin, dan ekspresi jijik menyebar di wajahnya. Tubuhnya juga mulai merinding, tapi entah bagaimana dia berhasil menahan suaranya.

Zi Mo terkikik saat dia mengulurkan tangannya, dengan lembut mengangkat dagu lembut Leng Shan, dan memusatkan semua perhatiannya pada bibir merahnya yang cerah.

Detik berikutnya, dia tiba-tiba membungkuk ke arahnya dan menekan bibirnya sendiri dengan lembut ke mulut Leng Shan.

Jin Hao dengan cepat menarik napas dalam-dalam, dan dia dengan canggung membungkukkan pantatnya, mencoba menyembunyikan tubuh bagian bawahnya saat jantungnya berdetak cepat dan darahnya sepertinya mendidih.

Suara ciuman penuh gairah menjadi makin intens sementara Leng Shan dengan putus asa berusaha untuk melawan. Namun, ini hanya meningkatkan minat sadis Zi Mo. Ditemani oleh tawa menggoda, Zi Mo mendorong tangannya yang lain ke dalam pakaian Leng Shan dan dengan sengaja meraba-raba tubuhnya.

Sampai sini, mata Jin Hao memerah karena iri hati.

Di dalam Sekte, posisi Leng Shan sangat tinggi, cukup sehingga dia tidak berani bertindak sombong di depannya, tapi hari ini dia telah menyaksikannya sepenuhnya rasa dan tercemar di depannya, dan orang yang melakukannya benar-benar menjadi wanita cantik dan eksotis lainnya.

Jin Hao menonton ketika lidah bak ular menjelajahi bagian dalam mulut Adik Juniornya saat dadanya yang angkuh diremas dengan berani. Pinggul dan pantatnya yang bundar diraba-raba dan diperas oleh tangan-tangan bagai batu giok itu. Seluruh adegan memancarkan sensualitas yang mentah dan menakjubkan.

Adegan ini tidak terjadi hanya sekali atau dua kali. Jin Hao telah dipaksa untuk menonton tindakan ini tujuh atau delapan kali, dan setiap kali menyebabkan bagian bawahnya membesar dan membakar dengan hasrat.

Perlawanan sia-sia Leng Shan secara bertahap memberi jalan untuk kepatuhan, dan kedua wanita akhirnya kehilangan diri mereka dalam kesenangan erotis. Suara napas terengah-engah dan detak jantung yang cepat menyebar di sekitar mereka dan memicu suasana kegembiraan dan pesta pora.

Jin Hao memaksa dirinya untuk menoleh, takut jika dia terus menonton dia tidak akan bisa menahan diri.

Setelah apa yang tampak seperti selamanya, Zi Mo pun membebaskan Leng Shan. Benang kristal halus terlihat di antara bibir mereka selagi mereka berpisah secara perlahan.

Napas Leng Shan tercekat saat dia gemetar ringan. Air mata perlahan-lahan jatuh dari mata merahnya dan dengan lembut disapu oleh Zi Mo ketika dia tertawa ringan, mirip dengan seorang pria yang menghibur kekasihnya.

“Tidakkah kau juga ingin memilikinya seperti ini?” Zi Mo tiba-tiba berbalik dan menatap Jin Hao.

“Ah?” Jin Hao terpana oleh pertanyaannya, ekspresi kebingungan terpampang di wajahnya.

Zi Mo tersenyum main-main, “Kau suka Adik Juniormu, kan?”

Jin Hao mengalihkan pandangannya ke Leng Shan dan akhirnya mengangguk.

“Kalau begitu aku bisa memberimu kesempatan seperti itu!” Zi Mo memandang Jin Hao dengan penuh makna. “Tapi itu terserah padamu jika kau bisa merebutnya!”

Jin Hao tampak seperti sedang berjuang ketika wajahnya berkerut, tapi Zi Mo tidak cemas saat dia diam-diam mengawasinya dan menunggu jawabannya. Dia tahu Jin Hao tidak akan menolak sarannya karena dia jelas bukan pria terhormat.

Benar saja, setelah beberapa saat ragu, Jin Hao tiba-tiba berlutut di tanah dan dengan tulus menjawab, “Pelayan ini bersedia untuk dengan tulus menyerahkan diri, untuk selanjutnya hanya mematuhi perintah Nona Muda, datang ke neraka atau air yang tinggi, sampai akhir hidupnya!”

“Ha ha ha...” Zi Mo tertawa bangga sambil dengan ringan melemparkan rambutnya dan mengangguk setuju, “Bagus sekali! Orang bijak akan tunduk pada keadaannya. Aku suka orang bijak!”

“Kakak Senior...” Wajah Leng Shan tenggelam saat dia melihat dengan gugup pada Jin Hao.

Jin Hao hanya menggaruk wajahnya dengan agak malu, “Adik Junior, kau dan aku hanya hidup sekarang selama Nona Muda menginginkan kita, mengapa repot-repot berjuang dengan sia-sia? Nona Muda sudah menunjukkan kepada kita kebajikan yang besar, dan sekarang bersedia memberi kita kesempatan seperti itu untuk bersama, jadi tunduk kepadanya sekarang adalah kesempatan hidup kita!”

Leng Shan hanya bisa melihat Jin Hao dengan jijik, dan tidak lagi peduli padanya saat dia perlahan-lahan menutup matanya.

Menyaksikan adegan ini, Zi Mo hanya tertawa kecil, menyandarkan punggungnya ke pohon besar, dan mengendurkan tubuhnya. Sikapnya masih memancarkan asmara, saat dia berkata dengan lemah, “Aku ingin kau membantuku menangkap seseorang dan membawa mereka ke sini! Setelah kau menyelesaikan tugas ini, kau mungkin dapat jalan dengan Adik Juniormu, apapun yang ingin kau lakukan atau dengannya, kau dapat melakukannya!”

Mendengar ini, wajah Leng Shan menjadi pucat sementara Jin Hao dipenuhi dengan ekspresi kegembiraan.

“Kalau kau cukup cepat, dan kau menyelesaikan tugas ini secara efisien, benar-benar memuaskanku...” Zi Mo berhenti ketika lidah merahnya menjilat bibirnya, “Membiarkan aku menemanimu bersama dengan Adik Juniormu ini bisa saja... jadi wanita muda atau pria muda, aku benar-benar menikmati semuanya.”

Jin Hao mau tak mau menelan ludah.

Tak hanya bisa secara ceroboh mencabuli Adik Juniornya... tetapi juga mendapatkan wanita eksotis Dinasti Tian Lang ini juga...

Satu naga membinasakan dua burung phoenix, kejadian seperti itu hanya bisa terjadi dalam mimpi yang menakjubkan!

Jin Hao tak bisa menahan kegembiraannya dan berseru dengan nyaring, “Nona Muda tolong arahkan pelayan ini!”

Penampilan Zi Mo menjadi dingin, dan dia menjangkau dan menunjuk menuju kejauhan, “Tiga puluh kilometer ke arah sana kau akan menemukan tujuanmu. Bergeraklah dengan cepat, kalau kau terlalu lambat kau mungkin tidak akan menyusul.”
Alis Jin Hao berkerut, “Jika pelayan ini bertanya, ada berapa orang di sana?”

“Seharusnya hanya ada satu!” Zi Mo menjawab dengan percaya diri.

“Hanya satu?” Warna kulit Jin Hao menjadi sedikit lebih buruk, dan dia dengan cepat berkomentar, “Seseorang yang bisa bertahan selama ini sendirian, kekuatan mereka jelas tidak lemah. Nona muda, aku ingin membawa Adik Juniorku untuk berjaga-jaga, tolong izinkan ini!”

“Hmm...” Zi Mo tersenyum licik, “Aku ingin Adik Juniormu tetap bersamaku, jadi dia tidak bisa menemanimu, tapi... Aku bisa mengirim beberapa Monster Beast untuk membantumu, tiga Monster Beast tingkat kelima sudah cukup, kan?”

Wajah Jin Hao tiba-tiba menjadi dingin, karena dia benar-benar mengerti bahwa wanita muda ini tidak mempercayainya. Tiga Monster Beast tingkat kelima sudah cukup untuk menekannya. Daripada mereka dikirim untuk membantunya, mereka jelas ada di sana untuk mengawasi tindakannya.

“Tentu saja!” Jin Hao tidak berani menunjukkan ketidakpuasan dan dengan cepat setuju.

“Lanjutkan, ingatlah bahwa Adik Juniormu akan menunggu di sini untukmu, dan jika kau cukup cepat... aku juga.” Zi Mo mengedip padanya.

“Ya!” Kepahitan Jin Hao langsung meledak, dan dia melompat dan berlari di sepanjang arah yang ditunjuk Zi Mo.

Tiga Monster Beast tingkat kelima juga dengan cepat mengikutinya.

Monster Beast tingkat kelima yang berbeda memiliki tingkat kekuatan yang berbeda. Saat Jin Hao terbang keluar, dia melirik ke belakang untuk melihat tiga monster yang telah dikirim untuk menemaninya. Setelah memeriksa rupa mereka, hatinya mengutuk pelacur kecil ini.

Jika itu hanya tiga Monster Beast tingkat kelima biasa, Jin Hao bisa menangani mereka, tapi tiga yang dikirim semua Beast Monster tingkat kelima level menengah, dan masing-masing sebanding dengan kultivator True Element Tahap Kelima atau Keenam. Dengan pengawasan seperti itu, bagaimana ia bisa memiliki pikiran yang tidak bermoral?

Untuk saat ini dia hanya bisa fokus pada tugasnya dan sepenuhnya mengabdikan dirinya untuk menyenangkan Zi Mo.

Jin Hao bergerak cepat. Pikiran untuk memanjakan dirinya dengan tubuh lembut Leng Shan dan Zi Mo mendorongnya ke depan, dan ia tiba di tujuannya dalam beberapa menit.

Menyembunyikan napasnya, dia melihat sekeliling tapi tidak menemukan jejak orangnya. Satu-satunya yang tersisa di sini hanyalah debu. Namun, debu ini jelas sisa-sisa Monster Beast yang baru saja terbunuh.

Tiga Monster Beast dengan cepat datang dan mengendus sisa-sisa sebelum melesat ke arah yang baru.

Jin Hao mengikuti dari belakang.

Setelah melacak orang ini selama sekitar setengah jam, ketiga Monster Beast tingkat kelima tiba-tiba berhenti dan menggeram menuju suatu tempat di hutan sambil memamerkan taring mereka.

Jin Hao dengan cepat mendarat, menatap hutan, dan dengan ringan memanggil, “Hei, keluarlah dan tunjukkan dirimu.”
Load comments