Back to top

Martial Peak 244

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 244: Kau Memiliki Niat Berbahaya Terhadapku

“Lalu?” Yang Kai melihat ke arah Leng Shan, mengesampingkan gagasan mengekang Monster Beast Tingkat Keenam untuk saat ini.

Mengangguk sekali, Leng Shan melanjutkan. “Dari tiga puluh, hampir sepuluh terbunuh, dan dengan pengecualian satu kultivator kuat yang melarikan diri, kita semua ditanamkan dengan Soul Controlling Insect, mengubah kita semua menjadi pelayan mereka.”

[Jadi dia pergi,] Yang Kai bahkan tidak perlu bertanya, selain Wu Cheng Yi, tidak ada orang lain yang bisa melakukannya.

“Tapi, kenapa mereka tidak membunuh kalian saja?” Yang Kai bertanya dengan rasa ingin tahu, Blood Bead yang terkondensasi dari membunuh kultivator jauh lebih berkualitas daripada yang dari Monster Beast; terutama yang berasal dari kultivator True Element Boundary.

“Mereka ingin mengekstrak rahasia Sekte kita, jadi mereka belum kejam dengan kita!” Leng Shan tersenyum kecut, “Kita semua adalah murid elite dari Sekte masing-masing, jadi Keterampilan Bela Diri dan Seni Rahasia yang kita latih secara alami adalah warisan inti kekuatan kita, jadi kelompok Dinasti Tian Lang ingin sekali mendapatkannya.”

Yang Kai berbalik dan menatap Zi Mo, tapi dia hanya mengangkat bahu, “Jangan menatapku seperti itu; aku tidak punya cara untuk melepaskan orang-orang itu. Selain itu, satu-satunya yang kuterima adalah Leng Shan dan Jin Hao; aku bahkan tidak perlu bertanya kepada mereka tentang Keterampilan Bela Diri atau Seni Rahasia sehingga pada akhirnya aku benar-benar tidak mendapatkan apa-apa.”

Leng Shan mengangguk, “Setelah kemenangan mereka, Kakak Senior Zi Mo Chi Xue pergi dengan Monster Beast Tingkat Keenam untuk mengejar Wu Cheng Yi, lalu karena alasan yang tidak diketahui, tiga kultivator Tian Lang yang masih terlibat pertengkaran dan Jin Hao dan aku ditugaskan dengan Zi Mo, tak lama setelah itu kami meninggalkan kelompok dengannya.”

Ketika Leng Shan berbicara tentang hal-hal ini, Zi Mo, yang duduk di samping, dengan keras menggertakkan giginya ketika ekspresinya berubah pahit.

Yang Kai berbalik ke arahnya dan mencibir, “Sepertinya kau dan teman-temanmu tidak rukun.”

“Lalu, apakah tidak ada konflik dalam Sektemu sendiri?” Zi Mo membalas Yang Kai, “Kami datang ke zona pengalaman hidup ini dengan total tiga tujuan. Yang pertama adalah untuk mendapatkan Blood Bead untuk meningkatkan kekuatan kita sendiri, yang kedua adalah untuk mengekstrak metode kultivasi Keterampilan Bela Diri dan Seni Rahasia Dinasti Han Besarmu, sedangkan yang ketiga adalah untuk mencari Brilliant Flame Liquid dan Soul Cleansing Dew yang legendaris. Setiap tugas ini terkait dengan masa depan kita sendiri dan menyelesaikan salah satu dari mereka akan memperkuat Sekte kita. Dengan melakukan itu, secara alami itu akan memberi kita keuntungan yang lebih besar.”

“Dengan kata lain, dua rekan muridmu mencoba untuk mengecualikanmu dengan sengaja sehingga kau tidak menerima keuntungan apapun, kan?” Yang Kai langsung mengerti.

Menangkap begitu banyak orang tapi hanya memberi Zi Mo kendali dua orang, meskipun Zi Mo berhasil mengekstraksi setiap warisan terakhir dari Leng Shan dan Jin Hao, itu masih hanya Keterampilan Bela Diri dan Seni Rahasia Ghost King Valley. Dibandingkan dengan dua lainnya, jumlah informasi yang bisa didapatkan Zi Mo, dan dengan demikian berapa banyak hadiah yang akhirnya bisa diterimanya, jelas lebih sedikit.

Ini adalah kompetisi yang terjadi antara sesama murid, sesuatu yang selalu ada di Sekte manapun.

“Mereka berdua berasal dari keluarga yang sama sehingga mereka ingin mengecualikan aku!” Zi Mo menggigit bibirnya, ekspresi kebencian muncul di wajahnya.

Yang Kai menatap matanya, perlahan bertanya, “Apa kau ingin aku membantumu mendapatkan keadilan?”

Dia merasa bahwa dia bisa menggunakan permusuhan antara tiga murid Sen Luo Temple dari Dinasti Tian Lang sebagai tawar-menawar.

Semua orang saat ini terjebak di dunia yang terisolasi ini, jadi cepat atau lambat mereka akan bertemu. Yang Kai tahu bahwa jika dia ingin mendapatkan keuntungan terbesar, satu-satunya pilihan adalah menjadi kejam dan membunuh dua kultivator Sen Luo Temple. Tentu saja, dia juga perlu berurusan dengan Chi Xue, yang mengendalikan Monster Beast Tingkat Keenam, dan Wu Cheng Yi; keduanya adalah musuh yang sangat kuat, jadi pilihan terbaiknya adalah untuk memotong elemen yang tidak stabil sebelum menghadapi mereka.

Sebuah cahaya melintas di mata Zi Mo saat dia melihat ke arah Yang Kai, mengerutkan kening, “Meskipun kau mungkin mengendalikan hidupku, aku masih seorang kultivator Sen Luo Temple dari Dinasti Tian Lang! Aku menolak untuk melakukan apa pun yang akan membahayakan Sekteku, jadi meskipun kau membunuhku, kau tidak boleh mengharapkan aku untuk membantumu melawan mereka!”

Yang Kai tidak bisa menahan untuk tidak melihatnya dengan terkejut. Dia tidak pernah menduga bahwa wanita ini memiliki keyakinan yang kuat.

Tidak ingin memaksanya, Yang Kai hanya tersenyum, “Aku hanya bertanya, jika kau tidak mau maka itu tak masalah.”

Zi Mo tertegun. Dengan pengalamannya sendiri, dia berharap bahwa sekali dia menolak tawaran Yang Kai, dia akan menghukumnya karena ketidaktaatan. Namun, dia tampak baik-baik saja dengan apapun yang dia putuskan.

“Apa kau benar-benar pria yang pemaaf?” Zi Mo tidak tahu apa yang dilakukan Yang Kai, jadi tentu saja dia agak curiga.

“Apa yang kau pikirkan?” Yang Kai tertawa.

Zi Mo mengernyitkan matanya beberapa kali sebelum dia tertawa dan berkata, “Kalau kau benar-benar pria yang baik maka kau harus membatalkan larangan Jiwaku.”

“Dalam mimpimu!”

Selama beberapa hari berikutnya, Yang Kai, Leng Shan dan Zi Mo bepergian bersama di dalam dunia yang terisolasi ini.

Namun, pada dasarnya tidak ada kesempatan untuk bertemu musuh lagi, kecuali beberapa Monster Beast yang bertemu sesekali.

Jika itu adalah Monster Beast Tingkat Keempat, itu dengan cepat dibunuh dan diubah menjadi Blood Bead. Jika itu adalah Monster Beast Tingkat Kelima, Zi Mo akan memperbudaknya dengan menanamkan salah satu Serangga Pengendali Jiwa-nya, satu-satunya masalah yaitu selama beberapa hari terakhir mereka hanya bertemu satu Monster Beast Tingkat Kelima.

Yang Kai tidak lagi peduli tentang mengumpulkan Blood Bead, jadi mereka semua pergi ke Zi Mo dan Leng Shan. Apa yang dia inginkan sekarang bukanlah energi yang terkandung di dalam Blood Bead ini, tetapi hal-hal yang dapat memadamkan Yuan Qi dalam meridian dan dantiannya sehingga dia bisa mempersiapkan diri untuk menerobos ke True Element Boundary.

Oleh karena itu, tujuan utamanya di dalam bidang pengalaman ini adalah untuk menemukan Soul Cleansing Dew yang legendaris, tujuan yang sama yang dimiliki kakak senior Zi Mo, Chi Xue, saat ini.

Baik Zi Mo maupun Leng Shan tidak tahu banyak tentang Soul Cleansing Dew, jadi tentu saja mereka tidak tahu harus mulai dari mana.

Namun, ada satu hal yang membuat Yang Kai bingung. Zi Mo, apakah melalui tindakannya atau kata-katanya terus-menerus menggodanya dan merangsang keinginannya, jauh lebih serius daripada ketika mereka pertama kali bertemu, bahkan Leng Shan, wanita yang dingin dan menyendiri ini, juga akan “tidak sengaja” memamerkan kecantikannya dan mencoba untuk membangkitkan perasaan asmara di dalam dirinya.

Terkadang, Yang Kai juga akan menyadari mereka mengawasinya dengan tatapan yang agak mengejek dan kasihan.

[Apa-apaan?] Yang Kai benar-benar tersesat.

Suatu hari, setelah berjalan berjam-jam, ketiganya menemukan tempat untuk duduk dan beristirahat. Sementara setengah dari puluhan Monster Beast berdiri diam, separuh sisanya telah dikirim mengintai daerah setempat.

Yang Kai baru saja duduk dan menutup matanya, bersiap untuk memulihkan kekuatannya, ketika dia tiba-tiba dilanda dua hembusan angin harum, segera merasakan Zi Mo dan Leng Shan duduk di sampingnya.

Keduanya meringkuk dari dekat, seolah-olah mereka berusaha menghangatkan diri dari hawa dingin.

Yang Kai membuka matanya dan mengerutkan kening pada mereka.

Tiba-tiba sedang menatap, Leng Shan menyembunyikan wajahnya karena malu ketika pipinya memerah, sementara Zi Mo tertawa genit, “Apa ada yang salah?”

“Akhir-akhir ini, kalian berdua bertingkah aneh. Apa kalian merencanakan sesuatu?” Yang Kai bertanya terus terang.

Zi Mo dengan cepat memasang ekspresi yang salah, “Bagaimana mungkin kita berdua selalu di sisimu, meski kita ingin membuat semacam plot, kita tidak akan memiliki kesempatan untuk membahasnya.”

Memikirkan hal itu, mereka berdua benar-benar tidak punya kesempatan untuk merencanakan melawannya, tapi Yang Kai masih merasa bahwa mereka merencanakan sesuatu.

“Kenapa menurutmu kita bertingkah aneh?” Zi Mo melontarkan senyum polos, bersandar pada Yang Kai, menekan lebih dari setengah tubuh lembutnya yang indah padanya dan dengan erat melingkarkan lengannya di dadanya yang melimpah, yang benar-benar mengubah bentuknya.

Merasakan elastisitas luar biasa mereka, Yang Kai melihat ke bawah hanya untuk disambut oleh lembah putih dalam Zi Mo.

Zi Mo terkikik pada dirinya sendiri sambil menjaga ekspresinya tenang, mencondongkan tubuhnya sedikit ke depan, perlahan-lahan meningkatkan eksposurnya.

“Hanya perasaan...” Yang Kai menatapnya, menjilat bibirnya, ekspresi bejat menyebar di wajahnya.

“Hehe... firasatmu tidak akurat.” Zi Mo tersenyum menggoda, dengan lembut meremas lengannya lagi, menyebabkan dadanya berelastis dengan ringan.

Dengan tenggorokannya yang kering, Leng Shan sebenarnya memilih waktu ini untuk mendorong dirinya ke arahnya juga. Dalam sekejap, Yang Kai merasakan nyala api membakar di nadinya.

Dua sensasi menakjubkan yang datang dari kiri dan kanannya menyebabkan jiwanya bergetar.

Tidak tahan lagi, Yang Kai tiba-tiba menekan Zi Mo ke tanah saat dia dengan cepat menaiki dirinya.

“Ah...” teriak Zi Mo, tapi dia masih tidak menunjukkan sedikit pun rasa takut, matanya yang indah setenang danau musim semi, senyum ringan memuja wajahnya, menatap Yang Kai.

[Bocah bau, kau hanya setengah lelaki, tapi sekarang kau ingin membuatku takut? Huh!]

Di sisi lain, Leng Shan, yang berada di samping mereka, tertegun kaku.

“Kau yang meminta ini, aku sudah melihatnya beberapa hari terakhir ini, kau telah membawa semacam niat jahat ke arahku, kan?” Yang Kai berkata dengan ganas, mengulurkan kedua tangannya dan meremas dada besar Zi Mo, dengan kuat meremasnya.

“Tidak... aku... dan... kapan aku punya ahh... niat buruk terhadapmu?” Zi Mo menggigit bibirnya, alisnya berkerut saat dia merasakan sedikit sakit, tetapi jantung tidak bisa menahan melahirkan kenikmatan aneh saat dia dicabuli, tiba-tiba berharap bahwa tangan besar Yang Kai akan meremasnya lebih keras.

Keinginan ini muncul di pikirannya tiba-tiba membuat wajahnya memerah.

“Apa kau benar-benar berpikir aku buta?” Yang Kai mencibir, secara brutal merobek pakaiannya, benar-benar memperlihatkan bagian atas tubuhnya yang mempesona sebelum meraihnya dan meremasnya tanpa kelembutan atau rasa kasihan sedikit pun.

Pikiran Zi Mo menjadi kosong sesaat dan dia tidak dapat menghentikan dirinya untuk mengeluarkan erangan yang sensual dan membangkitkan, sementara di dekatnya, telinga Leng Shan dipenuhi dengan suaranya yang mempesona saat dia menyaksikan adegan erotis ini bermain di depannya, sebuah sensasi yang tidak diketahui menyebar ke seluruh tubuhnya.

Dengan stimulasi terus-menerus, Zi Mo benar-benar mulai menggerakkan tubuhnya bekerja sama, suaranya semakin bocor, menyebabkan Leng Shan menjadi lemas di tanah dengan kakinya tanpa sadar menjepit.

Meskipun dia tiba-tiba terangsang, Zi Mo sama sekali tidak kehilangan akalnya, dia dan Leng Shan terus-menerus menggoda Yang Kai beberapa hari terakhir karena mereka hanya memperlakukannya sebagai lelucon.

Tapi sekarang serigala besar ini menjadi bersemangat, situasinya benar-benar mulai melebihi toleransi Zi Mo.

[Dia tidak mungkin... tapi kenapa dia tampak begitu tertarik?] Zi Mo terkesiap, diam-diam mengangkat lututnya ke arah bagian bawah Yang Kai.

Pada saat itulah Zi Mo merasakan tongkat besi yang kaku, panas terik seperti terbakar.

Terkejut, Zi Mo menjerit keras, seluruh tubuhnya menjadi kaku, wajahnya yang acuh tak acuh segera berubah warna.

“Heh heh!” Yang Kai memandang Zi Mo dan tersenyum jahat, meraih ke bawah dengan tangannya dan menyelipkannya di bawah roknya.

“Tidak... jangan!” Zi Mo panik, dengan cepat meraih lengan Yang Kai.

“Kenapa kau bilang jangan sekarang?” Yang Kai mencibir, tidak melambat sama sekali.

Mendorong tangannya ke taman rahasianya, dia disambut oleh sensasi lembut, lembab, hangat dan menarik saat disentuh.

Tiba-tiba, perjuangan Zi Mo berhenti, seperti dia langsung kehilangan kekuatan untuk melawan, hanya berbaring dengan lembut di sana.

Leng Shan juga kehilangan kemampuannya untuk berpikir, tidak tahu mengapa Zi Mo melakukan tindakan yang realistis, walaupun dia ingin melihatnya menderita, tak ada alasan baginya untuk melakukan pengorbanan yang begitu besar. Itu... itu... hanya melampaui apa yang bisa diterima orang normal!

Kulit Leng Shan memerah ketika detak jantungnya berdetak kencang dan darahnya mendidih, rasanya seperti seseorang telah menyalakan api di perutnya dan panas mengalir ke setiap sudut tubuhnya, rasa malu, kenikmatan, semua jenis emosi berputar-putar dan menabrak satu sama lain di dalam dirinya, seperti ombak di lautan badai kasar.

Tepat ketika Zi Mo merasa rencananya untuk mencuri seekor ayam berakhir dengan kehilangan beras, matanya terbuka lebar ketika dia entah bagaimana memanggil kekuatan yang tidak diketahui, mendorong Yang Kai darinya, kulitnya berubah dengan kasar, “Tunggu! Beberapa Monster Beastku baru saja mati, mungkin ada musuh di dekatnya!”