Back to top

Martial Peak 245

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 245: Mengganti Sekutu dan Musuh

Mendengar apa yang dia katakan, kegembiraan Yang Kai mereda secara signifikan saat dia mengerutkan kening. ”Berapa banyak?”

“Enam! Mereka semua mati seketika, satu Tingkat Kelima dan lima Tingkat Keempat!” Ekspresi Zi Mo agak jelek, alisnya berkerut, berebut menjauh dari Yang Kai saat dia merapikan pakaiannya, dengan cepat menutupi bagian atas tubuhnya yang telanjang.

Memikirkan kembali apa yang baru saja terjadi, matanya yang seperti pegas diam-diam melirik ke bagian bawah Yang Kai sebelum berbalik dengan cepat, wajahnya berwarna merah cerah, bersinar dengan kilau memikat.

“Apa kau tahu siapa yang menyerang mereka, dan berapa banyak?” Yang Kai melanjutkan.

Zi Mo mengendalikan Monster Beast melalui Soul Controlling Insect, memungkinkannya untuk merasakan apakah mereka mati atau hidup dalam jarak tertentu, tapi informasi lain lebih sulit untuk dipahami, setelah semua, dia tidak melihat melalui mata mereka.

“Aku tidak yakin.” Zi Mo menggelengkan kepalanya.

“Kalau begitu kita harus melihatnya!” kata Yang Kai dengan tegas.

“Mungkin ada bahaya.” Zi Mo ragu-ragu, “Jika itu master yang melarikan diri sebelumnya...”

Dia tentu mencurigai pelakunya adalah Wu Cheng Yi. Di dunia yang terisolasi ini, siapa pun yang bisa langsung membunuh enam Monster Beast tentu akan sangat kuat.

“Yang terbaik adalah dia.” Yang Kai mau tak mau menantikan hal itu, Wu Cheng Yi sebelumnya mengirim adik juniornya untuk membunuhnya, sesuatu yang belum dilupakan oleh Yang Kai, cepat atau lambat ia harus menyelesaikan dendam ini, belum lagi, kemungkinan Wu Cheng Yi punya lebih banyak Brilliant Flame Liquid padanya.

Entah itu membunuh untuk balas dendam, atau merampok harta, Yang Kai punya banyak alasan untuk menghadapinya.

Melihat Yang Kai begitu bertekad, Zi Mo tahu untuk tidak mengurangi suasana hatinya, belum lagi, bahkan jika itu benar-benar Wu Cheng Yi, dengan pasukan Monster Beast-nya di belakangnya, sendirian dia tidak akan menjadi lawan mereka.

Segera setelah itu, Zi Mo memimpin sisa Monster Beastnya ke tempat kejadian. Dengan Leng Shan bergegas untuk mengimbanginya, mereka berdua sengaja membuat jarak antara mereka dan Yang Kai.

Yang Kai tidak keberatan, mengambil bagian belakang sambil mempertahankan kewaspadaan di sekitar mereka untuk setiap gerakan yang tiba-tiba.

“Apa yang terjadi?” Leng Shan berbisik, tidak bisa menahan lagi, sangat menyadari perubahan suasana hati Zi Mo.

“Apa?” Zi Mo, yang tampaknya tenggelam dalam pikirannya, tidak cukup mendengar apa yang dia tanyakan.

“Kau bertingkah aneh.” Kata Leng Shan sambil menatapnya dengan rasa ingin tahu, “Bukankah kau mencoba merayunya, untuk mempermalukannya? Kenapa kau…”

Leng Shan berpikir untuk waktu yang lama sebelum dia menemukan kata-kata untuk mengekspresikan pikirannya, “Kenapa kau tampak begitu tertarik?”

Zi Mo tidak bisa menunggu untuk menemukan lubang untuk menggali, merona merah dari lehernya ke telinganya saat dia berbisik, “Jangan menyebutkan itu lagi, dan kemudian jangan mencoba merayunya, atau kalau tidak... bermain dengan apinya mungkin membuatmu terbakar...”

“Ah...” Leng Shan tersandung.

[#$%@#$!!]

Percaya bahwa Yang Kai bukan benar-benar seorang pria, Zi Mo tidak memiliki keraguan terhadapnya. [Jadi bagaimana jika kau menciumku? Karena kau lumpuh, meskipun kau mau, apa lagi yang bisa kau lakukan? Meskipun aku menanggalkan semua pakaianku dan berbaring di depanmu, paling tidak kau akan bisa sedikit menganiaya diriku.]

Namun, dia tidak pernah bermimpi bahwa situasi Yang Kai tidak seperti yang dia pikirkan.

Sensasi yang dia miliki saat dia melakukan kontak dengan “itu” masih melekat di benaknya, menyebabkan rasa malu yang intens setiap kali dia mengingatnya. Sementara dia tampak berani dan tidak terkendali di permukaan, dalam hati, Zi Mo masih sangat pemalu.

[Tapi...jika dia selalu menjadi pria sejati, kenapa dia begitu acuh tak acuh beberapa hari yang lalu ketika Leng Shan dan aku setengah telanjang di depannya? Bagaimana dia bisa menolak godaan luar biasa yang disampaikan langsung ke ujung jarinya? Apa dia benar-benar hanya menjadi pria terhormat saat itu?]

Jengkel dan bingung, Zi Mo segera tiba di tempat enam Monster Beastnya mati.

Masih ada darah di tanah, tapi tubuh Monster Beast sudah lama tidak ada lagi. Jelas mereka telah terkondensasi menjadi Blood Bead dan dibawa pergi, hanya meninggalkan setumpuk debu.

Memindai sekeliling, Yang Kai mengerutkan kening.

Sementara dia melakukannya, Zi Mo berjalan mendekat, berjongkok di sebelah tumpukan debu, dan mulai mengambilnya, ekspresinya menjadi gelap segera setelah itu.

“Ada apa?” Tanya Leng Shan.

“Soul Controlling Insectku... hilang.” Wajah Zi Mo sekarang pucat, dengan cepat bergerak ke tumpukan debu berikutnya, tetapi setelah benar-benar mencari keenam tumpukan, dia tidak menemukan satu pun Soul Controlling Insect.

“Kau tidak akan menemukan apapun; orang yang membunuh Monster Beastmu bukanlah murid elite dari Nine Star Sword School!” Yang Kai mengarahkan pandangan penuh pengertian ke arah Zi Mo, “Tidak ada jejak Sword Qi di sekitar sini.”

“Apa yang coba kau katakan?” Zi Mo menatapnya dengan gelisah, sudah menebak apa yang terjadi, tapi tidak berani, atau lebih tepatnya, tidak ingin memastikan kecurigaannya.

“Dalam hatimu, kau sudah tahu, apa lagi yang harus aku katakan?” Yang Kai mencibir.

“Tidak, itu tidak mungkin...” Zi Mo menggelengkan kepalanya, suaranya bergetar dan darahnya menjadi dingin.

Tiba-tiba, Zi Mo mendongak lagi ke arah yang baru, “Lebih banyak Monster Beastku terbunuh!”

Yang Kai mencibir lagi, sekarang hampir pasti dugaannya. Memiringkan kepalanya sedikit, dia menyeringai pada Zi Mo, “Apa kau ingin pergi melihatnya?”

Zi Mo berjuang dan ragu-ragu sebelum akhirnya mengangguk lemah.

Namun, kali ini dia tidak lagi berani membubarkan Monster Beastnya untuk mengintai pinggiran, alih-alih mengingat semuanya sebelum bergegas ke tempat kedua.

Setengah jam kemudian, Zi Mo sekali lagi berdiri, kecewa. Empat tumpukan debu di sini seharusnya memiliki empat Soul Controlling Insect terkubur di dalam mereka, tapi setelah pencarian menyeluruh, dia gagal menemukannya.

“Apa itu dua rekan muridmu?” Leng Shan akhirnya mengerti, melihat ke arah Zi Mo dengan terkejut.

Soul Controlling Insect adalah metode unik dari para kultivator Tian Lang, jadi jika Monster Beast-nya dibunuh oleh Wu Cheng Yi, serangga-serangga itu masih ada di sini.

Selain itu, mampu membunuh dua kelompok Monster Beasts Zi Mo dalam waktu yang singkat, pelakunya sangat kuat atau memiliki banyak bantuan.

Dikombinasikan dengan menghilangnya Soul Controlling Insects, identitas pihak lain terlihat jelas!

Jika itu adalah sesama muridnya dari Sen Luo Temple, Zi Mo dapat memahami bagaimana mereka telah menemukan dan mengambil Soul Controlling Insects-nya serta bagaimana mereka telah membunuh begitu banyak Monster Beast secara langsung.

Toh, selain Monster Beast mereka sendiri, mereka juga memiliki kendali atas banyak kultivaator Dinasti Han Besar.

Hanya saja, Zi Mo tidak bisa mempercayainya, tidak mau mempercayainya! Mereka berasal dari cabang yang sama dari Sekte yang sama, jadi bagaimana mereka bisa memiliki niat membunuh terhadapnya?

Menarik napas dalam-dalam dan memejamkan mata, Zi Mo menyebarkan persepsinya, mencoba menemukan keberadaannya yang hilang di Soul Controlling Insect. Namun, tidak peduli bagaimana dia mencoba, itu sia-sia.

Beberapa saat kemudian, ketika dia akhirnya membuka matanya lagi, semua yang bisa dilihat di dalamnya adalah kesedihan dan amarah ketika mereka dengan dingin melirik ke sekeliling, sebuah senyum sinis muncul di wajahnya.

“Kita harus pergi dari sini!” kata Yang Kai dengan cemberut, dan tanpa penjelasan menarik lengan Zi Mo dan menyeretnya pergi.

Dua jam kemudian, ketiganya telah bergerak seratus kilometer jauhnya. Dengan sepuluh Monster Beastnya terbunuh, dua di antaranya adalah Tingkat Kelima, kekuatan tempur Zi Mo telah berkurang pesat.

Berhenti untuk beristirahat, Zi Mo duduk sendirian, ekspresinya terus berubah, kadang dingin, kadang bingung, kadang sedih, sementara di lain waktu, marah. Leng Shan dan Yang Kai saling melirik tetapi tetap diam, tahu bahwa hatinya saat ini terlibat dalam perjuangan yang sulit.

Ketika Yang Kai memberi Leng Shan kedipan, diam-diam mengatakan padanya untuk mengatakan beberapa kata yang menghibur, Leng Shan hanya menutup mata, mengabaikannya begitu saja.

Yang Kai terdiam, hanya bisa menghela napas dan menunggu.

Setelah keheningan yang lama, Zi Mo berteriak dengan getir, napasnya sekarang acak-acakan saat dia menatap ke arah Yang Kai dengan ekspresi menyedihkan di wajahnya, “Kenapa mereka melakukan ini?”

“Kau harus bertanya kepada mereka,” kata Yang Kai dengan tenang.

“Kita semua berasal dari Sekte yang sama! Meskipun kita semua saling bersaing, mereka tidak perlu sampai begini, kan?” kata Zi Mo, tidak bisa mengerti mengapa hal-hal seperti ini terjadi.

“Jadi bagaimana jika kau dari Sekte yang sama?” Yang Kai tidak setuju, “Persaingan paling keras terjadi dalam sekte sendiri!”

“Jadi para murid di Sektemu bersedia untuk saling membunuh?”

Yang Kai dan Leng Shan hanya mengangguk.

Zi Mo tertegun diam, mengerutkan alisnya sebelum menghela napas, “Mungkin karena kita berasal dari cabang kecil Sen Luo Temple, kita tidak memiliki banyak murid, jadi di Dinasti Tian Lang kita semua saling menjaga. Walaupun ada persaingan, tidak ada yang akan melakukan hal-hal yang ekstrem.”

“Kita tidak berada di Dinasti Tian Lang, kita juga tidak di Sen Luo Temple-mu.” kata Yang Kai dengan dingin.

“Semakin banyak alasan kita harus saling mendukung.” Zi Mo membantah, masih belum bisa menerima kebenaran di depannya.

“Hah, aku pikir kau adalah wanita yang tanpa ampun dan kejam, tapi ternyata kau hanya gadis kecil yang naif!” Yang Kai mencibir. Zi Mo mungkin hanya menunjukkan penampilan yang kuat dan kejam di depan para kultivator Dinasti Han Besar, tapi ketika itu adalah murid-murid dari Sektenya, dia masih akan bertindak baik dan menenangkan kewaspadaannya.

Zi Mo tersenyum masam dan mencoba mengatakan sesuatu ketika tiba-tiba dia menjerit kesakitan, segera jatuh ke tanah saat dia mencengkeram kepalanya, menggeliat kesakitan.

Baik ekspresi Yang Kai dan Leng Shan juga berubah, bergegas ke sisinya.

Zi Mo tampaknya mengalami semacam siksaan mengerikan, kedua tangannya mencengkeram kepalanya saat dia berjuang bolak-balik, berkeringat deras.

Situasinya persis sama dengan ketika Yang Kai telah menghukumnya sebelumnya.

Jiwanya jelas sedang diserang!

Yang Kai dan Leng Shan saling melirik, ekspresi terkejut dan kaget menghiasi kedua wajah mereka.

Rasa sakit yang dirasakan Zi Mo bertahan lama sebelum perlahan-lahan mereda, pakaiannya sekarang basah kuyup, dan tubuhnya jelas kelelahan, tetapi matanya malah menjadi dingin dan menusuk.

“Itu mereka! Mereka mengirimiku peringatan, memberitahuku untuk datang kepada mereka!” Zi Mo menggertakkan giginya begitu keras sehingga suara gerinda bisa terdengar, wajahnya dipenuhi dengan niat membunuh yang tebal, dia meraih pakaian Yang Kai dan dengan serius menatap matanya, “Bantu aku bunuh mereka!”

Yang Kai menyeringai, “Aku akan melakukannya bahkan tanpa kau meminta.”

Beberapa hari yang lalu, ketika Yang Kai mengemukakan topik ini, Zi Mo dengan tegas menolak, tetapi sekarang, situasinya telah berubah. Zi Mo memiliki prinsipnya sendiri dan tidak ingin melukai teman-temannya, tapi jelas kedua rekan muridnya tidak merasakan hal yang sama tentang dirinya.

“Dimana mereka?” Yang Kai bertanya.

“Lewat situ!” Zi Mo menunjuk, “Mungkin sekitar satu jam perjalanan!”

“Satu jam... bagus, ayo kita pergi.” Yang Kai mengerutkan kening sesaat sebelum mengangkat Zi Mo ke punggungnya, menggendongnya saat mereka bergegas ke hutan.

Berbaring di punggung Yang Kai, Zi Mo diliputi perasaan aneh. Keduanya jelas-jelas musuh, tapi sekarang mereka harus saling membantu untuk berurusan dengan teman-temannya, yang adalah musuh dan teman yang sama tidak kekalnya dengan awan.

Sepanjang jalan, Zi Mo menjelaskan secara singkat tentang rekan-rekan muridnya lagi.

Keduanya adalah sepupu dari keluarga bela diri yang sama dan keduanya memiliki kultivasi di Tahap Keempat True Element Boundary.

Satu bernama Yao He, sementara yang lain disebut Yao Xi, masing-masing mengendalikan sekitar 50 atau lebih Monster Beast, totalnya seratus; jumlah Monster Beast ini saja dua kali lipat dari yang dimiliki Zi Mo sebelumnya. Belum lagi, dia saat ini hanya memiliki sekitar tiga puluh atau empat puluh yang tersisa.

Jika mereka menyerang secara langsung, hampir tidak ada peluang untuk berhasil, tapi selama mereka bisa membunuh salah satu dari mereka, Monster Beast orang itu akan mendapatkan kembali kebebasannya menciptakan situasi kacau, dan jika ada kekacauan mereka memiliki harapan untuk menang.

Dalam kemarahannya, Zi Mo tidak lagi menahan informasi tentang dua rekan murid, sehingga Yang Kai mendengarkan dengan seksama, mengingat segala yang dia bisa sambil terus mencari strategi terbaik untuk mencapai tujuan mereka.