Martial Peak 246

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 246: Terjebak

Mendengarkan dia berbicara, Yang Kai memiliki kekhawatiran, “Kakak Seniormu Chi Xue tidak bersama mereka, kan? Jika bersama mereka, maka kita akan memiliki masalah besar.”

Chi Xue adalah master pada tahap ketujuh True Element Boundary dan telah memperbudak Monster Beast Tingkat Keenam, keduanya akan sulit untuk dihadapi.

Zi Mo menghela napas, “Kuharap begitu.”

Setelah satu jam, ketiganya akhirnya tiba di dekat tujuan mereka dan Zi Mo menyelinap turun dari punggung Yang Kai, dengan penuh syukur mengangguk padanya ketika dia memperbaiki pakaian dan rambutnya yang berantakan, menguatkan tekadnya sebelum berjalan maju.

Tidak jauh dari situ, Yang Kai melihat banyak Monster Beast, dan lebih dari selusin orang berkumpul bersama.

Dua dari mereka berpakaian mirip dengan Zi Mo dan berdiri berdekatan, jelas Yao He dan Yao Xi dari Sen Luo Temple. Pria dan wanita muda ini dengan senang hati balas menatap mereka dengan wajah yang sama sekali tidak menunjukkan rasa bersalah. Dengan tenang, mereka memerintahkan seratus Monster Beast mereka untuk menyebar dan mengelilingi monster beast Zi Mo.

“Kakak Senior akhirnya memutuskan untuk bertemu dengan kami.” Yao He menyindir dengan sembrono, jelas tidak menempatkan Zi Mo di matanya, tertawa kecil ketika dia menyambutnya sementara Yao Xi juga tertawa, mencibir ketika dia melihat ke arah Zi Mo dengan acuh.

“Apa kau memberiku pilihan?” Zi Mo memelototi mereka dengan dingin, berdiri terpisah sekitar sepuluh meter.

Ketika ketiga murid Sen Luo Temple ini saling berhadapan, udara perlahan-lahan dipenuhi dengan suasana yang tidak stabil.

Yang Kai, yang berdiri di belakang Zi Mo, dengan cepat menyapu mata orang-orang lain yang hadir, melihat banyak kenalan lama.

Beberapa puluh meter jauhnya, empat gadis remaja Ten Thousand Flower Palace sedang duduk di tanah bersama dengan Ye Qing Si dan Zhou Ba dari Asura Sect dan Reflecting Moon Sect, Chen Xue Shu dan Su Xiao Yu. Selain wajah-wajah yang familier ini, ia juga melihat banyak murid dari berbagai kekuatan lain, seperti Gemini Island, Pure Heart Palace, Soaring Feather Pavilion, dan sebagainya.

Setelah melihat Yang Kai, Chen Xue Shu dan Su Xiao Yu keduanya tersenyum kecut ke arahnya, semacam perasaan persaudaraan yang sepi muncul di wajah mereka.

Yang Kai mengangguk pelan ke arah mereka, menyadari bahwa kelompok itu sekarang hanya memiliki enam belas atau tujuh belas orang yang tersisa; jumlahnya seharusnya lebih tinggi dari itu jadi jelas beberapa hari terakhir ini banyak kematian telah terjadi.

“Kalian berdua, menyingkir!” Yao He dengan santai memerintahkan Yang Kai dan Leng Shan lalu tidak lagi melirik mereka.

Zi Mo dengan cepat mengisyaratkan mereka untuk patuh.

Menerima instruksi ini, Yang Kai dan Leng Shan keduanya berjalan ke Chen Xue Shu dan yang lainnya.

Begitu kedua belah pihak bertemu, salah satu gadis muda dari Ten Thousand Flower Palace memandang ke arah Yang Kai, menghela napas dan berkata, “Sepertinya kau juga bernasib buruk.”

Yang Kai balas tersenyum padanya, “Sepertinya, boleh aku bertanya nama nona muda?”

Selama pertemuan terakhir mereka, ketika Wu Cheng Yi mempermalukannya dan gadis dari Ten Thousand Flower Palace ini telah mengucapkan beberapa patah kata untuk pembelaannya. Setelah tindakan seperti itu, Yang Kai memiliki kesan yang relatif baik padanya. Keempat orang ini masing-masing memiliki penampilan yang luar biasa, masing-masing memancarkan daya tarik yang berbeda. Mereka semua duduk bersama menciptakan gambar yang benar-benar indah.

Tertawa dengan hangat, gadis itu menjawab, “Han Xiao Qi!”

Gadis-gadis istana lainnya dengan memancarkan udara lancang tiba-tiba mengerutkan bibirnya, “Hei kau, kita semua telah menjadi tahanan, tapi kau masih mencoba untuk dengan santai bertanya namanya kepada seorang gadis? Sepertinya kau orang yang cukup licik.”

Yang Kai menyeringai ketika melihat ke arah penuduhnya, “Apa nona muda ini tidak pernah mendengar naluri seorang pria sebelumnya? Aku juga belum mendengar namamu, bukan?”

Merengut karena sikapnya yang fasih, gadis itu masih menjawab, “Ye Han!”

Melihat ini, Ye Qing Si tertawa ringan, “Karena kita memiliki nama keluarga yang sama, jika kita berhasil keluar dari kehidupan ini, adik Han dan aku harus menjadi saudari setia.”

Han Xiao Qi dengan cepat memperkenalkan dua Adik Juniornya yang lain, seorang gadis pendiam nan pemalu bernama Hua Ruo Yin, dan yang lainnya seorang gadis genit bernama Liu Qing Ru.

Bahkan setelah jatuh ke dalam situasi yang mengerikan seperti itu, semua orang masih memberi Yang Kai muka dan memperkenalkan diri.

Feng Qian Hen dari Water Moon Hall, Zuo Fang, dan Li Xin Yuan dari Pure Heart Palace, Chu Jing Shan dari Soaring Feather Pavilion…

Para murid elite dari berbagai faksi ini berkumpul untuk menikmati saat kesembronoan. Banyak hari kecemasan terpendam dan kekhawatiran tersapu untuk saat ini.

“Hmph, menghadapi kematian yang akan segera terjadi, kau masih dalam mood untuk bertukar salam, bukannya itu akan terlambat setelah mereka memutuskan apakah mereka ingin membuat kita tetap hidup sebagai budak.” Suara mengejek tiba-tiba mengganggu suasana keramaian orang banyak.

Memutar kepalanya, Yang Kai melihat seorang pemuda mencibir padanya dengan jijik.

Setelah menatap orang ini sejenak, Yang Kai tidak lagi memedulikannya.

Di sisi lain, Ye Qing Si membalas, “Bi Xiu Ming, sejak kita ditangkap, kau terus-menerus memuntahkan omong kosong negatif yang sama. Apa yang sebenarnya ingin kau katakan sekarang? “

Bi Xiu Ming menyeringai, “Tidak banyak, hanya bertanya-tanya mengapa kalian semua sangat senang tentang sampah ini bergabung dengan kami. Kau tidak benar-benar berharap dia menyelamatkan kita kan?”

Chen Xue Shu mengerutkan kening dan membalas, “Jika kau merasa tidak ada harapan untuk mempertahankan hidupmu, mengapa tidak diakhiri saja? Kenapa berlama-lama hanya untuk mencari orang lain? Jangan memfitnah Adik Yang hanya karena ranahnya sedikit lebih rendah dari milikmu.”

Sebelum Bi Xiu Ming bisa menanggapi, orang di sebelahnya tertawa dengan jijik dan berkata, “Kultivasinya lemah, oleh karena itu dia sampah! Hah, aku benar-benar tidak mengerti bagaimana sampah seperti itu berhasil bertahan sampai sekarang; dia seharusnya sudah mati sejak lama.”

Orang ini mungkin dari Sekte yang sama dengan Bi Xiu Ming dan jelas memiliki hubungan yang baik dengannya; dia akan mengambil sisi yang sama.

Han Xiao Qi berkata dengan dingin, “Kau sudah terlalu banyak bicara.”

Ye Han, Hua Ruo Yin, dan Liu Qing Ru semua menatap marah pada pasangan itu juga.

Meskipun Bi Xiu Ming dan sesama muridnya benar-benar memandang rendah Yang Kai, mereka juga tidak ingin sepenuhnya jatuh dengan kelompok, jadi terus berdebat, mereka hanya mendengus dengan dingin, berbalik, menutup mata mereka dan tetap diam.

Dengan dua orang ini melemparkan air dingin ke semua orang, suasana yang awalnya bahagia tiba-tiba dihancurkan, membuat hati semua orang terasa sedikit berat.

Ye Han dengan cepat menepuk pipinya sebelum mengucapkan beberapa kata penghiburan, “Yang Kai? Jangan khawatir tentang mereka berdua, mereka sudah menjadi pesimis sejak hari itu, mereka hanya tidak ingin orang lain merasa lebih baik daripada mereka.”

Yang Kai tersenyum dan menggelengkan kepalanya, “Itu tidak menggangguku ketika seekor anjing menggonggong di belakang.”

Mendengar apa yang dia katakan, Han Xiao Qi terkejut sesaat sebelum dia dengan cepat mencoba menahan tawanya.

“Apa katamu?” Bi Xiu Ming dan sesama muridnya berbalik dan membuka mata mereka pada saat yang sama, melotot ke arah Yang Kai,

“Kau tidak tuli kan? Kau seharusnya sudah mendengar dengan jelas, bukan?” Yang Kai balas menatap mereka dengan tenang.

“Kau mencari mati!” Bi Xiu Ming meraung marah, melompat berdiri.

“Kau mau mati?” Berdiri agak jauh, Yao He mendengus marah. “Kalau kau bosan hidup, aku bisa mengeluarkanmu dari kesengsaraanmu sekarang!”

Bi Xiu Ming melirik Yao He dengan gugup, sedikit bergetar sebelum memalingkan muka; Namun, tidak mau hanya duduk setelah kehilangan muka, dia dengan marah meringis ke arah Yang Kai, “Tunggu saja, cepat atau lambat aku akan membuatmu membayar!”

“Bagus, aku akan menunggu!” jawab Yang Kai dengan seenaknya.

Sementara pihak Dinasti Han Besar memiliki suasana tegang, tiga murid dari Dinasti Tian Lang juga berada di tengah-tengah situasi yang sulit.

Karena Zi Mo telah tiba, Yao He dan Yao Xi terus menatapnya dan tersenyum, tidak mengatakan sepatah kata pun.

Setelah keheningan, Zi Mo akhirnya menghela napas panjang dan dengan dingin bertanya, “Kenapa kalian melakukan ini?”

Yao Dia terkekeh, “Kenapa? Kakak Senior Zi belum mengerti?”

“Apa itu karena di Sekte, guru lebih menghargaiku?” Zi Mo tersenyum kembali dengan jijik.

Wajah Yao He dan Yao Xi tiba-tiba menjadi kaku, ekspresi mereka dengan cepat menjadi dingin.

Namun, Zi Mo mengabaikan perubahan ini dan melanjutkan, “Kalian berdua memasuki Sekte lebih awal dariku, tapi kultivasi kalian berdua masih lebih rendah dariku, jadi meskipun kalian tidak mau, kalian tidak punya pilihan selain memanggilku Kakak Senior. Itukah yang ingin kalian katakan?”

“Kau benar-benar berpikir bakatmu lebih baik dari kami?” Yao Xi tertawa dengan acuh tak acuh, “Jika guru kami tidak memberimu lebih banyak sumber daya, bagaimana kau bisa melampaui kami dengan mudah? Dalam bakat, di mana kami tidak sebanding denganmu?”

“Tidak ada yang sepertimu yang sebanding denganku!” Zi Mo tidak menahan diri, dengan kejam menghina mereka berdua

Wajah Yao Dia berkedut sebelum memasang ekspresi jijik, “Begitukah? Kalau begitu aku ingin bertanya kepada Kakak Senior kami yang tersayang, apa kau pernah membayangkan kau akan jatuh ke dalam situasi seperti ini sebelumnya?”

“Memang benar, aku tidak berpikir kalian berdua akan begitu kejam dan licik, berkomplot melawanku seperti ini!” Wajah Zi Mo tiba-tiba dipenuhi dengan kebencian.

Yao Dia mencibir, “Yah mari kita lupakan semua itu, tidak perlu begitu marah tentang hal itu, lagian, kau adalah Kakak Senior kami, kan? Alasan kami mengundang Anda ke sini cukup sederhana, karena kami terjebak di tempat terkutuk ini untuk sekarang, dan kami pada dasarnya tidak memiliki musuh lain yang tersisa, kau tidak boleh menggunakan Monster Beast milikmu itu, benar?”

Ekspresi Zi Mo dengan cepat berubah menjadi dingin, “Kau ingin Monster Beasts-ku?”

“Ya!” Yao Dia mengangguk, “Xi’er dan aku akan menerobos ke Tahap Kelima, tapi kami berdua agak enggan untuk membantai Monster Beast kami sendiri sehingga kami berharap Kakak Senior akan cukup murah hati untuk membantu kami sedikit.”

Mendengar semua ini, Zi Mo tidak bisa menahan perasaan sedih, “Untuk alasan sepele, kau bahkan memutuskan untuk menghancurkan benang Divine Sense-ku?”

Yao Xi menyeringai dengan angkuh, “Bukankah ini kesalahan Kakak Senior karena bersembunyi? Kalau kau tidak menghindari kami, kami tidak akan melakukannya, kalau kau tetap bersama kami, kami bisa saja menantang Kakak Senior dan Monster Beastmu ke kontes berburu, tapi tampaknya Surga memiliki rencana berbeda dalam keberatan, ini hanyalah hasil darimu yang memaksa kami.”

“Baik!” Zi Mo berkata dengan sedih, matanya menunjukkan sentuhan kesedihan, “kalau kau menginginkan Monster Beastku, maka aku akan memberikan semuanya untukmu!”

Yao Dia tertawa bahagia, “Aku tahu Kakak Senior tidak akan mengecewakan kami, tolong perintahkan mereka untuk tidak melawan, jika mereka berjuang, aku khawatir semuanya akan berakhir buruk!”

Zi Mo menutup matanya, dan mencoba menenangkan napasnya yang acak-acakan.

Meskipun sebelum dia datang ke sini, dia sudah mengambil kembali benang Divine Sense-nya dari Soul Controlling Insects yang telah mereka tangkap, jadi dia tidak perlu khawatir tentang Yao He atau Yao Xi menghancurkannya, pihak lain masih memiliki keuntungan luar biasa, walaupun dia tidak menghitung perbedaan besar dalam jumlah Monster Beast yang mereka kuasai masing-masing, hanya selusin atau lebih kultivator Dinasti Han Besar adalah kekuatan tempur yang sangat kuat.

Jika dia benar-benar bertarung dengan mereka secara langsung, pada dasarnya Zi Mo tidak memiliki peluang untuk menang; bahkan melarikan diri akan hampir mustahil, jadi meskipun dia sangat enggan, dia tidak punya pilihan selain untuk sementara kompromi.

Menatap dada Zi Mo yang naik dan turun, mata Yao He memancarkan jejak tersembunyi keinginan jahat, tanpa sadar menjilat bibirnya.

“Selesai!” Zi Mo membuka matanya dan berkata tanpa emosi.

Yao He dan Yao Xi saling melirik sebelum mengeluarkan perintah.

Tiba-tiba, suara lolongan yang tak terhitung jumlahnya terdengar, darah berceceran, dan Monster Beasts Zi Mo, yang benar-benar tidak memberikan perlawanan, dilemparkan ke tanah dan leher mereka digigit dan disentak, dibantai seperti sapi.

Melihat adegan ini, kelompok Han Besar tampak kaget, secara naluriah mengepalkan tangan mereka.

Setelah hanya sepuluh napas waktu, tiga puluh hingga empat puluh Monster Beast terbunuh.

“Hahahaha!” Yao Dia tertawa terbahak-bahak.

Dengan Blood Bead yang terdiri dari tiga puluh hingga empat puluh ini, dia dan Yao Xi bisa berhasil menembus ranah mereka saat ini dan mempromosikan diri mereka ke Tahap Kelima True Element Boundary.

Setelah itu, selama mereka mengekstraksi warisan para kultivator Dinasti Han Besar ini, mereka kemudian bisa membantai mereka juga, sekali lagi mendapatkan sejumlah besar Blood Bead.

Secara khusus, Yao He berfokus pada banyak kecantikan di antara para kultivator Dinasti Han Besar. Masing-masing memiliki daya tarik yang berbeda, beberapa anggun dan elegan, yang lain sensual dan mempesona, akhir-akhir ini ia selalu berpikir untuk memiliki jalan bersama mereka, tapi karena Yao Xi terus mengawasinya, ia tidak dapat bergerak.

Meskipun mereka berdua adalah sepupu, hubungan mereka tidak bisa digambarkan begitu sederhana...

[Aku harus menemukan cara untuk mendapatkan perhatian Xi’er, dan kemudian melakukan apapun yang aku mau dengan para wanita ini.] Yao He berpikir sambil menyapu Han Xiao Qi dan yang lainnya.

[En, aku akan membiarkan dia menggunakan Blood Bead ini dulu; menyuling dan menyerapnya, serta menerobos ke Tahap Kelima True Element seharusnya memakan waktu cukup lama, lebih dari cukup bagiku untuk bersenang-senang.]

Semakin Yao Dia memikirkan hal itu, semakin bersemangat dia, menginginkan tidak lebih dari untuk segera mengambil wanita-wanita cantik Han Besar dan dengan kejam mencabulinya, mencicipi semua rasa manis yang mereka tawarkan.
Load comments