Unlimited Project Works

17 Maret, 2019

Martial Peak 247

on  
In  
Chapter 247: Teramat Tak Tahu Malu

Menerapkan pikirannya ke dalam tindakan, Yao He dengan ringan berkata kepada Yao Xi, “Xi’er, kau menggunakan Blood Bead ini dulu.”

Wajah Yao Xi tiba-tiba menunjukkan sentuhan kelembutan, mengangguk pelan sebelum melirik ke arah kelompok kultivator Han Besar, dengan cepat mengeluarkan perintah, “Kumpulkan Blood Bead untukku!”

Tujuh belas atau delapan belas orang saling memandang, tapi tidak ada yang mau bangun.

Selama sebulan terakhir ini mereka menerima banyak penghinaan sebagai tawanan Yao He dan Yao Xi, jadi bagaimana mungkin ada di antara mereka yang dengan rela merendahkan diri?

Namun, sejak sebuah perintah diberikan, menyeret itu tidak akan menyelesaikan apapun, dan jika mereka membuat keduanya marah, semua yang mereka dapatkan sebagai imbalan atas kekeraskepalaan mereka adalah siksaan.

Akhirnya, Ye Han dari Ten Thousand Flower Palace dengan marah berdiri, menggertakkan giginya dan bergumam, “Aku akan pergi!”

Namun, Yang Kai dengan cepat memanggil dan menghentikannya, “Tidak, aku akan pergi, kau santai saja.”

Ketika Bi Xiu Ming yang bermeditasi mendengar ini, dia tiba-tiba membuka matanya dan berkata dengan jijik, “Apa ini? Jadi ingin menunjukkan kesetiaanmu hingga kau terburu-buru untuk melakukan pekerjaan kasar ini, kan?”

“Tentu saja, orang-orang di bawah pohon harus membungkuk!” kata Yang Kai dengan bodohnya tersenyum saat dia berdiri.

Bi Xiu Ming dan Adik Juniornya mencibir, wajah mereka dipenuhi dengan penghinaan, menyebabkan banyak dari yang lain tidak bahagia.

Berjalan di sekitar tempat dimana Monster Beast terbunuh, Yang Kai mengumpulkan tiga puluh atau empat puluh Blood Bead kemudian dengan cepat berjalan ke tiga murid Sen Luo Temple.

Yao Xi memperhatikan Yang Kai dengan dingin dengan sedikit kewaspadaan.

Bagaimanapun juga, orang ini dibawa ke sini oleh Zi Mo, Yao Xi harus mengambil beberapa tindakan pencegahan.

“Lempar Blood Bead-nya!” Ketika Yang Kai sekitar sepuluh meter jauhnya, Yao Xi memerintahkan dengan keras, tidak membiarkannya mendekat.

Yang Kai mengangguk dan kemudian dengan hati-hati melemparkan tiga puluh Blood Bead plus satu demi satu ke sisinya.

Zi Mo memandang dengan acuh tak acuh, menunggu Yao Xi selesai mengumpulkan Blood Bead ini sebelum berbicara lagi, “Kau sudah mendapatkan apa yang kau inginkan, jika tidak ada yang lain, aku akan pergi sekarang.”

Yao He dan Yao Xi saling melirik, tertawa kecil, “Ke mana Kakak Senior ingin pergi?”

Ekspresi Zi Mo redup, balas dengan dingin, “Ke mana aku pergi bukan urusanmu!”

Yao Xi tersenyum manis, “Temperatur Kakak Senior masih sangat keras, kami hanya khawatir tentang kesehatan Kakak Senior. Di dunia yang terisolasi yang mengerikan ini, tanpa Monster Beast untuk melindungimu, jika kau berlari dengan sembarangan dan melukai diri sendiri, bagaimana kita bisa menjelaskan diri kita kepada Guru?”

Zi Mo memelototi mereka dengan kebencian yang ekstrem, “Kalian bahkan ingin mengendalikan aku?”

Yao Dia menimpali, “Kakak Senior terlalu curiga, kita semua keluarga di sini jadi kita harus saling menjaga.”

Yao Xi mengangguk, “Itu benar, Adik Junior hanya memikirkan apa yang terbaik untuk keselamatan Kakak Senior.”

Senyum melintas di wajah Zi Mo, bersamaan dengan ekspresi kesedihan. Dalam perjalanan ke sini, Yang Kai mengatakan kepadanya bahwa Yao He dan Yao Xi kemungkinan besar akan masuk untuk satu sen, dalam satu pon dan bertindak tanpa ampun.

[Jika mereka berani bergerak melawan Monster Beastmu, mereka juga tidak akan ragu untuk bergerak melawanmu!] Yang Kai memberitahunya begitu.

Bahkan setelah semua yang terjadi, Zi Mo masih berpegang pada sedikit harapan, tapi sekarang, tampaknya apa yang dikatakan Yang Kai benar.

Jika mereka membunuhnya di tempat terkutuk ini, selama mereka berurusan dengan akibatnya dengan baik, tidak akan ada petunjuk; Adapun para kultivator Dinasti Han Besar, mereka semua akan dibunuh cepat atau lambat, jadi apa yang ditakuti Yao He dan Yao Xi?

Pertama, mencabutnya dari Monster Beast-nya, lalu menahan kebebasannya, semuanya terjadi persis seperti yang diduga Yang Kai. Zi Mo tidak tahu apakah ini adalah hasil dari pandangan ke depan yang luar biasa atau bahwa dia terlalu terbiasa dengan pengkhianatan dan intrik.

Tetap diam, mata Zi Mo semakin dingin.

Yao Xi tiba-tiba mengerutkan kening dan berbalik ke arah Yang Kai, terus terang menegurnya, “Apa yang masih kau lakukan di sini, cepat kembali!”

Selesai memarahi dia, dia dengan jijik menatap Zi Mo, “Kakak Senior, bagaimana kau mendisiplinkan pelayanmu? Dia jelas tidak terlatih dengan baik.”

Sebelum Zi Mo bisa membalas, Yang Kai dengan hati-hati menangkupkan tinjunya ke arah Yao Xi dan tersenyum malu sebelum melirik Zi Mo, wajahnya dipenuhi dengan kebencian, dengan cepat berbicara, “Dua Tuan Muda, apakah mungkin bagi kalian untuk menghilangkan serangga pelacur ini dari tubuhku? Jika kalian bisa, aku bersedia untuk berjanji kesetiaanku kepada kalian.”

Mendengar ini, Zi Mo memalingkan mukanya ke arah Yang Kai, menggertakkan giginya dan bertanya dengan dingin, “Kau panggil aku apa?”

“Pelacur! Kau punya masalah dengan itu?” Bertingkah seolah dia baru saja menemukan pelindung, Yang Kai membalasnya.

“Hahaha...” Zi Mo tertawa, tetapi matanya dipenuhi dengan kemarahan, “Kau berani berbicara seperti itu padaku? Sepertinya kau masih tidak mengerti siapa tuanmu!”

Kata-kata ini adalah persis apa yang dikatakan Yang Kai padanya saat itu, sekarang dia memiliki kesempatan untuk membalasnya. Zi Mo tidak ragu-ragu.

“Sepertinya pelajaran dari sebelumnya belum cukup bagimu!” Zi Mo mengutuk keras ketika niat pembunuhannya berkobar, dengan cepat menyebabkan Yang Kai runtuh ke tanah, tangannya mencengkeram Dantiannya saat dia “menggeliat kesakitan”, dengan cepat memohon kepada Yao He dan Yao Xi, “Dua Tuan Muda, aku benar-benar berharap untuk berjanji kesetiaan padamu, aku bersumpah pada kehidupan fanaku, dengan pengabdian yang tak tergoyahkan!”

Pergantian dramatis peristiwa ini secara alami menarik perhatian para kultivator Dinasti Han Besar.

Mendengar kata-kata Yang Kai, bahkan mereka yang memiliki persahabatan dengannya mau tak mau menunjukkan ekspresi sedih, terutama empat gadis muda dari Ten Thousand Flower Palace; Namun, Han Xiao Qi mengerutkan kening, dari apa yang dia tahu dia tidak berpikir Yang Kai adalah seseorang yang tidak memiliki otak.

Di sisi lain Bi Xiu Ming dan Adik Juniornya, setelah membeku sesaat, tertawa terbahak-bahak, “Apa yang baru saja dia katakan? Dia ingin bersumpah setia pada mereka berdua? Ha ha ha... itu benar-benar membuat orang tertawa, aku katakan pada kalian semua kesibukannya untuk mengambil pekerjaan itu adalah untuk menunjukkan kesetiaannya, dan tentu saja, aku benar!”

Meskipun mereka tertawa, mereka berdua juga dengan keras meludah ke tanah, mata mereka penuh dengan penghinaan.

[Memalukan, memalukan sekali!] Meskipun para kultivator Han Besar ini juga telah diperbudak, tidak satu pun dari mereka yang pernah berperilaku begitu memalukan dan memohon belas kasihan.

Di sana, Yang Kai masih memohon ketika dia menggeliat-geliat, seolah-olah dia tidak tahu arti kata “malu”, “Dua Tuan Muda, hatiku benar-benar setia padamu, tolong selamatkan aku!”

Yao He dan Yao Xi tampaknya tidak berharap untuk melihat pertunjukan yang bagus.

Mereka telah membawa Zi Mo ke sini untuk menghadapinya, dan Yang Kai adalah pelayan yang dibawa Zi Mo, tetapi sekarang dia benar-benar ingin mengkhianatinya dan bergabung dengan mereka.

Luar biasa, luar biasa!

Mereka tidak peduli tentang kehidupan Yang Kai, mereka hanya ingin memberikan pukulan pada kebanggaan Zi Mo. Sejujurnya Yao He dan Yao Xi juga memandang rendah kultivator Han Besar yang tak berdaya ini. Namun, jika mereka tidak masuk sekarang, dia pasti akan menjadi sampah, dan mencuri dia dari Zi Mo kemudian akan menjadi sampah.

“Kakak Senior, hentikan.” Yao Xi mencoba untuk menggunakan ekspresi bangga dan mulia saat dia melawan keinginannya untuk tertawa.

Zi Mo melirik ke arahnya dengan mata dingin, “Bagaimana sekarang? Aku hanya mendisiplinkan budak yang tidak sopan ini, urusan apa yang kau punya?”

Yao Dia menggelengkan kepalanya, “Jika itu orang lain, tentu saja kami tidak akan ikut campur, tapi Kakak Senior mendengarnya juga, ia ingin bersumpah setia kepada kami berdua, jadi sekarang ia adalah salah satu dari orang-orang kami. Kakak Senior tidak akan keterlaluan, kan?”

Saat ketiga orang itu menatap masing-masing, Zi Mo menggigit bibirnya begitu keras hingga berdarah, berteriak dengan marah, “Bagus, jika Adik-Adik Junior ingin melindungi dia, tentu saja Kakak Senior akan memberi kalian muka!”

Ekspresi kemenangan dan harga diri muncul di wajah Yao He saat dia menyeringai lebar.

Yang Kai, yang berteriak ketika dia berguling-guling di tanah, perlahan-lahan berhenti menjerit dan berjuang, semua pakaiannya sekarang ditutupi keringat, dia perlahan terhuyung-huyung dan berkata, “Terima kasih Tuan Muda, hari ini, pelayan ini mengalami banyak kesulitan di tangan pelacur ini.”

Yao He memandangnya dengan penuh makna, mengangguk dan berkata, “En, watak Kakak Senior tidak pernah lembut. Pilihanmu untuk bersumpah setia kepada kami sudah pasti benar. Karena kau sekarang salah satu dari orang-orang kami, kami tidak akan membiarkanmu menderita!”

“Terima kasih dua Tuan, tidak, terima kasih dua Tuan Muda!” Yang Kai segera menyanjung mereka.

Di pihak Dinasti Han Besar, Bi Xiu Ming mencibir lebih keras lagi, “Sampah kecil ini, tidakkah dia tahu bahwa di tangan siapa pun dia mendarat, ujung-ujungnya masih akan mati?”

Yang Kai menegakkan punggungnya dan melotot ke arah Zi Mo, mengutuk dengan kejam, “Pelacur sialan, keluarkan seranggamu dari tubuhku, kecuali jika kau ingin menderita!”

[Seekor rubah bermain harimau!]

Menggunakan kulit harimau untuk bertindak lebih perkasa, tindakan ini persis seperti apa artinya.

Yao He dan Yao Xi tidak mungkin lebih bahagia.

Sekarang mereka tidak perlu mengangkat jari untuk mempermalukan Zi Mo, pengkhianatan Yang Kai lebih dari cukup untuk membuatnya kehilangan semua muka.

“Bagus!” Zi Mo dengan putus asa berteriak dengan wajahnya dipenuhi dengan campuran kebencian, rasa malu, dan amarah. “Karena kau ingin melayani mereka, maka aku akan mengabulkan keinginanmu! Kau pikir jatuh ke tangan mereka akan memberimu keuntungan? Cepat atau lambat kau hanya akan dapat menulis kata “kematian”, aku harap kau tidak akan menyesal!”

Yang Kai hanya mendengus, dengan arogan menolak kata-katanya, “Pelacur, itu bukan urusanmu, aku hanya senang bisa menyingkirkanmu, selamat tinggal!”

Yao He dan Yao Xi saling melirik, hanya bisa melihat bocah Dinasti Han Besar ini benar-benar idiot, karena, jika tidak, dia tidak akan cukup bodoh untuk menghadapi Zi Mo.

Sepupu keluarga Yao sama-sama sangat bahagia sekarang, merasa bahwa mereka sekali lagi telah terinjak-injak di seluruh kebanggaan kultivator Dinasti Han; Meskipun persahabatan kelompok mereka dengan Yang Kai tidak terlalu dalam, pada saat ini, mereka masih merasa seperti tidak punya muka. [Kita semua kultivator Dinasti Han Besar, tapi sekarang, menunjukkan lelucon seperti ini kepada orang-orang Tian Lang, itu sangat memalukan!]

Namun, tidak satu pun dari kedua pihak yang tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Hanya Leng Shan, yang tahu segalanya, secara tidak sengaja batuk dan menutup mulutnya, tawa kecil melintas di matanya saat dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menyeringai.

Menyaksikan Zi Mo dan Yang Kai memerankan drama ini, dia hanya merasakan kekaguman yang mendalam.

Tetapi lebih dari itu, dia mengagumi bagaimana semuanya berjalan sesuai dengan naskah yang dituliskan Yang Kai sebelum mereka tiba di sini. Pada dasarnya tidak ada yang menyimpang dari harapannya.

Leng Shan mengerti bahwa, selama mereka melewati satu rintangan terakhir, acara utama akan segera tiba, jadi dia diam-diam datang ke sisi Han Xiao Qi dan membisikkan rencana kepadanya.

Mendengarkan penjelasannya, mata Han Xiao Qi bersinar ketika dia mengarahkan pandangan terkejut ke arah Leng Shan, yang hanya menanggapi dengan anggukan serius.

“Aku mengerti.” Han Xiao Qi menarik napas dalam-dalam, mulutnya menyunggingkan senyum ringan, dengan cepat menyampaikan kata-kata yang baru saja didengarnya kepada ketiga Adik Juniornya.

“Percepat; untuk apa kau buang-buang waktu?” Desak Yang Kai, seolah-olah dia putus asa untuk melayani Yao He dan Yao Xi bahkan satu napas lebih cepat.

Zi Mo menatapnya dengan penuh arti sebelum berjalan menghampirinya, mengulurkan tangan dan menekannya ke perutnya.

Yang Kai tiba-tiba tersentak dan berteriak ke arah Yao He, “Tuan Muda, dia tidak akan mengambil kesempatan ini untuk membunuhku, kan?”

Yao Dia mencibir, “Bagaimana Kakak Senior bisa menjadi orang yang tidak jujur?”

“Jika kau mengatakannya maka semuanya baik-baik saja.” Yang Kai tanpa sadar menghembuskan napas lega, sesaat kemudian wajahnya berubah warna saat ia memuntahkan serangga.

Tidak menunggu Zi Mo mengambil kembali hartanya, Yang Kai bergegas dan menginjaknya, mengutuk dengan liar ketika dia berulang kali mencoba untuk menghancurkan serangga ini, meneriakkan semua jenis vulgar ketika ludahnya terbang.

Mendengarkan omelannya yang tidak jelas, Yao He dan Yao Xi tidak bisa menahan kerutan di alis mereka, sementara wajah Zi Mo menjadi pucat, tubuhnya yang lembut bergetar ketika dia menatap tajam pada Yang Kai.

“Cukup!” Yao Dia akhirnya tidak tahan melihat rupa Yang Kai yang terbelakang, dengan tergesa-gesa berteriak, “Fisik Soul Controlling Insect kita adalah spesial, tidak mungkin bagimu untuk menginjak-injaknya sampai mati.”

“Oh... aku malu karena kenaifanku...”

Semua orang yang mendengarnya mengucapkan kata-kata ini tiba-tiba merasa pusing, ini ... apakah ini kesadaran diri atau semacamnya?

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: