Unlimited Project Works

17 Maret, 2019

Martial Peak 261

on  
In  
Chapter 261: Cantikku, Sepertinya Kau Berada Dalam Situasi Buruk

Zi Mo sudah memiliki kesan mendalam tentang kekuatan Wu Cheng Yi. Dia memang layak disebut bintang bersinar di Nine Star Sword Sect ini. Hanya kenyataan bahwa Kakak Seniornya Chi Xue, saat menaiki Monster Beast Tingkat Keenamnya, telah menghabiskan lebih dari sebulan mencoba membunuhnya tapi belum pernah berhasil, membuktikan bahwa Zi Mo jelas bukan lawannya.

Sambil gemetar saat dia dengan erat mencengkeram tinjunya, Zi Mo berbisik, “Jika aku memberimu teknik budak monster, maukah kau melepaskanku?”

“Aku hanya berjanji kau akan mati tanpa rasa sakit!” Wajah Wu Cheng Yi tetap dingin.

Mendengar ini, wajah Zi Mo memucat, ketika dia mati-matian berusaha menahan kemarahan dan ketakutannya, “Aku memberimu apa yang kau mau tapi kau masih bersikeras untuk bertindak begitu kejam? Apa kau bahkan tidak memiliki sedikit pun kemanusiaan?”

Wu Cheng Yi hanya menunjukkan senyuman yang meluap-luap, “Sudah menjadi sifat manusia untuk hanya menghormati yang kuat, kenapa aku perlu mendiskusikan apa yang manusiawi denganmu?”

Di tengah ucapannya, ekspresi Wu Cheng Yi tiba-tiba menjadi dingin, dan kilatan melintas di matanya saat ia melepaskan beberapa gelombang Sword Qi dari ujung jarinya untuk menyerang tanah beberapa langkah di depan kakinya.

Begitu gelombang Sword Qi melanda, beberapa semburan cairan berdarah terbang dari tanah. Itu adalah Soul Controlling Insect yang diam-diam dilepaskan oleh Zi Mo ke arah Wu Cheng Yi.

“Pelacur kecil!” Wu Cheng Yi mengutuk, meskipun dia sudah waspada dengan pelacur Dinasti Tian Lang ini sampai sekarang, dia tidak menyangka bahwa dia akan memiliki tangan tersembunyi semacam ini. Jika dia tidak cukup waspada dan salah satu serangga aneh itu berhasil masuk ke dalam tubuhnya, dia pasti akan menderita.

“Kau telah membawa nasib ini ke dirimu sendiri, ketika aku menangkapmu aku akan mulai dengan memotong tangan dan kakimu, sambil menjaga hidupmu agar aku dapat mendengarmu menjerit dan memohon kematian!” Wajah Wu Cheng Yi dipenuhi dengan niat membunuh, dan dia mengayunkan pedang di tangannya saat melepaskan Sword Qi yang bersinar, yang terbang seperti kilat ke arah Zi Mo.

“Bajingan!”

Zi Mo mengutuk pelan. Bertemu Wu Cheng Yi yang berdarah dingin ini telah membuatnya menjadi sangat tidak berdaya.

Membuat setiap upaya untuk menghindari Sword Qi yang masuk, Zi Mo menjentikkan tangannya ke arah Wu Cheng Yi dan mengirim beberapa bilah terbang berbentuk aneh ke arahnya.

Pedang Wu Cheng Yi berkedip, yang menyebabkan percikan kecil muncul di sekelilingnya saat dia secara akurat menangkis semua bilah terbangnya.

Ekspresi Zi Mo dingin saat dia menggigit bibirnya. Meskipun dia berhasil menghindari pukulan vitalnya, dia tidak bisa sepenuhnya menghindari Sword Qi dan akhirnya menusuk bahunya.

Berteriak kesakitan, bahunya segera menyemburkan sentuhan merah.

Meskipun dia telah jatuh ke dalam kerugian absolut, Zi Mo tidak hanya duduk dan menunggu untuk mati. Sementara dia berusaha untuk mengalihkan perhatian Wu Cheng Yi, dia dengan cepat melepaskan semua Soul Controlling Insect yang tersisa ke tanah, dengan harapan bahwa dia akan cukup beruntung untuk memiliki salah satu dari mereka berhasil masuk ke tubuh Wu Cheng Yi, setelah itu dia bisa mengajari dia pelajaran yang tak terlupakan.

Tapi setelah hampir menderita kerugian yang sangat besar, bagaimana mungkin Wu Cheng Yi membiarkan dirinya lengah?

Mengirim gelombang Sword Qi di sekeliling dirinya, dia langsung menghancurkan semua dalam radius beberapa puluh meter dan membunuh semua Soul Controlling Insect Zi Mo juga.

Jika salah satu dari Soul Controlling Insect ini berhasil membuatnya menjadi tubuh manusia, itu benar-benar kuat, dan tanpa adanya panas itu benar-benar tanpa rasa takut, tapi di luar wadah, mereka hanya serangga biasa. Sword Qi Wu Cheng Yi telah dilepaskan dengan santai lebih dari cukup untuk menghancurkan mereka.

Zi Mo berada di ujung akalnya. Setelah komplotannya untuk menggunakan Soul Controlling Insect telah gagal, dia benar-benar tidak punya cara lain untuk berurusan dengan Wu Cheng Yi. Saat dia hampir putus asa, matanya tiba-tiba melontarkan kejutan saat dia dengan cepat melihat ke belakang Wu Cheng Yi. Wajah lelah namun cantiknya langsung dipenuhi dengan sentuhan sukacita dan kegembiraan.

Perubahan yang tidak begitu halus ini tidak luput dari perhatian oleh Wu Cheng Yi.

Dengan kegelisahan samar mengalir di dalam dirinya, wajah Wu Cheng Yi tiba-tiba menjadi kejam, jadi tidak siap untuk membuang waktu lagi, dia mengayunkan pedangnya dengan tegas untuk mengakhiri semuanya sekali dan untuk selamanya.

Namun, sebelum pedangnya bisa jatuh, angin tak menyenangkan dengan cepat mendekatinya dari belakang, yang menyebabkan Wu Cheng Yi dengan tangkas memutar dan melepaskan tebasan jarak jauh untuk mencegat serangan yang mendekat.

Sword Qi melintas, tinju berapi muncul, dan serangan dari kedua sisi bertabrakan dan saling tolak dengan ledakan yang keras.

Siluet baru jatuh ke tanah.

Wu Cheng Yi juga terlempar ke belakang selusin meter, tapi tidak ada jejak panik muncul di wajahnya saat dia dengan santai berbalik untuk melihat ke arah pendatang baru ini, dan setelah melihat wajah pihak lain, dia tidak bisa menahan diri untuk mencibir dengan angkuh, “Jadi, kau ya!”

“Hei, hei, kaget melihatku?” kata Yang Kai dengan sinis saat dia menatap ke arah Wu Cheng Yi dengan penuh minat.

Sebelumnya, ketika mereka masih di dalam dunia isolasi, Yang Kai telah berusaha menemukan Wu Cheng Yi untuk menyelesaikan dendam mereka, tapi malah bertemu dengan Chi Xue dan akhirnya mengejarnya ke dalam kabut putih dan secara tidak sengaja kehilangan kesempatannya.

Tapi dengan sedikit takdir dia berhasil bertemu dengannya di sini. Ini benar-benar kasus memakai sepatu besi untuk sementara mencari hanya untuk menemukannya di dalam rumah!

Menenangkan keterkejutan di dalam hatinya,Yang Kai melirik Zi Mo dan menunjukkan senyum sembrono sebelum menggoda, “Cantikku, sepertinya kau berada dalam situasi yang buruk di sini!”

Yang Zi Mo memelototinya dan dengan marah menjawab, “Hmph, kalau kau datang sedikit terlambat, kau tidak akan pernah melihatku lagi!”

Bertemu Yang Kai lagi setelah beberapa bulan, Zi Mo juga tidak tahu harus berpikir apa. Dia berpikir bahwa dalam hidup ini dia tidak akan pernah menghadapinya lagi, dan bahwa dia tidak lagi harus khawatir tentang orang lain yang menyiksa Jiwanya.

Tapi sekarang, tampaknya Surga memiliki rencana lain dan membuat mereka sekali lagi bersatu kembali. Namun, pada saat ini, Zi Mo tidak khawatir tentang Jiwanya disiksa, tapi agak senang karena, dalam hal apa pun, hidupnya sekarang aman, dan untuk hal-hal lain, mereka bisa ditangani nanti.

Yang Kai sedikit memiringkan kepalanya ketika dia memeriksanya dari atas ke bawah dan dengan penuh rasa ingin tahu bertanya, “Bukankah kau seorang murid elite dari Sen Luo Temple, bagaimana kau berakhir begitu memalukan seperti ini?”

“Kau tak tahu apa-apa!” Zi Mo mengumpat dengan kejam, “Hati-hati dengan orang ini, dia sangat kuat, True Qinya juga jauh lebih kuat dan murni daripada milikku.”

“Dia tidak akan menjadi Wu Cheng Yi jika dia tidak kuat!” Yang Kai mencibir.

Adapun bagaimana True Qinya lebih kaya dan murni daripada Zi Mo, itu cukup mudah untuk dijelaskan. Wu Cheng Yi telah memperoleh beberapa tetes Brilliant Flame Liquid, Harta Berharga yang memuaskan Yuan Qi. Jika True Qinya tidak murni, itu akan aneh.

“Aku benar-benar tidak berharap kau bisa selamat; keberuntunganmu perlu dicibir!” Wu Cheng Yi memandang dengan menghina Yang Kai, dengan cara yang sama ketika mereka pertama kali bertemu, tatapannya dipenuhi dengan penghinaan dingin.

“Memang, setidaknya aku lebih beruntung dari pada Adik Juniormu yang sudah lama mati.” Mata Yang Kai tiba-tiba menjadi dingin saat dia menatap tajam pada Wu Cheng Yi.

“Hmph, karena kau tahu aku menginginkan hidupmu, kau seharusnya tidak mengambil inisiatif untuk muncul di hadapanku! Seseorang tidak selalu bisa mengandalkan keberuntungan untuk bertahan hidup.” Ekspresi Wu Cheng Yi tetap acuh tak acuh. Pembicaraan tentang kematian Qi Jian Xing tidak mengganggunya sedikit pun.

“Jika kalian berdua akan bertarung maka kenapa repot-repot dengan semua omong kosong ini!” Baru saja sangat menderita di tangan Wu Cheng Yi, Zi Mo sangat membencinya, dan sekarang Yang Kai telah muncul, dia tiba-tiba menjadi berani dan ingin mereka berdua mulai bertarung sampai mati.

Dia sangat menyadari betapa kuatnya Yang Kai. Jika mereka bertarung bersama, mereka berdua pasti akan bisa menekan Wu Cheng Yi.

“Dia benar!” Yang Kai mengangguk.

“Aku setuju!” Wu Cheng Yi mendengus dingin sambil perlahan mengangkat pedangnya.

“Aku akan menyerang dari depan, Yang Kai kau bantu aku!” Zi Mo berteriak.

“Tidak, kau bantu aku!” Yang Kai berkata dengan tegas. Selesai berbicara, dia segera bergegas menuju Wu Cheng Yi dan meluncurkan serangkaian serangan. Aura awalnya tenang tiba-tiba memancarkan fluktuasi kekerasan.

“Kau...” Mata Zi Mo melebar terkejut, tertegun oleh penindasan sombong yang dia rasakan berasal dari Yang Kai.

[Dia sudah menembus True Element Boundary? Empat bulan yang lalu dia hanya Tahap Kedelapan Separation and Reunion, dan bahkan ranah itu adalah sesuatu yang baru-baru ini dia tingkatkan. Setelah hanya empat bulan dia benar-benar berhasil berkultivasi ke True Element Boundary? Kecepatan kultivasi semacam ini...bukankah itu lebih keterlaluan?]

Tapi kemudian berpikir kembali, Zi Mo tiba-tiba tenang. Dia tahu bahwa pemuda ini tidak lebih dari monster. Dia mampu menembus aliran ini seharusnya tidak mengejutkan baginya.

Dalam sekejap mata, Yang Kai dan Wu Cheng Yi bentrok berkali-kali. Gambar pedang Wu Cheng Yi mengamuk sementara tinju Yang Kai terbang seperti sambaran petir. Gambar mereka berkedip-kedip ketika satu tubuh ditutupi Sword Qi dan satu lagi memancarkan Yang Qi berjuang untuk saling menghancurkan.

Saat Energi Dunia berputar-putar, Zi Mo menyipit. Dia bertekad untuk membantu, tapi tidak ada cara baginya untuk ikut campur!

Dua orang di depannya akan habis-habisan tanpa menahan apapun. Aura pembunuh mereka yang mengamuk bentrok dan menyatu bersama. Biarpun Zi Mo dapat menemukan celah untuk dieksploitasi, tindakan agresif apapun yang diambilnya pasti akan menyebabkan keduanya secara insting meluncurkan serangan balik simultan.

Bagaimana dia bisa memikirkan untuk ikut campur?

Yang Kai memintanya untuk membantunya mungkin hanya dia yang memberinya muka. Satu-satunya pilihan nyata Zi Mo yakni duduk di pinggir dan menonton karena dia bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk campur tangan.

“Pria bau!” Zi Mo tersenyum masam dan kemudian dengan tegas melayang pergi, dengan sengaja membuka jarak seribu meter antara dia dan pertarungan agar tidak terjebak di dalamnya.

Selama pertarungan mereka, ekspresi Wu Cheng Yi mengalami perubahan dramatis. Wajahnya menunjukkan keterkejutan dan alarm. Dia tidak pernah bermimpi bahwa bocah kecil ini yang dia anggap sebagai sampah total akan memiliki kekuatan yang cukup untuk bertarung bahkan dengan dia. Gambar pedang yang berkedip memukul tekanan tinju yang keras dan saling menghancurkan. Satu sisi menggunakan teknik pedang halus, sementara yang lain memancarkan kekuatan dominan, dan masing-masing menunjukkan gaya unik mereka sendiri. Namun, setelah banyak bentrokan tidak ada yang bisa memimpin!

Dalam waktu kurang beberapa menit, kedua belah pihak sudah bertukar ratusan pukulan, dan True Qi mereka meledak ke segala arah. Saat pertarungan berlanjut, suasana hati Wu Cheng Yi menjadi semakin serius sementara Yang Kai tumbuh semakin keras, dan wajahnya dipenuhi dengan kegembiraan yang ekstrem, seperti iblis yang telah menemukan wanita cantik telanjang yang menakjubkan.

*Peng...* Dengan suara keras, keduanya terbang terpisah.

Wu Cheng Yi mendengus ketika dia terbang kembali, dan mulutnya mengeluarkan darah.

Yang Kai juga dipukul dan menderita luka berdarah di dadanya karena pedang Wu Cheng Yi.

Terpisah lebih dari tiga ratus meter, keduanya berdiri dengan mantap.

“Ha ha ha! Hebat!” Meskipun dia telah terluka dan berdarah, Yang Kai masih tertawa lebar.

Ini adalah pertarungan sungguhan, pertarungan yang membuat darahnya mendidih, perjuangan epik antara dua pria yang mencoba saling menghancurkan. Meskipun dia membenci Wu Cheng Yi dan teramat membencinya, Yang Kai terpaksa mengakui bahwa pemuda ini benar-benar kuat.

Setelah semua, kultivator Tahap Kedelapan True Element Boundary ini belum memiliki True Qi semurni dan sekaya miliknya!

“Kau memang kuat!” Wu Cheng Yi menatap tajam ke dalam Yang Kai, sentuhan cemas di matanya, tampaknya enggan percaya bahwa bocah yang menyebalkan dari Sekte kelas dua ini mampu bersaing dengan dirinya sendiri.

“Terima kasih!” Yang Kai menyeringai jahat.

“Aku akui, sebelum aku terlalu meremehkanmu! Sepertinya Adik Juniorku tidak mati karena kecelakaan tetapi malah mati oleh tanganmu.” Wu Cheng Yi perlahan memutar pedangnya, dan mengangkatnya sekali lagi.

“Kau mengirimnya untuk membunuhku secara diam-diam; kau seharusnya mempertimbangkan kemungkinan itu.”

“Jadi, kau mengakuinya!” Wu Cheng Yi terus memutar pedangnya.

“Ingin membalaskan dendamnya?” Yang Kai mencibir.

“Kematiannya adalah kesalahannya sendiri, itu tidak ada artinya bagiku! Tapi karena hari ini kau berani bertarung denganku, kau tidak akan meninggalkan tempat ini hidup-hidup!” Aura Wu Cheng Yi tiba-tiba menjadi keras ketika dia dengan dingin berteriak, “Martabat Nine Star Sword Sectku tidak boleh ternoda, martabatku, Wu Cheng Yi, tidak boleh diinjak-injak! Bahkan putra-putra dari Delapan Keluarga Besar hanya diizinkan untuk menatapku, apalagi tanpa nama sepertimu!”

“Sword Body!” Menderu, Sword Qi Wu Cheng Yi tiba-tiba meledak dan membentuk ribuan pedang kecil, yang berputar-putar tanpa henti di sekitarnya.

Keterampilan Bela Diri ini luar biasa baik dalam serangan dan pertahanan. Yang Kai sebelumnya melihatnya ketika dia bertarung dengan Qi Jian Xing, tapi ketika Wu Cheng Yi melemparkannya, aura yang dibawanya jauh lebih kuat.

Keterampilan Sword Body yang mempesona ini adalah teknik yang sangat mematikan.

“Ayo, terima saja kematianmu, aku akan memastikan itu sesakit mungkin!” Wu Cheng Yi, seperti baru saja minum obat aneh, berteriak kegirangan. Pedangnya mengarah lurus ke arah Yang Kai, dan itu memancarkan cahaya dingin yang mendominasi.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: