Martial Peak 262

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Chapter 262: Kau Mati atau Aku Mati

Setelah menunjukkan Sword Bodynya, Wu Cheng Yi tiba-tiba mengeluarkan perasaan tak terkalahkan!

Dia berdiri di sana seperti pedang yang terhunus, kilatan cahaya yang berputar melingkupi radius selusin meter di sekitarnya. Sword Qi memekik saat merobek udara seperti sedang mencoba untuk mengiris dunia itu sendiri, dan tanah di sekelilingnya perlahan terkoyak.

Yang Kai menyeringai tanpa takut dan juga mendorong True Qi-nya hingga batasnya. Kekuatan kekerasan menyembur dari tubuhnya saat perasaan penindasan menyebar di sekelilingnya.

Momentumnya terus meningkat, seperti ledakan, dan dengan cepat naik ke beberapa puncak yang tidak diketahui.

Wu Cheng Yi menampilkan aura yang tak terkalahkan sementara aura Yang Kai menampilkan kegilaan yang meluap-luap. Bahkan sebelum mereka bertarung, mereka sudah bersaing dengan momentum mereka, mengguncang tanah dan mencambuk angin di sekitar mereka. Keduanya berdiri di mata badai ini dan saling menatap.

“Majulah!” Wu Cheng Yi meraung. Wajahnya menunjukkan ekspresi ganas yang juga memegang jejak kegilaan, saat ia menebas dengan pedangnya, mengirimkan dua gelombang pedang tajam.

Ruang berbentuk salib di depannya sepertinya terbelah saat Wu Cheng Yi meraung dengan kejam. Gelombang Sword Qi berbentuk salib tiba-tiba terbang menuju Yang Kai seperti meteor yang tak terbendung.

Yang Kai bertindak secara bersamaan dan menginjak-injak dunia di sekelilingnya dengan berguncang.

Sebuah kekuatan yang mengerikan meledak dari telapak kakinya saat tanah di bawahnya terbelah. Serangkaian retakan, seperti jaring laba-laba raksasa, menyebar puluhan meter dengan Yang Kai di tengahnya.

Seperti sambaran petir, dia menyerbu ke arah Wu Cheng Yi.

Seketika menutup setengah jarak di antara mereka, Yang Kai mengirimkan pukulan yang menghancurkan langsung ke pusat Sword Qi berbentuk salib.

Dalam sekejap, Sword Qi berbentuk salib hancur saat Yang Kai terus maju tanpa hambatan; momentumnya tidak berkurang sedikit pun.

Setelah melihat ini, pupil mata Wu Cheng Yi segera menyusut, dan dia tidak lagi bersedia atau mampu menahan sepenuhnya teknik pedangnya. Dia dengan garang menebas dengan pedangnya secara berurutan dalam upaya untuk memisahkan Yang Kai.

Tapi Yang Kai dengan tangkas menghindari sebagian besar gelombang pedang ini, sementara yang tidak bisa dia hindari, langsung dia putuskan dengan tinjunya.

Dalam tiga napas waktu, Yang Kai berjalan di depan Wu Cheng Yi.

Dengan napasnya yang bergejolak karena tekanan luar biasa yang menimpanya, Wu Cheng Yi segera merasa dirinya benar-benar tertekan. Tidak dapat menampilkan seluruh kekuatannya, dia dengan cepat membuat keputusan untuk mundur!

“Di mana kau mencoba lari!?” Yang Kai menyeringai ganas dan dengan cepat mengejarnya. Membungkus besinya seperti tinju di True Qinya, Yang Kai terus menghujani tubuh lawannya saat Wu Cheng Yi merespons dengan ilmu pedang halusnya untuk dengan tangkas menangkis semua kecuali beberapa pukulannya.

Kilatan cahaya yang menyilaukan muncul ketika keterampilan pedang berbenturan dengan pukulan berat ketika gelombang kehancuran menyebar keluar dari konflik mereka ke lingkungan.

Sejak awal, baik Yang Kai maupun Wu Cheng Yi tidak bergerak lambat, tetapi seiring berjalannya waktu, sosok-sosok keduanya menjadi semakin kabur dan segera setelah benar-benar berbaur bersama.

Semburan keras suara terus-menerus meletus di mana pun kekaburan ini muncul.

Hanya dalam waktu setengah cangkir teh, pasangan itu telah bertukar pukulan keras!

*Ledakan!*

Dengan ledakan keras, kedua sosok terjerat akhirnya terpisah. Keduanya terlempar puluhan meter sebelum menabrak tanah, dan masing-masing membuka lubang besar pada tumbukan.

*Xiu Xiu..*

Bersamaan melompat kembali, Yang Kai dan Wu Cheng Yi yang baru saja dihancurkan langsung berlari ke depan dan melanjutkan pertarungan mereka.

Tidak jauh dari situ, Zi Mo terus menonton, tidak berkedip. Wajah cantiknya jelas menunjukkan ekspresi kaget.

Dia tidak pernah meragukan apakah Yang Kai akan mampu mempertahankan hidupnya. Dia hanya kagum pada seberapa banyak kekuatan tempurnya telah tumbuh.

“Bocah busuk ini sudah menjadi sekuat ini!” Zi Mo mengutuk pelan. Hatinya dipenuhi dengan emosi yang kompleks dan senyum aneh menghiasi wajahnya.

Ketika mereka terakhir berpisah, Yang Kai telah berhadapan melawan kakak seniornya Chi Xue dan jelas bukan lawannya. Hanya setelah ia akhirnya berhasil menggunakan Keterampilan Bela Diri yang aneh untuk mendapatkan kendali dari Monster Beast Tingkat Keenam ia mampu membalikkan keadaan.

Namun, setelah bertemu lagi, dia sekarang bisa bertarung dengan Wu Cheng Yi.

Jika dia membandingkan kekuatan tempur individu mereka, Zi Mo percaya bahwa Wu Cheng Yi Chi mungkin sedikit lebih kuat daripada Chi Xue.

Kecepatan di mana kekuatan Yang Kai tumbuh adalah sesuatu yang menyebabkan perasaan kagum dan iri yang mendalam di dalam dirinya.

Merenung sejenak, Zi Mo dengan cepat memperhatikan bahwa Yang Kai dan Wu Cheng Yi sudah pindah beberapa ribu meter jauhnya. Menendang tanah, Zi Mo juga bergegas untuk mengikuti, karena dia sangat enggan untuk melewatkan satu momen pun dari pertempuran yang intens ini.

Terutama mengingat kedua orang ini hampir seusia dengannya dan merupakan kultivator yang merupakan anggota dari generasi yang sama.

Menemukan darah di sepanjang jalan, Zi Mo tidak tahu apakah itu milik Yang Kai atau Wu Cheng Yi. Bagaimanapun juga, mereka berdua habis-habisan, dan jelas bahwa pertempuran ini hanya akan berakhir ketika salah satu dari mereka mati.

Ketika Zi Mo akhirnya menyusul mereka lagi, dia melihat keduanya berdiri sekitar tiga puluh meter yang saling memelototi.

Wajah Wu Cheng Yi sangat marah. Kesombongan aslinya yang tenang telah lama digantikan oleh amarah yang tak ada habisnya ketika matanya bergetar ringan, dan dia menatap Yang Kai dengan tak percaya.

Wajahnya sedikit pucat ketika garis darah bocor dari sisi mulutnya. Rupanya, dia telah menerima beberapa luka ringan.

Di sisi lain, tubuh Yang Kai juga memiliki sejumlah luka pedang. Pakaiannya ternoda di sana-sini dengan darah. Yang paling tragis adalah kedua tangannya, yang penuh dengan bekas luka pedang kecil!

Sword Body Wu Cheng Yi memberikan serangan dan pertahanan. Jika Yang Kai ingin melukainya, dia harus terlebih dahulu melukai dirinya sendiri.

Tapi terlepas dari itu, dia masih tertawa seperti iblis yang haus darah.

Melihatnya menghadap matahari terbenam bermandikan darah, rambut hitam tertiup angin, dengan wajahnya yang tampan menunjukkan seringai tak kenal takut, Zi Mo tidak bisa menahan rona dalam warna merah.

“Aku mulai berkultivasi sejak usia delapan tahun...” Tiba-tiba Wu Cheng Yi berbicara. Suaranya sedikit serak dan tidak stabil, “Sudah empat belas tahun sejak itu dan dari kecil ke besar, di antara teman-temanku, aku selalu tak terkalahkan. Tidak ada yang menjadi lawanku; tidak ada yang pernah mengalahkanku! Bahkan putra-putra yang disukai Surga dari Delapan Keluarga Besar tidak tahan melawanku. Dengan pedangku, tidak ada yang berani menantangku.”

Menarik napas dalam-dalam, wajah Wu Cheng Yi tiba-tiba menjadi serius, “Kau sangat kuat! Tak kusangka seorang kultivator Tahap Pertama True Element Boundary benar-benar bisa bertarung setara denganku, aku, Wu Cheng Yi hari ini telah terbangun, bukan karena dunia ini tidak memiliki jenius lain, hanya karena aku terlalu bodoh!”

“Menyadari kebenaran sebelum kau mati, kau harusnya terhibur karenanya.” Yang Kai menyeringai.

Wu Cheng Yi hanya menggelengkan kepalanya sebelum dengan dingin menyatakan, “Kau benar-benar berpikir kau bisa mengalahkanku? Aku masih belum menunjukkan padamu kekuatan penuhku!”

“Aku juga belum!” Mata Yang Kai menatap dingin, dan dia segera membalas. Senyum yang tak bisa dijelaskan muncul di wajahnya.

Mendengar ini, mata Wu Cheng Yi menyipit sekali lagi.

“Baik! Kalau begitu tunjukkan padaku, mari kita lihat apakah kau yang mati, atau apakah aku yang mati!” Teriak Wu Cheng Yi, benar-benar terlepas.

Dari kecil hingga besar, Wu Cheng Yi hanya dipandang oleh rekan-rekannya, hanya pernah menerima pujian dari para tetua. Dia adalah Murid paling berharga Nine Star Sword Sect yang mereka tempatkan semua harapan mereka. Mereka telah menegaskan bahwa jika Wu Cheng Yi benar-benar bisa tumbuh, Nine Star Sword Sect akhirnya akan memiliki kualifikasi untuk memasuki jajaran sekte Penguasa dunia.

Orang yang sombong hari ini menderita luka-luka dari lawan yang memiliki ranah lebih rendah darinya, jadi bagaimana mungkin Wu Cheng Yi menerima kenyataan seperti itu?

Yang Kailah yang pertama kali datang ke sini membidik nyawanya.

Tapi sekarang, meskipun Yang Kai ingin berhenti, Wu Cheng Yi tidak akan pernah setuju.

Di antara mereka berdua, hasil yang menentukan adalah satu-satunya pilihan. Salah satu dari mereka akan hidup, dan yang lain harus mati! Jika Wu Cheng Yi tidak mati, maka Yang Kailah yang akan mati! Hanya orang yang selamat yang akan menjadi jenius sejati!

Tidak mungkin ada tempat pertama atau kedua! Dalam benak Wu Cheng Yi, hanya dia yang memenuhi syarat untuk menjadi pemimpin utama generasi muda! Siapa pun yang mencoba melanggar posisinya akan menjadi musuh hidup dan mati.

Selesai ucapannya, ekspresi gila Wu Cheng Yi menjadi tenang saat aura pedang yang menindas tiba-tiba menyebar di sekelilingnya.

Wajah cantik Zi Mo tiba-tiba menjadi kaku, dan dia buru-buru mundur. Hanya setelah mundur beberapa ratus meter, dia akhirnya berhenti.

Sementara itu, ekspresi Yang Kai juga mengambil keseriusan baru.

“Aku hanya punya satu langkah tersisa, jika kau bisa menangkisnya maka itu adalah kemenanganmu, tapi jika kau tidak bisa...maka kau akan mati!” Wu Cheng Yi meraung, True Qinya tiba-tiba mengembun menjadi bilah tajam dan keluar dari seluruh tubuhnya, dan bahkan Sword Qi yang membentuk Sword Bodynya juga tiba-tiba runtuh.

Dia telah menyerah pada segala bentuk pertahanan dan mengubah semua True Qinya menjadi satu serangan.

Dalam sekejap, Wu Cheng Yi dikelilingi oleh ratusan bilah Sword Qi.

Semua bilah Sword Qi ini terdiri dari True Qinya. Masing-masing memiliki kekuatan mematikan yang tersembunyi dan destruktif. Dengan ratusan pedang seperti itu, terlepas dari siapa itu, satu-satunya pilihan mereka adalah dengan mati-matian menghindarinya.

Tapi Wu Cheng Yi belum selesai; melambaikan pedangnya sekali lagi, seratus bilah Sword Qi muncul...

Kemudian seratus lainnya muncul lagi...

Segera, seluruh langit ditutupi dengan Sword Qi melayang di sekitar Wu Cheng Yi, seperti seluruh dunia telah berubah menjadi pedang.

Yang Kai menarik napas dalam-dalam dan tidak lagi berani menahan diri. Menjangkau, Harta Asura Sect, Asura Sword muncul di tangan.

True Qi di meridiannya mundur ke dantiannya dan langsung digantikan oleh energi dari Kerangka Emas Angkuh.

Gas hitam diisi dengan aura pembunuh yang tebal, yang menyebabkan siapapun yang melihatnya gemetar tanpa sadar, menyembur keluar dari tubuh Yang Kai.

Energi di dalam Kerangka Emas adalah sejenis energi jahat. Kebalikan dari True Yang Yuan Qi biasa Yang Kai.

Energi ini dipenuhi dengan suasana pembunuhan dan kehancuran. Itu sangat mirip dengan aura yang terkandung dengan Asura Sword. Yang Kai hanya berniat untuk menggunakan energi serupa ini untuk memaksimalkan kekuatan artefaknya, tapi yang mengejutkan, ketika dia memegang Asura Sword dan mulai menarik energi dari Kerangkan Emas Angkuhnya, Harta Asura Sect ini mulai melahap semua energi Kerangka Emas yang mengalir ke dalamnya.

Dalam sekejap, Asura Sword mulai memancarkan campuran cahaya merah dan hitam!

Cahaya ini seperti lubang hitam ketika meledak, dan sepertinya menelan semua cahaya di sekitarnya dan dengan cepat menghabiskan seluruh dunia dari semua warnanya.

Di kejauhan, Zi Mo benar-benar merasa seperti telah jatuh ke dalam jurang yang gelap.

Bahkan pancaran dari Sword Qi Wu Cheng Yi juga tiba-tiba menjadi jatuh.

*Zheng...*

Asura Sword tiba-tiba mengeluarkan bunyi menusuk dan mengirimkan riak suara dan energi ke Sword Qi Cheng Wu Yi, yang menyebabkan pedang halus yang tak terhitung jumlahnya beresonansi sebagai respons.

Gemetar hebat, bilah Sword Qi ini tampak seperti mereka mati-matian berusaha membebaskan diri dari kendali Wu Cheng Yi.

Kulit Wu Cheng Yi berubah, dan dia buru-buru menstabilkan pikirannya, ketika dia mencoba mempertahankan kendali bilah Sword Qinya dan tidak membiarkan Asura Sword mengganggunya.

Yang Kai di sisi lain sama-sama terpana dengan semua ini, tapi segera matanya mulai memancarkan cahaya yang bersemangat, saat ia terus menuangkan energi ke Asura Sword. Pada saat ini, dia telah memperoleh wawasan tentang Artefak Kelas Surga ini dan membentuk hubungan yang samar antara dirinya dan si pedang.

Sekarang, Asura Sword tidak lagi terasa seperti senjata tapi lebih seperti bagian dari tubuh, perpanjangan dari daging dan darahnya sendiri.

Kedua jenius yang berseberangan berjuang untuk mengumpulkan kekuatan untuk pertandingan terakhir ini. Dipisahkan oleh puluhan meter, masing-masing menatap yang lain; wajah mereka dipenuhi dengan tekad tanpa ampun.

Di sisinya, Wu Cheng Yi memanggil lebih dari dua ribu bilah Sword Qi sebelum akhirnya berhenti.

Ketika beberapa bilah Sword Qi terakhir muncul dari tubuhnya, semua darah putra kesayangan Surga dari Nine Star Sword Sect ini kering, dan wajahnya langsung menjadi pucat, karena auranya terkuras dengan cepat. Itu seperti pada saat itu ia telah menjadi orang biasa, yang tidak memiliki kekuatan untuk membunuh seekor ayam pun.

“Ini adalah Keterampilan Bela Diri Tertinggi Nine Star Sword Sectku, Strike of Ten Thousand Swords!” Wu Cheng Yi berteriak dengan dingin. Wajahnya tiba-tiba menunjukkan sentuhan penyesalan, “Sayangnya, dengan kekuatanku saat ini, aku hanya bisa memanggil lebih dari dua ribu bilah Sword Qi! Serangan ini berisi setiap tetes terakhir True Qi yang tersisa!”

Seolah menanggapi kata-katanya, Yang Kai dengan erat mencengkeram pedang merah darahnya dan tersenyum tanpa rasa takut, “Aku tidak tahu apa nama Keterampilan Bela Diri ini, tapi aku yakin kekuatannya tidak lemah, siapkan dirimu!”
Load comments