Back to top

Martial Peak 264

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 264: Gadis, Kau Harus Berhati-Hati Saat Bermain dengan Api

Setelah menghabiskan waktu lama dalam konflik, Zi Mo hanya bisa menghela napas dan berbalik.

Yang Kai membuka matanya, menatap ke arah dia menghilang saat senyum ringan muncul di wajahnya.

“Tuan Muda, barusan gadis kecil itu mengarahkan niat membunuh padamu, tapi entah kenapa dia ragu-ragu dan akhirnya menyerah!” Old Demon mengambil inisiatif untuk mengingatkannya karena dia selalu waspada terhadap gerakan Zi Mo dan jelas telah menyadari pikirannya yang tersembunyi.

“Aku tahu. Dia telah membuat pilihan yang bijaksana.” Yang Kai mengangguk pelan dan kemudian menutup kembali matanya.

Setengah hari kemudian, Zi Mo kembali dengan banyak kayu kering serta beberapa binatang buruan yang baru saja diburu.

Menyalakan api dan memanggang tangkapannya, Zi Mo duduk diam di sebelah api unggun dan menghangatkan dirinya sambil menunggu Yang Kai bangun.

Tiga hari kemudian.

Saat Zi Mo mengumpati Yang Kai di bawah napasnya, Sword Dao samar tiba-tiba mulai melayang di sekitarnya, menyebabkan wajah cantik Zi Mo langsung pucat; melompat berdiri ketika dia mengangkat kewaspadaannya, dia dengan cepat melihat ke arah asal Sword Dao.

Detik berikutnya, wajahnya menunjukkan ekspresi kaget.

Sword Dao yang dia rasakan itu datang dari tempat Yang Kai menyembuhkan dirinya sendiri.

Sword Dao ini sangat familier bagi Zi Mo, itu memberikan kesan yang sama persis seperti yang dipancarkan Wu Cheng Yi ketika dia mengaktifkan keterampilan pedang tertingginya, tapi setelah itu benar-benar dibuat ulang dari tubuh Yang Kai.

Zi Mo menatap ke arah Yang Kai dengan curiga, alisnya benar-benar berkerut.

Secara bertahap, Sword Dao menjadi lebih kuat dan lebih kuat, kecepatan di mana ia tumbuh cukup cepat untuk dirasakan dengan jelas, dan setelah hanya beberapa saat, itu sudah cukup kuat untuk membuat wajah cantik Zi Mo sedikit pucat.

Itu seperti kematian Wu Cheng Yi yang tiba-tiba bangkit dan sekali lagi melemparkan keterampilan pedangnya yang menghancurkan bumi!

*Boom…*

Gua tempat Yang Kai bermeditasi tiba-tiba meledak terbuka; debu beterbangan di sekitar ketika siluet memancarkan semburat cahaya merah melompat keluar dari dalam ledakan.

Zi Mo berteriak kaget saat dia buru-buru mundur, mendarat agak jauh, dia melihat ke atas dan melihat Yang Kai berdiri di sana tanpa bergerak, matanya masih tertutup sementara di tangannya adalah artefak tipe pedang berwarna merah darah.

True Qinya berfluktuasi dengan cepat ketika ia memancarkan aura tak terkalahkan. Pedang di tangannya seperti perpanjangan dari tubuhnya.

*Zheng...*

Pedang merah tiba-tiba mengeluarkan bunyi menusuk, dan ketika suara itu terdengar, aura True Qi Yang Kai tampaknya semakin meningkat saat seratus bilah Sword Qi mulai muncul di sekitarnya.

Kemudian seratus bilah lainnya muncul...

Beberapa saat kemudian, sekeliling Yang Kai telah menjadi dunia pedang.

Adegan itu persis sama dengan beberapa hari yang lalu, yang mengejutkan siapapun yang melihatnya sampai ke intinya.

Zi Mo tersentak saat dia menutup mulutnya tanpa sadar, takjub tak percaya.

[Pada hari itu, Wu Cheng Yi mengatakan bahwa Keterampilan Pedang ini adalah keterampilan bela diri tertinggi Nine Star Sword Sect. Bagaimana dia tiba-tiba bisa membuatnya?]

Selain itu, jumlah bilah Sword Qi yang mampu dikondensasi secara signifikan lebih banyak dibandingkan dengan ketika Wu Cheng Yi telah menggunakan keterampilan pedang ini. Meskipun hari itu Wu Cheng Yi telah menggunakan setiap tetes True Qi yang dia miliki, dia masih hanya mampu mengembun lebih dari dua ribu bilah Sword Qi, tapi sekarang, Yang Kai memanggil sekitar tiga ribu bilah.

Tiga ribu atau lebih bilah ini adalah batas Yang Kai saat ini, dan melakukan hal itu telah memberinya tekanan besar.

Dengan lambaian tangannya, tiga ribu bilah Sword Qi ini langsung berkumpul dan bergabung, hanya menyisakan seratus bilah.

Seratus bilah pedang ini, masing-masing berisi banyak Sword Qi yang menghancurkan, tiba-tiba terbang ke depan.

*Hong Hong Hong...*

Wilayah di depan Yang Kai langsung dipenuhi dengan ledakan, menyebabkan Surga dan Bumi hancur!

Matanya masih tertutup, Yang Kai dengan hati-hati merasakan semua ini, ekspresinya sangat serius.

Keterampilan bela diri tertinggi Nine Star Sword Sect, keterampilan pedang Kelas Misterius, benar-benar kuat!

Semburan kekuatan sesaat serangan ini tidak lebih lemah dari Star Mark Yang Kai, tapi pada saat yang sama, jumlah True Qi yang diperlukan untuk menampilkannya juga luar biasa. Tidak heran Wu Cheng Yi tampak kelelahan setelah hanya melemparkannya sekali.

Namun, Ten Thousand Swords Piercing One ini memiliki banyak keunggulan dibandingkan Star Mark.

Keterampilan Bela Diri ini terdiri dari dua bagian, bagian pertama adalah penggunaan True Qi untuk membuat bilah Sword Qi, yang mereka sendiri dapat digunakan sebagai serangan yang kuat, tapi kemudian langkah kedua diambil untuk menggabungkan dan memadatkan bilah Sword Qi ini menjadi kekuatan destruktif yang lebih kuat. Jika seseorang mengembangkan Keterampilan Bela Diri ini ke tahap pencapaian besar, mereka akan dapat membentuk bilah yang menghancurkan satu dunia!

Wu Cheng Yi jelas belum mencapai langkah ini, sementara Yang Kai juga cukup jauh dari itu.

Namun, karena bisa mempelajari keterampilan pedang yang mendalam ini, Yang Kai juga sangat puas. Setidaknya, ketika dia kemudian menggunakan Asura Sword, dia tidak lagi harus pasrah untuk membabi buta membasmi musuh-musuhnya. Sebaliknya, dia juga bisa mengeluarkan keterampilan pedang yang kuat ini.

Sepanjang proses ini, True Qi dalam tubuhnya juga telah mengalami semacam perubahan, memberikan Yang Kai semacam sentimen baru. Dengan cepat mengalir di dalam meridiannya, True Qi Yang Kai merasa telah menjadi setajam pedang, memancarkan suara rengekan yang samar. Membenamkan dirinya dalam perasaan ini, wajah Yang Kai menjadi serius saat dia berdiri diam.

Setengah jam kemudian, gelembung yang tak terlihat tiba-tiba meledak di sekitarnya, menyebabkan Yang Kai menggigil, matanya langsung terbuka.

Tahap Kedua True Element Boundary!

Dengan manfaat yang ia peroleh dari memahami keterampilan bela diri Kelas Misterius ini, Yang Kai telah berhasil meningkatkan kultivasinya sebanyak ranah kecil.

Tersenyum cerah, Yang Kai dengan cepat menyingkirkan Asura Sword.

Mendengar langkah kaki di belakangnya, Yang Kai berbalik dan mendapati Zi Mo menatapnya, tatapannya penuh dengan kebingungan dan keingintahuan.

Berhenti beberapa puluh meter jauhnya, meskipun wajahnya yang cantik masih memancarkan senyum yang tenang dan menggoda, di kedalaman matanya ada juga jejak kewaspadaan dan ketakutan; baru saja, tepat di depannya, Yang Kai telah mencapai terobosan ajaib.

Tetapi terobosan ini terlalu aneh; Sampai itu terjadi, dia belum menunjukkan tanda-tanda yang biasa. Bagaimanapun juga, menyaksikan langkah terik yang dia kembangkan sekaligus membuat Zi Mo kagum dan iri.

Setelah keheningan yang lama, Zi Mo hanya berkata, “Karena kau sudah bangun, aku akan pergi.”

Dia tidak bertanya kepada Yang Kai mengapa dia tiba-tiba memahami Keterampilan Pedang Wu Cheng Yi, karena melakukan itu hanya akan membawa lebih banyak bahaya daripada kebaikan. Zi Mo adalah wanita yang pintar, tentu saja dia mengerti bagaimana membuka satu mata dan menutup yang lainnya.

“Kemana kau akan pergi?” Yang Kai memiringkan kepalanya dan bertanya sambil tersenyum.

Terkejut sejenak, Zi Mo terdiam, tersenyum lembut, lalu berkata dengan suara lembut yang menawan, “Bukankah sudah jelas? Aku akan kembali ke Dinasti Tian Lang.”

Setelah mengucapkan kata-kata ini, dia menutup mulutnya dan berbicara genit, “Kenapa? Tidak bisakah aku pulang?”

“Tentu saja kau tidak boleh pergi.” Yang Kai menyeringai, mengatakan dengan cara yang tidak memungkinkan penolakan, “Setelah ini kau akan mengikutiku.”

Zi Mo tertegun, tetapi entah bagaimana berhasil menjaga senyumnya, “Bagaimana aku bisa mengikutimu? Apa kau tidak tahu bahwa aku orang Dinasti Tian Lang; jika aku kembali denganmu ke Sektemu, ke mana pun aku pergi, orang akan menatapku dengan mata yang tidak ramah. Aku lebih suka tidak harus berurusan dengan itu.”

“Selama kamu memakai pakaian yang lebih sederhana kau tidak akan terlihat berbeda dari wanita biasa Dinasti Han Besar. Aku bersikeras. Aku bisa menggunakan pelayan kecil untuk menungguku, hal-hal seperti menuangkan teh dan menghangatkan ranjangku.” kata Yang Kai dengan wajah yang sangat serius.

Warnanya sedikit mengering dari wajahnya, Zi Mo memaksa dirinya untuk tetap tersenyum, “Apa kau bersungguh-sungguh?”

“Bagaimana menurutmu?”

Mendengar sesuatu di dalam bentakannya, Zi Mo akhirnya tidak tahan lagi, senyumnya berangsur-angsur memudar dari wajahnya saat matanya menjadi dingin dan dipenuhi dengan kebencian yang tak ada habisnya, meringis ketika dia mengumpat, “Apa kau juga akan menjadi sangat keterlaluan? Aku dengan baik hati menunggu di sini selama tiga hari, merawatmu, tapi setelah kau bangun, kau masih ingin memaksaku untuk menjadi pelayanmu? Jika aku tahu itu akan berubah seperti ini aku seharusnya membunuhmu saat kau masih dalam pemulihan...”

Tiba-tiba menyadari bahwa pikirannya yang sebenarnya telah keluar dari bibirnya, Zi Mo dengan cepat menutup mulutnya ketika dia dengan takut-takut mengamati reaksi Yang Kai, mengeluarkan tawa canggung, “Aku... aku hanya memikirkannya, aku tidak akan benar-benar mencoba untuk serang kau... tolong jangan marah ...”

“Ha ha ha!” Yang Kai tertawa terbahak-bahak.

Mendengar tawa cerobohnya, wajah Zi Mo menjadi lebih dan lebih bermartabat, menggigit bibir merahnya saat alisnya terjalin, dia tidak bisa mengetahui apa yang ada di hati Yang Kai.

“Yah, aku hanya bercanda denganmu,” Yang Kai menyerigai nakal. “Kenapa kau menganggap itu sangat serius?”

“Bercanda denganku?” Wajah cantik Zi Mo menjadi semakin dingin, menggertakkan giginya saat dia bertanya dengan getir.

“En,” jawabnya, “aku tidak akan membawamu kembali.”

“Apa kau memiliki seorang wanita yang menunggumu?” Mata Zi Mo tiba-tiba melintas.

Untuk pertanyaan runcingnya, Yang Kai hanya tertawa konyol.

Melihat ini, Zi Mo tidak bisa menahan dengusan dingin. Memikirkan kembali ketika Yang Kai telah bertindak begitu lancang terhadap punggungnya di dalam dunia yang terisolasi, tiba-tiba kepahitan muncul di hatinya. Keberaniannya tiba-tiba terangsang oleh ingatan-ingatan yang tidak menyenangkan ini, dia dengan anggun melangkah maju, sedikit memiringkan kepalanya, berjalan ke arah Yang Kai dan dengan erat mendorong dirinya ke arahnya, meraih lengannya dan meremasnya di antara puncak-puncaknya.

“Aku berubah pikiran; Aku ingin kembali bersamamu.” Zi Mo menengadah dan menatap Yang Kai dengan menantang. “Aku ingin melihat wanita seperti apa yang bisa membuatmu, pria tak tahu malu ini, sangat patuh.”

Melihat ke arahnya, Yang Kai menyeringai dengan minat.

“Kau tidak berani?” Zi Mo tersenyum dengan jijik.

“Gadis, kau harus berhati-hati saat bermain dengan api!” Yang Kai berkata ketika senyum jahat muncul di wajahnya.

Wajah cantik Zi Mo berkedut. Tiba-tiba teringat semua yang dia alami di dunia yang terisolasi itu, dia buru-buru memisahkan diri dari Yang Kai, seolah-olah dia berusaha menghindari ular atau kalajengking beracun, menggertakkan giginya saat napasnya menjadi sedikit berantakan.

[Aku benar-benar tidak memiliki kemampuan untuk bersaing dengannya. Dengan tanda sialan ini di Jiwaku, jika aku benar-benar memprovokasi serigala besar tak tahu malu ini, maka di sini di padang belantara ini...]

“Hmph, aku akan pergi. Aku berdoa agar dalam hidup ini aku tidak akan pernah bertemu kau lagi. Aku berdoa agar wanitamu mencampakkanmu sehingga kau akan kesepian selama sisa hidupmu!” Zi Mo meludah dengan kejam.

“Tunggu!” Kata Yang Kai dengan cemberut.

“Kau masih menginginkan sesuatu?” Jantung Zi Mo melonjak, dia sangat tidak mau tinggal bersama Yang Kai lebih lama.

Tapi ketika dia mengawasinya dengan waspada, Zi Mo melihat Yang Kai mengeluarkan beberapa botol dari saku celananya, lalu dari dua botol tuangkan setetes dari masing-masing ke dalam dua botol baru sebelum melemparkannya kepadanya.

Menangkap botol-botol ini, Zi Mo dengan curiga bertanya, “Apa ini?”

“Setetes Brilliant Flame Liquid dan setetes Soul Cleansing Dew!”

Zi Mo kaget, melirik ke arah Yang Kai saat ekspresi syok menyebar di wajahnya.

Agak tidak percaya kata-kata yang baru saja dia katakan, dia dengan cepat membuka botol dan menghirupnya.

“Kau memberikan ini padaku?” Menentukan bahwa kedua botol ini benar-benar mengandung setetes Brilliant Flame Liquid dan setetes Soul Cleansing Dew, Zi Mo memegang Harta Berharga ini dekat dengan dadanya, tangannya memegangnya dengan sangat erat.

Yang Kai hanya mengangguk, “Kompensasi untuk semua hal aku membulimu.”

Wajah cantik Zi Mo tiba-tiba sedikit memerah ketika dia menatap Yang Kai, setelah lama hanya berhasil berkata dengan lembut, “Kau... sepertinya aku salah... kau bukan orang yang jahat...”

“Apa? Apa kau terpesona olehku? Belum terlambat untuk berubah pikiran, kau tahu.” Yang Kai menyeringai.

“Tidak!” Zi Mo berteriak, wajahnya tiba-tiba menjadi sangat serius, “Percayalah, aku hanya akan menggunakan ini secara rahasia dan tidak akan mengekspos dirimu. Lain kali, kalau kau mengunjungi Dinasti Tian Lang, pastikan untuk datang ke Sen Luo Temple untuk menemukanku, aku pasti akan menghiburmu dengan baik... heh heh heh...”

Saat dia mengucapkan kalimat terakhir ini, Zi Mo menggertakkan giginya karena marah.

“Baiklah, playboy payah, hati-hati!” Zi Mo terkikik, mengarahkan punggungnya ke arah Yang Kai, mengaktifkan keterampilan gerakannya, dan segera menghilang.

Alhasil, dia akhirnya bisa lepas dari kendali Yang Kai! Berpikir demikian, Zi Mo merasa seperti dia telah menumpahkan banyak dari hatinya.

Meskipun Jiwanya masih memakai tandanya, dengan Yang Kai di Dinasti Han Besar, dan dia di Dinasti Tian Lang, apa yang perlu ditakutkan? Selain itu, begitu dia kembali ke Sekte, dia bisa meminta gurunya untuk melihat apakah ada cara untuk mengangkat tanda ini darinya.

Menatap ke arah Zi Mo telah menghilang, Yang Kai tersenyum sebentar sebelum dia berbalik dan menembak seperti meteor.

Dengan cepat melakukan perjalanan ke tempat dia bertarung dengan Wu Cheng Yi beberapa hari sebelumnya, Yang Kai menemukan bahwa tubuh Wu Cheng Yi telah menghilang sementara di dekatnya gundukan tanah yang baru digali telah muncul, itu seharusnya merupakan hasil dari Zi Mo yang berurusan dengan banyak hal.

[Wanita ini, dia sangat teliti.]

Sehari kemudian, Yang Kai tiba di kota terdekat, menghabiskan sejumlah uang untuk menyewa kereta dan memberitahu pengemudi tentang tujuannya sebelum memasuki keadaan meditasi di dalam kabin untuk mengkonsolidasikan kultivasi Tahap Kedua True Element Boundary yang baru.