Unlimited Project Works

17 Maret, 2019

Martial Peak 266

on  
In  
Chapter 266: Memusnahkan

Semuanya terjadi terlalu cepat. Ketika dia terlempar ke belakang, gadis itu bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum jatuh datar di tanah.

Ketika sekelompok orang yang mengejar di belakangnya melihat ini, mereka semua menjadi bersemangat dan bergegas ke tempat mangsa mereka jatuh, langsung mengelilinginya.

“Pelacur kecil! Mari kita lihat ke mana kau lari sekarang!” Pemimpin kelompok itu berteriak dengan marah. Tubuhnya memancarkan Evil Qi.

Anak buahnya yang lain juga tersenyum licik, dan beberapa dari mereka melihat ke atas dan ke bawah tubuh perempuan yang montok dan feminin itu. Mata mereka memancarkan cahaya cabul yang tak terduga.

Yang Kai melihat segalanya, dan setelah melihat sorot mata pria-pria ini, ekspresinya tiba-tiba menjadi dingin.

[Orang-orang ini... mereka jelas bukan kelompok yang baik!]

Gadis itu melihat sekeliling dengan kesal saat dia menggigit bibirnya dan menggigil ketakutan ketika mengamati para pria kekar, dengan putus asa mencari cara untuk melarikan diri. Kekuatannya tidak besar, hanya di Separation and Reunion Boundary Puncak, dan sekarang dia dikelilingi oleh orang-orang ini, tidak ada tempat dia bisa lari.

Dengan mata berlinang air mata yang besar dia melotot ke arah Yang Kai dan berteriak, “Dasar brengsek tak tahu malu, aku harap kau mati dengan kematian yang mengerikan, jiwamu hancur, dan menderita murka Surga...”

Jika bukan karena tindakan Yang Kai, dia pasti sudah melarikan diri ke Medicine King’s Valley dan aman. Memikirkan hal ini, gadis itu secara alami merasa dirugikan dan marah.

Mendengar ini, Yang Kai mendengus pelan lalu berbalik!

Meskipun dia tahu bahwa kelompok penjahat ini bukan orang yang baik, tindakan gadis itu juga membuatnya marah, jadi dia memutuskan untuk memberinya ketakutan yang baik.

Melihatnya bertindak begitu kejam, darah gadis itu menjadi dingin.

Beberapa penjahat yang mengelilingi gadis itu juga melihat Yang Kai berusaha pergi dan memberi isyarat satu sama lain dengan mata mereka. Dua dari mereka diam-diam melompat keluar sambil menusukkan pedang terhunus mereka ke punggung Yang Kai.

Orang-orang ini merasa bahwa, terlepas dari apakah kedua anak itu sepupu atau tidak, karena dia sudah melihat mereka di sini, tidak ada alasan untuk membiarkannya hidup.

Ketika gadis itu mencoba memanggil untuk memperingatkan Yang Kai, ujung pedang tertancap di lehernya, yang membuat punggungnya menggigil dan membuatnya segera menelan kata-katanya.

Kedua penjahat yang menerkam adalah kultivator Separation and Reunion Boundary Puncak, hampir sama dengan gadis itu sendiri. Bergerak secepat angin, mereka segera datang tepat di belakang Yang Kai, dan cahaya dingin memancar ketika pedang mereka menebas ke arah Yang Kai.

Gadis itu menjerit ketika sepasang mata bulat besarnya menyipit menyebabkan bulu matanya yang panjang bergetar. Pada saat ini dia tidak bisa menahan perasaan menyesal.

Dia merasa dia seharusnya tidak menyeret pemuda yang tidak dikenal ini ke dalam masalahnya. Baru saja, dia terlalu cemas akan dikejar. Pikiran itu melintas di benaknya dan dia berteriak, tapi dia hanya mencari untuk meringankan tekanan yang dia rasakan, bukan menghukumnya sampai mati.

Tapi ketika Yang Kai berjalan maju, ketika pedang mendekati punggungnya, tubuhnya tiba-tiba melayang ke depan dan secara ajaib menghindari dua serangan, seperti dia memiliki mata di belakang kepalanya.

Berbalik, Yang Kai dengan ringan melirik kedua penyerangnya saat seringai jahat menyebar di wajahnya, dan tawa yang menakutkan segera keluar dari bibirnya.

Perubahan mendadak ini mengejutkan kedua penjahat itu, dan keringat dingin muncul di leher mereka ketika mereka menyadari bahwa pemuda di depan mereka pasti tidak lemah. Menderu, mereka mendorong Yuan Qi mereka dan melancarkan serangan lain ke arah Yang Kai.

Dua bayangan kepalan tangan melayang di udara, dan sebelum dua penjahat besar punya waktu untuk bereaksi, mereka merasakan kekuatan yang kuat menabrak tubuh mereka dan mereka terhempas mundur.

Ketika mereka terhempas, pasangan itu batuk darah sebelum jatuh ke tanah dan mati karena benturan.

“Jie Jie Jie Jie...” Old Demon terkekeh saat dia menyerang, di dunia terpencil itu dia tidak bisa memainkan banyak peran, jadi sekarang mereka akhirnya keluar, tentu saja dia ingin memamerkan keterampilannya.

Sebuah gas hitam melesat ke udara dan masuk ke dua orang yang mati sebelum sekali lagi muncul.

Ketika kelompok penjahat itu melihat kedua kaki tangannya langsung terbunuh, ekspresinya juga berubah pesat. Dia mencengkeram erat pedang panjang yang dipegangnya di leher gadis itu dan dengan dingin berteriak, “Bunuh dia!”

Para penjahat lainnya tidak bisa menahan diri, tapi mereka masih mengeluarkan raungan ganas dan dengan ganas menyerbu Yang Kai.

“Jie Jie...” Old Demon menyerang lagi, yang menyebabkan kelompok penjahat berteriak kaget ketika artefak aneh ini melesat ke sana kemari. Salah satu dari mereka melawan Soul Breaker Awl milik Old Demon, berusaha untuk menjatuhkannya, sedangkan anggota kelompok lainnya terbang ke arah Yang Kai.

*Peng Peng Peng...*

Tiga bunyi gedebuk terdengar ketika para penjahat yang baru saja mengejar Yang Kai tanpa sadar terbang keluar, masing-masing dada mereka dihancurkan dan dibaringkan.

Sejak awal tahun ini, Yang Kai telah berjuang melawan banyak Murid-Murid Elite dari berbagai Kekuatan Besar. Murid-Murid Elite ini masing-masing memiliki kemampuan untuk bertarung dan bahkan membunuh para kultivator biasa yang dua atau tiga Ranah Minor di atas mereka sendiri.

Namun, yang disebut elite ini telah dihancurkan habis-habisan oleh Yang Kai. Bahkan yang terkuat dari mereka semua, Wu Cheng Yi, tidak bisa lepas dari kematian di tangannya.

Setelah semua itu, bagaimana mungkin sampah-sampah ini menjadi lawan Yang Kai?

Satu orang, satu serangan, tidak satupun dari mereka yang memiliki kesempatan untuk melawan. Mereka yang lebih lemah mati seketika, sementara beberapa yang lebih kuat runtuh di tanah setelah benar-benar kehilangan kemampuan untuk bertarung.

Ketika tiga tubuh jatuh ke tanah, Old Demon tidak repot menahan diri, dan segera berlari dan memakan Jiwa mereka.

Lawan Old Demon sebelumnya bahkan tidak punya waktu untuk melarikan diri sebelum dia ditangkap oleh Yang Kai, tangan mencengkeram kepalanya sebelum dia merasakan sentuhan kekerasan.

Dengan suara pecah yang renyah, leher pria itu tersentak dan tubuhnya jatuh lemas.

Mengabaikan tubuh pria yang telah mati ini, Yang Kai menatap dingin pada pria kekar itu dengan memegang pedangnya di leher gadis itu dan perlahan-lahan melangkah ke arahnya. True Qinya mengamuk di luar tubuhnya, pakaiannya mengembang bahkan tanpa angin, dan dia tampak seperti Dewa Pembantai yang agung.

Mulut gadis itu sekarang bulat seperti lingkaran, benar-benar terkejut ketika dia menatap ke arah Yang Kai. Dia tidak pernah menduga bahwa pemuda yang dia coba seret ke dalam air berlumpur bersamanya akan menjadi sangat kejam!

Dia tidak terlihat jauh lebih tua darinya, jadi bagaimana dia bisa begitu kuat?

Saat dia menyaksikan, rasa takut yang mendalam melintas di mata bulat besarnya. Dibandingkan dengan kelompok penjahat yang telah mengejarnya selama beberapa hari terakhir, Yang Kai jauh lebih menakutkan, seperti algojo yang ternoda darah.

Dia membunuh orang segampang dan semudah membunuh semut, dan bahkan ekspresi kasualnya, dari awal hingga akhir, tidak pernah berubah sedikit pun. Matanya bahkan tidak berkedip sekali pun.

Kehidupan manusia bagai debu baginya, sesuatu yang bisa disingkirkannya dengan santai.

Dengan gadis yang begitu ketakutan, bagaimana mungkin pria kekar itu menahannya?

Meskipun ia adalah seorang kultivator Tahap Keempat True Element Boundary, saat ini darahnya menjadi dingin dan Jiwanya telah membatu. Dia sangat jelas pada kekuatan kaki tangannya sendiri. Dia bisa dengan mudah menangani salah satu dari mereka satu lawan satu, tapi tidak mungkin baginya untuk dengan santai membantai mereka semua seperti yang baru dilakukan pemuda ini.

“Teman, semua yang terjadi di sini hanyalah kesalahpahaman!” Dahi pemimpin penjahat kekar ini berkeringat dingin ketika dia dengan takut melihat Yang Kai mendekat, mengeluarkan tawa kaku, “Tidak ada dendam sebelumnya di antara kita, jadi bagaimana kalau kita mengakhiri semuanya di sini?”

Yang Kai tetap acuh tak acuh, tidak mengatakan sepatah kata pun.

“Memang benar aku memiliki mata tapi tidak melihat dan adalah orang pertama yang salah denganmu, tapi kau sudah membunuh begitu banyak dari kita, haruskah untuk menjadi begitu kejam?” Pria kekar itu memohon berulang kali, tidak pernah sekalipun menggerakkan pedangnya dari leher gadis itu.

Melihat Yang Kai masih tidak tergerak, si pemimpin kekar tahu bahwa negosiasi itu mustahil jadi dia memutuskan untuk menjadi kejam. Ekspresinya berubah suram saat dia menggertakkan giginya, “Kalau kau mendekat, aku akan mengayunkan pedangku ke lehernya!”

“Silakan saja bunuh dia! Kau akan mengikuti setelahnya!” Langkah Yang Kai tidak melambat sedikitpun.

Si pemimpin kekar itu basah kuyup. Ketika pemuda itu melangkah lebih dekat, dia merasa seperti gunung raksasa perlahan menekannya, menahan napas. Mendorong True Qinya dengan gugup, tangan yang mencengkeram pedangnya sedikit gemetar, yang menyebabkan gadis itu meringis tanpa sadar saat dia merasakan bilah dingin itu sedikit menusuk lehernya dan gumpalan cairan hangat perlahan menetes dari luka.

“Kau pikir aku tidak akan membunuhnya?” Pemimpin kekar mencoba untuk mengancam.

Namun, sebelum dia selesai berbicara, mata Yang Kai menyipit dan kekuatan tak terlihat keluar dari benaknya langsung ke Jiwa pemimpin kekar itu.

Ini adalah kekuatan Divine Sensenya!

Divine Sense tidak hanya digunakan untuk memahami situasi di sekitarnya, tetapi juga dapat digunakan sebagai sarana serangan. Yang Kai belum pernah mencoba ini sebelumnya, tapi ia mengambil kesempatan yang sedikit berisiko ini untuk mencobanya.

Ketika Divine Sense Yang Kai menyerang, pemimpin kekar tertegun sejenak, dan pada saat dia pulih, yang dia bisa lihat adalah pemuda di hadapannya dengan cepat mendekatinya dan mengulurkan tangan besar untuk merebut pedangnya.

Pemimpin kekar mengeluarkan raungan dan dengan cepat mendorong True Qinya, dan dengan kejam mencoba memotong leher gadis itu, bertekad untuk menyeretnya bersamanya.

Mata Yang Kai berkedip dengan cepat saat dia meluncurkan serangan telapak tangan ke arah wajah pria kekar itu sambil menyapu kakinya ke arah gadis muda itu, memaksanya menjauh dari jalur pedang.

Saat cahaya pedang berkilat, gadis itu jatuh ke samping dengan sedikit helai rambut sementara pemimpin kekar buru-buru mengelak ke belakang, menghindari telapak tangan Yang Kai dan secara bersamaan menyeret pedangnya keluar dari cengkeramannya, meninggalkan suara panjang pada telapak tangan Yang Kai yang lainnya.

Wajah Yang Kai tetap serius dan tenang. Mengambil keuntungan dari celah ini, dia mengepalkan tinjunya yang berdarah dan mengirim tinju ke dada pria kekar itu.

[Burning Sun’s Three Layer Blast!]

Pemimpin penjahat itu masih seorang kultivator Tahap Keempat True Element, jadi meskipun dia telah melawan Yang Kai sebelum siap, dia tidak langsung kehilangan semua kemampuan untuk melawan. Pedangnya menebas, ketika dia mati-matian mencoba membunuh musuh di depannya.

Saat keduanya bertarung, True Qi dari Burning Sun’s Three Layer Blast meledak di dalam tubuhnya dengan tiga bunyi gedebuk keras, yang menyebabkan wajah pemimpin kekar itu tiba-tiba menjadi pucat.

Old Demon tidak melewatkan kesempatan ini dan segera bergegas membantu Yang Kai.

Setelah sekitar selusin pertukaran, dada pemimpin kekar itu dihancurkan oleh Yang Kai.

Cahaya berangsur-angsur memudar dari matanya, dan wajah pemimpin kekar penuh dengan kepahitan saat dia bergumam, “Monster...”

Old Demon tertawa dan menenggelamkan Soul Breaker Awlnya ke dalam tubuh pria itu, dan kemudian melahap Jiwanya. Kemudian dia segera berubah menjadi gas hitam dan melesat ke dalam tubuh Yang Kai.

“Tuan Muda, apa kau merasakan itu?” Old Demon berbisik.

“Ya...” Yang Kai mengangguk ketika ia menggunakan True Qinya untuk membersihkan darah dari dirinya sendiri, “Yuan Qi dari orang-orang ini sangat kejam, seperti itu dikulitvasi oleh semacam Seni Rahasia jahat, atau mereka telah jatuh ke Jalan Setan.”

Kultivator di Separation and Reunion Boundary akan memiliki dua jalan yang muncul di hadapan mereka dalam benak mereka, sehingga keadaan ini bernama Separation and Reunion.

Jika mereka menenggelamkan diri dalam kekuatan mencari sensasi, tidak mampu menekan emosi dan keinginan mereka yang mengamuk, inilah yang disebut Jalan Setan! Orang-orang ini umumnya lebih brutal, haus darah, dan kejam.

Ada banyak kultivator seperti ini. Semakin tinggi kekuatan mereka, semakin menonjol kinerja mereka, dan pada akhirnya orang-orang ini akan melangkah ke jalur kultivasi yang berbeda dari yang lain. Orang-orang yang baru saja Yang Kai bunuh adalah contoh dari kasus ini.

Dibandingkan dengan jalur kultivasi ortodoks, tidak ada yang bisa memperjelas metode mana yang lebih baik, tapi secara keseluruhan, Jalan Setan masih tetap disukai.

Di dunia ini, tempat berkumpul terbesar bagi para praktisi Jalan Setan ini adalah Ash-Gray Cloud Evil Land!

Dalam jangkauan ribuan kilometer, beberapa Raja Setan berkumpul dan ke mana pun kau pergi ada para kultivator Jalan Setan.

Awalnya, Tetua High Heaven Pavilion telah memberikan perintah promosi kepada Yang Kai, yang menginstruksikan dia untuk pergi ke Ash-Gray Cloud Evil Land dan memenggal seorang kultivato Jalan Setan yang ranah kultivasinya tidak lebih rendah dari miliknya, tetapi itu pada akhirnya ditolak oleh Yang Kai.

Namun, pertanyaannya adalah... bagaimana gadis muda ini memprovokasi orang-orang ini?

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: