Back to top

Martial Peak 278

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 278: Musuh Lama Sering Bertemu di Jalan Sempit

Sepanjang hari, Bibi Xiang sibuk mengurus api, dari waktu ke waktu memasukkan herbal tambahan ke kamar mandi. Tidak sampai sore, sedikit terengah-engah, keringat harum menetes di lehernya, bahwa dia memberi tahu Yang Kai bahwa pengobatan telah selesai dan dia bisa keluar, kembali ke kamarnya untuk beristirahat.

Setelah berendam sepanjang malam, Yang Kai bisa merasakan seluruh tubuhnya dipenuhi dengan efek obat.

Sesampainya di kamarnya, dia dengan cepat menutup matanya dan memeriksa perubahan fisiknya.

Ranahnya telah sedikit maju dan True Qi-nya juga menjadi sedikit lebih murni; namun, peningkatan yang paling signifikan adalah pada meridian dan jasmaninya.

Bibi Xiang memberitahunya bahwa peran paling penting dari pemandian obat ini adalah untuk meningkatkan fondasi seseorang, terutama meridian mereka, yang akan memungkinkan mereka untuk lebih mudah berkultivasi dan memuaskan Yuan Qi mereka di masa mendatang, memungkinkannya menjadi lebih kuat dan murni.

Manfaat dari ini tidak segera terlihat, tapi selama hidup itu tidak diragukan lagi akan menjadi signifikan.

Setelah mengedarkan True Yang Secret Art-nya, Yang Kai terkejut menemukan bahwa itu juga bisa berputar lebih cepat dari sebelumnya. Tidak hanya itu, laju di mana tubuhnya menyerap Energi Dunia di sekitarnya juga sedikit lebih cepat.

Perubahan seperti itu sangat halus, tapi seperti air yang menetes ke batu, banyak butiran pasir akhirnya akan membangun menara. Akumulasi selama bertahun-tahun kultivasi, efeknya akan luar biasa.

Pemandian obat dan Seni Rahasia ajaib ini, mampu melakukan semua ini menunjukkan betapa Surga menentang metode Xiao Fu Sheng.

Dalam hal kekuatan tempur, di dunia ini namanya mungkin tidak layak disebutkan, tetapi sebagai salah satu dari beberapa Alkemis Kelas Misterius Tingkat Atas yang hidup hari ini, teknik dan prestasinya dalam Alkimia telah mencapai puncaknya. Wawasannya tentang Alkimia begitu besar sehingga mereka bahkan bisa digambarkan sebagai karya dewa.

Pagi berikutnya, Xiao Fu Sheng memanggil Yang Kai dan Dong Qing Yan ke rumahnya.

Sekali lagi dia tidak memberikan apapun yang berhubungan dengan Alkimia kepada mereka, melainkan serangkaian latihan yang dirancang untuk meningkatkan kontrol Yuan Qi mereka.

Kontrol Yuan Qi sangat penting bagi Alkimia karena ketika seorang Alkemis menyuling sebuah pil, mereka akan menggunakan Yuan Qi mereka sendiri untuk mengendalikan semua berbagai aspek dan proses. Kesalahan sekecil apa pun akan menyebabkan perbedaan besar dalam hasil. Jika ingin menyuling pil yang baik, manipulasi Yuan Qi yang halus sangat penting.

Mengontrol Yuan Qi juga terkait erat dengan kecakapan pertempuran kultivator. Dalam pertarungan, kekuatan keterampilan bela diri sangat bergantung pada kontrol Yuan Qi.

Siapa pun yang kuat akan tahu cara efektif memanfaatkan Yuan Qi mereka sendiri ke titik penguasaan. Penggunaan efektif Yuan Qi akan memungkinkan seorang kultivator yang terampil untuk menampilkan kekuatan penuh dari keterampilan bela diri mereka hanya menggunakan setengah dari upaya! Menguasai kontrol semacam ini sangat penting. Itu memungkinkan seorang kultivator untuk menyerang lebih eksplosif dan mempertahankan diri mereka lebih lama dalam pertempuran.

Jadi entah itu Yang Kai atau Dong Qing Yan, keduanya mempelajari latihan ini dengan serius.

Serangkaian teknik ini adalah sesuatu yang telah diciptakan Xiao Fu Sheng selama hidupnya saat mempelajari Jalan Alkimia; itu bisa dikatakan sebagai salah satu wawasannya yang paling berharga dan sekarang, tanpa syarat, dia telah memberikannya kepada mereka.

Mengajar mereka selama beberapa hari, diselingi dengan periode waktu untuk pencerahan diri, Yang Kai dan Dong Qing Yan secara bertahap menjadi terbiasa dengan latihan ini; semua yang tersisa setelah itu adalah untuk mereka kultivasi dengan rajin.

Pada saat ini, Yang Kai tiba-tiba teringat sesuatu yang pernah dikatakan Xiao Fu Sheng.

‘Siapa bilang seorang Alkemis tak bisa berdiri di Jalan Bela Diri?’

Ketika Old Xiao mengatakan ini, wajahnya dipenuhi dengan rasa percaya diri yang mendalam.

Melalui metode manipulasi Yuan Qi ini, memang mungkin untuk memata-matai misteri puncak Seni Bela Diri.

Yang Kai tidak bisa menahan perasaan kagum! Setiap kata yang dikatakan Old Xiao kepada mereka tampaknya mengandung makna mendalam dan wawasan yang lebih berharga daripada harta duniawi mana pun.

Selama beberapa hari berikutnya, kemampuan Yang Kai dan Dong Qing Yan untuk memanipulasi Yuan Qi mereka menjadi semakin hebat. Yang Kai juga menyadari bahwa latihan ini tidak hanya memungkinkannya untuk mengontrol True Qi dengan lebih baik, mereka juga secara halus menciumnya, yang mengarah pada peningkatan kemurnian yang sangat sedikit tapi bertahap.

Dia sekarang merasakan samar-samar bahwa kultivasi Tahap Kedua True Element-nya telah mencapai puncaknya dan hanya ada garis tipis yang harus dilintasi sebelum mencapai Tahap Ketiga.

Pada hari ini, ketika Yang Kai dan Dong Qing Yan berada di luar rumah mereka mempraktikkan kontrol Yuan Qi mereka dengan mengeksekusi keterampilan bela diri mereka, mereka secara mengejutkan menyadari bahwa berbagai puncak lain di sekitar mereka tampak sibuk dengan aktivitas seperti banyak murid Medicine King’s Valley serta banyak orang luar berlarian.

“Apa yang terjadi?” Dong Qing Yan berhenti dan melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu, “Bagaimana bisa ada begitu banyak orang luar di dalam pekarangan Medicine King’s Valley?”

Sebagai tanggapan, Yang Kai hanya bisa menggelengkan kepalanya, tampaknya juga bingung.

“Konferensi Alkemis akan dimulai beberapa hari dari sekarang.” Bibi Xiang dan Bibi Lan berjalan mendekat dan menjelaskan dengan pelan.

“Meskipun Medicine King’s Valley biasanya tidak mengizinkan orang luar memasuki pekarangan dalamnya, tempat ini, bagaimanapun juga, terkait erat dengan semua Kekuatan Besar dunia, jadi setiap kali pertemuan puncak diadakan, banyak kultivator akan datang ke berbagai Puncak untuk dikunjungi dengan Tetua.”

Yang Kai dan Dong Qing Yan tiba-tiba ingat, karena mereka memasuki Hidden Cloud Peak sampai sekarang, mereka berdua menghabiskan waktu mereka dalam isolasi dan tidak memperhatikan bahwa banyak hari telah berlalu dengan cepat. Mereka sama sekali tidak menyadari sampai sekarang bahwa Konferensi Alkemis akan segera dimulai.

Bibi Xiang tertawa keras, “Semua puncak yang cukup ramai sekitar waktu ini kecuali untuk Pill Saint’s Peak terlarang dan Hidden Cloud Peak kami!”

“En, tempat ini selalu tetap merupakan benteng ketenangan!” Bibi Lan juga tersenyum.

Dong Qing Yan tidak bisa menahan tawa, “Jika Master membuka pintunya untuk orang luar, aku yakin semua orang akan bergegas ke sini! Tidak akan lama sebelum semua puncak lainnya kosong.”

Bibi Xiang memasang tampang marah dan membalas, “Lalu aku dan Bibi Lan-mu akan segera pingsan karena kelelahan! Dengan begitu banyak pengunjung, kami akan segera menuangkan air, bukan teh, bagaimana kami bisa membiarkan hal seperti itu terjadi?”

Bibi Xiang dan Bibi Lan sangat menyukai Dong Qing Yan, kedua wanita cantik itu belum menikah dan tidak memiliki anak, jadi mereka memandang Dong Qing Yan seolah-olah dia putri mereka sendiri dan merawatnya dengan sangat baik.

Gadis kecil itu juga sangat santai di sekitar mereka, tidak pernah sekalipun memandang rendah mereka karena mereka adalah orang biasa atau karena status mereka sebagai pelayan, bahkan berperilaku sangat sopan kepada mereka.

Segera setelah Bibi Xiang selesai berbicara, pintu Xiao Fu Sheng tiba-tiba terbuka, disertai dengan tawa, “Tampaknya Hidden Cloud Peak-ku damai lagi hari ini.”

“Master!”

“Old Xiao!”

Dong Qing Yan dan Yang Kai dengan cepat menangkupkan tinju mereka ketika mereka melihat Xiao Fu Sheng tersenyum dan muncul dari rumahnya, tampaknya dengan semangat tinggi.

“Master, apakah ada sesuatu yang baik terjadi?” Dong Qing Yan bertanya dengan nada sopan dan menyanjung, menyebabkan Yang Kai merasakan sedikit tusukan di hatinya, sepupu kecilnya ini selalu bertindak begitu santai di depannya tapi di depan Xiao Fu Sheng, Bibi Xiang, dan Bibi Lan dia berperilaku baik.

“Seorang teman dari jauh akan datang berkunjung, tentu saja aku senang.” Xiao Fu Sheng menjawab.

Mata Dong Qing Yan berkibar sedikit pada kata-kata ini, “Aku pikir master tidak suka ketika orang luar berkunjung tapi aku kira itu tidak begitu.”

Xiao Fu Sheng tertawa mendengar komentar murid kecilnya, “Itu semua tergantung pada siapa yang berkunjung; mereka yang datang ke sini hanya untuk memintaku melakukan ini-itu untuk mereka tentu saja aku tidak menyambutnya, tapi tamu yang akan datang tidak sama.”

“Hahaha… Pak Tua Xiao, kali ini master tua ini juga datang ke sini untuk memintamu melakukan sesuatu untuknya; kau tidak akan mengusirku kan?” Didampingi oleh tawa, sebuah bayangan hitam dengan cepat mendekati puncak dari jalan gunung.

Mendengar suara ini, wajah Yang Kai tidak bisa menahan kram, ekspresinya menjadi aneh.

[Suara ini... mungkinkah... tapi bagaimana...]

Bibi Xiang dan Bibi Lan sedikit mengernyit terkejut ketika mereka mendengar seseorang memanggil tuan mereka ‘Pak Tua Xiao’, yang juga aneh adalah bahwa keduanya tidak dapat mengidentifikasi siapa pengunjung aneh ini.

Di dunia ini, bahkan para patriark Delapan Keluarga Besar akan dengan hormat memanggilnya Grandmaster Xiao!

Tak ada yang berani begitu berani untuk memanggilnya Pak Tua Xiao!

Tetapi bukan saja dia tidak terganggu oleh pria kasar ini, Old Xiao bahkan menyela dengan nada bercanda, “Bagaimana mungkin Old Xiao ini berani mengusirmu? Master tua ini berutang budi padamu.”

Dengan hanya beberapa kata ini, Bibi Xiang dan Bibi Lan tiba-tiba mengerti, pria ini ternyata adalah penyelamat Old Xiao, dengan cepat memperbaiki wajah mereka yang cantik dan bersiap menyambutnya dengan hormat.

Dari bawah, sosok itu berkedip sedikit sebelum langsung melintasi beberapa ribu meter terakhir di antara mereka, tiba-tiba muncul di depan semua orang.

Namun, itu bukan hanya satu orang, ada dua.

Pertama adalah seorang pria tua berambut putih yang tampaknya seumuran dengan Old Xiao, wajahnya yang tersenyum menunjukkan kerutan di sana-sini, dan mengikutinya adalah seorang wanita muda yang cantik. Wanita ini memiliki sepasang mata memikat yang dipenuhi dengan kepolosan murni yang tampak seperti bintang; mengenakan gaun hijau pucat, dahi di gioknya dihiasi dengan permata biru langit sementara sisa wajahnya tersembunyi di balik cadar sifon tipis, mengaburkan wajah aslinya dari orang-orang di sekitarnya.

Saat angin berkibar, menyebabkan cadar dan pakaiannya berayun dengan lembut, membuatnya tampak seperti dia adalah peri abadi yang mengambang, tidak tersentuh oleh setitik debu.

Yang Kai terkejut, mulutnya menunjukkan senyum aneh saat matanya langsung menatap wanita bercadar ini.

Di sisi lain, wanita itu merasakan sepasang mata yang agresif dan tidak bermoral ini menatapnya, alisnya sedikit berkerut saat dia melirik ke arah Yang Kai.

Tapi begitu dia melakukannya, matanya yang seperti bintang bersinar dengan kejutan, bulu matanya yang halus dengan cepat berkibar karena dia tidak bisa percaya siapa yang dia lihat.

Tiba-tiba bertemu empat mata, Yang Kai tersenyum hangat sementara mata wanita itu juga menjadi berbentuk bulan sabit.

Wanita ini tidak lain adalah Xia Ning Chang, dan pria tua yang berkunjung itu ternyata adalah Meng Wu Ya.

“Saudara Meng, sudah terlalu lama!” Melangkah maju, Old Xiao dengan hormat menangkupkan tinjunya.

Meng Wu Ya balas tersenyum, juga dengan cepat menangkupkan tinjunya, “Xiao... eh... ke, keke, kekeke...”

Setelah hanya berhasil mengucapkan sepatah kata pun salam, itu seperti Meng Wu Ya tiba-tiba ada tulang yang tersangkut di tenggorokannya, batuk hebat, merasa pusing, seperti kesadarannya kabur.

“Master!” Xia Ning Chang cukup terkejut, dengan cepat menepuk punggung Meng Wu Ya.

“Saudara Meng, apa kau terluka?” Xiao Fu Sheng tampak bermartabat, maju dan membaca denyut nadi Meng Wu Ya.

Meng Wu Ya dengan cepat melambaikan tangan, terus batuk sebentar sebelum akhirnya menenangkan diri, ekspresinya seperti yang ayahnya baru saja mati, dengan bingung menatap ke arah Yang Kai, “Bocah busuk, apa yang KAU lakukan di sini?”

[Persetan! Ini benar-benar kasus musuh yang sering bertemu di jalan-jalan sempit dan roh-roh jahat akan terus menghantui jiwa.]

Lebih dari setahun yang lalu, bersama dengan Ling Tai Xu, dia telah mengirim bajingan kecil ini ke Nether Mountain untuk pengalaman hidup dan tidak pernah melihatnya lagi sejak itu. Selama setahun terakhir ini, meskipun pada awalnya muridnya yang berharga kehilangan semangat dan mendesah sepanjang hari, melalui pengajarannya yang berdedikasi, dia akhirnya berhasil keluar dari bayang-bayang kerinduan, dan kultivasinya telah berkembang pesat.

Awalnya, Meng Wu Ya mengira muridnya pasti lupa tentang Yang Kai, tapi sekarang mereka bertemu sekali lagi di tempat yang benar-benar tak terduga ini.

Melihat ke mata muridnya yang berharga, bagaimana mungkin Meng Wu Ya tidak menyadari bahwa dia tidak pernah melupakan Yang Kai, tapi sebaliknya hanya menekan pikiran dan perasaannya tentang dia jauh di dalam hatinya?

Mungkin, selama ini, ketika tidak ada seorang pun di sekitar, dia diam-diam memikirkannya, hanya memperdalam kerinduan yang dia rasakan.

Pada saat ini, Meng Wu Ya mengerti. Cinta itu seperti anggur, semakin menua, semakin kaya jadinya!

Pada saat ini, Meng Wu Ya ingin berbalik dan pergi, tapi jelas sudah terlambat.

Pada saat ini, Meng Wu Ya tidak sabar untuk menampar wajahnya selusin kali!

Baru-baru ini, dia telah melihat bahwa Xia Ning Chang merasa agak cemberut, jadi dia membawanya ke Medicine King’s Valley untuk menghadiri Konferensi Alkemis dan melihat-lihat, bagaimana dia bisa membayangkan bahwa bajingan kecil ini juga akan ada di sini?

[Brengsek, kenapa kau harus membawanya ke sini, kenapa kau harus begitu mencampuri urusan orang!?] Meng Wu Ya mengumpat dalam hati, merasa sedikit mati di dalam.