Unlimited Project Works

17 Maret, 2019

Martial Peak 296

on  
In  
Chapter 296: Wanita Genit

Selesai berbicara, dia menerima perisai kuno kecil kembali ke tubuhnya dan melanjutkan untuk membentuk berbagai segel dengan tangannya, yang menyebabkan semburan berbagai energi yang dikaitkan tiba-tiba terpancar dari tubuhnya.

Angin, Awan, Guntur, dan Petir berkumpul di sekelilingnya, membentuk badai energi yang mengerikan.

Menatap secara mendalam pada Yang Kai, sebuah kebanggaan yang dalam dan pantang menyerah melintas di matanya yang indah.

“Aku tidak punya waktu untuk bermain-main denganmu!” Yang Kai meraung dengan marah dan menebas pedangnya ke depan, tampaknya dalam upaya untuk membuka jalan keluar.

Tapi Qiu Yi Meng telah cukup menunda dia; master Immortal Ascension Boundary terdekat berhasil mendekat cukup untuk meluncurkan serangan jarak jauh.

Yang Kai mengumpat diam-diam dan menghindari serangan yang masuk sambil dengan cepat menampilkan paruh pertama dari Strike of Ten Thousand Swords.

Langit dipenuhi dengan Sword Qi, saat Yang Kai dengan cepat mengayunkan Asura Sword-nya untuk melindungi tubuhnya dengan setengah dari bilah Sword Qi sambil meluncurkan setengah lainnya ke depan untuk membuka celah.

“Berhenti!” Sebuah suara yang meledak dengan arogan berteriak dari sisinya, “Kau berani tidak menghormati Nona Muda Qiu, kau mencari mati!”

Saat pria ini dengan marah meraung, dia menghancurkan semua bilah Sword Qi yang telah dirilis Kai, yang secara bersamaan memaksa Yang Kai mundur.

Siluet melintas di depannya sebagai master Tahap Keenam Immortal Ascension Boundary menghalangi jalannya, saat dia menatap dingin ke arah Yang Kai.

“Mari kita lihat apakah kau bisa mendukung kata-katamu!” Yang Kai tidak menunjukkan rasa takut dan mencibir karena banyak bilah Sword Qi sekali lagi berkumpul di sekitarnya dan menembak ke depan sementara pada saat yang sama sejumlah kelopak darah merah tiba-tiba muncul dari tubuhnya. Masing-masingnya adalah senjata pembunuh yang sangat tajam.

Thousand Blossoming Blood Begonia!

Setelah dia menyuling artefak keramat Falling Blossom Temple, Yang Kai sebenarnya tidak pernah menggunakannya sampai sekarang.

Seribu kelopak merah penuh melilit tubuhnya. Mereka semua menanggapi keinginannya dengan bebas, seperti lengannya sendiri. Dengan kilatan merah terang, Yang Kai mengirim kelopak merah ini ke arah master Tahap Keenam Immortal Ascension Boundary.

“Artefak Kelas Surga!” Pria itu memiliki penglihatan yang baik dan segera melihat betapa luar biasanya Thousand Blossoming Blood Begonia ini, yang memicu ledakan badai di dalam kepalanya. Master Immortal Ascension ini sepenuhnya mendorong kekuatannya dan mengirim True Qi yang kaya dan murni meledak dari telapak tangannya. Sebuah gambar bak gunung yang kabur tiba-tiba muncul di depannya dan menekan Thousand Blossoming Blood.

Ketika mereka jatuh bersama, ribuan kelopak tersebar dan terbang ke segala arah. Gambar bak gunung juga melintas dan redup.

Mengambil kesempatan ini, Yang Kai menerjang dengan pedangnya dan menikam ke arah master Immortal Ascension. Lawannya, setelah baru saja mendorong True Qi-nya untuk menampilkan Keterampilan Bela Diri yang hebat untuk sementara terpana dan tidak dapat mengatur napas, tapi, setelah merasakan permusuhan brutal Asura Sword mendekat, dia dengan cepat mengelak.

Namun, ini semua hanya tipuan Yang Kai. Bahkan melirik master ini untuk kedua kalinya, dia berlari maju melewatinya.

“Ke mana kau mencoba lari!” Qiu Yi Meng berteriak, suaranya masih diwarnai dengan kebanggaan dingin yang sama.

Sebuah kekuatan besar tiba-tiba menariknya kembali. Yang Kai tanpa sadar berhenti dan berbalik untuk melihat empat bidang atribut Qiu Yi Meng menyebarkan energi yang menghancurkan, yang menciptakan semacam rawa berlumpur seperti daerah yang menumpulkan gerakannya dan menahan tubuhnya, tidak memungkinkannya untuk membebaskan diri.

“Pelacur sialan!” Ekspresi Yang Kai berubah, dan dia melambaikan pedangnya dan mengirim bilah Sword Qi yang tak terhitung jumlahnya ke arah Qiu Yi Meng.

Qiu Yi Meng tetap tabah saat senyum muncul di wajahnya. Artefak perisai kecil sekali lagi muncul di depannya dan memblokir serangan Yang Kai.

Tetapi pada saat itu seribu kelopak darah merah yang tersebar diam-diam berbalik dan berlari menuju Qiu Yi Meng.

“Kak Qiu, hati-hati!” Luo Xiao Man dengan cepat berteriak dan mengirimkan kilatan cahaya saat dia melambaikan tangannya. Berbagai macam senjata ditembakkan dari cahaya ini dan mencegat Thousand Blossoming Blood Begonia.

“Tidak ada jalan keluar, biarkan kami menangkapmu!” Qiu Yi Meng tersenyum bangga dan tertawa saat dia berselisih dengan Yang Kai.

“Memang! Anak iblis, kau tidak akan melarikan diri hari ini!” Sebuah suara baru memanggil dua sosok lagi; dua master Immortal Ascension Boundary lainnya telah tiba.

Ekspresi Yang Kai sangat suram karena frustrasi dan ketidakberdayaan yang samar muncul di hatinya.

Melawan Master Immortal Ascension Boundary, jika dia menggunakan kekuatan penuh dan menghabiskan semua artefak dan sarana tersembunyi, dia bisa menciptakan peluang untuk melarikan diri, tapi setelah mereka bertiga berkumpul, bagaimana dia bisa melawan?

[Terlalu lemah, aku masih terlalu lemah! Kultivasi Tahap Ketiga True Element Boundary hampir tidak cukup!]

Dua master Immortal Ascension Boundary yang baru tiba tidak membuang waktu berbicara dengan Yang Kai, dan mereka langsung merilis Keterampilan Bela Diri mereka.

Yang Kai entah bagaimana berhasil menangkis tapi masih belum bisa sepenuhnya membela diri. Dada dan bahunya menerima pukulan yang mematahkan tulang, mengirimkan nyeri yang tak tertahankan ke seluruh tubuhnya dan membuatnya jatuh dari langit seperti layang-layang yang patah.

Melirik ke sekeliling, dia mendapati dirinya dikelilingi di keempat sisi; tiga master Immortal Ascension Boundary ditambah Qiu Yi Meng dan Luo Xiao Man menatapnya.

Sambil melihat Asura Sword di tangannya, bahkan Qiu Yi Meng tidak bisa menahan perasaan sedikit keserakahan sementara yang lain hadir semua jelas memiliki mata tamak.

Selain itu ada ribuan kelopak dari Thousand Blossoming Blood Begonia yang berkibar-kibar. Kedua artefak ini adalah harta langka!

“Sudah siap untuk menyerah?” Qiu Yi Meng mencibir ke arah Yang Kai, tiga master Immortal Ascension Boundary juga memelototinya, mendengus dingin saat mereka melepaskan tekanan diam.

“Anak iblis, buang kultivasimu atau tuan tua ini akan melakukannya untukmu!” Salah satu master Immortal Ascension Boundary berteriak dengan dingin.

Dalam menghadapi krisis ini, Yang Kai tiba-tiba menyeringai dengan licik, Evil Qi mengalir keluar dari tubuhnya yang melonjak hebat.

Meskipun dia telah dikepung, bukan berarti dia tidak memiliki kesempatan untuk melarikan diri; Yang Kai merasa bahwa jika dia tiba-tiba mengaktifkan Unyielding Will dan kemudian menggunakan Flaming Yang Wings-nya, dia masih bisa melarikan diri.

Kecepatannya saat menggunakan Flaming Yang Wings-nya jauh lebih cepat daripada master Immortal Ascension biasa, jadi selama dia bisa mengatasi gelombang serangan pertama mereka, dia akan memiliki kesempatan.

Dengan suplai Myriad Drug Milk, biarpun dia terluka parah dia bisa segera menyembuhkan dirinya sendiri.

Pertanyaannya adalah, bisakah dia mengatasi serangan awal mereka? Itu akan menjadi serangan gabungan dari semua yang hadir, dan ini menyebabkan Yang Kai mendapatkan tekanan besar.

“Masih menolak untuk bekerja sama!?” Master Immortal Ascension Boundary, melihat Yang Kai tidak mengambil tindakan, menjadi tidak sabar saat dia berteriak dengan marah dan segera melangkah maju.

Melihat ini, Yang Kai mengambil keputusan untuk mengambil risiko ketika tiba-tiba tiga Master Immortal Ascension Boundary semua memandang ke langit dan mengerutkan kening.

Yang Kai juga mengerutkan alisnya setelah merasakan pendekatan tekanan yang sangat tirani dari jauh. Tekanan ini jauh lebih besar daripada bahkan tiga Master Immortal Ascension Boundary ini pancarkan.

“Nona-Nona Muda, hati-hati!” Tiga master tua benar-benar mengabaikan Yang Kai dan malah mengambil sikap defensif di depan Qiu Yi Meng dan Luo Xiao Man. Wajah mereka semua sangat suram.

Beberapa saat kemudian, dari cakrawala, sebuah cahaya merah terang kecil tiba-tiba menyala, menarik perhatian orang banyak ketika sosok itu dengan cepat terbang ke arah mereka dan terhenti beberapa puluh meter jauhnya.

Itu adalah seorang wanita muda. Wanita muda yang menggoda dan genit.

Pakaian merah nyalanya dengan erat menutupi tubuhnya, menekankan sosoknya yang anggun dan mempesona, melukis gambar yang sangat menawan; lengannya yang seperti lotus giok lembut dihiasi hanya dengan satu set gelang perak, kulitnya putih murni, kakinya panjang dan ramping, pinggangnya tipis bertentangan dengan pantatnya yang bundar, di kakinya ada sepasang sandal giok, Sepuluh jari kakinya yang halus ditampilkan sepenuhnya.

Alisnya yang bulan sabit menyoroti sepasang matanya yang cerah, yang memancarkan cahaya yang menggoda, tampaknya mengandung daya tarik yang tak terbatas; hidungnya yang halus dan bibir merah ceri, bersama dengan pipi putihnya yang krem memberinya suasana glamor.

Sosoknya langsing sampai-sampai orang akan khawatir angin sepoi-sepoi akan meniupnya dan menghancurkannya.

Di sudut matanya ada tahi lalat kecil berbentuk air mata, menambah pesonanya.

Saat dia berdiri di udara, pipinya merona agak merah. Dia membawa rasa lamunan kepada semua orang yang meliriknya.

Jika Su Yan adalah lambang kemurnian dan Xia Ning Chang adalah perwujudan dari kepolosan, wanita muda ini mewakili puncak rayuan. Bahkan hanya berdiri di sana, dia memancarkan aura ketertarikan dan pesona!

Beberapa pria di sini tidak bisa melepaskan mata mereka darinya. Terlepas dari apakah mereka muda atau tua, mereka semua tanpa sadar menelan dan napas mereka menjadi kasar.

Mata berairnya tampaknya mengandung daya pikat yang tak ada habisnya, menarik jiwa setiap orang.

Bahkan Qiu Yi Meng dan Luo Xiao Man, meskipun keduanya wanita cantik itu sendiri, tidak bisa menahan perasaan ketertarikan yang aneh. Pipi mereka merona ketika detak jantung mereka meningkat.

Namun, Qiu Yi Meng segera bangun dan merasakan rasa malu di hatinya. Melirik ke sekeliling di sekelilingnya, dia mengertakkan giginya saat dia mengutuk, “Pria benar-benar tak tahu malu!”

Tiga master Immortal Ascension Boundary semua memerah karena malu ketika mereka menyeringai, tapi tidak satupun dari mereka berani membuat gerakan tiba-tiba; dengan tekanan yang mereka rasakan dari wanita ini, bagaimana kekuatannya bisa rendah?

Wanita itu menyapu matanya yang menawan ke arah orang-orang yang berkumpul di sini sebelum akhirnya berhenti ketika dia melihat Yang Kai. Dengan ringan menggigit bibir merahnya, alisnya berkerut, seolah-olah dia sedang berjuang dengan sesuatu ketika dia merenung sejenak sebelum bertanya, “Pemimpin mana yang kau ikuti?”

Mendengar suara sensual manisnya berbicara dengan lembut, semua orang yang hadir merasa ada sesuatu yang dengan lembut mencengkeram hati mereka, menyerang jiwa mereka, dan secara naluriah mendorong mereka untuk menyembah wanita di hadapan mereka.

Baru saja berhasil menenangkan keinginannya yang tidak biasa, semua orang tiba-tiba merasa terpikat sekali lagi. Kali ini Qiu Yi Meng dan Luo Xiao Man tidak terkecuali, keduanya memerah pekat dan tidak dapat menghentikan erangan lembut agar tidak keluar dari bibir mereka.

“Pemimpin yang mana?” Yang Kai di sisi lain hanya mengerutkan kening dan tanpa sadar menjawab pertanyaannya dengan salah satu dari pertanyaannya sendiri.

Dia benar-benar tidak mengerti apa yang ditanyakan wanita ini.

“Hmm...” Mata wanita itu melontarkan kejutan, tampaknya tidak mengharapkan Yang Kai menenangkan dirinya begitu cepat. Dalam kondisinya saat ini, jika dia tidak mengatakan apa pun itu masih bisa dikendalikan, tapi begitu dia berbicara, tidak peduli siapa itu, mereka setidaknya akan agak terpengaruh oleh pesonanya. Jadi, bagaimana pemuda ini, yang diliputi permusuhan yang begitu tebal, berhasil melepaskan diri dari impuls seperti itu?

Sebenarnya, Yang Kai yang terus-menerus menolak impuls yang dibawa oleh Joyous Unification Art-nya dan hanya lebih terampil menekan dorongannya daripada yang lain.

“Lupakan saja, aku tidak punya waktu untuk ngobrol santai denganmu.” Apapun itu, wanita itu sedang berjuang dengan tampaknya menjadi lebih sulit untuk ditangani, dan dia berbisik lembut dan mengeluarkan artefak jenis pita merah muda yang langsung melilit pinggang Yang Kai.

Ekspresi Yang Kai berkedut, dan dia mencengkeram erat Asura Sword di tangannya, bersiap untuk melawan. Namun, sebelum dia bisa bereaksi, wanita itu telah muncul di depannya, dan dari bibir merah ceri yang kecil dia mengeluarkan napas harum yang aneh.

Begitu dia mencium aroma aneh ini, seluruh tubuh Yang Kai terasa lemas, dan dia benar-benar kehilangan kekuatan untuk melawan.

[Sangat kuat! Wanita ini pastilah Master Immortal Ascension Boundary puncak! Tapi dia terlihat sangat muda, bagaimana mungkin?]

“Karena kalian semua melihatku, aku tidak bisa melepaskan kalian!” Wanita itu mendesah samar dan menjentikkan pergelangan tangannya. Sebuah gelang perak terbang menuju tiga Master Immortal Ascension Boundary yang tertegun.

diterjemahkan oleh setia-kun
MAKASIH DAH BACA, datang lagi

Share: