Martial Peak 314

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 314: Treasure House

“Treasure House?” Alis Yang Kai berkedut, dan dia mengutuk wanita jahat itu. Apakah ini caranya mencoba merayunya?

Meskipun dia diam-diam mengutuk dalam hatinya, mulutnya masih berkata, “Apa ada hal bagus di dalam Treasure House itu?”

“Bocah kecil!” Bi Luo menatapnya dengan marah, “Treasure House Nyonya penuh dengan banyak barang langka dan berharga. Nyonya bilang bahwa saat ini kau terlalu lemah, jadi dia bilang bahwa kau dapat melihat-lihat di dalam Treasure House untuk hal-hal yang dapat kau gunakan untuk meningkatkan kultivasimu!”

“Apa yang kita tunggu?” Yang Kai dengan cepat mendesaknya.

Melihatnya tiba-tiba mengenakan tampilan bersemangat dan tidak sabar, Bi Luo semakin membencinya di dalam hatinya, dan dia mengutuk orang kampung yang tidak tahu ini.

Meskipun dia sangat enggan, selama itu adalah sesuatu yang diperintahkan Shan Qing Luo, Bi Luo tidak akan pernah keberatan, dan malah melakukan yang terbaik untuk menyelesaikannya.

“Ikutlah bersamaku.” Katanya dengan kasar dan dengan cepat memimpin jalan.

Setelah berjalan melewati istana untuk waktu yang lama, pasangan itu tiba-tiba tiba di sayap yang sangat terpencil. Sekitar sepuluh meter di sayap ini, mereka tiba di sebuah pintu yang tebal dan berat.

Pintu ini memiliki beberapa bahan yang tidak dikenal dan tampak cukup tua. Ini jelas cukup tebal dan kokoh, jelas bukan sesuatu yang mudah dihancurkan.

Namun, yang aneh tentang pintu ini adalah tidak ada pegangan, juga tidak ada celah yang terlihat. Itu lebih seperti perpanjangan dinding daripada pintu.

Bi Luo cepat-cepat mengeluarkan benda persegi panjang hitam dari saku pinggangnya, memegangnya erat-erat di tangannya yang seperti giok, dan menuangkan True Qi ke dalamnya.

Sesaat kemudian, dia menekan benda persegi ini ke gerbang.

Ditemani oleh bunyi gemuruh, pintu berat perlahan dibuka.

Yang Kai hanya bisa menatap dengan rasa ingin tahu dan secara tidak sadar memuji, “Benda yang disimpan di tempat ini cukup aman.”

Bi Luo mendengus keras dan dengan bangga menyeringai, “Tentu! Seluruh Treasure House ini ditempa dari Desolate Red Black Gold, bahkan jika para master Immortal Ascension Boundary puncak datang ke sini, dia tidak akan pernah bisa membuka lemari besi ini. Ini adalah tempat paling aman untuk menyimpan barang-barang di dunia.”

Mendengarkan dia menyombongkan diri, Yang Kai tidak secara terbuka menyangkal dan malah hanya menghina diam-diam.

Jika mereka ingin berbicara tentang keamanan, ruang buku hitamnya tidak diragukan lagi penyimpanan teraman di dunia ini.

“Masuklah!” Bi Luo melangkah maju dan dengan enggan mengantar Yang Kai juga.

Pintu Treasure House ditutup lagi begitu mereka berdua ada di dalam.

Meskipun Treasure House ini tertutup sepenuhnya, itu sama sekali tidak redup. Keempat dinding dihiasi dengan mutiara berukuran kerikil. Masing-masing merilis cahaya berkilau lembut, yang menerangi seluruh lemari besi.

Begitu masuk, Bi Luo setengah pahit mulai memperkenalkan berbagai hal kepada Yang Kai, “Di sana ada tempat barang emas dan perak disimpan, di sini adalah tempat penyimpanan untuk semua herbal langka. Ini adalah pil yang disuling. Ini semua artefak tingkat atas, dan di sana ada berbagai Seni Rahasia dan Keterampilan Bela Diri... Yah, lihat saja sekelilingmu, jangan ganggu aku dengan pertanyaan yang tidak perlu!”

Dia tampak tidak sabar untuk berpisah dari Yang Kai.

Yang Kai menggaruk hidungnya dan sedikit mengerutkan alisnya, “Nn. Bi Luo, apa nyonyamu bilang berapa banyak yang bisa aku ambil dari sini?”

Bi Luo mencibir dengan jijik, “Berapa banyak yang ingin kau ambil?”

“Aku hanya bertanya!”

Ekspresi Bi Luo tiba-tiba menjadi dingin, dan dia dengan kesal menjawab, “Nyonya bilang bahwa sebanyak apapun yang ingin kau ambil, kau bisa ambil!”

“Ah...” Yang Kai mengangguk, lalu tanpa gangguan lebih lanjut langsung pergi ke tempat di mana herbal roh disimpan.

Melihatnya tidak menunjukkan sedikit pun pengekangan, Bi Luo tidak bisa menahan diri untuk bergumam, “Hmph, benar-benar tidak ada selain orang kampung. Aku benar-benar tidak mengerti mengapa Nyonya begitu baik padanya!”

Ketika dia berbisik pada dirinya sendiri, dia juga dengan cepat tiba di depan artefak yang tersimpan. Menatap ke dalam, dia mengarahkan pandangannya pada sepasang anting berbentuk tetesan air mata yang indah. Sepasang anting-anting ini memiliki rona biru yang hampir transparan, tampak hampir seperti sepotong langit yang jernih.

Memegang sepasang anting-anting ini di telapak tangannya, Bi Luo tiba-tiba tersenyum dan tidak lagi mau melepaskannya.

Di sisi lain, di seberang ruangan, Yang Kai tersenyum licik.

Penggoda itu, Shan Qing Luo, telah membuatnya menjadi tahanan rumah, dan meskipun dia tidak memiliki niat jahat terhadapnya, dia masih tidak dapat menahan perasaan tidak nyaman. Namun, dia membiarkan Yang Kai masuk ke Treasure House miliknya benar-benar kesalahan besar.

Jika Yang Kai mau, maka mengambil seluruh isi Treasure House ini tidak akan menjadi masalah. Ruang penyimpanan Buku Hitam jauh lebih besar dari Treasure House ini.

Namun, Yang Kai belum mau mengekspos ruang Buku Hitam, jadi dia hanya memilih beberapa hal yang langsung berguna baginya.

Pertama, dia harus menambahkan Yang Liquid di Dantiannya. Tentang energi yang terkandung dalam Kerangka Emas Angkuh, dia tidak khawatir kehabisan waktu dekat, satu-satunya masalah yang dia miliki adalah mempertahankan jumlah Yang Liquid yang dia miliki.

Jadi, Yang Kai menyapu semua herbal roh atribut Yang dan pil yang ia temukan dan memasukkan semuanya ke dalam ruang Buku Hitam.

Herbal dan pil yang menyehatkan jiwa, di mana pun tempatnya, langka, jadi dia mengambil semua yang bisa dia temukan tanpa ragu-ragu.

Soul Warming Lotus Berwarna Limanya membutuhkan hal-hal ini untuk berkembang, dan mereka juga sangat berguna dalam menumbuhkan Divine Sense-nya.

Adapun Rahasia Seni dan Keterampilan Bela Diri disimpan di sini, Yang Kai tidak terlalu tertarik; tidak ada Seni Rahasia di sini yang cocok untuknya sendiri, dan Keterampilan Bela Diri juga tidak terlalu menarik baginya.

Yang Kai lebih tertarik untuk menemukan Keterampilan Jiwa tingkat tinggi untuk kultivasi.

Meskipun dia telah berhasil menumbuhkan Divine Sense-nya, karena dia tidak memiliki tipe Keterampilan Jiwa yang ofensif sampai sekarang peran yang dimainkannya terbatas dan hanya memungkinkannya untuk memeriksa sekelilingnya.

Tetapi untuk kekecewaannya, dia tidak menemukan Keterampilan Jiwa yang layak di dalam Treasure House ini. Dia kadang-kadang menemukan Kelas Bumi atau sampah yang lebih rendah, tapi Keterampilan Jiwa yang lemah seperti itu hampir tidak menarik bagi Yang Kai. Biarpun dia berkultivasi, mereka tidak akan memiliki manfaat besar. Itu hanya akan membuang-buang waktu.

Setelah mencari-cari seluruh Treasure House, pada akhirnya, ia hanya berhasil menemukan beberapa herbal dan pil atribut Yang serta sedikit Harta Berharga menumbuhkan Jiwa.

Secara simbolis memegang dua botol pil Kelas Surga di tangannya, Yang Kai akhirnya berjalan ke tempat Bi Luo berdiri.

Gadis muda yang mempesona ini sekarang mengenakan anting-anting di cuping telinganya yang halus dan mengangkat cermin kristal sambil tersenyum bahagia saat dia menatap bayangannya.

Kemunculan Yang Kai yang mendadak di depannya mengejutkannya, dan menepuk-nepuk dadanya yang bentuknya bagus dengan tangannya yang halus, dia dengan cepat mengenakan kerutan dan dengan marah membentak, “Kenapa kau tidak mengatakan apa-apa, menyelinap begitu memangnya menyenangkan untukmu?”

Yang Kai hanya bisa tersenyum kecut, “Bukankah itu karena kau terlalu tenggelam dalam duniamu sendiri daripada memperhatikanku?”

Memiliki hal-hal yang ditunjukkan dengan blak-blakan, Bi Luo tidak bisa tidak memerah, dan dia dengan tulus melepas anting-anting itu dan dengan hati-hati meletakkannya kembali ke penyimpanan sebelum dengan enggan melepaskan pandangannya dari mereka, “Menemukan apa yang kau cari?”

“En.”

“Apa yang kau ambil?”

Yang Kai dengan santai mengangkat dua botol pil di tangannya agar dia bisa melihat. Melihat ini, Bi Luo sedikit terkejut, tertawa ringan, “Kau benar-benar hemat ya, aku pikir kau pasti akan...”

Menghentikan dirinya di tengah kalimat, Bi Luo malah menjulurkan lidah merah mudanya sebagai pengganti menyelesaikan pikirannya.

“Pasti akan apa?”

“Tidak ada, kalau kau mendapatkan apa yang kau mau, kita harus pergi, tapi apakah kau yakin bahwa kau hanya menginginkan dua botol pil ini? Nyonya secara khusus mengatakan bahwa kau harus menemukan beberapa hal untuk meningkatkan kultivasimu.” Bi Luo bertanya dengan tenang, “Apa pil ini benar-benar cukup bagimu untuk meningkatkan kekuatanmu?”

“Itu cukup!” Yang Kai mengangguk.

“Baik, pokoknya itu bukan urusanku, kalau kau baik-baik saja dengan itu maka mengapa aku harus peduli, jangan mencoba menyalahkanku jika Nyonya bertanya tentang kau hanya mengambil dua botol pil ini.”

Yang Kai hanya mengangguk dengan acuh tak acuh, “En.”

Meninggalkan Treasure House, Bi Luo menutup pintu lemari besi lagi, tetapi ketika dia berbalik sebuah kotak kecil datang terbang ke arahnya.

Secara refleks, Bi Luo mengulurkan tangan dan menangkap kotak ini dan pada awalnya terkejut tetapi kemudian dengan waspada mengalihkan pandangannya ke arah Yang Kai.

Namun, setelah melihat kotak mana ini, dia tidak bisa menahan tangis. Pandangannya berubah dari kewaspadaan menjadi syok.

Yang Kai tersenyum ringan, “Apa kau tidak suka?”

“Tentu saja aku suka!” Bi Luo mengangguk, setengah tertegun saat dia dengan ragu membuka kotak itu. Di dalamnya ada sepasang anting yang sama yang telah dicobanya di dalam Treasure House.

“Tapi... bagaimana kau tahu?” Bi Luo bertanya pada Yang Kai dengan bingung.

“Siapa pun yang melihatmu seperti itu akan tahu,” Yang Kai tertawa. “Aku tidak buta.”

“Hehe...” Bi Luo tertawa tulus penuh sukacita, dan dia dengan cepat mengambil anting-anting itu dan menatap mereka. Terpesona sejenak, dia melanjutkan untuk menjelaskan, “Meskipun ini hanya satu set artefak kelas rendah, sejak pertama kali aku melihatnya, aku jatuh cinta padanya.”

“Kalau begitu, mengapa kau tidak bertanya kepada nyonyamu apakah kau bisa memilikinya? Sejauh yang kutahu dia cukup baik padamu.” Yang Kai bertanya dengan curiga.

“Yah... ini milik ibu Nyonya. Aku khawatir dia akan sedih jika dia melihatnya...” Bi Luo mendesah samar dan tiba-tiba mencengkeram anting-anting itu ke dadanya, “Apa kau memberikan ini padaku? “

“En, kenapa lagi aku membawanya keluar? Jika nyonyamu bertanya, katakan saja padanya aku mengambilnya.”

“Terima kasih!” Bi Luo dengan senang hati mengucapkan terima kasih padanya, tetapi ekspresinya menjadi sedikit rumit sebelum dengan cepat menjadi khawatir, “Kau... kenapa kau begitu baik padaku... kau tidak mencoba untuk bergerak setelah menyukai aku, kan?”

Tercengang, Yang Kai tidak bisa hanya menggelengkan kepalanya dengan masam, “Kau terlalu banyak memikirkannya.”

“Aku akan memberitahumu langsung, aku tidak suka pria.” Bi Luo menatap Yang Kai dengan kewaspadaan penuhnya, tampaknya berusaha mencari tahu apakah dia mengatakan yang sebenarnya atau tidak, “Jadi tidak peduli seberapa gagahnya kau bersikap atau seberapa perhatian kau padaku, aku tidak akan pernah terombang-ambing. Dalam hatiku, hanya Nyonya adalah teman sempurnaku!”

Yang Kai sekali lagi terperangah, seolah-olah dia disambar petir, dan dia menatap Bi Luo dengan kaget, “Apa maksudmu ... kau jatuh cinta pada Shan Qing Luo?”

“Betul!” Wajah Bi Luo berwarna merah cerah, tapi dia masih mengangguk dan menjawab dengan suara malu yang penuh dengan kerinduan yang tak terbatas, “Suatu hari, cepat atau lambat, aku pasti akan menjadi istri Nyonya...”

Pada saat itu, dia benar-benar menunjukkan ekspresi seorang gadis muda yang sedang jatuh cinta. Itu hanya... objek sayangnya agak tak terduga.

Setelah lama terdiam, dia menarik napas dalam-dalam lalu mengangguk kuat dan berkata, “Kalau begitu, aku sangat berharap kau mencapai kebahagiaanmu, Nn. Bi Luo!”

Terkikik senang, Bi Luo tersenyum ketika dia melihat Yang Kai lagi dan mengevaluasi ulang dia, “En, aku tidak menganggapmu menjengkelkan seperti sebelumnya!”

[Mengirimnya hadiah tampaknya cukup menguntungkan.] Yang Kai berpikir sendiri. Setidaknya dia tidak memperlakukannya dengan dingin lagi.

“Hahaha...” Yang Kai tersenyum canggung, tak tahu harus berkata apa lagi.

Syukurlah, Bi Luo dengan cepat melanjutkan, “Bagus, dengan itu, perjalanan kita ke Treasure House sudah selesai. Nyonya bilang bahwa jika kau bosan tinggal di istana, aku harus mengantarmu berkeliling kota, apa kau ingin keluar sekarang?”

“Tidak, terima kasih, aku lebih suka kembali dan berkultivasi,” jawab Yang Kai dengan santai.

“Oh...” Bi Luo menyeringai dan tertawa penuh arti, “Dengan Kak Yun, Ruo Yu, dan Ruo Qing kembali di Tranquil Phoenix Pavilion, aku kira kau benar-benar tidak memiliki minat untuk keluar.”

“Dan, ah, ahem...kalau kau benar-benar mau...kau tahu... maka... kau harus mulai dengan Kak Yun, dia hanya menikah selama satu bulan sebelum suaminya meninggal, dan itu hampir 10 tahun yang lalu. Sejak itu dia tidak pernah memiliki seorang pria, saat ini, dia hampir seperti harimau kelaparan yang siap menerkam. Yang perlu kau lakukan adalah memberinya anggukan dan aku yakin dia akan dengan senang hati menemanimu... Pastikan kau memperlakukannya dengan baik. Oh benar, Kak Yun juga sangat suka ketika kau membelai telinganya...” Bi Luo tiba-tiba mulai menjelaskan pada Yang Kai. Wajah cantiknya dipenuhi dengan semacam kegembiraan yang memanjakan.

Yang Kai, di sisi lain, tampak seperti dipukul kepalanya.

Gadis kecil yang mempesona, bagaimana mungkin dia bisa dengan mudah membicarakan hal-hal seperti itu, seolah-olah sama dengan ngemil ringan di siang hari? Selain itu, anehnya dia sudah berpengalaman. Itu agak mengkhawatirkan. Dari mana dia mendapatkan pengetahuan ini?
Load comments