Martial Peak 316

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas
Chapter 316: Mundur?

Sepuluh jari ramping wanita cantik Yun Li tampaknya mengandung semacam kekuatan magis. Di mana pun dia menyentuh, kelelahan fisik dan mental Yang Kai akan lenyap, yang menyebabkan dia tanpa sadar rileks dan jatuh ke dalam perasaan sangat nyaman.

Desa yang ramah adalah tempat pemakaman pahlawan, kata-kata ini tidak salah.

Yang Kai juga merasa sangat puas dengan layanan ini, dan secara bertahap menutup matanya dan membenamkan dirinya dalam perasaan yang menyenangkan ini.

Dia sama sekali bukan orang yang keras kepala, dan karena Shan Qing Luo secara khusus mengirim Yun Li, Ruo Yu, dan Ruo Qing untuk melayaninya dan bahkan telah memerintahkan mereka untuk menerima permintaan apapun yang dibuatnya, Yang Kai tidak keberatan memaksakan seperti itu. masalah kecil pada wanita dewasa ini.

Ketiganya, seorang wanita dewasa yang mempesona, seorang gadis yang lembut dan tenang, dan seorang wanita muda yang elegan dan bermartabat, masing-masing memiliki gaya unik mereka sendiri, tetapi mereka semua pasti sangat menarik bagi pria.

Sekarang wanita cantik ini telah mengambil inisiatif untuk melayaninya, Yang Kai tentu saja tidak punya alasan untuk menolak. Melakukan hal itu hanya akan membuatnya merasa bersalah tentang sesuatu.

Ketenangan sementara jatuh di atas anjungan. Yang Kai tidak berbicara, wanita cantik Yun Li juga tidak bersuara. Keduanya hanya berkonsentrasi pada pijatan.

Seiring berlalunya waktu, Yang Kai mulai memperhatikan bahwa wanita cantik yang berlutut di belakangnya mulai bernapas sedikit lebih berat. Bahkan panas samar yang dipancarkan tubuhnya berangsur-angsur meningkat. Saat dia bernapas masuk dan keluar, aroma samar keluar dari bibirnya, dan detak jantungnya juga mulai meningkat.

Entah sengaja atau tidak sengaja, saat dia memijatnya, puncak penuh elastis luar biasa Yun Li dari waktu ke waktu akan menyapu punggung Yang Kai, yang menambah suasana ambigu.

Dua tonjolan seperti ceri kadang-kadang menekannya dan mengirimkan kejutan ringan ke tulang punggungnya.

Yang Kai tidak bisa menahan perasaan terkejut, dan tidak dapat menghentikan ekspresinya dari menjadi canggung.

Yun Li, wanita dewasa anggun ini, tidak mungkin seperti yang dijelaskan Bi Luo, kan? Setelah menderita kekeringan selama sepuluh tahun, apakah dia sekarang benar-benar mirip dengan serigala yang kelaparan atau berjongkok, hanya menunggu kesempatan untuk menerkam?

Jika tidak, mengapa dia mendapat reaksi berlebihan hanya dari pijatan sederhana?

Perubahan yang tidak begitu halus dalam wanita cantik ini, bersama dirinya sendirian di kamar tidurnya, tiba-tiba membuat berbagai pikiran menyimpang muncul dalam pikiran Yang Kai.

Sebenarnya, usia Yun Li tidak jauh. Paling-paling, dia baru berusia dua puluh lima tahun atau lebih, dan meskipun dia tidak bisa digambarkan sebagai seorang gadis lagi, dia masih berada di puncak hidupnya.

Yang paling penting, dia memberikan pesona wanita dewasa, baik secara fisik maupun mental. Dia memiliki daya tarik tertentu yang tidak mungkin ditemukan pada seorang gadis muda yang naif, dan hal ini saja membuatnya sangat menarik.

Wanita ini telah menikah sekali, tetapi dia hanya bisa menghabiskan satu bulan dengan suaminya sebelum dia meninggal, semejak itu dia telah menghabiskan sepuluh tahun sebagai janda.

Sepuluh tahun yang lalu, usianya baru lima belas tahun. Untuk merasakan perasaan yang indah dan kemudian harus menghabiskan begitu lama tanpanya, dia mungkin benar-benar memiliki keinginan yang tidak terpuaskan.

Tampak sadar akan reaksi aneh Yang Kai, Yun Li sekali lagi tersenyum anggun dan berinisiatif untuk memisahkan diri dari Yang Kai ketika dia berkata dengan lembut, “Tuan Muda, Nn. Bi Luo akan segera tiba.”

“En.” Mengetahui bahwa dia hanya mengingatkannya, Yang Kai hanya mengangguk sedikit sebelum terdiam sekali lagi.

Wanita cantik dewasa ini tidak bisa menahan sedikit terkejut. Tampaknya tidak mengira Yang Kai akan begitu singat, dia merasa agak tersesat di hatinya.

Beberapa saat kemudian, dari luar paviliun, suara Bi Luo menggertakkan giginya dan mengumpat pelan, seolah-olah dia hanya pada saat kritis dalam kultivasinya tapi telah diganggu oleh Ruo Yu dan Ruo Qing. Namun, dengan perintah Shan Qing Luo, dia benar-benar tidak punya pilihan selain menelan ketidakpuasannya dan tiba dengan cepat.

“Yang Kai!” Memanggil keluar dari lantai bawah, Bi Luo berdiri tegak dengan tangan di pinggulnya, dan matanya jelas mengandung cahaya yang tidak bahagia.

Yang Kai, sebagai tanggapan hanya berdiri, berjalan ke jendela, dan tanpa keberatan melompat ke tanah dengan ringan di depannya.

“Seorang wanita harus mencoba yang terbaik untuk mempertahankan keanggunan, kenapa kau harus terlihat begitu kejam?” Yang Kai menyindir.

“Pikirkan urusanmu sendiri!” Bi Luo balas padanya dan memelototi Yang Kai dengan kesal, “Jangan berpikir hanya karena kau berhasil menyenangkanku terakhir kali, tiba-tiba aku akan menyukaimu! Aku akan mengatakannya dengan jelas sekali lagi, jika bukan karena perintah Nyonya, aku, bibimu, tidak akan repot-repot menghabiskan waktuku denganmu!”

“Baiklah, kalau begitu kembalikan barang-barang itu!” Yang Kai mengulurkan tangan dengan sungguh-sungguh.

“Barang apa?” Bi Luo bertanya dengan suara marah.

“Sepasang anting-anting itu.”

Bi Luo buru-buru mundur beberapa langkah dan dengan pahit menatap Yang Kai, “Kenapa kau menginginkannya kembali sekarang?”

“Karena tidak ada gunanya mencoba untuk menyenangkanmu, kenapa aku harus menawarkan sesuatu padamu, ayolah, cepat kembalikan!” Kata Yang Kai dengan dingin.

“Hei, hei, hei, apa kau benar-benar laki-laki?” Bi Luo mendadak bertanya dengan sarkastik, “Mengirimkan sesuatu tetapi kemudian mencoba mengambilnya kembali, bukankah kau terlalu pelit?”

“Ini salahmu sendiri!” Yang Kai mencibir. “Sekarang, apa kau akan mengembalikannya kepadaku atau tidak?

“Ogah!” Bi Luo dengan tegas menyatakan, “Aku tidak akan mengembalikannya! Karena kau sudah memberikannya padaku, itu sudah menjadi punyaku sekarang, aku tidak akan pernah mengembalikannya padamu!”

“Kau sudah tekad?”

“En!”

“Baik!” Yang Kai mengangguk, dengan cepat melangkah maju ke arah Istana.

“Kau pikir kemana kau pergi!?” Bi Luo tiba-tiba merasa curiga dan dengan cepat memblokir jalannya.

“Aku akan memberi tahu Nyonyamu bahwa kau mencuri artefak dari Treasure House-nya!” Yang Kai menatapnya dengan menantang saat dia tersenyum dengan licik.

“Kau... kau...” Bi Luo dengan ragu mengambil beberapa langkah ke belakang dan mengarahkan jarinya yang gemetar pada Yang Kai dengan wajahnya yang diwarnai dengan warna merah tua, “Bagaimana kau bisa bertindak begitu kejam, dasar pengganggu yang tak berperasaan, pengganggu yang tak tahu malu! Jelas, kaulah yang membawanya keluar dari Treasure House dan melemparkannya padaku. Hari itu kau bilang...”

“Aku tidak mengatakan apa-apa hari itu!” Yang Kai tersenyum arogan padanya.

[Gadis kecil konyol, kau masih terlalu naif. Apa kau benar-benar berpikir tuan muda ini akan sangat baik mengirimimu sesuatu tanpa ikatan?]

“Hari itu, aku tidak mendapatkan apapun kecuali dua botol pil,” Yang Kai dengan tenang menyatakan.

“Jangan terlalu keterlaluan, oke?” Bi Luo menjadi sangat lamban. Dia akhirnya mengerti apa artinya menderita ketidakadilan karena menerima hadiah orang lain. Dia tidak punya pilihan selain menelan amarahnya sekarang. Meskipun dia tidak sabar untuk merobek mayat Yang Kai menjadi sepuluh ribu bagian, dia masih memasang ekspresi halus dan sedih di wajahnya.

Menatap dengan enggan pada Yang Kai, dia dengan putus asa memohon, “Kau bukan orang seperti itu, kan? Hanya karena sikapku barusan tidak terlalu sopan, dan aku memiliki sedikit perbedaan pendapat denganmu, apa kau benar-benar akan secara sengaja menciptakan kesalahpahaman antara Nyonya dan aku, hanya ingin melihatku dihukum?”

Bi Luo memasang ekspresi sedih saat dia memohon padanya, dan matanya menjadi sedikit berair, yang memberinya penampilan seorang gadis muda tak berdosa yang menderita ketidakadilan yang luar biasa.

Namun, Yang Kai hanya berpura-pura tidak melihat semua ini dan dengan dingin berkata, “Maaf, lagipula, aku hanya orang kejam yang tak tahu malu. Setiap keluhan yang kumiliki harus diselesaikan. Karena kau memprovokasiku, aku harus memastikan kau mempelajari kebodohan pilihanmu.”

“Kau... aku akan mengingatmu!” Bi Luo melihat bahwa pendekatan lembut itu tidak akan berhasil, jadi dia segera melepaskan tindakan murahannya dan dengan gigih menggertakkan giginya saat dia bertanya, “Apa maumu...”

“Tidak ada, aku terlalu bosan, kupikir ini saat yang tepat untuk mengobrol dengan Nyonya!”

True Qi Bi Luo tiba-tiba dengan ganas melonjak saat dia menatap tajam ke arah Yang Kai, tampaknya tergoda untuk memberi bocah kasar ini pelajaran.

Yang Kai tetap acuh tak acuh dan sebaliknya mencibir provokatif padanya. Jika Bi Luo berpikir bahwa Tahap Ketujuh True Element Boundary-nya sudah cukup untuk menekannya, dia benar-benar terlalu memandang rendah dirinya. Dia sebenarnya berharap dia benar-benar akan memulai sesuatu di sini. Itu akan memberi Yang Kai alasan sempurna untuk bertindak marah terhadap Shan Qing Luo dan memungkinkannya melarikan diri secara sah dari genggaman wanita jahat ini.

Pasangan itu saling terus menatap sampai, tiba-tiba momentum Bi Luo runtuh, dan udara mengancamnya menguap, “Sebutkan persyaratanmu, aku akan setuju!”

Dari masa kanak-kanak sampai sekarang, hadiah pertama yang diterimanya dari seorang pria sebenarnya telah menjadi kendala fatal!

[Mulai sekarang, meskipun itu membunuhku, aku tidak akan pernah menerima hadiah dari seseorang lagi, terutama seorang pria!] Bi Luo merasa jiwanya yang tak berdosa menderita luka yang dalam, menebarkan bayangan yang tersisa di hatinya.

“Tunjukkan hormat atau kembalikan anting-anting itu padaku.” Yang Kai dengan santai menuntut.

“Sepakat!” Bi Luo menjawab dengan sedih, “Apa lagi?”

“Aku ingin jalan-jalan, ikut aku.”

“En....”

“Baik!” Yang Kai tertawa penuh kemenangan, suasana hatinya tiba-tiba sedikit lebih cerah.

Saat mereka berdua pergi, Yun Li, Ruo Yu, dan Ruo Qing, yang telah menyaksikan adegan ini terungkap, masih tidak bisa menahan diri untuk menatap dengan heran pada punggung yang menyusut dari pasangan itu.

[Bi Luo... mundur?]

Di Fragrance City, Bi Luo selalu tanpa rasa takut. Selain Shan Qing Luo, tidak ada yang bisa membuatnya tunduk, namun sekarang Yang Kai, pemuda yang tidak diketahui asal usulnya ini, telah memaksanya untuk mundur?

Si wanita cantik dewasa dan kedua gadis itu masih tidak percaya apa yang telah mereka lihat, berdiri di sana tertegun, tak tahu harus berkata apa.

“Benar, apa Shan Qing Luo memberitahumu jika aku ingin membeli sesuatu, dia akan membayar?” Setelah meninggalkan istana dan tiba di jalanan, Yang Kai tiba-tiba bertanya.

“En.” Bi Luo mengangguk pelan dan sepertinya tidak memiliki energi untuk membalas.

Namun, tiba-tiba memikirkan sesuatu, dia dengan marah membentak, “Kau berani memanggil Nyonya dengan nama aslinya?”

Sebelum dia bisa menyelesaikannya, Yang Kai dengan tegas memotongnya.

“Bahkan di depan wajah Nyonyamu, aku berani memanggilnya dengan namanya tapi dia tidak pernah punya masalah dengan itu, jadi berhentilah berlama-lama.”

“Kau...” Bi Luo mengepalkan tinjunya dengan marah, “Aku memperingatkanmu, jangan melangkahi batasmu!”

Yang Kai mengabaikannya dan terus berjalan di depan. Di belakangnya, suara gerutuan terlihat jelas, begitu juga tatapan kebencian yang menusuk yang tampak seperti binatang buas yang siap merobek-robeknya.

Berkeliaran di sekitar kota sejenak, mereka pun datang ke toko obat.

Ini adalah toko yang cukup tinggi, begitu mereka berdua masuk, Kepala Bendahara toko itu keluar dari balik konter dan dengan cepat tiba di depan Bi Luo, keningnya dipenuhi keringat dingin, “Salam Nn. Bi Luo, kedatangan Anda tak terduga, jadi hamba ini belum mempersiapkan sambutan yang pantas, tolong maafkan dosa ini!”

Segera setelah bendahara toko berteriak, semua orang di toko, entah mereka karyawan atau tamu dengan cepat melarikan diri, seolah-olah mereka melihat ular berbisa yang beracun tiba-tiba muncul. Dalam sekejap mata hanya Kepala Bendahara dan pasangan muda yang tersisa.

Yang Kai tidak bisa menahan heran ketika dia menyaksikan semua ini, dengan cepat menemukan betapa terkenalnya Bi Luo di Fragrance City, dan tidak dengan cara yang baik.

“En.” Bi Luo mengangguk seenaknya, tampaknya sudah terbiasa dengan perlakuan seperti itu.

“Apakah mungkin Nn. Bi Luo datang ke sini hari ini untuk... membeli sesuatu?” Bendahara bertanya dengan hati-hati sambil menyeka keringat di dahinya.

“Aku di sini bukan untuk membeli barang, dia! Sambut dia dengan cepat.” Bi Luo menunjuk dengan tajam ke arah Yang Kai.

“Hm?” Bendahara tiba-tiba menjadi bingung, dan melirik bolak-balik antara Yang Kai dan Bi Luo, tatapan kecurigaan melintas di matanya.

“Apa kau memiliki pil tipe Pemulihan Jiwa dan Energi Spiritual?” Yang Kai bertanya langsung.

“Ya!” Bendahara berulang kali mengangguk, “Pil Kultivasi Jiwa, Pil Suplemen Jiwa, Pil Pemulihan Jiwa, kami memiliki semua ini, yang mana yang diinginkan Tuan Muda ini?”

“Berapa banyak yang kau punya?” Yang Kai bertanya.

“Jumlah pil ini umumnya sangat kecil, toko sederhana ini hanya memiliki masing-masing tiga atau empat botol, hanya pil Pemulihan Jiwa memiliki lima botol.”

“Aku akan mengambil semuanya!” Yang Kai dengan santai membuat tuntutan besar.

Bagaimanapun juga, karena Shan Qing Luo mendukungnya, dia mungkin mengambil keuntungan dari situasi ini selagi bisa. Dengan dia menjadi Raja Iblis yang memerintah lebih dari beberapa ribu kilometer wilayah, dia pasti tidak kekurangan uang.
Load comments