Valhalla Saga 10-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 10/Chapter 2: Ragnar Lodbrok (2)

Ragnar Lodbrok.

Awal Viking, dan legenda di antara Viking.

Prajurit dan penjelajah paling mulia yang pergi ke tempat yang tidak dikenal dan merupakan seorang petualang yang tidak takut akan tantangan.

Dia punya beberapa istri. Mereka semua cantik dan memberi Ragnar anak yang kuat.

Ragnar adalah Pembunuh Naga. Dia adalah seorang prajurit yang bertarung dengan naga satu lawan satu untuk menyelamatkan seorang wanita cantik yang terperangkap dalam sebuah menara.

Dia kuat, gagah, dan bijaksana. Dia ahli dalam perang kejam, seperti halnya Odin, Raja para Dewa.

Para prajurit legiun Ullr mulai menjelaskan tentang Ragnar Lodbrok bahkan ketika meludah. Siri tidak berpartisipasi dengan sungguh-sungguh dan dia mengerti bahwa Tae Ho tidak tahu tentang dia tapi dia mulai menjelaskan kepadanya secara rinci.

Tae Ho mendengarkan semua itu dan memasang wajah acuh tak acuh sambil memikirkannya.

‘Um, jadi dia adalah raja legendaris. Seseorang seperti Raja Arthur atau Gwanggaeto. Nah, apakah boleh berpikir seperti itu?’

Meskipun dia adalah karakter penting untuk Viking, itu adalah pertama kalinya dia mendengar namanya. Itu tidak mencapai dia sejauh ini.

Heda berbicara dengan suara rendah seolah-olah dia tahu tentang pikiran Tae Ho.

“Sederhananya, dia adalah prajurit tingkat superior.’

“Oh!”

Tae Ho langsung mengerti karena mustahil untuk memahami bahkan dengan mata naga. Nah, jika itu seperti yang dia dengar sampai sekarang, maka dia setidaknya tingkat superior agar masuk akal.

Gandur juga menambahkan, “Dia adalah prajurit tingkat top di masa jayanya, tapi dia telah pensiun karena beberapa alasan.”

“Ahh!”

Orang-orang yang mengangkat suara mereka kali ini adalah prajurit Legiun Ullr. Mereka tampaknya mengerti mengapa Ragnar adalah prajurit tingkat superior, bukan tingkat top.

“Jika dia menunjukkan kekuatannya dengan benar, kau bahkan tidak akan bisa bernapas.”

Ketika Heda menambahkan ini untuk terakhir kalinya, dia mengangguk dengan wajah bersemangat.

“Pokoknya, pada akhirnya, dia orang yang benar-benar luar biasa.”

Hal-hal lain tidak masalah, tapi bagi Siri untuk membuat ekspresi seperti itu membuat Tae Ho berpikir bahwa Ragnar benar-benar luar biasa.

‘Tapi…….’

Mengapa Heda memanggilnya?

Tae Ho melirik Heda dan dia perlahan mengangguk. Dia memandang Gandur dan berkata, “Um, Gandur. Mulai dari sekarang aku ingin ini menjadi sesuatu untuk legiun kami. Bisakah kau membantuku?”

“Yah, bukannya aku tidak bisa. Apa satu penghalang sudah cukup?”

“Ya, terima kasih.”

Ketika Heda mengangguk, Gandur mengeluarkan sebongkah batu dari sakunya yang terukir tulisan rune. Heda mengeluarkan hal yang sama dan setelah mereka meletakkannya di udara sambil saling berhadapan, tirai cahaya redup menyebar di antara Tae Ho dan ranjang Siri.

Ketika ruangan itu terbelah dua, Heda meletakkan batu rune dan duduk di bawah tempat tidur Tae Ho.

“Alasan aku memanggil Ragnar adalah agar dia menjadi gurumu.”

“Guru?”

“Ya itu benar.”

“Tapi jika itu seorang guru, kau......”

“Kau menggunakan kekuatan Dewa, kan?” Heda bertanya dengan suara rendah. Bukannya dia menyalahkan atau menegurnya, tapi hanya meminta untuk memastikan.

Tae Ho mengangguk alih-alih menjawab. Heda memejamkan mata sekali dan kemudian tersenyum.

“Aku agak mengharapkannya. Tidak, haruskah aku menyebutnya firasat........ Tae Ho, kau adalah eksistensi di luar standar karena berbagai alasan.”

Tetapi baginya untuk benar-benar menggunakannya adalah hal lain.

Heda membuka matanya perlahan. Dia meletakkan tangannya di tangan Tae Ho dan berkata, “Aku sendiri tidak cukup. Karena itulah aku banyak bertanya dan berhasil membawa Ragnar.”

Dia bukan seorang prajurit yang termasuk dalam legiun Idun. Dia milik legiun Odin dan biarpun dia sudah pensiun, prajurit legiun Ullr benar-benar mengaguminya. Itu berarti bahwa dia adalah pemain besar di antara pemain besar.

“Heda.”

Yang berbicara adalah Ragnar. Dia mendengarkan percakapan Heda dan Tae Ho sambil bersandar di dinding. Dia kemudian memilin bibirnya dan tersenyum.

“Aku masih tidak mengatakan bahwa aku akan bertanggung jawab atas prajuritmu.”

Mata Ragnar tersenyum tapi pada saat yang sama memancarkan cahaya berbahaya.

Heda menatapnya dan kemudian berbicara seolah-olah Heda memprovokasi dia.

“Ya, tapi dunia akan segera berubah. Kau benar-benar ingin mempedulikannya. Sebaliknya, kau akan memintanya sendiri.”

Bagi Tae Ho yang hanya melihat Heda yang ramah dan lembut, Heda yang memprovokasi dengan mata yang tajam adalah baru.

Ragnar mendengus dan berkata, “Bagi seorang prajurit tingkat inferior untuk menggunakan kekuatan Dewa benar-benar merupakan hal yang menakjubkan. Tapi itu saja.”

Bahkan anak-anak Ragnar bisa melakukan itu. Itu adalah hal yang luar biasa, tapi itu tidak jarang.

Ragnar memandangi Heda seolah-olah dia menginginkan jawaban darinya. Heda dengan ringan menggenggam tangan Tae Ho dan berkata, “Tae Ho, aku percaya Ragnar. Jadi kenapa kau tidak tunjukkan padanya sagamu?”

Seharusnya itu rahasia.

Yang menyiapkan cincin itu adalah Heda, tapi pada akhirnya, yang memutuskan untuk masuk atau tidak adalah Tae Ho.

Tae Ho menoleh untuk melihat Ragnar dan dia mengangguk.

“Jika kau mau, maka aku juga.”

Dia masih tidak tahu pria seperti apa Ragnar ini, tapi dia benar-benar percaya pada Heda. Dia bahkan tidak bisa membayangkan Heda melakukan sesuatu yang akan menyakitinya.

“Benar, terima kasih.”

Heda berdiri dari tempatnya dan kemudian memberikan bulu baja kepada Tae Ho dan Ragnar. Itu adalah sesuatu yang Tae Ho telah gunakan sekali.

Alat ajaib yang bisa menunjukkan saganya kepada orang lain.

Ragnar mencengkeram bulu itu seolah menyuruhnya mencobanya. Tae Ho menarik napas dalam-dalam. Alih-alih berbicara, Tae Ho langsung memikirkan saganya.

[Saga: Prajurit Abadi]

Itu adalah saga kesatria naga Kalsted, yang disebut eksistensi terkuat di Dark Age.

Rekor pro gamer terbaik di dunia, Lee Tae Ho.

Ragnar membuka matanya lebar-lebar. Dia, yang bersandar di dinding, terkejut dan segera memperbaiki postur tubuhnya.

“Kau…..”

Dia benar-benar kehabisan kata-kata. Dia nyaris tidak berhasil mengatakan sesuatu setelah memukul bibirnya selama beberapa waktu.

“Apa yang kau gunakan, bajingan... er, orang. Er, pak……..?”

Dia nyaris tidak berhasil mengatakan kata terakhir. Tae Ho memandang Ragnar sejenak, bukannya menjawab dan Heda tersenyum ramah seolah-olah itu yang dia harapkan.

 

“Ini gila untuk bisa terjadi.”

Ragnar terus tertawa selama beberapa waktu setelah mereka meninggalkan rumah bersama Heda. Dia sendiri adalah Pembunuh Naga yang telah memburu naga dan merupakan pemilik saga yang luar biasa yang menjadikannya legenda bangsa Viking. Namun, Tae Ho ada di atasnya.

“Kau benar-benar orang yang aneh.”

Dia memiliki saga yang luar biasa, tapi dia hanyalah seorang prajurit tingkat inferior. Ketidakseimbangan juga memiliki batasnya.

‘Tidak, dia menjadi kuat. Dan sangat cepat pada saat itu.’

Dia hanyalah seorang prajurit tingkat terendah sampai saat ini. Dia menjadi prajurit tingkat inferior kemarin tapi dia sudah mulai menggunakan kekuatan Dewa yang seharusnya digunakan dari tingkat menengah.

Ragnar adalah legenda di kalangan bangsa Viking, dan karena itu, ia adalah prajurit ideal Valhalla. Dia mencintai prajurit yang kuat dan mulia.

Heda menelan ludah kering dan kemudian bertanya dengan suara sedikit gugup.

“Ragnar, bagaimana kau melihatnya?”

“Apa?”

“Ketika saga Tae Ho menjadi lengkap dan ia menjadi sekuat saganya.”

Sampai dunia apa yang bisa dia panjat?

Ragnar tidak berpikir lama. Dia segera menjawab.

“Setidaknya seperti Sigurd.”

Pembunuh naga. Pria itu telah mengalahkan puluhan naga ketika kau sudah bisa menjadi legenda dengan mengalahkan hanya satu naga.

Dia adalah pemilik pedang Dewa, Gram, yang diberikan Odin padanya. Dia adalah partner dari Valkyrie Brynhildr yang cantik dan raja emas yang menyimpan sebagian dari harta naga Fafnir.

Heda memejamkan mata karena gembira. Dia bertanya kepada Ragnar sekali lagi, yang telah menyebut salah satu prajurit terbaik bahkan di antara prajurit tingkat top.

“Bagaimana dengan yang terbaik?”

Ragnar tidak menjawab kali ini. Dia menutup matanya lagi dan kemudian tersenyum lucu.

“Jadi, aku hanya harus mengajar orang itu?”

“Tidak setengah hati. Kau juga tidak bisa terburu-buru.”

Ada peringatan di mata Heda. Namun, Ragnar tersenyum seolah sedang bercanda.

“Tetap saja, kau tidak bisa memeluknya seperti harta karun.”

Ragnar menatap mata Heda. Dia cantik dan sederhana, tetapi itulah alasan mengapa dia memiliki mata yang lembut. Itu benar-benar berbeda dari mata Ragnar, yang mencerminkan mata serigala.

“Aku akan mempercayakannya kepadamu,” kata Heda sambil menghela napas dan Ragnar tersenyum dan mengangguk.

“Benar, aku akan menjaganya.”

Sudah sangat lama sejak dia mengajar seseorang. Namun, dia adalah eksistensi yang membuatnya ingin melakukannya.

“Sekarang aku mengerti, Heda, apa kau tidak tahu apa-apa tentang kasus ini?”

Ragnar mengubah topik pembicaraan. Itu hanya untuk sesaat, tapi dia telah menghadapi basilisk, jadi itu wajar baginya untuk penasaran.

Heda menghela napas panjang dan berkata, “Aku masih belum tahu tapi aku yakin bahwa raksasa terlibat dalam ini. Melihat bahwa regenerator muncul, itu seharusnya dari sisi Utgard Loki.”

Yang pertama kali menciptakan regenerator adalah Raja Raksasa, Utgard Loki, yang juga disebut sebagai Raja Penyihir.

“Apa yang mereka cari?”

“Itu sesuatu yang harus kita cari tahu.”

Mereka masih kekurangan informasi. Mereka baru saja mulai menyelidiki keluarga Mollo sehingga mereka membutuhkan lebih banyak waktu.

“Um, tapi Ragnar.”

“Apa?”

Ragnar mendekati Heda dan bertanya padanya. Heda menatap Ragnar dan bertanya lagi.

“Jadi, apa yang terbaik yang bisa kau pikirkan?”

Itu adalah pertanyaan yang belum dia jawab.

Ragnar membuka matanya dengan tajam dan mendekati Heda sedikit lagi. Dia membisikkan benaknya di telinganya.

 

‘Dia benar-benar guruku……’

Ketika Heda dan Ragnar berbicara di luar rumah, dia ditinggal sendirian dengan Siri sekali lagi dan kemudian mulai memikirkan hal-hal yang dia hadapi sampai saat ini.

‘Yah, sepertinya aku perlu beberapa’

Kelas-kelas Heda sebagian besar teoretis.

Selain itu, Heda adalah seorang Valkyrie. Dia tidak tahu apakah itu akan lebih efektif daripada belajar langsung dari seorang prajurit Valhalla.

‘Seorang pria yang dipercaya oleh Heda.’

Tae Ho juga akan percaya padanya untuk saat ini. Dia akan diajar oleh seorang prajurit yang dipuji oleh Rolph dan bahkan Siri.

“Pertama-tama….”

Tae Ho bergumam dengan suara rendah dan kemudian melihat sebilah pedang tua yang patah di tangannya. Jika dia melihat dengan mata naga, dia masih bisa melihat huruf-huruf berwarna pelangi yang mewakili item tingkat epik.

‘Aku yakin itu tingkat epik tapi...’

Dia hanya tidak tahu bagaimana menggunakannya sama sekali. Bagaimana dia menggunakan pedang dengan gagang saja?

‘Tidak, aku yakin ada sesuatu. Itu perasaan.”

Indra pro gamer itulah yang sulit dijelaskan.

[Sepotong pedang tak dikenal]

Itu tidak normal tapi dia melihatnya. Meskipun ini hanya di Dark Age, tak ada item tingkat epik yang bisa digunakan sebagai bahan. Bahan untuk membuat senjata tingkat epik semua tingkat di bawah itu: tingkat unik.

Mungkinkah itu materi tingkat epik pertama?

Ataukah memiliki nilai tingkat epik seperti ini?

‘Jejak-jejak Perang Besar.’

Jika itu benar, maka bukankah itu bisa menjadi serpihan senjata yang digunakan oleh makhluk seperti dewa?

Tae Ho baru saja menyentuh gagangnya. Dia melihat huruf-huruf berwarna pelangi.
Load comments