Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

20 Maret, 2019

Valhalla Saga 11-1

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 11/Chapter 1: Potongan Pedang Tak Dikenal (1)

Ada tiga air mancur tersembunyi di akar pohon kehidupan yang disebut Yggdrasil.

Mereka adalah sumber kebijaksanaan, Mimir, sumber kecemburuan, Hvergelmir, dan sumber kehidupan, Urd.

Air mancur yang paling mistis dan tersembunyi di bagian terdalam jelas adalah Mimir.

Kabut yang menutupi mata air itu padat. Saat mereka menutupinya berlapis-lapis dan membentuk penghalang, bahkan sesosok Raksasa dengan seratus mata tidak akan bisa melihatnya.

Raungan naga terdengar dari jauh. Itu adalah suara naga berwarna gelap, Nidhogg.

Itu adalah makhluk jahat yang bisa menutupi dunia dengan racunnya yang mengerikan tapi belum menjadi masalah. Itu tidak bisa mencium bau alkohol madu mata air karena bau racun yang berasal dari tubuhnya sendiri.

Suara ledakan terdengar di sepanjang raungan. Tentu saja Ratatosk yang datang dan sibuk menelusuri akar Yggdrasil.

Dia telah menghapal kutukan Nidhogg yang harus dia sampaikan kepada Hraesvelgr dan tengah mendaki Yggdrasil dengan tergesa-gesa. Suara ledakan menjadi lebih jauh.

Odin menutup mata satu-satunya. Dia duduk di bawah pohon abu yang dia tanam sendiri dan menyentuh penutup matanya dengan tangannya yang kasar.

Dia datang ke tempat ini setiap hari. Bahkan setelah menghabiskan malam yang fantastis dengan puluhan wanita cantik atau menghadapi musuh yang tak terhitung jumlahnya di medan perang, ia selalu datang ke mata air Mimir dan menunggu hasil seperti ini.

Tiga wanita cantik terpantul di permukaan mata air Mimir yang penuh dengan alkohol madu. Mereka tidak ada di tempat ini, tapi tiga saudara perempuan yang kau lihat duduk dekat satu sama lain dan sedang merajut.

Inilah tiga saudara perempuan yang meramalkan takdir dunia.

Yang tertua, Urd, memegang benang takdir dan yang di tengah, Verdandi, merajut dengan sungguh-sungguh. Yang termuda, Skuld, baru saja melihat apa yang dilakukan saudara-saudaranya dan dengan membuka benang dengan tenang.

Masa lalu, yang bisa dilihat Urd, tidak bisa diubah. Masa kini, tempat Verdandi tinggal, dipenuhi dengan kemungkinan tak terbatas.

Dan masa depan, Skuld, melihat apa yang belum diputuskan. Itu hanya kemungkinan yang ditarik oleh masa lalu dan masa kini.

Ketiga saudari itu mendikte takdir dunia. Skuld membisikkan masa depan yang dilihatnya di permukaan, dan kepala Mimir yang diletakkan di atas batu lebar membaca gerakan bibirnya. Dia menganalisis apa yang telah mereka prediksi dan menerjemahkannya ke dalam bahasa yang dipahami.

“Ragnarok sedang berlajut. Itu hanya bergerak maju dan tidak mundur, jadi pada hari serigala dunia bangun dari tidurnya, Odin yang bodoh namun bijak yang melawan di depan akan menjadi makanan anjing.”

Odin bahkan tidak tersentak pada penghinaan itu. Dan gagak Munin, yang duduk di bahunya, juga tidak menunjukkan gerakan sama sekali.

Mimir terus berbicara.

“Ular Jormungandr belum mati. Itu akan dilahirkan kembali sebelum kau menemukannya dan itu akan menentukan takdirnya bersama dengan Thor.”

Konten berikut ini serupa. Kisah yang telah dia dengar ratusan dan ribuan kali tidak berubah.

“Api Surtur akan membakar dunia, dan kemungkinan untuk terjadinya adalah 10.000 dari 72.972.”

Bagian dunia yang akan musnah adalah sama. Tetapi pada saat itu Odin membuka matanya lebar-lebar.

“Apa katamu tadi?”

Mimir tahu bagian mana yang ditunjuk Odin. Karena itu tidak membaca bagian lain lagi dan berkata dengan suara yang jelas.

“Ini 10.000 dari 72.972.”

Odin berdiri dari tempatnya. Jumlahnya telah berubah. Sebenarnya, perubahan angka adalah hal yang biasa. Tapi itu penting ke arah mana ia berubah.

Kemungkinan pemusnahan selalu menjadi lebih besar. Meskipun berhenti sejenak, pada akhirnya, ia terus bergerak maju.

Tetapi sekarang, perubahan terjadi untuk pertama kalinya.

Peluang menurun. Meskipun hanya satu dari sepuluh ribu, itu pasti lebih rendah dibandingkan sebelumnya.

Odin mendekati kepala Mimir. Itu duduk di depan batu lebar dan menghadap Mimir.

Dia mendengar teriakan Nidhogg dari jauh. Odin mengangkat kepalanya dan memandang ke langit. Burung gagak Hugin mendekat setelah melewati kabut tebal.

 

“Prajurit Idun, Tae Ho. Prestasi yang kau raih dalam ekspedisi ini besar. Aku juga akan memberitahu Ullr sehingga akan ada hadiah untukmu.”

Segera setelah mereka kembali ke Valhalla, Gandur menghadap Tae Ho dan memukul dadanya. Tae Ho juga menunjukkan sopan santun dengan memukul dadanya dan menjawab sambil tersenyum.

“Terima kasih.”

Tae Ho berpikir itu adalah salam ringan, tetapi Gandur berpikir berbeda. Jika Tae Ho tidak dalam ekspedisi ini, mereka tidak akan bisa berhasil. Dan alasan para prajurit Legiun Ullr bisa kembali hidup adalah berkat Tae Ho.

Karena itu Gandur dengan tulus berpikir untuk meminta hadiah kepada Ullr. Valhalla mencintai prajurit hebat dan mereka ingin menerima perlakuan yang cocok.

Begitu Gandur selesai berbicara, para prajurit Legiun Ullr berkumpul menuju Tae Ho. Yang pertama pamit adalah Siri.

“Hati-hati, kapten Siri.”

“Sama denganmu.”

Dibandingkan dengan Tae Ho yang benar-benar sehat, Siri masih tampak kesakitan. Namun, sekarang setelah mereka kembali ke Valhalla, dia tidak perlu terlalu khawatir.

“Tae Ho, kembalilah dengan selamat.”

“Selamat tinggal, prajurit Idun. Lain kali, kami akan membalas budi.”

Rolph dan prajurit lainnya juga mengucapkan selamat tinggal dan berterima kasih padanya. Meskipun dia telah terhubung dengan legiun Ullr tanpa kebetulan, dia benar-benar ingin tetap bersama mereka.

“Oke, Tae Ho. Apa kita juga akan kembali?”

Semua orang menyelesaikan perpisahan mereka dan ketika para prajurit Ullr kembali setelah dipimpin oleh Gandur, Heda berkata sambil meraih tangan Tae Ho.

Tae Ho mengangguk tapi kemudian dia melihat pintu ungu yang terhubung ke Svartalfheim. Itu karena ada seseorang yang tidak datang bersama mereka.

“Jika kau berpikir tentang Ragnar, dia akan segera datang. Sepertinya dia khawatir tentang apa yang terjadi dengan keluarga Mollo. Dia bilang akan memeriksa beberapa hal.”

Ragnar Lodbrok. Guru Tae Ho yang diundang Heda.

“Kau bilang Rasgrid dikirim ke keluarga Mollo kan?”

“Gandur dan Legiun Ullr dikirim untuk memburu para Basilisk. Hal-hal seperti menyelidiki adalah spesialisasi Rasgrid.”

Sekarang keluarga Mollo, yang mereka percayai, telah mengkhianati mereka, mereka tidak bisa menyerahkan seluruh penyelidikan kepada para dark fairy. Meskipun mereka tidak bisa bertemu langsung, berdasarkan apa yang dikatakan Heda atau Gandur, sepertinya legiun Odin yang dipimpin oleh Rasgrid dikirim ke keluarga Mollo seolah-olah bergiliran dengan legiun Ullr.

‘Rasgrid.’

Sampai beberapa hari yang lalu, dia berdiri di medan perang yang sama dengannya. Dia merasa senang bahkan dengan mendengarkan namanya seperti ini.

Tetapi pada saat itu. Heda menatap wajah Tae Ho yang mengingat pertempuran benteng dan berkata.

“Apa kau merindukan Rasgrid?”

Dia pikir dia tahu bagaimana dia harus menjawab.

Karena itu, Tae Ho menjawab dengan wajah tenang.

“Bisakah itu sebanyak Heda, yang aku senang bertemu setiap hari?”

“Kau berbicara dengan baik.”

Sepertinya itu adalah jawaban yang benar, karena langkah Heda menjadi lebih ringan.

 

Ada beberapa kapal berlabuh di pelabuhan. Melihat bahwa Valkyrie dan prajurit datang dan pergi, sepertinya ekspedisi skala kecil seperti legiun Ullr akan pergi ke ekspedisi.

Setelah melewati kapal-kapal besar dan naik perahu kayu, Heda mulai bersenandung dan bersiap untuk pergi. Tae Ho hanya menatapnya dan setelah kapal meninggalkan dermaga dia bertanya dengan hati-hati.

“Um, Heda. Aku memiliki barang untuk kau periksa.”

“Barang?”

Heda memiringkan kepalanya sambil menggerakkan dayung, lalu meletakkannya ke bawah dan duduk di depan Tae Ho.

“Apa itu?”

“Tunggu sebentar.”

Tae Ho melonggarkan saku yang diikatkan di pinggangnya dan mengeluarkan sepotong pedang tak dikenal.

“Aku menemukannya di Basilisk yang kukalahkan. Aku ingin tahu apakah itu senjata dari perang besar.”

Meskipun masih barang tak dikenal, itu masih barang kelas epik. Jika itu benar-benar dari perang besar, ada kemungkinan besar untuk menjadi bagian dari senjata yang terkenal.

Dibandingkan dengan Tae Ho, yang hanya tahu satu senjata mitologi Nordik, Valmont, Heda yang merupakan Valkyrie akan dapat memahami benda apa itu.

“Izinkan aku melihat.”

Mata Heda menjadi serius seolah-olah dia menyadari bahwa itu bukan barang normal. Heda mengangkat pedang dengan hati-hati dan mulai memeriksanya dengan seksama.

Dan berapa lama waktu telah berlalu? Heda mengangkat kepalanya dengan wajah lelah dan Tae Ho menekan kecemasannya dan bertanya.

“Apa kau tahu apa itu?”

Heda mengerutkan kening seolah-olah dia merasa menyesal karena telah mengecewakannya dan menggelengkan kepalanya.

“Maaf, aku tak tahu. Sihirnya terasa dari gagangnya.....Ini tentu saja bukan barang normal tapi aku tidak bisa merasakan propertinya mungkin karena efek sampingnya.”

“Properti?”

“Barang milik Dewa siapa ini, atau dari mana silsilah itu berasal. Mungkin itu adalah barang yang dibuat oleh para dwarf, yang sama sekali tidak memiliki kekuatan para Dewa di dalamnya.”

Kau tidak dapat melihatnya dengan santai hanya karena Dewa tidak memiliki hubungan dengannya. Dari beberapa harta karun Valhalla, yang memiliki kuasa Dewa adalah jenis yang langka.

Bahkan senjata terkuat Asgard, Mjolnir, dibuat dengan menggunakan logam mulia Dewa, Unt, tapi pada dasarnya, itu dibuat oleh keterampilan para dwarf.

“Tapi Tae Ho, kau entah bagaimana berhasil menemukan ini. Dengan item dalam situasi ini, itu seharusnya tidak masuk ke matamu.”

“Aku beruntung.”

Sebenarnya, huruf berwarna pelangi benar-benar menarik perhatiannya.

Heda memeriksa Tae Ho dan kemudian berkata dengan suara cerah.

“Meskipun hanya gagang, sihir yang dimilikinya cukup luas dan sepertinya berkualitas tinggi. Jika kita memberikannya kepada dwarf utama Valhalla, dia mungkin bisa meletakkan bilah baru padanya.”

“Ini tentu tidak bisa digunakan begini saja, kan?”

Ketika dia bertanya menyiratkan apakah itu adalah barang tingkat epik, Heda berpikir sejenak dan kemudian menjawab.

“Umm.... mungkin? Tapi jangan buru-buru memperbaikinya. Aku akan mencoba menyelidiki lebih banyak lagi. Jika kita menemukan jejak-jejak Perang Besar, kita mungkin bisa mendapatkan beberapa petunjuk. Mungkin, ini mungkin masih berguna seperti ini.”

“Kalau begitu aku akan merepotkanmu.”

“Itu adalah sesuatu untuk seorang prajurit legiun. Itu pekerjaan seorang Valkyrie.”

Heda tersenyum cerah dan mengembalikan potongan pedang ke Tae Ho dan kemudian meraih dayung lagi. Mereka bisa mencapai legiun Idun tak lama setelah itu karena arusnya cepat.

“Kita kembali lebih cepat dari yang diharapkan sehingga Idun mungkin terkejut.”

Heda mengikat perahu kayu dan tersenyum. Bahkan dengan mempertimbangkan waktu dia berbaring di ranjang para dark fairy, Tae Ho telah kembali dalam waktu hampir 3 hari. Tae Ho teringat sesuatu pada apa yang dia katakan dan kemudian menyeringai.

“Apa? Sesuatu yang bagus?”

“Idun bilang bahwa dia akan memberiku hadiah setelah kembali dari ekspedisi ini.”

Dia mengatakan itu. Dia berpikir bahwa dia akan menemuinya setelah beberapa minggu tapi bagi mereka untuk bersatu kembali setelah hanya 3 hari.

‘Dia tidak akan mengatakan bahwa dia tidak punya waktu untuk mempersiapkan sesuatu karena dia tidak punya waktu, kan?’

Dia masih seorang Dewa.

Heda tersenyum tanpa mengetahui bahwa Tae Ho sedang memikirkan hal-hal buruk.

“Hadiah Idun, aku juga mengharapkannya.”

“Aku akan menunjukkannya kepadamu terlebih dahulu.”

Meskipun mereka satu-satunya.

Heda menemani Tae Ho di depan kuil seperti biasa dan kemudian melangkah mundur.

“Pergilah.”

“Ya.”

Tae Ho memasuki kuil. Setelah dia mengambil beberapa langkah, pemandangan yang dikenalnya menyebar bukannya kegelapan.

“Prajuritku Tae Ho.”

“Salam untuk Idun.”

Tae Ho secara alami berlutut dan mengekspresikan sikapnya. Idun, yang berdiri di depan pohon apel, menatap Tae Ho dan berkata.

“Aku menerima laporan. Kau juga mengangkat prestasi besar kali ini juga. Jika bukan kau, kami tidak akan bisa mengganggu rencana bangsa raksasa.”

“Ini karena berkatmu.”

Dia sebenarnya bisa mengalahkan regenerator berkat kekuatan Idun. Dia meneriakkan nama Heda tanpa sadar tetapi Tae Ho benar-benar berterima kasih kepada Idun.

Idun memandang Tae Ho yang menjawab dengan tenang dan kemudian mengambil beberapa langkah. Dia mencapai di depan Tae Ho dan kemudian menurunkan postur tubuhnya dan menyentuh pipinya.

“Regenerator bukanlah eksistensi yang seharusnya dilawan oleh prajurit tingkat inferior. Aku sangat senang kau kembali dengan selamat.”

Itu adalah kata-kata yang bisa melihat kelembutan di dalamnya.

Cahaya yang begitu kuat hingga menutupi wajahnya terasa hangat.

Dia menyentuh pipi Tae Ho sekali lagi dan kemudian berkata dengan suara manis setelah berbalik.

“Pertama-tama, Tae Ho. Mereka bilang kau menunggangi kawan? Aku mendengar dia adalah seorang prajurit wanita yang cantik.”

“Um, itu.....”

“Aku tidak memarahimu. Aku mendengar semuanya dari Heda.”

Idun tertawa seolah itu benar-benar sebuah lelucon dan kemudian berjalan ke pohon apel yang dia berdiri sebelumnya dan kemudian kembali menatap Tae Ho.

“Aku akan memberimu hadiah seperti yang aku janjikan setelah kembali dan menyelesaikan ekspedisi dengan sukses.”

Saat itulah dia telah menunggu. Saat semangat memenuhi mata Tae Ho, Idun tertawa lagi dan berkata.

“Aku sudah menyiapkan dua hal. Pilih satu dari keduanya.”

Itu seperti yang dia prediksi. Bahkan sebelum Tae Ho bisa bereaksi, Idun mengeluarkan mantel putih dari udara.

“Yang pertama adalah pakaian sayap kuda terbang. Jika kau memakainya, kau akan dapat berubah menjadi seekor kuda yang bisa terbang di langit.”

“Seekor kuda terbang? Kalau begitu pegasus?”

Tae Ho tidak tahu banyak tentang mitologi Nordik, tapi dia tahu sedikit tentang mitologi Yunani dan Romawi. Pegasus adalah seekor kuda putih dengan sayap yang ditunggangi pahlawan mitologi Yunani, Bellerophon.

Idun juga sepertinya tahu nama Pegasus hingga dia mengangguk.

“Ini adalah hadiah yang dikirim Olympus ke Asgard sejak lama. Aku bertanya-tanya apakah kau akan secara khusus menyukainya karena kau suka menunggang.”

Idun berkata seolah menggodanya tetapi Tae Ho tidak bisa menyangkal hal itu.

Karena itu benar-benar pakaian sayap kuda terbang.

Tae Ho tidak berencana mengenakannya sendiri. Itu adalah sesuatu yang harusnya membuat seorang kawan memakainya.

‘Kapten Siri akan dapat terbang menembus langit dengan itu, kan? Dan ada juga Rolph.’

Keduanya bukan satu-satunya. Siapapun yang bertarung dengannya mungkin.

“Ah, tunggu bentar. Kenapa aku harus naik Rolph?’

Rolph ditinggalkan dengan kekalahan dan kemudian Tae Ho mulai memikirkan hal-hal yang bisa dia lakukan dengan pakaian sayap. Dan Idun, yang melihat Tae Ho, berkata dengan santai.

“Akan lebih baik jika kau memilikinya kalau-kalau kau bertengkar dengan Heda.”

“Idun?”

“Hal lain ini adalah saku.”

Idun mengubah topik pembicaraan dan dia mengambil saku putih seukuran telapak tangan kali ini.

“Tae Ho, apa kau tahu tentang kapal harta yang disebut Skidbladnir?”

“Uh.....Tidak.”

Itu adalah nama yang dia dengar untuk pertama kalinya. Dia juga tidak perlu tahu bahwa itu adalah kapal jika dia tidak memberitahunya.

“Ia dapat menerima angin yang menguntungkan di mana saja dan kapan saja dan ketika kau melipatnya, itu menjadi kecil sehingga kau bisa memasukkannya ke dalam sakumu. Anak-anak Ivaldi membuat kapal ini setelah diminta oleh Loki, dan saku ini juga dibuat oleh mereka.”

Sederhananya, ini adalah barang berkualitas tinggi yang dibuat oleh pembuat master.

“Semua yang kau masukkan ke dalam saku menjadi kecil. Jadi kau bisa memasukkan banyak hal ke dalamnya.”

“Itu menjadi......kecil?”

“Benar, prajuritku Tae Ho. Bisakah aku meminjam salah satu barangmu?”

Saat Idun mengulurkan tangannya, Tae Ho melepas pakaian sayap elangnya dan memberikannya dengan hati-hati.

“Ini.”

“Baiklah.”

Idun bahkan tidak melipat pakaian sayapnya dan membawanya ke pintu masuk saku. Dan kemudian, cukup mengejutkan pakaian sayap yang jauh lebih besar dari saku mulai menyusut seukuran jari dan masuk ke dalam saku.

“Wow.”

Idun mengambil pakaian sayap lagi seolah-olah ini belum seberapa. Dia mulai menghitung perlahan dan ketika dia menghitung hingga tiga pakaian sayap kembali ke ukuran aslinya.

“Bahkan setelah mengambilnya kembali seperti ini, itu tetap kecil untuk sesaat. Kau dapat mengontrol waktunya. Selain itu, kau tidak perlu khawatir tentang barang-barang yang tercampur karena kau dapat mengambil apa yang kau inginkan secara langsung.”

‘Ini benar-benar seperti inventaris yang muncul di game.’

Tidak, bukan itu saja. Fungsi menyusut membuatnya berpikir bahwa akan ada banyak situasi di mana ia dapat menggunakannya.

“Nama saku ini adalah Unnir.”

Idun menutup saku dengan cantik dan kemudian meletakkannya di udara. Dengan Idun di tengah, ada pakaian sayap kuda terbang di sebelah kanan dan Unnir di sebelah kirinya.

“Sekarang, pilih satu.”

Kata-kata Idun sangat kejam. Untuk memilih salah satu dari keduanya. Seharusnya dia menunjukkan satu padanya.

“Tidak, apapun masalahnya aku beruntung aku bahkan bisa memilih satu.”

Tae Ho memutuskan untuk berpikir positif dan mulai berpikir dengan wajah serius.

Idun tersenyum lagi dan berkata.

“Prajuritku Tae Ho. Jangan terlalu banyak berpikir. Kau akan bisa mendapatkan yang lain setelah kau menaikkan prestasi lain.”

Karena Tae Ho adalah satu-satunya prajurit yang bisa menerima harta.

Tae Ho berterima kasih bahwa legiun Idun hanya sedikit pada orang sekali lagi dan kemudian mulai melihat harta karun setelah menarik napas.

Pakaian sayap kuda terbang dan Unnir.

Tae Ho membuat keputusan.

FP: setia's blog

Share: