Valhalla Saga 11-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 11/Chapter 3: Potongan Pedang Tak Dikenal (3)

“Itu bukan saga, tapi curang.”

“Benar?”

Saat Ragnar memeriksa Runefang yang diperkuat dan berbicara dengan mata terkejut, Tae Ho menyeringai dan setuju. Itu juga curang menurut pendapat Tae Ho.

Runefang asli berwarna biru, yang berarti bahwa itu adalah senjata tingkat langka, tetapi item itu menjadi tingkat epik dan kekuatan serangan dan kemampuan spesialnya juga diperkuat.

Meskipun Ragnar tidak tahu tentang kelangkaan atau kekuatan serangan senjata seperti yang diketahui Tae Ho, dia tahu bagaimana membedakan senjata.

Perbedaan antara Runefang, yang hanya dibuat dengan pedang prajurit, dan Runefang yang dibuat dengan menggunakan potongan pedang tak dikenal, begitu jelas sehingga kau bisa membedakannya dengan pandangan sekilas.

“Apa itu karena dia berasal dari dunia lain sehingga dia tampaknya berpikir sama sekali berbeda dari kita?” Ragnar bergumam dengan suara rendah. Prajurit di Valhalla yang bisa menciptakan kembali senjata dalam kehidupan mereka sebelumnya adalah hal biasa, tetapi dia belum pernah mendengar seseorang menggabungkan senjata yang mereka gunakan dan bagian dari senjata patah untuk memperkuatnya.

“Ragnar, apa kau tahu dari mana potongan senjata ini?”

Tae Ho menonaktifkan pedang prajurit dan bertanya pada Ragnar. Ragnar kemudian mengembalikan potongan pedang tak dikenal itu kepada Tae Ho dan menjawab, “Aku tak tahu. Tidak mungkin aku bisa tahu hanya dengan gagangnya.”

“Pasti.”

“Apa?”

“Tidak, tidak ada.”

Dia tidak mengira Ragnar akan tahu sesuatu yang bahkan Heda atau Idun tidak tahu. Sementara ekspresi Ragnar berubah menjadi sesuatu yang aneh, Tae Ho menambahkan, “Ini masih tak terduga. Sepertinya itu bagian dari senjata yang sangat menakjubkan.”

Namun setiap orang yang ditunjukkannya mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa itu.

“Mau bagaimana lagi. Ada banyak senjata yang pecah dalam Perang Besar. Sebenarnya, senjata Dewa yang sebanyak bintang menghilang bersamaan dengan para Prajurit Hebat.”

Raja para Dewa, Odin, telah mempersiapkan Ragnarok untuk waktu yang sangat lama. Ketika dia mengatakan bahwa senjata dan pahlawan yang sebanyak bintang, itu tidak berlebihan.

Perang Besar.

Perang besar yang menyebabkan masa kini dan awal Ragnarok.

“Tae Ho, apa kau tahu tentang pahlawan, Sigurd?” Ragnar berkata dengan wajah yang rumit dan kemudian membuat gerakan dengan dagunya.

“Uh... pemilik Pedang Dewa? Dia bahkan menangkap seekor naga.”

Dia ingat melihatnya dalam sebuah game. Apa dia asal usul pahlawan, Siegfried?

Ragna mengerutkan kening ketika Tae Ho mendapatkan kata kunci dengan benar.

“Hei, apa kau tidak benar-benar tahu tentang aku?”

“Ey, tidak. Aku tidak tahu. Aku bahkan belum pernah mendengar tentangmu.”

Ragna semakin mengernyit mendengar jawaban Tae Ho, tetapi itu hanya sesaat. Dia kembali ke ekspresinya yang serius dan terus berbicara.

“Ada desas-desus bahwa Pedang Dewa pahlawan Sigurd, Gram, benar-benar rusak dalam Perang Besar. Jadi itu berarti Gram yang dia gunakan sekarang adalah rekreasi dari saganya.”

Apa yang dia katakan yaitu meskipun potongan pedang tak dikenal benar-benar luar biasa, ada banyak peralatan yang rusak.

Tae Ho mengangguk dalam diam dan kemudian mengajukan pertanyaan lain.

“Ragnar, apakah senjata yang diciptakan kembali dengan saga tidak sebagus yang asli?”

“Itu tergantung pada setiap saganya, tapi jika itu adalah senjata seperti Gram, ada kemungkinan untuk itu tidak sebagus Gram. Ada hal-hal seperti kekuatan mistik yang ada di senjata itu sendiri.”

Seorang prajurit bukan satu-satunya yang bisa membuat saga. Jika itu adalah pedang yang sebanding dengan Gram, maka kau bisa menjadi protagonis dari saga tersebut.

“Hm, omong-omong, kau mengatakan bahwa ada kemungkinan bahwa ini adalah pecahan dari Pedang Dewa, Gram.”

“Mungkin tidak, tapi ada kemungkinan. Meskipun aku ragu akan hal itu, akan lebih pasti ketika kau mengumpulkan lebih banyak pecahannya.”

‘Kumpulkan lebih banyak pecahan......’

Itu tidak mudah. Biarpun ada lebih banyak pecahan yang tersisa, masih akan merepotkan untuk membedakannya.

Apa yang dimiliki Tae Ho sekarang adalah gagangnya. Itu berarti semua bagian lainnya adalah bilah.

Akan hampir mustahil untuk menebak asalnya hanya dengan melihat bilah yang rusak.

‘Tapi.’

Tae Ho memiliki mata naga. Jika dia bisa menemukan potongan-potongan itu, tidak mustahil untuk mengidentifikasinya.

“Apa aku benar-benar harus pergi?”

Untuk keluarga Mollo yang sedang menyelidiki Perang Besar.

Jika ada potongan lain, bisa saja ada bilah berada di tempat yang sama di mana gagangnya ditemukan.

“Ragnar, apa kau tahu di mana Heda?”

Ragnar menunjuk ke dapur dengan matanya sebagai jawaban atas pertanyaan Tae Ho.

 

Heda, yang masih di tengah-tengah memasak, meletakkan pisau dapur di atas talenan dengan suara berdebar dan bertanya, “Kau ingin pergi menemui Rasgrid?”

Tae Ho menarik tubuhnya kembali ke perasaan haus darah dan kemudian mengangguk.

“Ya.”

“Dan alasannya?”

“Itu……”

Tae Ho memberitahu Heda apa yang dia bicarakan dengan Ragnar. Heda berbicara dengan agak lega sebagai tanggapan atas kata-katanya yang mengindikasikan bahwa dia ingin pergi mengunjungi jejak-jejak Perang Besar tanpa dasar pembenaran.

“Jika itu tujuannya maka ada metode lain. Ada sesuatu …… yang tiba tepat pada waktunya. “

Heda membersihkan celemeknya dan kemudian mengeluarkan surat perintah dari saku di pinggangnya.

“Ini permintaan penguatan Rasgrid. Dia memanggilmu.”

“Rasgrid memanggilku?”

“Dia ingin kau memeriksa tempat kejadian.”

Rasgrid secara kasar tahu bahwa Tae Ho memiliki mata spesial karena dia berada di medan perang yang sama dengan dia terakhir kali. Tae Ho juga orang yang telah mengetahui pengkhianatan kepala keluarga Mollo, jadi masuk akal baginya untuk memanggilnya.

“Bagus sekali. Bisakah aku berangkat sekarang?”

Jika dia dipanggil untuk alasan itu, maka dia akan dapat memeriksa jejak Perang Besar secara menyeluruh.

Saat Tae Ho menjawab dengan gembira, Heda melihat makanan yang tengah dibuatnya dan menjawab dengan suara tertekan. “Kau bisa pergi dengan pasukan yang telah memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Kau akan berangkat besok sore jadi aku berencana memberitahumu besok.”

Heda berbicara ke sana dan kemudian berkata dengan suara santai, “kau tahu kau tidak bisa mengganti legiun biarpun Rasgrid menggodamu, kan?”

Dia mengangkat topik pembicaraan terakhir mereka.

Tae Ho menjawab dengan tidak sopan pada suara Heda yang bercampur aduk.

“Aku akan memikirkan hal ini.”

 

Tae Ho tiba di aula setelah dikawal oleh Heda dan kemudian bergabung dengan pasukan penguatan. Dia melihat wajah-wajah manis kali ini juga.

“Kapten Siri.”

“Senang bertemu denganmu, Tae Ho.”

Siri menyambutnya dengan wajah tersenyum. Namun, ada orang lain yang menyangkal kebenaran dengan pundaknya terjatuh. Itu adalah pemandangan yang anehnya familier.

“Kapten Siri, kenapa ekspresi Rolph seperti itu?”

“Sepertinya janjinya untuk pergi ke Anaheim rusak lagi.”

Siri tertawa dan mengatakan ini dengan suara lucu. Sepertinya rencana Rolph untuk istirahat telah berantakan lagi.

“Mm, jika kau tidak punya rencana sejak awal, kau juga tidak akan kecewa.”

Tae Ho menyadari kebenaran dunia yang tidak bisa disebut sangat baik dan kemudian mendecak lidahnya sambil melihat Rolph. Sementara melihat melewati punggung Tae Ho, Siri bertanya, “Sebelum itu, Ragnar tidak ikut denganmu?”

“Ya, lihat saja aku sebagai satu orang.”

Setelah menempatkan Ragnar ke pertarungan terakhir adalah kasus khusus.

Siri sedikit kecewa tetapi kemudian tersenyum dan berkata, “Kau sendiri sudah cukup.”

“Perlakukan aku dengan baik.”

Siri tersenyum cerah mungkin karena itu belum waktunya untuk berdiri di medan perang. Tae Ho melirik ke belakang Siri dan bertanya, “Jumlahnya kali ini besar.”

“Sifat tugas ini berbeda. Tidak termasuk wajah yang kau lihat terakhir kali, mereka semua adalah prajurit tingkat inferior.”

Sekitar tiga puluh prajurit berkumpul di belakang Siri.

“Yah, jika mereka hanya akan memanggil nomor, mereka tidak akan menarik diri sejak awal.”

Tae Ho mengangguk dan kemudian melihat prajurit juniornya. Tentu saja, mereka semua tampaknya menjadi atasannya ketika mempertimbangkan jumlah waktu mereka di Valhalla.

Prajurit peringkat inferior memandang Tae Ho dan masing-masing dari mereka mengatakan beberapa kata.

“Dia prajurit yang dikabarkan?”

“Jadi itu orang yang menunggangi Valkyrie!”

“Ohh!”

Kekaguman dan rasa hormat memenuhi mata para prajurit tingkat terendah yang memandang Tae Ho. Siri tersenyum tipis dan berkata, “Aku juga memberitahu mereka bahwa kau mengalahkan Raksasa dan regenerator.”

“Makasih.”

Saat Tae Ho menjawab, Siri, tertawa lagi seolah dia menikmatinya dan kemudian melihat para prajurit berbincang.

Dia berteriak, “Tutup mulut dan bersiap untuk pergi!”

“Ou!”

Para prajurit berteriak dengan suara besar dan segera berbaris. Kali ini, Siri akan memimpin pasukan sendirian tanpa Valkyrie lainnya.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia!”

“Untuk Asgard!”

Para prajurit legiun Ullr berjalan menuju pintu ruang ungu.

 

Raksasa dalam kegelapan mengangkat kepalanya. Dia adalah salah satu dari lima Raksasa di bawah Raja Raksasa Utgard Loki dan disebut Raksasa Kegelapan, Avalt.

Sama seperti kepala penjaga gerbang Asgard, Heimdall, Avalt bisa melihat melampaui hukum alam dari posisi duduk. Karena itu, ada beberapa kasus di mana dia pergi ke luar kegelapan yang dia buat sendiri.

Avalt perlahan menggerakkan jemarinya. Jaring yang tersebar di Asgard, pohon kehidupan, Yggdrasil, dan beberapa dunia yang terhubung dengannya tampak seperti laba-laba di jaring laba-laba karena Avalt sedang memeriksanya melalui jemarinya.

Sebuah suara terdengar. Seekor ngengat besar yang terbang menembus kegelapan berbisik di telinga Avalt.

Itu memberitahunya bahwa salah satu dari lima Raksasa Utgard Loki, Harad, Raksasa Kekuatan, sedang bergerak.

Avalt memutar jemarinya. Seperti yang dikatakan pelayan yang setia, bawahan Harad bergerak menuju Svartalfheim.

Dia pikir dia benar-benar tahu apa yang dipikirkan Harad setelah Harad mengirim bawahannya ke tempat Avalt.

Pelayan yang setia tidak bertanya apa yang akan dilakukannya. Avalt tidak tersenyum kecil dan memutar jemarinya lagi.

Itu hanya menarik benang yang terhubung ke Svartalfheim seolah-olah itu hanya akan melihat keterampilan Harad.

 

Tempat mereka tiba di balik pintu sama dengan sebelumnya. Namun, satu-satunya perbedaan yakni orang yang datang untuk menemui mereka bukanlah dark fairy, melainkan seorang prajurit Valhalla.

“Aku adalah prajurit tingkat inferior Tostin dari legiun Odin. Aku telah mendengar tentang reputasimu.”

Tae Ho meraih tangan prajurit besar berjanggut merah itu. Itu agak memberatkan, tapi Tae Ho menjawab sambil tersenyum karena tindakan dan matanya dipenuhi dengan niat baik.

“Aku tingkat inferior Lee Tae Ho dari legiun Idun. Senang bertemu denganmu.”

“Tingkat inferior Siri dari legiun Ullr. Aku bertanggung jawab atas kelompok ini.”

Siri, yang dalam mode bisnis, berbicara dengan wajah keras. Tostin memandangi kelompok Siri.

“Senang bertemu denganmu. Aku akan membawamu ke pos tentara.”

Legiun Odin saat ini menggunakan desa keluarga Mollo sebagai pos. Ketika mereka bertanya-tanya bagaimana mereka akan pindah ke sana, Tostin telah membawa sekitar 30 kuda hitam.

Kuda itu memiliki bulu hitam mengkilap, kaki panjang dan juga keren tapi Tae Ho tanpa sadar berkata.

“Itu agak normal.”

Itu tampak seperti kuda biasa.

Rolph tampaknya telah mendapatkan kembali semangatnya ketika dia tertawa dan berkata, “Apa itu mengecewakan?”

“Sedikit.”

‘Sepertinya aku juga telah menjadi prajurit Valhalla.’

Meskipun itu tidak sampai ke titik di mana dia melewatkan Black Flash atau Rain of Steel.

Karena keberangkatan mereka terlambat dan sarana transportasi mereka hanyalah kuda, sepertinya Tostin menghitung dua hari bagi mereka untuk tiba di pos. Alih-alih mahir pada dark fairy, para prajurit Valhalla memutuskan untuk mendirikan kemah dan melanjutkan perjalanan mereka pagi-pagi sekali.

Sekitar dua jam kemudian, ketika rombongan akan tiba di tempat tujuan, suara terompet terdengar dari jauh.

Pada saat itu ekspresi semua orang berubah. Tostin, yang ada di depan, menoleh untuk melihat ke belakang pada semua orang dan berteriak, “Itu datang dari lokasi penggalian! Kita akan meningkatkan kecepatan kita!”

Itu pasti suara yang memberitahu mereka tentang serangan musuh. Siri membuat gerakan dengan tangannya dan membuat setiap prajurit di legiun Ullr mengambil posisi bertarung.

Setelah menunggangi selama lima menit lagi, mereka mulai melihat situs penggalian. Suara senjata bentrok terdengar di pintu masuk gua karena tidak ada pohon dan bisa melihat langit. Tae Ho, yang berada di depan bersama Siri, melihat gnoll yang sudah dikenalnya.

“Semuanya tarik senjata! Kita akan menyerang seperti ini!”

Saat Siri meneriakkan perintahnya, para prajurit mengeluarkan senjata mereka satu per satu. Tae Ho juga mengeluarkan potongan pedang tak dikenal dari Unnir.

Kecepatan kuda dan guncangan itu adalah senjata itu sendiri. Para gnoll yang berkumpul di pintu masuk bahkan tidak bisa bertarung dengan benar dihancurkan di tanah atau terpental. Akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa mereka telah menembus musuh.

Siri melihat sekelilingnya dengan tergesa-gesa alih-alih membalikkan kudanya. Dia bisa melihat beberapa kelompok gnoll. Meskipun itu adalah keajaiban bagaimana mereka muncul, mereka berkumpul dalam kelompok dua puluh dan legiun Odin yang dipimpin oleh Rasgrid bertempur di dalam gua melawan sekelompok lebih dari 100 gnoll.

“Kapten Siri! Di atasmu!” Teriak Rolph. Siri mengangkat kepalanya dengan tergesa-gesa dan melihat bahwa harpy terbang ke arahnya seperti kawanan burung yang mendekati mangsanya.

Sudah terlambat baginya untuk mengambil panahnya. Siri mencengkeram pedang di tangannya dengan lebih kuat dan pada saat itu, Tae Ho melompat di atas kuda.

‘Jika kau mendapatkan item, kau harus menggunakannya!’

Tae Ho berteriak dalam hati dan kemudian mengayunkan Runefang di atas kepala Siri. Huruf rahasia pada pedang mulai bersinar, dan pada saat itu, sesuatu yang mengejutkan terjadi.

Chwaaaaaaaaaak!

Api menutupi udara. Tembakan keluar dari Runefang.

Harpy yang terbang ke arah Siri mengeluarkan jeritan sambil ditutupi api. Salah satu dari mereka sayapnya dibakar dan jatuh di antara para prajurit, dan para harpy yang tersisa terbang ke atas dengan tergesa-gesa dan terbang menjauh.

“Wow.”

Tae Ho, yang telah tiba di tanah, memandang Runefang-nya. Itu bukan tingkat epik biasa saja. Api yang muncul dari pedang bahkan tidak sebanding dengan sebelumnya.

“Ta-Tae Ho?”

Rolph tergagap karena dia bingung dan Siri juga membelalakkan matanya. Prajurit tingkat terendah dari legiun Ullr baru saja melihatnya bertarung untuk pertama kalinya kagum.

Tae Ho menaiki kudanya lagi seolah-olah menjawab tatapan mereka dan berkata dengan suara rendah, “Untuk Idun.”

Para gnoll mulai berkumpul di satu tempat. Tae Ho memelototi mereka dan mengaktifkan saganya.

[Saga: Pedang Prajurit]

Runefang menghilang dan potongan pedang tak dikenal yang hanya gagangnya berubah berbentuk menjadi busur silang.

Thunderbolt tingkat epik.

Tae Ho menarik pelatuknya. Sama seperti namanya, ia mulai menembakkan kilat guntur.
Load comments