Valhalla Saga 13-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 13/Chapter 1: Jejak-Jejak Perang Besar (1)

Angin kasar dan menakutkan bertiup di bagian terdalam Jotunheim, negeri raksasa.

Angin berasal karena ada esensi dingin yang memiliki kekuatan misterius, dan istana raja raksasa ditempatkan di sana, seolah-olah untuk melindunginya.

Raja penyihir, Utgard Loki.

Dia, yang memiliki kekuatan terkuat bahkan di antara raksasa lainnya di Jotunheim, duduk di atas singgasana yang terbuat dari cabang Yggdrasil dan memandang ke kejauhan. Tanah yang sangat dingin dapat dilihat dari dinding di depan singgasana dan di luar teras, dan bahkan lebih jauh lagi, kau bisa melihat Gastropnir, benteng bangsa raksasa.

Utgard Loki menutup matanya. Dia, raja raksasa, mengingat Perang Besar.

Perang yang menempatkan dunia dalam kepunahan dan memberikan pukulan fatal bagi Asgard.

Luka yang dideritanya dari Pangeran Cahaya, Cu Chulainn, pahlawan dunia yang punah, belum sembuh. Dia masih bisa merasakan sakit dari luka di bahunya yang telah ditusuk oleh Gae Bulg.

Utgard Loki menghela napas berat. Dia membuka matanya perlahan dan melihat bagian belakang pria yang berada di jalan yang terhubung ke teras. Meskipun dia besar dibandingkan dengan manusia, itu adalah keberadaan yang sangat kecil dan rapuh dibandingkan dengan raksasa. Tetapi, Utgard Loki tidak mengabaikannya. Dia adalah seseorang yang tidak bisa diabaikan.

“Loki.”

Yang dulu adalah raksasa dan Dewa. Dia adalah teman sumpah Thor, penasihat Odin dan penyamar Asgard, yang berbagi persahabatan dengan beberapa Dewa. Dewa api dan dusta.

Dia, yang memiliki rambut hitam dan wajah yang tampan, berbalik. Dia mengenakan mantel kulit yang terbuat dari bulu binatang putih, dan dia tersenyum.

Hampir seratus tahun telah berlalu sejak Perang Besar. Garis depan melekat, dan kedua belah pihak berlanjut dengan tingkat konsumsi tanpa akhir.

Loki bertanya dengan matanya. Dan Utgard Loki menggerakkan jemari tangan kirinya yang besar dan berat alih-alih menjawab ke mata hijau itu.

Mereka berdua tahu jawabannya. Metode paling efektif untuk mengakhiri fase melekat dan meruntuhkan Asgard telah diputuskan sejak Ragnarok dimulai.

Pemanggilan serigala dunia, Fenrir yang melahap langit dan bumi.

Mereka sudah memiliki metode untuk melakukannya. Itulah alasan dia menggerakkan lima jarinya, untuk melaksanakan rencana itu.

Utgard Loki tidak mengungkapkan lebih dari itu. Namun, Loki mengangguk seolah dia mengerti dan kemudian berbalik. Dia menerjang maju dengan sepatunya yang bisa naik di langit dan laut dan menghilang.

Pemanggilan serigala dunia.

Utgard Loki mengepalkan tinjunya dan kemudian dengan ringan menepuk sandaran tangan singgasana kayunya.

Dia memikirkan Loki. Dia benar-benar adalah Dewa yang seperti api.. Meskipun itu berguna tergantung pada yang digunakan, jika terlalu dekat, kau akan terbakar olehnya. Dia memiliki temperamen seperti itu.

Odin dan Thor dari Asgard terluka olehnya. Tapi apa yang harus dia lakukan?

‘Perang akan segera dimulai.’

Perang Besar. Ragnarok yang asli.

Utgard Loki menutup matanya perlahan. Itu hanya sesaat, tapi dia juga memakai senyum yang dikenakan Loki.



Siri membuka matanya. Begitu dia menelan ludah kering, menunjukkan bahwa mulutnya kering, sebuah suara terdengar di atasnya.

“Kau baru saja bangun?”

“Tae Ho?”

Dia lega melihat wajah yang dia kenal. Siri menyadari bahwa dia berbaring di pangkuan Tae Ho dan kemudian buru-buru bangkit dan tanpa sadar menyesuaikan mantel sayap naga. Dia sudah siap untuk itu ketika dia menggunakan ‘Wolf Witch’, tetapi pakaiannya benar-benar menjadi berantakan.

“Di mana ini?”

Dia ingat bahwa dia telah bertarung melawan raksasa dengan Tae Ho. Tapi dia tidak ingat datang ke tempat aneh ini di mana bumi dan langit bercampur.

Tae Ho sedikit mengernyit dan berkata, “Itulah yang juga ingin kutanyakan. Sudah bagus untuk menghancurkan raksasa dengan Draconic Ballista, tapi setelah itu kita tertutup cahaya biru dan kita berakhir di sini.”

Siri mengerutkan kening ketika dia teringat sesuatu pada kata-kata ‘cahaya biru’. Itu bukan karena kepalanya sakit. Itu karena kebutuhan fisiologis.

Dia lapar.

Padahal itu sudah jelas. Dia telah berubah menjadi naga dan bertarung dengan sengit. Mungkin itu karena dia menggunakan saganya dalam pengabdian sehingga tubuh dan pikirannya terasa kosong.

Tae Ho merasa canggung setelah mendengar suara gemericik yang berasal dari perut Siri tetapi dia kemudian mendapatkan kembali ketenangannya. Itu karena dia tidak melihat bahwa Siri sangat malu.

‘Yah, dia juga seorang prajurit Valhalla.’

Untuk seorang prajurit Valhalla menjadi malu karena suara kecil berdeguk? Kau bahkan tidak bisa membayangkan itu.

“Apa kau ingin minum sesuatu? Atau makan?”

Siri menjadi cerah begitu Tae Ho bertanya.

“Apa kau punya bekal?”

Dia benar-benar tidak malu sama sekali. Namun, dia lebih menyukai sikap tulus wanita itu.

“Tunggu sebentar.”

Tae Ho membuka Unnir, yang melekat di pinggangnya, dan mulai mengeluarkan beberapa hal. Persediaan darurat ini tampaknya tidak disiapkan dengan tergesa-gesa, tapi semuanya adalah hal yang baik, karena dibuat oleh Heda.

Siri berkedip kaget ketika dia melihat dendeng, roti, beberapa buah dan minuman muncul di hadapannya.

“Impresif. Apa Idun-nim memberimu itu?”

Dia jelas bertanya tentang Unnir. Tae Ho tersenyum dan mengangguk. “Ya. Dia bilang padaku untuk memilih antara mantel sayap kuda terbang dan ini, jadi aku memilih ini.”

“Sepertinya itu mustahil.”

“Apanya?”

“Gandur-nim bertanya apakah tidak ada metode untuk membawamu ke legiun kami. Tapi saat kau menerima banyak niat baik dari Idun-nim, sepertinya itu mustahil.”

Saat Siri tertawa putus asa, Tae Ho tersenyum pahit.

‘Ada juga Heda.’

Dia menyesal pada Gandur, tetapi dia bahkan tidak berpikir untuk meninggalkan legiun Idun.

Siri berbicara lagi.

“Itu harta yang sangat menakjubkan. Kau pasti menjadi satu-satunya di antara prajurit tingkat inferior yang memiliki harta seperti itu.”

Dia memang berpikir bahwa itu luar biasa ketika dia pertama kali menerimanya, tetapi melihat reaksi Siri, itu tampak seolah mengesankan bahkan ketika memperhitungkan standar semua Valhalla.

‘Aku benar-benar disukai.’

Tae Ho merasa puas, dan tersenyum dengan tenang.. Mata Siri menjadi hangat atas reaksi Tae Ho dan kemudian dia berganti topik.

“Sekarang aku mengerti, apa kau mengambil runenya, Tae Ho?”

“Tentu saja. Itu hal yang paling penting.”

Kalau kau membunuh monster, kau harus mendapatkan pengalaman itu. Tidak mengambil kembali pengalaman setelah membunuhnya adalah sesuatu yang sama sekali tidak bisa memaafkan dirinya sendiri, sebagai pro gamer.

Tae Ho memberi isyarat dengan matanya, seolah menyuruhnya memeriksanya dan Siri menutup matanya dan memeriksa runenya sendiri.

“Sepertinya aku juga bisa mendapatkan bagianku karena saga yang membagikan perasaan kita... Luar biasa.”

Siri memandang dirinya sendiri sambil menatap lebar-lebar. Jumlah runenya benar-benar meningkat. Dengan sebanyak ini, dia bisa disebut prajurit tingkat menengah.

Raksasa yang mereka kalahkan lebih kuat dari raksasa yang mereka kalahkan di Black Fortress. Selain itu, penting untuk menunjukkan bahwa mereka telah mengalahkannya dengan kekuatan mereka sendiri.

Rune Tae Ho juga telah meningkat sangat banyak sehingga mereka sekarang mirip dengan level Siri. Pertama-tama, dengan mempertimbangkan bahwa Siri memiliki lebih banyak rune daripada Tae Ho, sepertinya itu dibagi berdasarkan kontribusi.

‘Tingkat sinkronisasiku juga mencapai 19%.’

20% tepat di depannya. Dia yakin akan ada perubahan lain, seperti apa yang terjadi ketika dia mencapai 10%.

‘Kapten Siri juga mendapat rune atribut.’

Tae Ho telah menerima rune atribut api dalam pertempuran itu. Sepertinya Siri juga mendapat rune atribut angin.

Siri kagum pada dirinya sendiri yang menjadi lebih kuat dan tersenyum, dan kemudian Tae Ho menyeringai sambil memandangnya dan berkata, “Ada manfaatnya setelah berlebihan kan? Jadi mari kita terus bekerja keras mulai sekarang. Ah, bagaimana kalau kau pindah ke legiun Idun?”

Setelah dia mengatakan itu, dia merenungkannya dan berpikir itu adalah ide yang bagus. Karena jika Siri berganti legiun, dia akan bisa menggunakan mantel sayap kuda terbang. Selain itu, mereka cocok dengan baik, dan kecakapan pertempuran mereka juga akan meningkat banyak.

Namun, Siri menggelengkan kepalanya. “Itu usulan yang menarik, tapi aku harus menolak. Pertama-tama, Tae Ho, ada sesuatu yang ingin kutanyakan. Kau tidak perlu menjawab jika itu mengganggumu.”

“Apa itu?”

“Aku tahu kau datang dari dunia lain dan jarang juga para prajurit bertanya tentang masa lalu mereka. Tapi... saga-sagamu semua luar biasa. Begitu luar biasa, sampai-sampai aku ingin tahu seperti apa duniamu. Apa yang kau lakukan? Aku tidak berpikir kau adalah seorang prajurit biasa.” Siri bertanya dengan agak serius. Mungkin memang benar bahwa dia bermaksud bahwa dia tidak perlu menjawab jika dia tidak mau, karena matanya tampak agak menyesal.

Tae Ho merenung sejenak dan kemudian mengangkat bahu dan menjawab, “Uh... Sebenarnya, aku adalah juara dunia.”

Siri ingat hari pertama dia memasuki Valhalla dan kemudian mengangguk seolah itu seperti yang dia harapkan.

“Ah, tentu saja. Itu sebabnya. Aku menghadapi orang yang sangat luar biasa.”

Dia tentu saja salah menafsirkan. Dia pasti akan memikirkan raja pertempuran atau semacamnya.

Namun, Tae Ho mengalihkan pembicaraan alih-alih menyelesaikan kesalahpahaman.

“Bagaimana denganmu? Aku mendengar bahwa kau adalah seorang pemburu.”

Dia bukan shield maiden tetapi seorang pemburu. Itulah kata-kata Rolph.

Atas pertanyaan Tae Ho, cahaya di mata Siri tampak redup, tetapi kemudian dia tersenyum dan berkata, “Aku adalah pemburu biasa. Aku tinggal di gubuk yang jauh dari desa dan berburu binatang buas dan makhluk-makhluk yang lebih buruk daripada binatang buas.”

‘Makhluk-makhluk itu seharusnya manusia, kan?’

Kata-kata di atas kepala Siri yang dia lihat ketika pertama kali bertemu dengannya.

Dia tidak terlihat seperti pemburu hadiah biasa. Kata ‘witch’ yang muncul dalam saga Siri adalah satu hal, dan sepertinya ada sesuatu yang lain.

‘Juga…’

Mudah untuk dilupakan, tetapi tempat ini adalah Valhalla. Itu adalah tempat yang hanya bisa didatangi oleh prajurit mati, jadi Rolph dan Siri pasti kehilangan nyawa mereka di usia muda.

Sepertinya Siri memperhatikan tatapan Tae Ho karena dia menghapus senyum yang dia kenakan dan menurunkan bahunya dan berkata, “Aku suka Valhalla. Alih-alih cemburu dan memiliki perasaan buruk terhadap orang lain, mereka dengan tulus kagum dan menunjukkan kekuatan mereka. Aku suka prajurit seperti itu. Mereka sekutu menyenangkan yang bertarung denganku, dan aku suka hadiah yang kita perjuangkan, untuk melindungi Asgard dan sembilan dunia; sampai-sampai aku ingin memasuki surga nyata yang disiapkan oleh Odin selambat mungkin.”

Kata-katanya mengandung ketulusan di dalamnya. Dia ingin tersenyum bersamanya, tetapi Tae Ho tidak bisa melewati bagian terakhir dengan mudah.

“Surga yang sebenarnya?”

“Para prajurit Valhalla menjadi prajurit baja ketika mereka mati. Lalu apa yang akan terjadi jika mereka mati?”

Bjorn mengatakan bahwa mereka akan mati pada saat itu. Namun, Siri mengatakan hal lain.

“Istirahat untuk prajurit sejati sudah disiapkan. Hanya prajurit Valhalla yang bisa memasuki tempat itu.”

Karena itu, para prajurit Valhalla bisa bertarung dengan gagah berani. Mereka dapat fokus pada bagaimana mereka akan mati, daripada pada kapan mereka akan mati, seperti yang mereka lakukan di dunia fana.

Siri tersenyum. “Aku berjanji akan pergi ke Anaheim bersama Rolph ketika aku kembali.”

“Ke Anaheim? Bersama Rolph?”

“Dia tampak depresi, seperti anak anjing yang malang, karena janjinya dua kali dirusak. Aku juga memikirkan adik lelakiku,” Siri tersenyum dan berkata. Sepertinya dia benar-benar ingin pergi ke Anaheim bersama Rolph.

‘Tapi jika Rolph pergi bersama Siri, dia tidak akan bisa pergi ke tempat yang diinginkannya, kan?’

Tapi kemudian dia berubah pikiran.

‘Tidak, akan lebih baik untuk Rolph.’

‘Kalau begitu, haruskah aku juga bertanya pada Heda?’

Ketika Tae Ho berfantasi bahwa Siri, yang sedang makan sesuatu, melihat sekelilingnya dan berkata lagi, “Tae Ho, sepertinya ini adalah jejak Perang Besar.”

“Tentu saja, kan?”

Tae Ho telah memikirkan hal yang sama. Siri mengangguk dan kemudian melihat sekelilingnya dan berkata, “Aku mendengar bahwa ruang yang tersisa dari efek setelah Perang Besar benar-benar tidak stabil. Bahwa ada celah di dunia yang tidak bisa kau lihat. Ini mungkin salah satu dari celah itu.”

Dunia yang hancur yang mencampurkan bumi dan langit.

Ada kemungkinan bahwa mereka telah memasuki celah itu karena batu biru raksasa itu pecah dan ledakan magis terjadi.

“Tae Ho, kau memiliki mata spesial. Apa kau tidak menemukan sesuatu?”

“Ada satu hal, tapi aku tidak yakin.”

Tae Ho telah memeriksa sekelilingnya sejenak sebelum Siri bangun. Kekuatan sihir di sekitar mereka mengalir dalam satu arah. Persis seperti arus air.

“Aku ingin tahu apakah akan ada sesuatu setelah kita mencapai akhir dari arus. Meskipun mungkin terlalu berharap, jalan keluarnya bisa ada di sana.”

Tae Ho menunjuk ke luar sebuah bukit yang jauh.

Kemudian pada saat itu, Tae Ho merasakan getaran di pinggangnya.

Dia menjadi kaget pada getaran itu, yang jauh lebih kuat dari getaran ponsel, dan kemudian berdiri dan memeriksa pinggangnya. Itu adalah potongan pedang tak dikenal yang hanya gagangnya saja.

Getarannya berhenti ketika Tae Ho meletakkan tangannya pada potongan pedang tak dikenal.

Siri, yang mengenakan mata terkejut yang sama, berdiri dari tempatnya dan bertanya, “Tae Ho, apa itu bagian yang kau katakan sebelumnya kau peroleh?”

“Ya, tapi... tunggu.”

Tae Ho sepertinya teringat akan sesuatu yang terjadi ketika dia meraih potongan pedang tak dikenal dan bertanya, “Kau yang menjawab barusan?”

Jawaban percakapan ketika dia mengatakan bahwa pintu keluar mungkin ada di sana.

Pada saat itu potongan pedang tak dikenal bergetar lagi. Tae Ho memandang Siri, dan dia mengangguk.

“Tempat ini terpisah dari tempat lain. Itu diisi dengan kekuatan Perang Besar, sehingga mungkin telah memulihkan sebagian kekuatannya. Mungkin pedang ini salah satu dari pedang legendaris yang memiliki egonya sendiri. Sama seperti pedang yang telah dikatakan Freyr-nim yang bertarung sendiri.”

Itu adalah cerita yang bisa dimengerti saat itu. Tae Ho bertanya ke arah potongan pedang tak dikenal lagi, “Apa kau memiliki sesuatu yang kau ingat? Jika ya, kau bergetar sekali, jika tidak, lakukan dua kali.”

Gagang bergetar dua kali tak lama. Mungkin karena potongan-potongan ingatannya tidak lengkap.

‘Dan bahkan tidak bisa bicara.’

Namun, jika komunikasi dasar itu sudah cukup. Itu bukan item tingkat epik murahan.

Tae Ho mengatur pikirannya dan bertanya lagi, “Jadi jalan keluarnya ada di sana?”

Bergetar.

Bergetar sekali.

Senyum muncul di wajah Siri.

Dan Tae Ho juga tersenyum. Meskipun ada kemungkinan potongan pedang tak dikenal itu berbohong atau pengetahuannya tidak benar, meski begitu, hal yang harus mereka lakukan tetap sama.

‘Dan sepertinya juga bukan dusta.’

Tae Ho mengembalikan sisa bekal ke Unnir dan kemudian menarik napas panjang dan berbalik. Siri menjadi bingung dan berkata, “Tae Ho, ada di sana.”

Tae Ho juga tahu. Namun jika ini benar-benar jejak Perang Besar, ada sesuatu yang harus dia lakukan terlebih dahulu.

‘Aku mengalahkan satu raksasa. Rasgrid akan bertanggung jawab atas yang lain dan bala bantuan juga akan datang.’

Selain itu, cukup banyak waktu telah berlalu. Pertama-tama, jika saat ini setiap detik penting, dia tidak akan bisa berpikir untuk makan dan berbicara perlahan dengan Siri.

Jadi dia harus melakukan apa yang diperlukan.

Tujuan sebenarnya dia datang ke Svartalfheim.

[Saga: Mata Naga Melihat Semua Hal]

Mata Tae Ho mulai membaca berbagai kata berwarna.
Load comments