Valhalla Saga 14-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 14/Chapter 1: Pecahan Jiwa Garmr (1)

Tae Ho dan Siri sebenarnya dalam kondisi sangat lelah. Itu karena mereka sudah bertarung dalam dua pertempuran sengit, meskipun masing-masing tidak bertahan terlalu lama.

Siri adalah orang yang sangat kelelahan. Meskipun ia didukung oleh saga-saga, penerbangan yang diminta Tae Ho untuk dilakukannya adalah tingkat yang sangat tinggi. Selain itu, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia telah melawan Garmr sendirian.

Saat Tae Ho mengaktifkan ‘Orang yang Menangani Naga’ dia menyadari bahwa kelelahan Siri cukup besar. Mungkin wajah Siri yang berlinang, yang tidak seperti dia, sudah membuktikan hal itu.

“Tunggu sebentar, Kapten Siri.”

Tae Ho menurunkan postur tubuhnya setelah berbisik padanya dan kemudian mentransmisikan strateginya.

Di tempat pertama, Tae Ho tidak berencana untuk campur tangan melawan pertarungan Rasgrid melawan raksasa api karena mereka berada di tingkat yang berbeda. Keduanya bukan makhluk yang Tae Ho bisa hadapi saat ini.

“Dengarkan baik-baik, tujuan kita bukan untuk menghasilkan kerusakan. Ini untuk menerima perilaku agresif.”

Mereka akan membiarkan Rasgrid melakukan semua serangan. Tugas mereka adalah untuk tidak membiarkan raksasa api itu bertahan atau menghindar dengan baik, atau terus mengganggunya.

Alih-alih bertanya lagi, Siri hanya mempercayakan tubuhnya pada saga Tae Ho. Tae Ho menghadap raksasa itu dan Rasgrid, yang berada jauh, terbang dan alih-alih menyingkirkan pecahan jiwa Garmr di dalam Unnir, ia memegangnya dengan lengan kirinya.

Hal yang dicari raksasa api itu adalah pecahan jiwa Garmr. Lalu apa yang akan terjadi jika dia terus menunjukkannya kepada si raksasa? Itu akan seperti seorang nelayan memainkan umpannya.

‘Juga…’

Dia akan menyerang bagian atas raksasa itu. Itu tidak penting jika dia benar-benar dapat merusaknya. Akan sangat berharga jika dia bisa terus-menerus gugup.

Siri mengikuti angin. Dia melakukan lingkaran besar di sekitar raksasa api dan Rasgrid serta Tae Ho terus menembakkan tombak pemula yang dibuat melalui ‘Pedang Prajurit’.

Siri bahkan tidak perlu menggunakan saganya. Target mereka adalah raksasa setinggi tujuh meter, jadi tidak perlu membidik. Itu akan membuat dia gugup walau menyerempetnya!

“Kuaak!”

Dan seperti yang diharapkan, raksasa itu mulai frustrasi. Meskipun menghadap Rasgrid, ia memutar kepalanya atau matanya dan memeriksa lokasi Tae Ho. Selain itu, bahkan melemparkan beberapa serangan padanya.

“Bagus!” Tae Ho berteriak kegirangan dan Rasgrid menyerang celah yang dibuat. Siri terbang melewati bola api dan berkata dengan mata hangat, “Betapa jahatnya.”

“Maaf?”

Siri tidak berbicara lagi dan Tae Ho membidik bagian belakang raksasa itu. Raksasa, yang telah memungkinkan beberapa serangan dari Rasgrid, tampaknya telah memutuskan untuk mengabaikan serangan Tae Ho, karena itu bahkan tidak berbalik.

Itu bukan respons yang buruk, karena tombak pemula yang Tae Ho lemparkan ke arah raksasa itu sangat lemah sehingga tidak bisa meninggalkan goresan di atasnya.

Namun, ini juga yang diinginkan Tae Ho. Dan alasan Siri menyelamatkan saganya adalah untuk momen ini.

[Saga: Pedang Prajurit]

Benda yang dia buat adalah Tombak Berat.

[Saga: Panah Penyihir Tak Pernah Kehilangan Targetnya]

Tombak Berat, yang diisi oleh kekuatan Dewa, menarik lintasan yang tajam. Raksasa api itu terkejut dan memutar tubuhnya, tapi sudah terlambat. Tombak Berat memukul telinganya, dan raksasa itu meraung kesakitan.

Saat itu, para harpy menyerang Tae Ho. Mungkin karena Siri telah menggunakan saganya sehingga dia tersandung sejenak, tapi dia melewati harpy dengan bantuan ‘Serangan Prajurit’. Dia berbelok besar dan setelah menoleh, mereka melihat Rasgrid, yang sedang mempersiapkan serangan terakhirnya untuk menghadapi raksasa yang tersandung karena serangan di telinganya.

“Pedang yang Memecah Langit!”

Itu seperti namanya. Pada teriakan Rasgrid, aura putih mulai melonjak ke arah langit. Itu menjadi pedang, seperti namanya, dan memotong bumi menjadi dua.

Kepala raksasa itu terpotong menjadi dua. Meskipun tidak terbelah, itu sudah cukup. Api melonjak dan tubuh raksasa itu, terbakar dalam sekejap dan jatuh seperti pohon yang terbakar.

Booooooom-

Suara yang mirip dengan tanah longsor terdengar. Rasgrid menoleh untuk melihat Tae Ho dan dia tahu secara naluriah.

Rasgrid tersenyum. Meskipun dia tidak bisa melihat dengan baik karena dia jauh, dia tahu.

Pertempuran berlanjut. Meskipun raksasa baru tidak muncul, jumlah batu besar yang jatuh dari langit meningkat. Sepertinya mereka ingin membalikkan situasi melalui jumlah belaka.

Namun, Valhalla tidak tinggal diam. Tae Ho hanya melihat ke kejauhan sambil memperbaiki punggungnya, bukannya melompat ke medan perang.

Dan kemudian mulai mengalir. Benda pembunuh. Rain of Steel yang tidak kalah dengan batu-batu berapi!

Bang! Bang! Bang! Bang!

Prajurit Valhalla mulai muncul dari struktur logam ketika mereka mendarat di tanah, dan sorak-sorai para prajurit menutupi medan perang.

“Odin!”

“Tir!”

Strategi tidak berfungsi lagi. Sepertinya para raksasa juga menyadari itu, karena tidak ada lagi batu besar yang jatuh dari langit. Tae Ho mendarat di tempat yang aman jauh dari medan perang dengan Siri dan berkata, “Kapten Siri, kita bisa istirahat sekarang, kan?”

Siri hanya meneriakkan, bukannya menjawab, karena dia lelah sekali.



Pertempuran telah berakhir. Mayat monster memenuhi medan perang. Itu adalah kemenangan total.

Namun, para prajurit Valhalla tidak mengembalikan senjata mereka. Masing-masing dari mereka melihat pusat dari medan perang sambil memegang senjata mereka.

Itu sekitar seratus prajurit.

Prajurit Perang Besar berdiri di sana. Mereka kehilangan cahaya dan meredup lagi seolah-olah waktu yang dijanjikan dengan Valhalla sudah habis, tapi itu berbeda untuk semua orang di medan perang. Para prajurit Perang Besar semuanya mulai bersinar.

“Wahai Valkyrie, pimpinlah jiwa kami ke Valhalla. Kami akan pergi ke Odin dan membual tentang pertarungan hari ini.” Kata prajurit di depan. Rasgrid menghapus ekspresi dinginnya dan tersenyum lembut.

“Prajurit yang mulia, aku akan membuat janji yang tidak akan berubah untuk selamanya. Valhalla akan selalu menyambut kalian.”

Rasgrid mengangkat pedangnya. Dan kemudian sosok Rasgrid, yang mengenakan armor, berubah. Rasgrid mengayunkan pedangnya sekali lagi sambil mengenakan gaun.

Jalur cahaya terbuka. Itu adalah jalan pelangi yang indah yang menghubungkan tanah ke langit.

“Bifrost...”

Awalnya tangga yang menghubungkan dunia fana Midgard dengan dunia para Dewa, Asgard.

Prajurit yang masih memandangi tangga cahaya tersenyum ramah dan kemudian mengangkat suaranya dan berteriak, “Prajurit Valhalla! Pertempuran kita hari ini akan ada dalam sejarah! Dan ingatlah! Mari bertemu kembali! Di medan perang baru!”

“Di medan perang baru!”

“Di medan perang baru!” Para prajurit Perang Besar berteriak, dan para prajurit Valhalla menarik napas dalam-dalam. Mereka mengangkat pedang dan bersorak untuk para prajurit yang pergi.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.” Prajurit itu memandangi Rasgrid dan berkata untuk terakhir kalinya dan kemudian meletakkan kakinya di tangga cahaya. Semua prajurit Perang Besar naik ke tangga pelangi.

Dan Rasgrid, yang melihat mereka, menoleh. Dia memanggil Tae Ho dan Siri dengan gerakan matanya.

“Kalian telah melakukannya dengan baik. Prestasi yang telah kalian capai sangat besar.”

Keduanya tampil lebih baik dari yang dia duga. Akan senang untuk hanya mengikat kakinya, tetapi telah mengalahkannya!

Dia masih perlu menyelidiki aliran yang terjadi sesudahnya, tapi dia tahu secara naluriah bahwa yang membuat aliran itu adalah dua orang di depannya.

“Maafkan aku karena harus pergi lebih awal karena aku harus memimpin para prajurit. Aku akan kembali dulu dan menyiapkan hadiah sesuai dengan prestasi kalian,” kata Rasgrid sambil melirik tangga cahaya. Sepertinya dia juga harus pergi bersama para prajurit.

“Terima kasih. Dan juga di sini... Kita menggunakannya dengan baik.”

Tae Ho memberinya mantel sayap naga, yang terlipat dengan baik. Meskipun dia benar-benar menginginkan barang itu, akan bagus untuk mengembalikannya karena dia telah meminjamnya.

Rasgrid tersenyum samar setelah menerima mantel sayap dan kemudian berbalik untuk memandang Siri dan berkata, “Kau telah melakukannya dengan baik, Siri. Bukankah penerbangan Tae Ho benar-benar kejam?”

Mendengar kata-kata yang simpatik, Siri meraih punggungnya yang sakit dan mengangguk. Namun, Siri mendapatkan kembali ekspresi seriusnya yang biasa dan memukul dadanya secara formal dan berkata, “Aku hanya melakukan yang terbaik sebagai prajurit Valhalla.”

Rasgrid menghadap Siri, yang tampaknya memiliki mata yang bersinar dan kemudian memandang Tae Ho.

“Tae Ho, Reginleif, dan Gandur akan segera datang. Serahkan tugas yang tersisa pada mereka berdua.”

Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa lagi, dia sepertinya tahu apa yang dia maksud. Dia mungkin akan mengatakan untuk memberi mereka pecahan jiwa Garmr, yang merupakan tujuan para raksasa.

“Aku mengerti.”

“Betul. Kalian berdua telah melakukannya dengan sangat baik.”

Para prajurit Perang Besar sudah berada di tangga yang bersinar. Rasgrid menempatkan bibirnya di dahi Tae Ho dan Siri.

“Biarkan berkat Odin bersamamu.”

Berkat Rasgrid.

Dia tersenyum dan berbalik, lalu naik ke tangga yang bersinar. Dia pergi ke Valhalla sambil memimpin para prajurit.

“Sungguh cantik.” Siri berkata dengan suara rendah, karena pergi ke Valhalla sambil memegang tangan seorang Valkyrie adalah impian para prajurit. Meskipun itu adalah sesuatu yang semua prajurit telah lalui sekali, itu tidak berarti bahwa signifikansi menghilang. Bukan hanya Siri, tetapi para prajurit Valhalla memandang para prajurit yang pergi dengan perasaan hormat.

‘Memang keren.’

Meskipun Tae Ho datang ke Valhalla dengan perasaan yang berbeda dari para prajurit, dia hanya bisa mengakui pemandangan di depannya itu bermakna. Dia merasa seperti bagian dari dirinya yang tersedak.

Dan berapa lama waktu telah berlalu? Saat itulah Rasgrid dan para prajurit mencapai tempat tinggi dan jalur cahaya menghilang.

“Prajurit Tae Ho, Prajurit Siri.”

Suara akrab terdengar dari langit. Mereka mendongak dan melihat Valkyrie Reginleif dan Gandur. Berubah menjadi wanita cantik dari angsa adalah pemandangan yang sangat mistis.

Reginleif memandang Siri dan Tae Ho dengan gagah seperti biasanya dan kemudian mengerutkan kening.

“Kalian berdua benar-benar kelelahan. Maaf, aku belum bisa membiarkan kalian beristirahat. Bisakah kalian ceritakan apa yang terjadi sebentar?”

Siri melirik Tae Ho dan kemudian dia mulai menceritakan hal-hal yang terjadi dalam jejak Perang Besar. Reginleif, yang telah mendengarkan semuanya, dengan hati-hati memasukkan pecahan jiwa Garmr ke dalam sebuah kotak yang dikeluarkannya dari udara.

“Prestasi kalian berdua benar-benar besar. Beristirahatlah sekarang. Mari kita dengarkan detailnya nanti.”

Reginleif berbicara agak cepat dan meletakkan kembali peti itu di udara lagi dan kemudian menempatkan bibirnya pada mereka berdua, seperti yang dilakukan Rasgrid.

“Biarkan berkat Tir bersamamu.”

Mereka merasa lebih nyaman dalam pikiran dan tubuh. Siri gemetar seolah dia menikmati berkat dan menutup matanya dan Tae Ho memandang Gandur, yang berada di sebelah Reginleif.

“Apa?”

“Ah, aku bertanya-tanya apakah Gandur tidak akan memberkati kita.”

Meskipun bukan karena dia ingin menerima ciuman dari Gandur, tapi tidak menerima juga agak aneh.

‘Mengumpulkan... bukan itu.’

Tidak, atau mungkin itu?

Gandur menyeringai pada perkataan Tae Ho dan kemudian menggelengkan kepalanya.

“Keserakahan manusia tak ada habisnya. Tapi memang benar untuk melakukannya.”

Gandur meletakkan bibirnya di dahi Siri, yang lebih dekat dengannya, dan kemudian mendekati Tae Ho. Saat Tae Ho memejamkan matanya sambil mengharapkan berkat, Gandur melirik ke samping dan kemudian menempatkan bibirnya di pipi Tae Ho.

“Biarkan berkat Ullr bersamamu.”

Meskipun tak ada di bibirnya, Tae Ho terkejut karena itu adalah tempat yang tak terduga. Gandur tertawa sambil melihat Tae Ho dan kemudian berbalik dan kemudian terbang pergi setelah mereka berubah menjadi angsa.

Apa itu hanya lelucon Gandur?

Tae Ho menyentuh pipinya tanpa sadar dan memandang angsa dan Siri, yang telah melihat itu, berkata dengan suara rendah, “Jadi, itu alasannya?”

Suara gembira.

Tae Ho tersentak dan melihat ke samping dan kemudian dia menyadari mengapa Gandur melakukan itu.

“Halo lagi?”

Meskipun itu mirip dengan apa yang biasanya dia dengar, nadanya agak berbeda.

Tae Ho melakukan kontak mata dengan Heda, yang memasang senyum yang tampak palsu, dan kemudian buru-buru menurunkan tangannya dari pipinya.



Raksasa Kekuatan, Harad terjebak dalam suasana hati yang buruk.

Itu bukan karena serangan itu gagal. Karena dia sudah memperhitungkan itu sejak awal. Dan menyebarkan benih api yang akan menjadi pertanda pertarungan besar juga tujuannya.

Tapi masalahnya ada di tempat lain.

Raksasa Malam, Avalt. Dia tidak benar-benar berpikir bahwa akan ada benih di sana, karena Avalt baru saja turun dari tempat itu.

Tapi sebenarnya ada benih di sana. Selain itu, caranya muncul hampir menjadi yang terburuk.

Tetapi masalah terbesar yakni Valhalla menyadarinya karena raksasa api yang bodoh itu.

Raksasa membidik pecahan jiwa Garmr.

Valhalla bukan musuh yang tidak berdaya. Mereka mungkin sudah menyadari apa yang mereka coba lakukan setelah mengumpulkan pecahan jiwa Garmr.

Itu adalah kesalahan yang bahkan tak terpikirkan olehnya. Dia bahkan tak bisa membayangkan bahwa keadaan akan menjadi lebih buruk seperti ini.

Tapi kesalahan itu bukan satu-satunya alasan yang membuat Harad, raksasa Kekuatan, dalam suasana hati yang buruk.

Utgard Loki.

Raja penyihir tidak mengatakan apa-apa tentang kesalahan ini. Dia bahkan tidak menghukumnya atau mengucapkan sepatah kata pun.

Dan kebenaran itu membuat Harad kesakitan.

Apa dia akan berpikir bahwa dia bahkan tidak layak dihukum? Apa dia sudah di luar pandangannya? Tidak, mungkin kasus ini dengan sendirinya tidak penting sama sekali, karena itu hanya pertempuran kecil.

Harad cemas. Dan raksasa Malam, Avalt, memandang Harad dari samping dan merasakan perasaan aneh.

Apa alasannya?

Apa itu karena dia tahu bahwa tidak menghukumnya akan melecehkannya lebih banyak?

Raksasa lain berpikir seperti itu. Tapi Avalt berbeda. Dia berpikir secara berbeda.

‘Mungkin.’

Raja penyihir pasti sudah meramalkan situasi ini. Harad melakukan kesalahan akan menjadi apa yang diinginkan oleh Raja penyihir.

“Ternyata seperti yang diinginkan Raja.”

Meskipun ruang Avalt adalah kegelapan, sebuah suara kecil melewati telinganya seolah-olah berbisik. Raksasa Malam tidak memalingkan matanya untuk memeriksa si pemilik suara. Jelas sekali suara seperti ular itu berasal dari Raja Asgard, Loki.

Apa yang diinginkan Raja.

Apa yang dia cari.

Raksasa Malam mengakhiri pikirannya dan menutupi dirinya dengan kegelapan yang lebih pekat.

Dia tidak percaya pada Loki. Namun, dia setuju bahwa itu ternyata seperti yang diinginkan Raja.

Jadi dia akan membuang ilusinya dan melakukan tugasnya. Karena dia adalah salah satu dari lima jari Raja penyihir. Menyelesaikan apa yang diinginkan Raja juga merupakan apa yang diinginkan Avalt sendiri.

Dia akan menunggu reaksi Asgard dan kemudian menunggu perintah lanjutan Raja Penyihir.

Avalt, raksasa Malam, memutuskan. Dia menutup matanya perlahan, seolah tertutup dalam kegelapan.



“Hm, jadi itu yang terjadi. Kau menerima berkat dari Rasgrid, Reginleif dan juga Gandur.” Heda berdiri di antara Black Flash dan mengangguk dan berkata tanpa emosi.

Tae Ho, yang terbaring di Black Flash, menegang. Walau salah, Black Flash benar-benar seperti peti mati.

Siri, yang telah berbaring di Black Flash yang ada di sebelahnya, tertawa. Sepertinya dia benar-benar menikmati situasi ini.

Heda memandang Tae Ho. Dia tersentak secara refleks dan Heda tertawa sekali lagi, seolah-olah dia tidak tahan.

“Aku bercanda. Bercanda.”

Karena dia sudah tahu mengapa Gandur melakukan itu sejak awal.

Heda memperbaiki kasur Tae Ho dan melanjutkan, berkata, “Tetaplah beristirahat untuk saat ini. Siri, kau juga lelah. Apa kau tahu berapa kali kau menggunakan sagamu?”

Kedua orang itu benar-benar menggunakan saga-saga mereka hingga batasnya. Meskipun Tae Ho entah bagaimana bisa menahannya karena dia menginvestasikan cukup banyak tanda pada konsentrasinya, itu tidak aneh bagi Siri untuk runtuh setiap saat. Bukan tanpa alasan Heda membuat mereka berdua berbaring di Black Flash.

“Siri, terima kasih banyak.”

“Jangan menyebutkannya.”

Siri dan Heda bertukar senyum dan kemudian Heda berbicara lagi.

“Ada banyak orang yang harus diurus, jadi kalian harus tidur. Mari kita bicarakan hal-hal yang tersisa di lain waktu.”

Heda berhenti berbicara di sana dan kemudian menurunkan postur tubuhnya setelah mendekati Tae Ho. Tae Ho hanya menunggu Heda, karena dia sudah terbiasa dengan berkatnya.

“Biarkan berkat Idun bersamamu.”

Suaranya bergetar lebih dari biasanya.

Tae Ho membuka matanya dengan cepat tapi Siri sudah berbalik. Dia melihat bahwa dia agak malu.

“Biarkan berkat Idun bersamamu.”

Heda juga memberkati Siri dan kemudian berdiri. Tae Ho hanya menutup matanya alih-alih mencoba melihat wajahnya. Mungkin karena berkatnya, dia tertidur dalam sekejap.

Dan itulah alasan mengapa Tae Ho tidak bisa merasakannya.

Di dalam Unnir, pecahan senjata yang tidak diketahui memancarkan cahaya redup.
Load comments