Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

22 Maret, 2019

Valhalla Saga 14-2

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 14/Chapter 2: Pecahan Jiwa Garmr (2)

Ketika dia berhasil menguasai diri, dia sudah berada di Valhalla, dan di atas itu di kediaman legiun Idun. Itu karena mereka telah memprioritaskan beberapa prajurit termasuk Tae Ho meskipun pembukaan medan perang masih belum berakhir.

“Siri juga kembali beristirahat. Apa itu Rolph? Teman itu tetap tinggal. Kerusakan yang diderita dark fairy itu besar, dan juga penting untuk menyelidiki jejak Perang Besar yang ditemukan.”

Mungkin karena dia berada di sebelahnya sampai sekarang atau kebetulan bahwa Heda, yang di sebelah sandaran kepala Tae Ho, berkata.

Tae Ho mengerjap beberapa kali seolah mengusir kantuk dan bertanya lagi.

“Bagaimana dengan Valkyrie?”

“Investigasi sedang berjalan dengan Rasgrid yang memerintahkan mereka. Reginleif mengambil pecahan jiwa Garmr yang kau temukan kepada para Dewa dan tidak ada pemberitahuan sejak itu, dan Gandur kembali lebih dulu untuk memimpin para prajurit legiun Ullr.”

Mata Heda menjadi agak tajam. Karena apa yang dia tanyakan terkait dengan Valkyrie.

Tae Ho dengan ringan mengabaikan matanya dan kemudian bangkit.

“Heda, hal-hal bangsa raksasa sasar pastinya adalah pecahan jiwa Garmr, kan? Ketika aku bertarung melawannya, monster itu adalah anjing yang sangat besar.”

Setelah dia menceritakan apa yang terjadi dalam jejak Perang Besar, Heda mengangguk.

“Betul. Garmr adalah anjing besar yang menjaga pintu masuk neraka. Aku diberitahu bahwa itu mati dalam Perang Besar..... Sepertinya pecahan-pecahan itu tersebar di mana-mana. Tae Ho, apa yang kau hadapi mungkin bagian dari jiwanya.”

“Makhluk aslinya mungkin luar biasa.”

“Itu penjaga neraka, tempat segala sesuatu dan semua orang pergi. Monster yang sangat kuat dan menakutkan.”

Mata Heda memandang ke suatu tempat yang jauh. Sepertinya dia memikirkan tentang Garmr yang utuh.

Namun, dia tampaknya telah menyingkirkan pikiran itu bahwa dia menoleh untuk melihat Tae Ho dan berkata.

“Akan segera terungkap apa yang bangsa raksasa coba lakukan dengan pecahan-pecahan itu. Meskipun agak tidak bertanggung jawab untuk mengatakan ini, mari kita serahkan kepada atasan. Aku akan memberitahumu ketika hasilnya datang.”

“Ya, itu bagus.”

Dia hanya ingin tahu mengapa bangsa raksasa menyasar barang ini dan apa yang ingin mereka lakukan. Dia akan puas hanya dengan mendengarkan hasilnya.

Heda berdiri dengan suasana hati yang baik ketika Tae Ho setuju dan kemudian menunjuk ke baskom dengan air hangat yang ada di atas meja.

“Cuci dirimu dan keluar. Setelah kau mendapatkan kembali kekuatanmu dengan makan, kau harus pergi menemui Idun-nim.”

Mereka akan bertemu Idun karena mereka telah kembali ke kediaman.

Senyum muncul di wajah Tae Ho seolah-olah itu sudah jelas.

“Sepertinya kau suka kalau kau bertemu Idun-nim?”

“Tentu saja.”

Bukan hanya karena dia akan bertemu seorang Dewi. Karena setiap kali dia bertemu dengannya, dia memberinya sesuatu. Dan dia terutama tahu apa yang akan diberikan padanya kali ini.

“Aku harus mendapatkan mantel sayap kuda terbang yang dijanjikannya terakhir kali. Itu akan cocok, kan?”

Tentu saja, yang memakainya dan yang mengenakannya bukan Tae Ho.

“Aku berharap.”

Heda tersenyum seolah tatapan Tae Ho tidak akan berhasil dan meninggalkan ruangan terlebih dahulu.



“Prajuritku Tae Ho, kau kembali dengan selamat.”

“Ini karena berkat Idun-nim.”

Tae Ho berlutut dan mengekspresikan sikapnya. Idun, yang berdiri di bawah pohon apel, menatap Tae Ho dengan mata hangat.

“Kau telah meningkatkan prestasi besar kali ini juga. Aku tentu pernah mendengar bahwa para prajurit Valhalla dan kau memanggil namaku.”

Sepertinya itu benar karena suaranya agak bersemangat. Berkat itu, perasaan suci yang dia rasakan ketika pertama kali melihatnya dipotong olehnya tapi dia tidak menyukainya. Dia lebih suka karena dia merasa lebih dekat.

“Sekarang, prajuritku Tae Ho. Aku akan membalasmu seperti yang dijanjikan.”

“Terima kasih.”

Idun tidak menunda lagi. Tae Ho berterima kasih sekali lagi bahwa ia milik legiun Idun dan mengangkat kepalanya untuk menerima mantel sayap kuda terbang. Namun, Idun hanya tersenyum bukannya memberikannya padanya.

“Sekarang, pilih satu.”

“Ya?”

“Aku juga menyiapkan opsi kali ini.”

Mungkin itu perasaannya, tapi dia merasakan sedikit kesenangan dalam suaranya. Sepertinya dia menikmati bahwa dia membuat Tae Ho terkejut.

“Oke, satu adalah mantel sayap yang kau kenal baik. Dan lainnya….”

Idun berhenti sejenak dan kemudian mengeluarkan sesuatu yang agak besar. Itu adalah item yang bahkan Tae Ho bisa kenali.

“Itu adalah pelana makhluk.”

Idun mengangkat tangannya dengan susah payah benar-benar pelana. Meskipun itu adalah pertama kalinya Tae Ho melihatnya dengan kedua matanya sendiri, dia telah melihatnya begitu banyak di tempat-tempat seperti game dan film sehingga itu sangat familier baginya.

Idun mengangkat pelana dengan suara mengerang dan kemudian menepuknya dan berkata.

“Ini pelana yang bisa kau pakai untuk segala jenis binatang, monster atau burung. Itu karena ada transformasi sihir yang dilemparkan padanya. Ini juga hadiah yang datang dari Olympus saat dulu.”

Itu adalah pelana yang terbuat dari kulit lebat dan tebal dan menambahkan kulit merah dan mengkilap di atasnya. Dan bagian sandaran kaki juga tampak kokoh.

“Aku akan menunjukkan beberapa contoh kepadamu, jadi tunggu sebentar.”

Saat Idun menjentikkan jarinya, batu dengan bentuk binatang mulai muncul. Mereka adalah kuda, babi, dan sesuatu yang tidak diketahui tetapi besar.

“Lihat baik-baik.”

Idun meletakkan pelana di atas batu satu per satu. Dan kemudian, seperti yang dikatakan Idun, pelana berubah menjadi cocok untuk digunakan. Terakhir, karena mustahil untuk memakainya, itu berubah menjadi bentuk kursi dan menempel di batu.

“Karena ini pelana, itu tidak memberimu penunggangan yang stabil tetapi juga memiliki sihir pengontrol sehingga akan lebih mudah untuk mengendalikan tungganganmu.”

Itu hal yang bisa dimengerti. Karena ketika dia menunggangi monster di gua dwarf dia bermasalah karena dia tidak punya tempat duduk.

“Sekarang, pilih satu.”

Idun merentangkan kedua tangannya. Meskipun dia tidak bisa melihatnya dengan baik karena cahayanya, dia yakin bahwa dia tersenyum.

‘Wahai, Idun.’

Tae Ho mulai berpikir secara mendalam ketika dia dihadapkan dengan pilihan. Dia lebih condong ke arah pelana daripada mantel sayap.

‘Aku butuh sesuatu untuk naik dengan pelana.’

Pelana hanyalah barang dukungan. Jika dia tidak punya apa-apa untuk ditunggangi, maka benda ini menjadi tidak berguna.

Namun, Tae Ho berpikir berbeda.

‘Pelana yang bisa dipakai dengan apapun.’

Maka itu menjadi berguna. Karena Tae Ho sudah memiliki satu mantel sayap.

Mantel sayap elang.

Karena itu adalah mantel yang memungkinkan berubah menjadi elang, ia telah menggunakannya untuk mengubah dirinya agar bisa terbang karena mustahil seseorang dapat menaikinya.

Tetapi jika dia memiliki pelana makhluk maka itu menjadi mungkin. Melalui ekspedisi ini, ia menyadari bahwa kau dapat berubah menjadi hewan besar jika kau memiliki cukup rune.

‘Jika itu kapten Siri, dia seharusnya bisa berubah menjadi ukuran manusia.’

Karena jumlah rune yang dia miliki sudah hampir berada pada tingkat menengah.

Tae Ho memikirkan Siri yang berubah menjadi elang secara refleks. Dia memikirkan prajurit yang menunggang elang besar seperti di film.

‘Ini akan sangat berguna.’

Itu memang berguna. Selain itu, jika dia menyimpannya di Unnir maka dia akan dapat menggunakannya pada monster liar, atau mengambil binatang buas musuh dan menggunakannya untuk dirinya sendiri.

‘Tak ada lagi yang perlu dipikirkan.’

Tae Ho membuat keputusan cepat dan berbicara dengan Idun.

“Aku akan memilih pelana makhluk.”

“Benar. Mantel sayap harus disesali, tapi tidak bisa dihindari. Kesempatan lain akan datang suatu hari nanti.”

Idun setuju baru dan kemudian mencium dahi Tae Ho setelah memberinya pelana.

“Prajuritku Tae Ho. Kekuatanku akan menemanimu.”

Kekuatan Idun yang sekarang familier menutupi tubuh Tae Ho. Tae Ho menutup matanya dengan wajah puas.



“Apa kau memiliki pertemuan yang menyenangkan?”

“Ya.”

“Kau menerima sesuatu.”

Ketika keluar dari kuil, dia melihat Heda dan Ragnar menunggunya. Ketika Ragnar melirik pelana yang ada di tangan Tae Ho, dia menyeringai dan menjelaskan.

“Ini pelana makhluk. Dapat digunakan pada binatang buas dan dikatakan juga membantu mengendalikannya.”

Saat dia mengangkatnya seolah itu layak, Ragnar mengangguk pelan.

“Sepertinya dia sedang berpikir keras tentang apa yang kau butuhkan. Kau benar-benar diperlakukan dengan baik.”

Itu adalah hadiah yang memadai untuk Tae Ho yang menghadapi beberapa hal. Kau hanya bisa berpikir bahwa dia menyiapkannya khusus untuknya.

Tae Ho berterima kasih pada Idun dan mengangguk. Memikirkan hal itu, semua ini berkat legiun Idun yang jumlahnya sedikit.

“Pertama-tama…..”

Ragnar memandang Tae Ho dari atas ke bawah dan berseru kecil.

“Kau menjadi sangat kuat. Jumlah rune yang kau miliki bertambah banyak. Aku harus meningkatkan laju pelatihan kekuatan Dewa dengan cukup banyak.”

Bahkan Ragnar tidak menyangka prajurit yang baru saja menjadi tingkat inferior menjadi dekat dengan prajurit tingkat menengah sekaligus. Seperti katanya, dia harus cepat-cepat mengajarinya tentang kekuatan Dewa.

Namun, Heda melangkah pada saat itu.

“Itu bagus, tapi mari kita istirahat untuk hari ini. Lanjutkan pelatihannya besok. Dengar ya, bahkan belum sehari sejak pertempuran berakhir.”

Ketika Tae Ho tertidur, itu sudah sore, tapi sekarang sudah pagi. Karena dia cukup kokoh, juga memiliki berkat Idun dan di samping itu, beristirahat di kediaman legiun Idun yang memiliki tingkat pemulihan yang lebih tinggi, sehingga ada kemungkinan besar bahwa Siri mungkin masih berbaring di tempat tidur.

Ragnar mundur hanya ke titik bahwa itu tidak terduga.

“Benar, istirahat juga penting. Akan lebih baik membiarkannya beristirahat hari ini.”

“Lalu, bisakah kalian membantuku mengatur barang-barang?”

Ketika Tae Ho berbicara, mereka berdua memiringkan kepala mereka seolah-olah bertanya apa yang dia maksud. Tae Ho baru saja membuka Unnir alih-alih menjawab.

Beberapa senjata dari berbagai jenis berjejer di lantai ruang kelas. Ragnar melihat lusinan senjata dan tertawa karena itu tidak masuk akal.

“Apa kau memiliki gudang yang tidak kita ketahui?”

Sebenarnya, mudah dibedakan bahwa senjata-senjata ini adalah barang yang diambil dari jejak Perang Besar. Namun Tae Ho tidak hanya mengambil senjata yang dalam keadaan baik, dia juga mengambil senjata yang rusak secara berbeda untuk seorang prajurit normal.

Heda, yang memeriksa senjata sambil duduk di tanah, membuka matanya dengan tajam seolah-olah dia menilai dan berkata.

“Semuanya adalah senjata sihir. Kau membawanya dari jejak Perang Besar?”

“Ya, aku hanya memilih yang memiliki sihir.”

Heda dan juga Ragnar tahu tentang ‘pedang prajurit’ Tae Ho. Berkat itu, mereka tidak bertanya mengapa dia membawa senjata yang rusak ini.

Ragnar memandangi belati yang paling dekat dengannya dan berkata.

“Ini hanya pikiranku tapi kupikir akan lebih baik mengembalikannya ke legiun masing-masing. Seharusnya ada banyak senjata bersejarah di antara mereka.”

Mereka kehilangan benda sebelum menjarah Tae Ho. Belati yang baru dia ambil memiliki simbol legiun Hermod.

Selain itu, itu adalah pertanyaan apakah dia membutuhkan senjata lain ketika dia sudah memiliki potongan pedang tak dikenal.

“Yah, itu yang terbaik.”

Saat Tae Ho mengangguk patuh, Heda memasang wajah yang sedikit terkejut dan bahagia.

Namun, pikiran Heda tidak semurni Ragna atau Tae Ho. Dia bertukar pandang sekali dan kemudian Ragna tersenyum sekali dan berkata.

“Hadiahnya akan cukup bagus. Karena mereka juga memiliki muka untuk peduli.”

“Ya benar?”

Ini semua bukan artefak biasa, tetapi artefak dari para prajurit yang berpartisipasi dalam Perang Besar. Dan semuanya adalah senjata ajaib dan juga bersejarah seperti yang dikatakan Ragnar.

Dia akan memberi mereka senjata yang rusak, tidak dapat digunakan dan tidak berguna dan menerima item baru.

Dan karena legiun Idun tidak membutuhkan banyak senjata, itu juga merupakan keuntungan besar baginya.

Heda memandang Tae Ho dan Ragnar menatap diri mereka sendiri dan tersenyum puas lalu menghela napas sebanding dengan harapannya.

Tae Ho memanggil Heda.

“Um, Heda. Ada sesuatu yang ingin kutanyakan.”

“Apa itu?”

“Bisakah aku mendapatkan sesuatu untuk dinaiki? Kupikir itu akan baik untuk memiliki tunggangan tetap. Biarpun itu bukan makhluk terbang, sesuatu seperti kuda yang ditunggangi dark fairy... atau keheningan putih dari pasukan Ullr.”

Dia memang memikirkan Siri secara refleks ketika dia mengambil pelana, tapi Siri bukan tunggangan Tae Ho. Dia juga seorang prajurit Valhalla yang bergengsi.

Tergantung pada setiap situasi, menungganginya akan menjadi yang terbaik dan barangkali dia bisa meminta padanya beberapa kali lagi tetapi itu saja. Daripada mengandalkan Siri, mendapatkan tunggangan untuk dirinya sendiri juga pantas untuk Siri.

Heda menampar bibirnya atas pertanyaan Tae Ho dan kemudian mengerutkan kening.

“Maaf, legiun Idun tidak punya pemanggilan khusus seperti legiun Ullr.”

Ullr adalah Dewa perburuan, dan Idun adalah Dewi kehidupan dan masa muda.

Ragnar meletakkan belati yang disentuhnya dan berkata.

“Jika itu hal yang sederhana seperti kuda, kau bisa membelinya di Anaheim, atau kau dapat meminta satu dan mendapatkannya tapi kurang baik. Kau tidak akan menggunakannya sebagai alat transportasi.”

Sebenarnya itu benar. Dia memang berbicara tentang seekor kuda tapi jika itu adalah kuda biasa seperti yang digunakan dark fairy, maka dia tidak merasakan kegunaannya. Tentu saja, akan lebih baik daripada tidak memiliki apa-apa, tapi memikirkan betapa menyakitkannya untuk merawatnya, itu tidak terlalu bagus.

‘Apa itu tidak bisa dihindari?’

Tae Ho memutuskan untuk menyerah. Karena jika dia hanya menyeretnya, Heda hanya akan merasa lebih menyesal.

Tapi itu dulu.

“Jadi aku bilang, akankah kita menangkapnya?”

Kata Ragnar. Dia menyimpan kata-katanya seolah menikmati rupa yang diberikan oleh Tae Ho dan Heda dan kemudian mengangkat bahu.

“Kita akan menangkap gryphon liar. Aku tahu tempat di perbatasan antara Asgard dan Olympus tempat gryphon tinggal. Kita bisa menangkap satu.”

“Oh.”

Jika itu gryphon maka ceritanya berbeda. Itu bisa terbang di langit dan itu tak hanya lebih kuat dari seekor kuda, kekuatan tempurnya juga cukup besar.

“Tapi hanya saja, perjalanan itu membutuhkan waktu. Heda akan tahu apakah itu bisa.”

Pada dasarnya, para prajurit Valhalla selalu dalam keadaan siaga. Ragnar bertanya padanya apakah dia bisa mengatur tugas sehingga dia tidak dipanggil dan kemudian Heda mengangguk.

“Aku akan melakukan apa yang aku bisa.”

Sepertinya dia menjadi sangat yakin karena matanya pun menjadi tajam.

“Lalu sudah diputuskan. Mari kita berangkat segera setelah Heda menyelesaikan sesuatu. Menurutku akan baik untuk melatih kekuatan Dewa dalam perjalanan.”

Melihat bagaimana dia berbicara, sepertinya tempat itu tidak dapat dijangkau melalui pintu ruang. Sepertinya mereka harus menempuh jarak tambahan seperti apa yang terjadi di Svartalfheim.

‘Aku mulai bersemangat.’

Dia akan pergi menangkap gryphon yang akan dia naiki mulai sekarang. Dia merasa senang hanya dengan membicarakannya.

Dia merasa bahwa itu adalah petualangan lebih dari ekspedisi sederhana.

Ragnar terus berbicara tentang gryphon dan memisahkan senjata dengan legiun mereka pada saat yang sama. Dan karena Heda juga membantunya, mereka bisa menyelesaikan pengurutan barang dalam beberapa menit.

Odin, Thor, Tir, Ullr, Hermod, Heimdal, Vidarr. Total tujuh legiun.

Hanya ada satu item yang tersisa di antara puluhan senjata berjajar.

Peralatan potongan tak dikenal.

“Apa ini sama dengan potongan Pedang?”

“Maaf, aku tidak tahu punya Dewa siapa ini.”

Ragnar dan Heda berbicara setelah memeriksa pecahan itu.

Tae Ho melihat potongan pedang tak dikenal yang ada di pinggangnya tapi tidak ada reaksi kali ini.

‘Barangkali, itu mungkin dari dunia lain.’

Apa yang dikatakan Siri.

Tae Ho menarik napas dalam-dalam ketika dia menerima potongan peralatan dari Heda. Dia mencengkeramnya erat-erat dan berkata.

“Aku akan memeriksa.”

Apa yang bisa dia lakukan dengan ini.

[Saga: Pedang prajurit]

Tae Ho mengaktifkan saganya. Dan pada saat itu, sesuatu yang tidak ada yang diharapkan terjadi.

FP: setia's blog

Share: