Valhalla Saga 15-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 15/Chapter 2: Alpha Male (2)

Perjalanannya lancar. Ragnar menerima Siri seperti yang diharapkan dan bahkan mengadakan kelas dengannya dan Tae Ho. Seorang murid yang cantik lebih baik daripada seorang pria kulit hitam, itulah klaim Ragnar.

Setelah melewati pintu ruang yang terletak di tengah aula, mereka mencapai area luar yang menghubungkan Olympus dan Asgard.

Heda meminjam kereta yang ditandai dengan nama legiun Idun dan mengendarainya, dan tiga orang di belakang fokus pada pelatihan Kekuatan Dewa.

Setelah dua hari, Heda berganti tempat duduk dengan Ragnar dan kemudian memandang Tae Ho dan Siri yang duduk di sudut.

Kedua orang itu memejamkan mata dan mengoperasikan Kekuatan Dewa. Itu tidak sekuat ledakan, tapi tersebar tipis dan samar.

Keduanya memiliki bakat. Sepertinya itu karena kegigihan dan sifat tenang Siri yang kuat sehingga dia memiliki beberapa kesalahan ketika menangani kekuatan dan Tae Ho menangani kekuatan dengan sangat baik, tidak dapat dipercaya bahwa dia tingkat inferior.

‘Dia curang dengan beberapa cara.’

Ragnar tahu tentang saga Tae Ho dan dari mana asalnya. Meskipun dia memiliki saga yang tak terbayangkan, sebelum datang ke Valhalla dia tidak pernah memegang pedang dan hanya memainkan sesuatu yang disebut ‘Dark Age’ atau sesuatu di depan meja.

Ketika dia pertama kali mendengar itu, dia tidak bisa percaya dengan mudah. Itu bukan karena terlalu membingungkan. Itu karena keberadaan Tae Ho membuatnya sulit dipercaya.

‘Dia dipenuhi dengan bakat.’

Tae Ho bertarung dengan baik. Bukan hanya karena dia menerima kekuatan dan teknik dari kekuatan saga dengan tingkat sinkronisasi. Perasaan perangnya, penilaian cepat, dan kemampuan untuk menemukan jalan membuatnya menjadi prajurit yang terlahir.

Heda pernah berkata bahwa dunia Tae Ho adalah dunia yang damai tanpa pertempuran, berbeda dengan Midgard. Dan mungkin itulah alasan dia tidak menyadari bakatnya.

Itu bukan satu-satunya bakat dalam pertempuran, tetapi menangani saganya dan kekuatan Dewanya begitu luar biasa, sampai-sampai para prajurit biasa akan kesulitan melakukannya. Adapun kontrol yang tepat khususnya, dapat dikatakan bahwa dia benar-benar dilahirkan dengan itu.

Kadang ada kasus-kasus seperti Tae Ho, tentang orang-orang yang datang ke Valhalla bahkan ketika mereka berasal dari dunia lain.

Meskipun dia belum bertemu mereka semua, masing-masing memiliki bakat luar biasa.

‘Mungkin itu bukan kebetulan, melainkan keharusan cerita.’

Keberadaan yang bersinar dari dunia lain mengarah ke Valhalla.

Ragnar memikirkan kata-kata yang pernah didengarnya dari Sigurd dan memandang Tae Ho. Dia membayangkan Tae Ho dilahirkan di Midgard dan tidak di dunia bahwa pekerjaan seorang pro gamer ada.

‘Dia pasti telah menjadi prajurit yang kuat.’

Meskipun dia akan berbeda dengan dirinya saat ini, dia akan memasuki Valhalla dengan saganya sendiri.

“Berhenti. Kita beristirahat sebentar.”

Saat Ragnar berbicara dengan suara rendah, Tae Ho dan Siri mengeluarkan desahan serentak dan melonggarkan tubuh mereka. Mereka berdua meneteskan keringat.

“Kalian berdua baik-baik saja. Kalian belajar cepat.”

“Terima kasih.”

Siri memerah dan tersenyum. Jika Rolph atau prajurit lain yang mengenal dirinya yang biasa melihatnya sekarang, mereka akan benar-benar terkejut tetapi sekarang terlalu akrab untuk Tae Ho.

Ragnar, yang telah diabaikan oleh Tae Ho sampai sekarang, tersenyum ramah dan kemudian menatap Siri lekat-lekat.

“Siri, kau tidak berencana untuk pindah ke legiun Idun? Maka aku akan bisa terus mengajarimu.”

“Ya?”

“Oh, itu ide yang bagus.”

“Hmhm. Gandur tidak akan menyukainya. “

Orang yang menyukai gagasan itu adalah Tae Ho dan yang berdeham adalah Heda.

Siri tergoda oleh usulan langsung Ragnar untuk sesaat, tapi sepertinya dia telah menguasai dirinya setelah mendengarkan kata-kata Heda dan kemudian gemetar dan berkata, “Aku berterima kasih atas kata-katamu tapi aku minta maaf. Aku tidak bisa meninggalkan teman-temanku.”

“Aku bahkan lebih menyukaimu. Kau adalah prajurit yang baik. “

Ragnar berbicara seolah dia masih tertarik padanya, dan Siri memaksa dirinya untuk melihat ke arah lain. Sepertinya dia mencoba yang terbaik untuk tetap tenang.

‘Jadi... pahlawan yang dia kagumi tidak hanya mengenalinya tetapi juga menyarankan untuk bekerja sama?’

Tae Ho memahami perjuangan Siri, setelah menganalisis situasinya.

‘Aku menyesal pada Rolph, tapi akan sangat bagus jika dia pindah.’

Karena Siri adalah seorang prajurit hebat, seperti yang dikatakan Ragnar. Memiliki sekutu yang bisa kau percayai di punggungmu di medan perang dan tidak memilikinya adalah perbedaan besar.

Bahkan ketika ini terjadi, kereta mencapai hutan. Itu adalah hutan yang sangat besar yang secara alami terhubung ke gunung.

“Heda, hentikan kereta di sekitar sini.”

Ragnar mengikat kuda-kuda dari kereta dan kemudian meraih kendali dan berkata, “Gryphon suka makan daging kuda. Kita akan menggunakan hewan-hewan ini sebagai umpan. Kalian ingat hal-hal yang kukatakan, kan?”

“Ya.”

“Tentu saja.” Siri segera menjawab. Ragnar mengeluarkan pisau dari pinggangnya dan kemudian membuat kuda-kuda itu sedikit berdarah. Ketika Heda membacakan mantra, aroma darah menyebar dengan bantuan angin.

Dan setelah beberapa menit berlalu, Ragnar membuka matanya dengan tajam. Pemburu veteran Siri juga memalingkan matanya.

“Mereka datang.”

Mereka bisa mendengar suara berisik dari angin kencang. Tiga gryphon liar terbang di atas pohon. Monster-monster yang mengeluarkan teriakan seperti elang mulai berkumpul seperti sekawanan burung.

Ragnar mundur selangkah, seolah dia hanya akan menonton. Saat Heda juga melangkah mundur, Heda dan Siri mengeluarkan senjata mereka.

Siri adalah yang pertama memulai. Dia menembakkan panah yang telah diolesi dengan racun melumpuhkan, dan gryphon yang berada di tengah kehilangan keseimbangan dan jatuh. Sementara tanah bergetar, Tae Ho mengayunkan pedang algojo. Salah satu gryphon yang mencoba mengambil kuda dengan kakinya yang keras menghindari pedang Tae Ho dan terbang lagi dan yang lainnya hanya mengambil tanah dan terbang.

“Mereka akan datang lagi! Pergi dari tanah dan langit!”

Ketika Ragnar berteriak, Siri menembakkan satu panah lagi ke gryphon yang jatuh, mengambil posisi menembak dan Tae Ho membentangkan mantel sayap elang yang ia tarik dari Unnir.

Mantel sayap elang.

Siri dan Heda tersentak pada saat bersamaan.

Siri ingat hal yang mereka bicarakan dan memelototi para gryphon dan Heda, yang belum pernah mendengar rencana itu, tak tahu apa yang harus dilakukan dan bergerak ke arah Tae Ho.

Namun, Tae Ho tidak melihat mereka berdua. Begitu dia mengenakan mantel sayap, dia memelototi langit dan berteriak, “Chant!”

Tae Ho menjadi elang besar dan terbang ke langit.

Siri menghela napas lega tanpa sadar dan Heda tersentak lagi.

“Uh... Haruskah aku menyuruh mereka untuk bertarung bersama?”

Ragnar, yang telah merencanakan taktik itu, tertawa canggung dan kemudian Heda berkata dengan wajah biasa, “Bukan seperti itu!”

Namun, wajahnya merah. Rasa malu dari seseorang yang pikirannya telah dibaca bisa dilihat pada dirinya.

‘Sisi kekanak-kanakannya tidak berubah sama sekali.’

Ragnar tertawa menyegarkan. Karena senang melihat sisi Heda ini. Setelah ‘hari itu’ banyak hal berubah di legiun Idun.

“Omong-omong, mari kita terus menonton.”

Ragnar menggerakkan matanya ke langit mempertimbangkan Heda, yang tidak tahu harus berbuat apa.



Tae Ho mengeksekusi pernapasan elang yang dia pelajari dari Ragnar. Dia terbang lebih tinggi dan lebih cepat dengan sapuan kuat sayapnya.

Yang diinginkan Tae Ho adalah gryphon yang telah kehilangan keseimbangan, setelah menghindari pedang Tae Ho.

Strateginya sederhana. Dia akan melakukannya semampunya.

[Bingung]

[Gryphon Liar (♀)]

Seperti yang dikatakan Ragnar, mereka berdua perempuan. Salah satu dari mereka melihat Tae Ho mendekati mereka dengan kecepatan yang tidak bisa dipercaya dan meningkatkan kecepatannya, tapi itu tidak ada gunanya. Bagi Tae Ho, yang berbentuk elang sederhana, lebih cepat daripada gryphon bertubuh singa bisa dikatakan sebagai hukum alamiah.

Tae Ho menyusul gryphon dalam sekejap dan mengambilnya dengan cakarnya. Saat cakarnya terukir di dalamnya, gryphon mengeluarkan raungan yang penuh dengan rasa sakit dan memutar tubuhnya.

“Chant!”

Tae Ho membacakan mantra lagi dan buru-buru memberi kekuatan pada kakinya. Dia meraih pinggangnya dengan erat dan mengaktifkan “Orang yang Bisa Menangani Naga’.

Huruf merah mulai menjadi putih. Belum hijau tapi dia bisa mengendalikannya sampai batas tertentu.

Tae Ho segera mengambil tali pemburu dan meletakkannya di leher gryphon. Lalu mata si gryphon menjadi tenang.

Senyum muncul di wajah Tae Ho. Itu karena kata-kata putih berubah menjadi hijau.

Namun, dia belum bisa puas dengan hal itu. Itu bukan karena ada satu gryphon liar yang tersisa.

Pertama, tujuan nyata yang ingin dicapai Tae Ho dan Ragnar bukanlah yang telah ditangkapnya. Ini hanya umpan untuk yang asli.

Gryphon yang tersisa menangis ke arah itu pertama kali muncul. Seperti yang dia dengar dari Ragnar, dia membuat gryphon yang dia tangkap menangis. Itu adalah tangisan yang cukup cerah dibandingkan dengan yang ada di depan mereka.

“Itu akan datang.” Kata Ragnar dari tanah. Siri juga bisa merasakannya mendekat. Sosoknya benar-benar berbeda dari gryphon biasa.

Papapapapak!

Burung-burung kecil terbang dari hutan dan membuat suara. Mereka melarikan diri karena kemarahan yang mereka rasakan.

Alpha Male.

Jantan terkuat yang memimpin gerombolan.

Gryphon menunjukkan ekologi yang mirip dengan singa, seolah-olah tubuh singa mereka tidak sia-sia. Seekor jantan yang kuat memerintahkan beberapa betina dan membuat kelompok yang disebut kesombongan.

Alpha male biasanya tidak bergerak. Mereka juga tidak berpartisipasi dalam perburuan. Menjadi lebih kuat dengan memakan hal-hal yang dibawa oleh gryphon betina adalah peran mereka.

Namun, situasi ini berbeda.

Tae Ho telah mengambil betinanya. Dan yang lainnya meminta bantuan.

Jika masih tidak bergerak dalam situasi ini, maka harga diri tidak bisa dipertahankan. Dan seperti yang diduga Ragnar, alpha male itu menunjukkan dirinya.

[Alpha Male Marah]

[Gryphon Liar (♂)]

Ukurannya dua kali lebih besar dari gryphon betina. Melihatnya terbang dengan kekuatan membuatnya tampak seperti tank.

Tae Ho menelan ludah dan menatapnya. Tidak membunuhnya dan menahannya tidak semudah kelihatannya. Jika dia melakukan kesalahan dia akan menjadi orang yang mati.

Namun, itu membuat jantungnya berdetak kencang. Sepertinya dia menantang gelar baru.

“Tapi sebelum itu…”

Ada satu hal yang harus dia periksa.

[Saga: Prajurit Abadi (Tingkat sinkronisasi 20%)]

Tingkat sinkronisasi meningkat dari 19% menjadi 20%. Itu adalah hasil dari menangkap gryphon betina, karena tepat sebelum 20% ketika dia mengalahkan raksasa api bersama dengan Rasgrid.

Seperti yang dia tuju. Dia sekarang bisa merasakan bahwa dia bisa melihat mekanisme dalam meningkatkan laju sinkronisasi.

Selain itu, dia yakin bahwa akan ada perubahan sebesar 20% sama seperti yang ada di 10%.

[Saga: Peralatan Prajurit]

Pedang Prajurit telah berubah menjadi itu. Tidak berhenti di situ dan sebuah cerita kecil baru telah ditambahkan.

[Saga: Palu Pandai Besi Tidak Terlepas]

Saga yang telah ditambahkan ke catatan senjata yang digunakan Kalsted.

Saat Tae Ho melihat judul saga baru, ia hampir jatuh dari gryphon betina, tapi entah bagaimana ia mempertahankan keseimbangannya. Dia telah memahami efek dari saga itu secara naluriah.

‘Gila sekali.’ Dia tertawa dan mengumpat pada saat bersamaan. Dia memelototi Alpha Male yang masih menyerangnya dan mengaktifkan saganya.

[Saga: Palu Pandai Besi Tidak Terlepas]

Bentuk pria besar yang memegang palu muncul di punggung Tae Ho. Pria itu, yang berjanggut hitam, menyeringai dan kemudian menabrak tali pemburu dengan palu.

Kang~

Cahaya bersinar di tali pemburu dengan suara yang menyenangkan.

Penguatan suatu barang.

Konten iblis yang juga ada di Dark Age!

Kalsted adalah prajurit terbaik Dark Age, dan senjata yang tak terhitung jumlahnya telah melewati tangannya. Dan cukup jelas, kebanyakan telah melewati pandai besi yang kuat.

Senjata yang tak terhitung jumlahnya dihancurkan oleh kegagalan penguatan.

Bahkan ada senjata yang tidak bisa dia ambil karena telah dihancurkan.

Hanya minoritas yang berhasil. Namun, senjata yang selamat dari tangan pandai besi bisa menjadi jauh lebih kuat.

Kisah-kisah senjata yang menumpuk seperti itu.

Saga senjata rusak yang tak terhindarkan bisa menyertai ‘Peralatan Prajurit’.

Bentuk pria itu tersenyum menyegarkan dan menghilang. Tae Ho melihat tali pemburu melalui ‘Mata Naga’.

Kata-kata biru menjadi emas, yang merupakan naik tingkat. Meskipun itu adalah efek sementara, itu sudah cukup.

‘Ayo, senjata yang diperkuat adalah yang pertama untukmu, kan?’

Tae Ho melepas tali dari gryphon betina dan tersenyum cerah sambil melihat Alpha Male yang mulai membuat lingkaran besar. Senyum itulah yang dikatakan Siri jahat.
Load comments