Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

23 Maret, 2019

Valhalla Saga 16-1

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 16/Chapter 1: Legenda (1)

Alpha male punya sebuah nama. Itu adalah nama yang diberikan oleh orang-orang yang datang untuk mengunjungi hutan ini, untuk yang terkuat yang memimpin kesombongan gryphon terkuat selama 4 tahun.

Rolo.

Rolo benar-benar marah. Sebenarnya, suasana hatinya sedang baik beberapa menit yang lalu. Karena dia sudah mencium bau darah kuda. dia melihat tiga gryphon betina, yang merupakan yang terkuat bahkan di dalam kesombongan, terbang dan membayangkan daging kuda yang akan segera dia makan.

Sulit untuk menunggu karena dia sudah lama tidak makan daging kuda. Meskipun dia tetap tenang karena dia tidak bisa menunjukkan pandangan yang tidak sedap dipandang kepada para betina yang tersisa, yang dia inginkan adalah pergi berburu bersama mereka.

Kapan mereka akan kembali? Mereka tidak akan makan di antara mereka sendiri, bukan?

Sementara dia memikirkan hal-hal seperti itu, dia mendengar jeritan. Itu adalah permintaan penyelamatan dari betina. Suara ini cukup mengejutkan, tapi suara yang didengarnya berikutnya bahkan lebih mengejutkannya. Seekor betina kesombongan menunjukkan sisi imutnya kepada orang lain!

Dia tidak bisa memaafkannya. Jika itu adalah jantan baru, maka dia akan mematok matanya dengan paruhnya. Tidak mungkin kuda itu, hanya makanan, mengancam mereka.

Rolo terbang dengan cepat. Setelah mengepakkan sayapnya yang kuat, dia melihat pemandangan yang mengejutkan. Satu betina roboh di tanah, dan satu lagi menjerit seolah tidak tahu harus berbuat apa. Dan yang terakhir, betina yang paling ia hargai membiarkan seorang pria tak dikenal menungganginya.

Rolo meraung. Teriakannya yang dipenuhi amarah mengguncang tanah dan langit. Betina yang meminta bantuan bersorak seolah menyuruhnya datang dengan cepat.

Namun, Rolo tidak puas. Itu bukan karena takut pada manusia yang menunggang betina. Betina itu memasang ekspresi santai dan tersenyum.
setiablog.com
Dia akan membawanya dalam sekejap. Setelah melemparkannya ke tanah, dia akan menghancurkan kepala dan dadanya dengan paruhnya.

Rolo menyerang manusia bak guntur. Namun, dia hanya bisa mengubah arahnya sebelum menyambarnya. Itu karena manusia yang menunggang betina melompat.

Manusia tidak bisa terbang. Jadi dia bisa menangkapnya ketika dia mendarat tapi manusia ini agak berbeda. Dia berbelok di udara dan kemudian berubah menjadi elang dan menerjangnya.

Dia bingung tapi Rolo agak merasa senang. Karena elang besar lebih enak daripada manusia. Selain itu, sepertinya lebih banyak tempat makan telah ditambahkan.

Dia berencana untuk mengajar elang sombong yang menyerangnya, kepala kesombongan dan penguasa hutan, apa serangan udara itu. Namun, sepertinya elang itu tidak memiliki pemikiran untuk bertarung saat ia hendak bertukar serangan dengan Rolo, ia memutar tubuhnya ke samping seolah-olah melarikan diri.

Rolo tidak kecewa. Karena berbelok cepat dan mengejar adalah spesialisasi Rolo. Jika dia melarikan diri dalam keadaan itu, maka itu akan lebih baik baginya karena dia akan mampu mengejar ketinggalan.

Namun bencana lain terjadi. Elang berubah menjadi manusia lagi alih-alih terbang melewatinya. Bahkan sebelum Rolo bisa melakukan sesuatu, manusia itu menaiki punggungnya.

Rolo meraung lagi. Dia mengguncang tubuhnya mencoba membuat manusia itu jatuh dan mencoba terbang cepat.

Namun, manusia itu sedikit lebih cepat. Saat dia hendak mengepakkan sayapnya, tangan manusia itu ditempatkan di punggungnya, dan Rolo jatuh dalam perasaan aneh.

‘Kekuatan, kekuatanku terkuras cepat.’

Tubuhnya tidak bergerak sesuai keinginannya. Tidak berhenti sampai di situ, amarahnya mereda dengan aneh. Meskipun sudah pasti mencoba terbang dengan ganas, dia segera terbang dengan lembut.

‘Ini, ini bukan. Aku tidak bisa seperti ini.’

Kesadarannya semakin pudar. Dia hanya tidak ingin memikirkan apapun. Namun, Rolo mencoba yang terbaik untuk menguasai dirinya. Dia ingat kemarahan yang membakar di dadanya.

‘Bangun! Anda membangunkan Rolo!’

Saat itulah dia menyuruh dirinya bangun.

Tali diikat di lehernya. Dia yakin itu adalah manusia yang sombong. Tetapi begitu terikat di lehernya, ia mulai menganggap manusia sebagai tuan manusia.

‘Kekuatan, kekuatanku terkuras lagi.....’

Keinginannya untuk melawan menghilang. Dan tangisan betina yang kebingungan tidak bisa membuatnya merasakan apapun

[Saga: Orang yang menangani naga]

[Tali pemburu yang diperkuat]

[Perasaan untuk menolak menghilang]

[Alpha male: Rolo]

Saat huruf merah berubah hijau, Tae Ho menghela napas lega. Dia mempertahankan ‘orang yang menangani naga’ yang telah dieksekusi dengan segenap kekuatannya dan kemudian mengeluarkan pelana makhluk dari Unnir.

Karena Alpha male terbang terlalu mulus, juga mudah untuk menempatkan pelana di atasnya. Ketika pelana berubah menjadi ukuran yang sesuai, Tae Ho merasa lebih mudah untuk mengendalikannya.

“Tae Ho!”

Suara Heda terdengar dari bawah. Ketika dia berbalik sambil tersenyum senang, dia melihat bahwa Heda melambai ke arahnya. Siri masih waspada terhadap gryphon yang tersisa tapi matanya cerah.

“Aku menangkapnya!”

Kekuatannya bagus seperti ukurannya. Meskipun kemampuan fisiknya tidak sebagus Siri yang telah berubah melalui mantel sayap naga, kemampuan terbangnya akan setingkat di atas miliknya.

‘Selain itu, ini keren.’

Ia memiliki mata yang sama dengan elang botak. Meskipun tenang karena ‘orang yang menangani naga’ dan tali pemburu, matanya masih tajam.

“Aku hanya perlu mendapatkan kekang dan armor untuk itu.”

Tiga set di Dark Age adalah kekang, armor, dan pelana. Meskipun tidak tahu untuk armornya, jika kau memiliki kekang itu akan menjadi lebih mudah untuk mengendalikannya.

Tae Ho melihat ke arah mana Rolo datang. Karena ‘orang yang menangani naga’, dia bisa membaca pikiran Rolo sedikit. Sepertinya ada beberapa gryphon betina yang tersisa di sarang ini.

“Ayo turun untuk sekarang.”

Sepertinya gryphon pertama yang dia tangkap terlepas dari efek ‘yang menangani naga’ yang menatap mereka dengan mata bingung. Dia berpikir bahwa dia harus menangkap Rolo dan kemudian menangkap gryphon betina yang tersisa atau tidak.

“Tae Ho!”

Suara Heda terdengar lagi. Tapi itu berbeda dari sebelumnya. Tae Ho terkejut pada teriakannya yang hampir berteriak dan menoleh untuk melihat Heda dengan tergesa-gesa. Heda, dan bahkan Siri serta Ragnar memandang ke arah yang sama. Bukan pada Tae Ho tapi di belakangnya.

Popong!

Suara itu terdengar terlambat, seperti apa yang terjadi dengan guntur. Sinar sinyal meledak dari tempat yang jauh. Itu adalah sinyal merah yang menandakan keadaan darurat.

Selain itu, bukan hanya satu. Satu sinyal lagi melonjak dari tempat lain. Kali ini juga merah.

Tae Ho buru-buru memutar Rolo dan pergi ke tanah. Begitu mereka mendarat, Ragnar mendekat dan berkata.

“Itu sinyal darurat. Melihat bahwa mereka berangkat pada saat yang sama, pasukan yang mencari di sekitarnya pasti telah diserang.”

Sudah beberapa hari sejak Valhalla menyadari pecahan jiwa Garmr. Jelas bagi mereka untuk mencari radius yang luas dari sisa jejak Perang Besar.

Tempat ini juga milik tempat yang jauh dari Asgard. Pos terdekat dua hari dengan kereta untuk dijangkau. Satu-satunya yang bisa membantu mereka sekarang adalah kelompok Tae Ho.

“Kita membagi kelompok menjadi dua.”

Pertama-tama, karena hanya mencari area yang luas, hanya prajurit tingkat terendah dan beberapa prajurit tingkat inferior yang dikirim. Meskipun mungkin ada prajurit tingkat menengah di antara mereka, walau begitu, kelompok Tae Ho masih akan membantu.

Tae Ho mengangguk mendengar kata membelah kelompok mereka. Karena itu juga metode yang paling efektif untuknya.

Ragnar berada di atas Rolo. Heda berubah menjadi angsa besar dan cantik dan membuat Siri menaikinya.

Wajar jika Ragnar dan Heda pergi ke tempat yang berbeda. Itu sebabnya Tae Ho, yang bisa terbang karena gryphon pergi bersama Ragnar yang tidak bisa terbang dan Siri menaiki Heda juga merupakan hal yang wajar.

“Hati-hati.”

Heda meninggalkan kata-kata itu sambil melihat mereka dan terbang. Siri memegang leher Heda dan mengatakan sesuatu ke arah mereka dengan sangat cepat. Sepertinya dia berharap mereka selamat seperti Heda.

“Ayo pergi.”

Ragnar meraih pinggang Tae Ho. Lengannya sekuat baja.

Tae Ho merasakan perasaan aneh dan mendesak Rolo. Rolo terbang dengan sayapnya yang besar.



Jejak-jejak Perang Besar tidak hanya hadir di Svartalfheim tetapi tersebar di tempat-tempat di mana Asgard mengendalikan, seperti Asgard, Midgard, dan Vanaheim.

Setelah melewati gunung-gunung yang terhubung dengan hutan yang luas, tanah polos muncul seolah-olah pemandangan yang dilihatnya sampai sekarang adalah bohong. Bentang alam ini adalah akibat dari Perang Besar.

Sinar sinyal meledak dari tempat yang sangat jauh. Jelas bahwa jika itu bukan seorang prajurit Valhalla dengan cukup banyak akumulasi rune, mereka bahkan tidak akan bisa mengenalinya dengan benar.

Karena itu, Tae Ho merasa cemas meskipun dia sudah terbang dengan kecepatan tinggi. Dia tidak tahu siapa yang dalam bahaya, tetapi hatinya tergerak oleh fakta bahwa itu ditembak oleh para prajurit Valhalla.

Mungkin itu karena dia telah melihat para prajurit dalam jejak-jejak Perang Besar di Svartalfheim.

Para prajurit Valhalla yang gagah. Tae Ho sudah menjadi salah satu dari mereka.

“Di sana!”

Teriak Ragnar. Pertempuran terjadi di tanah. Puluhan prajurit bertempur melawan monster besar, dan kau bahkan bisa melihat tiga raksasa setinggi 7 meter di tengah.

“Aku akan melawan para raksasa. Kau melawan di langit.”

Ragnar berbicara dengan cepat dan kemudian mengendurkan lengannya yang memegang pinggangnya. Lalu dia melompat turun saat Rolo melewati medan perang.

Meskipun tingginya sepuluh meter, itu bukan masalah besar bagi Ragnar yang pernah menjadi prajurit tingkat top. Tubuh Ragnar, yang jatuh, mulai memancarkan cahaya putih dan pemandangan itu indah untuk dilihat.

Tae Ho melihat ke bawah kakinya bukannya tetap menatap Ragnar. Alasan Ragnar mempercayakan Tae Ho di langit adalah karena musuh tidak hanya ada di tanah.

Sekarang, tidak hanya para harpy yang biasa dia kenal, tetapi ada juga beberapa wyvern rider yang belum pernah dia lihat sejak Black Fortress menyerang para prajurit Valhalla. Mengalahkan mereka adalah peran Tae Ho.

“Ayo pergi Rolo!”

Jika kau punya mobil baru, kau harus menginjak pedal!

Meskipun mereka belum kenal lama, Rolo mengangkat Tae Ho dari menjadi manusia ke manusia-nim, setia pada perintahnya. Ketika dia membentangkan sayapnya yang besar dan mengeluarkan raungan, semua harpy dan wyvern menoleh untuk melihatnya.

“Tae Ho!”

“Prajurit Idun!”

Suara para prajurit terdengar. Meskipun Tae Ho tidak bisa membedakan mereka satu per satu, ada banyak suara yang familier.

Tae Ho menciptakan angin kencang melalui ‘serangan prajurit’ dan memandang tanah setelah melewati para harpy. Dia bisa melihat bendera pasukan yang familier dan wajah-wajah yang familier.

“Legion Thor!”

Mereka adalah prajurit tingkat terendah yang ikut serta dalam ekspedisi Black Fortress bersamanya. Dan ada juga prajurit tingkat inferior di antara mereka.

“Bracky!”

“Uoooooo!”

Bracky meraung seolah menjawab panggilan Tae Ho. Dia, yang menghadapi salah satu raksasa, memiliki percikan biru kecil di sekujur tubuhnya dan juga lebih besar dari terakhir kali dia melihatnya.

[Saga: Dia adalah putra Dewa]

Dia adalah seorang prajurit yang begitu luar biasa sehingga dia dipanggil sebagai putra Thor di Midgard. Sama seperti saga Tae Ho yang telah berevolusi, saganya juga telah berevolusi.

Meskipun dia menghadapi tiga raksasa, dia bisa tahu alasan mengapa legiun Thor tidak mudah hancur. Itu karena dia, yang tidak berlebihan untuk memanggilnya sebagai raksasa kecil, ada di sana.

Babang!

Guntur jatuh pada saat itu juga. Semua orang menutupi telinga mereka pada suara keras yang mengguncang seluruh medan perang dan memalingkan mata mereka. Itu adalah Ragnar. Dia jatuh dari langit bak Dewa dan mendarat di tanah dengan suara keras. Saat pedangnya yang ditutupi dengan cahaya putih menyentuh tanah, salah satu raksasa itu roboh. Itu benar-benar terbelah dari bahunya ke selangkangannya.

Itu adalah adegan yang benar-benar manusia super. Selain itu, tidak berhenti di situ. Ragnar mengangkat pedangnya dan berteriak.

“Ragnar Lodbrok memerintahkan kalian! Prajurit Valhalla! Bertarung!”

Teriakannya menutupi medan perang. Dan teriakannya membangunkan para prajurit. Itu memberi keberanian kepada para prajurit dan memberi mereka kekuatan.

Tae Ho kagum.

Teriakan Ragnar bukanlah saga. Itu benar-benar hanya sebuah teriakan. Namun, ini adalah hasil dari karisma Ragnar Lodbrok yang kuat.

“Ragnar!”

“Ragnar Lodbrok!”

Para prajurit Valhalla berteriak. Sama seperti apa yang terjadi di legiun Ullr, mereka juga mulai memanggil namanya.

Apa kau lihat?

Ragnar meliriknya. Tae Ho hanya menyeringai pada senyumnya yang sepertinya mengatakan kepadanya bahwa dia ini luar biasa dan kemudian dia menoleh.

Mereka masih di tengah pertempuran. Mereka bisa mendengarkan cerita setelah pertarungan.

“Ayo pergi dulu.”

Dia bisa melakukan lebih banyak hal karena dia telah mendapatkan gryphon. Serangan Tombak bukan satu-satunya hal yang bisa dilakukan Tae Ho. Satu-satunya hal yang telah berevolusi bukan hanya ‘pedang prajurit’.

[Saga: Serangan prajurit bak badai]

Sampai sekarang, satu-satunya angin ditambahkan ke dalamnya. Namun, sekarang berbeda.

Karena badai yang menyapu medan perang bukanlah yang normal.

Suara nyaring terdengar di sayap Rolo, yang meluncur melalui angin. Bunga api kecil terhubung dan kemudian dicampur dengan angin.

Dan kemudian, benda yang dibuat. Hal yang terjadi.

“Badai petir.”

Tae Ho bergumam. Dia mereproduksi pertempuran hari itu bersama dengan Rolo.

FP: setia's blog

Share: