Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

24 Maret, 2019

Valhalla Saga 16-3

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 16/Chapter 3: Legenda (3)

Raksasa Malam, Avalt, berada di dalam kegelapan. Namun, dia bisa melihat beberapa hal sekaligus.

Salah satu dari lima komandan Raja Penyihir, Utgard Loki.

Nama itu sama sekali tidak rendah. Itu adalah tempat yang tidak bisa didaki oleh raksasa biasa sama sekali.

Karena itu, Avalt mengenali sekutunya. Meskipun masing-masing memiliki cacat mereka sendiri, mereka cukup kuat, bahkan ketika memperhitungkannya.

Raksasa Kekuatan, Harad, tidak menyukai Avalt. Dan itu sama untuk Avalt. Tetapi, seperti yang dikatakan sebelumnya, mereka saling mengenali dan mereka memiliki persahabatan, meskipun lemah.

Karena itu, dia merasa menyesal.

‘Kami terlalu terburu-buru.’

Dia tahu apa yang menyebabkan satu kesalahan besar itu. Dan Raja Penyihir tidak menanggapi itu. Mungkin dia tidak mentolerir dua kesalahan. Dia ingin membuat prestasi, bahkan ketika memaksanya. Meskipun itu adalah pujian atau omelan, dia menginginkan perhatian Raja Penyihir.

Raksasa Kekuatan, Harad, kuat. Jika keberadaan seperti dia bergerak, Asgard tidak akan tinggal diam. Keberadaannya bisa dirasakan dari tempat yang jauh.

“Jadi, cepatlah.”

Selesaikan dengan cepat. Ambillah pecahan jiwa dan kembalilah.

Raksasa Malam, Avalt, menyebarkan kegelapan. Ia menyembunyikan keberadaan Raksasa Kekuatan ketika turun ke Asgard, meskipun jumlahnya sedikit.

 

Heda naik ke dada raksasa dan kemudian melihat sekelilingnya.

Mereka telah memenangkan pertempuran. Dia bisa tiba tepat waktu dan mengalahkan raksasa, dan para prajurit Valhalla mengalahkan monster-monster itu.

Siri juga tampil baik. Setelah dia bercakap-cakap singkat dengan prajurit tingkat inferior legiun Thor, ia mulai mendekati Heda.

Dia sudah tahu situasi umumnya. Itu karena dia mendengar percakapan yang dilakukan Siri dan prajurit tingkat inferior. Telinga sensitif Valkyrie dapat membedakan beberapa suara yang berdering di medan perang pada saat yang sama, satu per satu.

Dan tempat yang dikunjungi Tae Ho juga akan baik-baik saja. Berdasarkan kata-kata dari prajurit tingkat inferior, pasukan terbaik telah dikumpulkan di sana. Selain itu, Ragnar ada bersama mereka. Meskipun dia telah pensiun karena cedera fatal, dia masih seseorang yang pernah naik ke tingkat top. Dia akan bisa menghancurkan bahaya biasa.

Itu sebabnya dia bisa melakukannya. Dia menekan kecemasannya dan tidak akan terlambat jika dia terbang lagi bersama Siri dan para prajurit.

Tetapi pada saat itulah Heda mengangkat kepalanya dan tahu. Itu sebabnya dia terkejut..

Bagaimana?

Bagaimana keberadaan kaliber itu?

Siri menjadi bingung dengan perubahan mendadak Heda, tetapi kemudian dia memakai ekspresi yang sama. Itu karena dia juga bisa merasakannya. Walaupun bukan Valkyrie yang bergantung pada Dewa, aura gelisah masih bisa dirasakan.. Rasanya kekuatan itu sudah cukup untuk menutupi seluruh dataran.

Para prajurit legiun Thor berbalik untuk melihat ke arah yang sama pada saat yang sama. Mereka juga bisa merasakannya sekarang. Biarpun cukup membosankan, mereka tidak bisa tidak mengetahuinya.

Badai mendekat. Itu hanya bisa diungkapkan seperti itu..

“Tae Ho!”

Heda, yang berteriak seperti guntur, tidak tahan lagi. Dia melompat dan berubah menjadi angsa. Bahkan sebelum Siri bisa meneriakkan sesuatu ke arahnya, dia sudah terbang tinggi.

Tolong, tolong, tolong!

Jangan biarkan Tae Ho berada di tempat itu. Biarkan dia berada di tempat yang jauh seperti Siri dan yang lainnya!

Sayap Heda mulai bergerak lebih cepat, dan cahaya keemasan mulai bersinar di ujungnya.

 

Itu adalah perubahan yang sangat tiba-tiba.

Langit telah berwarna hitam, seolah-olah gerhana telah terjadi.

Tanah bergetar. Tanah yang sudah hancur mulai menjerit.

Dia bisa melihatnya tapi dia tidak bisa bereaksi. Sepertinya waktu telah berhenti.

Sebuah meteorit hitam jatuh ke tanah. Itu seperti melihat bintang jatuh.

Tidak ada suara. Atau ledakan.

Itu hanya ada di tanah.

Raksasa.

Orang yang memandang rendah semuanya dan sebangga langit.

Itu adalah raksasa hitam dan merah.

Ia sangat tinggi. Sepertinya ukurannya sama dengan raksasa yang muncul di Black Fortress.

Namun, mereka tidak sama.

Berbeda dari raksasa tingkat terendah, yang tampaknya dibuat dengan mengumpulkan batu, ia tidak bisa dibandingkan dengan raksasa lengkap di depan mereka. Itu adalah benda kerja yang dibuat untuk memiliki bentuk yang bisa mengerahkan kekuatan paling besar, dan yang paling sulit.

Bahunya lebar dan lengannya keras. Otot-otot yang menunjukkan dari balik armor hitam dan merah menyerupai logam.

Matanya menyala dari antara helm, yang tidak memiliki dekorasi atau simbol.

Raksasa Kekuatan, Harad. Salah satu jari Raja Penyihir.

Legiun Thor, yang berlari ke sisi itu, berhenti di jalur mereka. Mereka tidak bisa maju lagi. Mereka hanya bisa menatap, seolah-olah sedang melihat badai yang ganas.

Dan beruntung bagi mereka.

Karena mereka tidak bisa mencapai medan perang. Karena mereka bisa menjaga jarak sedikit lebih jauh dari si raksasa.

Raksasa itu mengayunkan tangannya. Itu adalah gerakan ringan. Namun, tanah dan langit bergetar hanya dengan itu. Apa yang sebenarnya itu tidak dapat dipahami, tetapi hasilnya ada di depan mereka.

Tanngnjostr menghilang.

Tepatnya, itu pecah berkeping-keping dan tersebar. Para prajurit yang menungganginya menghilang bersama dengannya tanpa bisa berteriak.

Bracky tidak bisa bernapas. Dia bahkan tidak bisa merasakan bahwa dia kehabisan napas.

Apa yang terjadi?

Apa yang ada di depan mata mereka?

Raksasa itu menatap Bracky dan mengayunkan tangannya lagi. Bracky tidak bisa bergerak. Itu sama untuk Rolo dan Tae Ho.

Medan perang telah berhenti mengecualikan si raksasa.

Bracky ditakdirkan untuk menghilang seperti Tanngnjostr.

Kalau saja dia tidak ada di tempat ini.

Tidak ada suara.

Namun, tanah berpisah. Kekuatan lengan yang diayunkan oleh raksasa itu mengimbangi dan tersebar.

Ketika semua orang berhenti, dia bergerak. Dia berdiri di depan Bracky dan mengayunkan pedangnya.

Retaknya dibuat seperti itu.

Bracky akhirnya bisa bernapas. Rolo, yang jatuh dari langit tanpa kekuatan, juga memegangnya dan mulai mengepakkan sayapnya. Tae Ho juga bernapas dengan kasar dan menatap yang berdiri melawan raksasa itu.

“Ragnar Lodbrok.”

Raksasa Kekuatan, Harad, berbicara. Ragnar tersenyum tipis.

“Kau sudah gila. Sampai kau datang ke sini sendiri! “

“Kau sudah jatuh.”

Raksasa Kekuatan itu mengenali Ragnar. Tidak mungkin untuk tidak mengenali prajurit tingkat top yang telah berperang dalam Perang Besar dan ada juga legenda di zamannya sebagai seorang Viking.

Itu sebabnya dia tidak bisa bertindak, meskipun waktu sangat berharga. Dia tersenyum yang memiliki sukacita dan belas kasih di belakangnya.

Ragnar Lodbrok sudah jatuh. Dia terlalu lemah. Selain itu, Tae Ho dan Bracky tidak tahu, tapi Harad tahu.

Ragnar sekarang berada pada batasnya. Meskipun dia hanya menghadapi raksasa yang lebih rendah, dia sudah kelelahan.

Dia memang memiliki kekuatan, tapidia tidak bisa menampilkannya dengan benar.

Itulah alasan mengapa Ragnar hanya bisa pensiun.

‘Tidak ada waktu.’

Ragnar dan Harad memikirkan hal yang sama.

Namun, maknanya berbeda.

Harad harus bergegas. Dan Ragnar harus memperpanjang konfrontasi ini selama mungkin.

Keduanya saling bertukar pandang. Ragnar dan Harad tertawa bersama dan bergerak pada saat bersamaan.

Bang!

Tinju Harad menghantam babi itu, dan ia pun mati karena serangannya. Kulit dan otot-ototnya terbakar dan pecahan jiwa Garm juga menghilang, seolah-olah telah menguap. Potongan yang menempel di kepalanya berguling di tanah.

Ragnar mengayunkan pedangnya. Meskipun dia berada pada jarak yang tidak akan mencapai raksasa, itu berhasil. Kekuatan yang hanya bisa dinyatakan sebagai tebasan pedang, diarahkan pada lengan raksasa dan mencegahnya mengambil pecahan.

“Lari.” Kata Ragnar yang tersenyum pahit. Harad mengayunkan tinjunya sekali lagi saat Bracky tidak bisa bereaksi.

Tanah meledak. Monster di dekatnya tersapu hanya dengan angin yang dihasilkan.

Ragnar membawa Bracky, yang berdiri dengan tercengang bukannya menolak dan mulai berlari. Dia mempercayakan tubuhnya pada angin.

Dan raksasa itu mulai mengejar Ragnar. Kecepatan mengejar yang berasal dari tubuhnya yang besar sangat mengagumkan.

“Ragnar Lodbrok!”

Dia telah jatuh. Dia sudah pensiun. Tapi kepalanya masih memiliki nilai. Kepala legendaris Raja Viking bisa menjadi persembahan terbaik untuk Raja Penyihir.

Tinju Harad menghantam udara lagi. Bracky menahan diri pada perasaan bahwa hujan es besar mendekat.

Sebenarnya, Ragnar tidak jauh berbeda. Namun, dia menggulingkan tubuhnya alih-alih menghancurkan di hujan es. Dia mencoba untuk membuat jarak saat menunggang angin.

Ragnar melonjak tinggi ke langit. Harad menatap tajam ke langit, dan monster-monster yang tidak bisa bernapas dengan baik jatuh ke tanah. Dan Rolo mengepakkan sayapnya sementara mulai kehilangan kesadaran.

“Ragnar!”

Itu Tae Ho. Dia mengendalikan Rolo dengan ‘Orang yang Menangani Naga’. Dia membuat Rolo terbang secara paksa dan mencoba meraih Ragnar.

Tae Ho mengulurkan tangannya. Ragnar memandang tangannya dan kemudian memandang wajah Tae Ho. Dia menyeringai, meskipun itu adalah situasi yang serius.

“Kau benar-benar luar biasa.”

Paling tidak, Sigurd.

Dia bukan seseorang yang seharusnya mati di tempat ini. Dia tidak bisa mati.

“Larilah.” Ragnar berbicara lagi. Dia melemparkan Bracky alih-alih meraih tangannya. Tae Ho tersandung saat meraih Bracky secara refleks dan kemudian memukul dadanya dengan ringan.

“Ragnar!” Tae Ho berteriak lagi. Ragnar tersenyum dan berbalik. Dia melemparkan dirinya ke arah Harad, seperti yang biasa dilakukan Tae Ho.

Dia akan menyelamatkan Tae Ho dan Bracky.

Dia juga akan menghentikan raksasa dari mengambil pecahan jiwa.

Dan dia akan mengulur waktu sebanyak yang dia bisa.

Harad mengayunkan tinjunya sekali lagi ke arah Ragnar. Itu berbeda dari yang sampai sekarang.

Ada kekuatan kuat di belakang angin. Kali ini benar-benar dapat dikatakan bahwa hujan es dapat menghancurkan segalanya.

Ragnar menghela napas. Dia mengayunkan pedangnya, mencoba menemukan celah di hujan es. Dan kemudian dia melewatinya seperti kebohongan dan mendarat di tanah seolah-olah dia sedang menari.

Berapa banyak yang bisa dia tahan? Berapa banyak lagi napas yang dia miliki?

Harad menggunakan kekuatan yang lebih besar. Anak buahnya mulai turun dari langit.

Apa yang sebenarnya terjadi ketika dia baru saja datang untuk menangkap gryphon?

Ragnar membuka bibirnya dan kemudian berbisik sambil menyimpan kekuatan sihir. Dia memberitahu Tae Ho, yang tidak melarikan diri meskipun dia disuruh melakukannya.

Itu adalah hal pertama yang ditanyakan Tae Ho ketika mereka mulai dengan kelas.

Jika tingkat menengah adalah tahap di mana kau menangani Kekuatan Dewa, apa yang kau lakukan di tingkat superior dan top?

Masih terlalu dini.

Bahkan lebih dari yang dia pikirkan.

Tetapi situasinya istimewa. Bukan waktu untuk menyimpannya.

“Aku akan mengajarimu.”

Kekuatan seorang prajurit tingkat superior.

Batas baru yang harus dia hadapi saat itu.

Kekuatan Harad telah menjadi yang terbaik. Api yang menutupi seluruh tubuhnya membuatnya tampak seperti Dewa Api.

Dan Ragnar mengangkat pedangnya ke arah Harad. Dia menggunakan Kekuatan Dewa berwarna putih, kekuatan Raja Dewa, Odin.

‘Tingkat inferior adalah proses untuk mencapai tingkat menengah.’

Itu juga sama untuk tingkat menengah. Itu semua untuk mencapai tingkat superior.

Tidak hanya berhenti memasukkan Kekuatan Dewa ke dalam senjatamu. Bahkan melampaui tingkat memegangnya di tubuhmu.

Asal usul kekuatan para prajurit Valhalla adalah saga mereka.

Mereka menambahkan Kekuatan Dewa dalam kisah mereka.

Membawa saga-saga mereka ke tempat yang lebih tinggi.

‘Melewati anekdot.’

Melampaui legenda untuk akhirnya mencapai mitos.

[Saga Tingkat Mitologi]

[Raja Viking: Ragnar Lodbrok]

Di atas tanah yang hancur, di jejak Perang Besar, mitos lain dimulai.

FP: setia's blog

Share: