Valhalla Saga 16-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 16/Chapter 4: Legenda (4)

Dia adalah raja yang mulia.

Dia adalah seorang navigator pemberani yang berlayar ke laut yang belum pernah ada yang berani dan tidak pernah dikalahkan sekali pun sampai Odin memanggilnya.

Orang-orang mengingatnya.

Dan orang-orang itu mengirimkan namanya kepada generasi yang akan datang.

Awal mula Viking.

Raja dari semua Viking.

Dia membawa perisai bundar besar di punggungnya dan memegang pedang Viking, Ulfberht, dengan satu tangan.

Pigmen biru dan merah melukis wajahnya membuatnya tampak lebih mencolok.

Ragnar menarik napas dalam-dalam. Udara dingin yang mencapai paru-parunya membersihkan kepalanya.

Matanya, yang mirip dengan serigala, yang menyimpan misteri dan kegilaan, melintas. Sebuah wajah digambar di wajahnya.

Dia adalah seorang penjelajah, penjarah, prajurit, raja, navigator, petani dan ahli strategi.

Gambar-gambar yang diyakini, dibayangkan, dan diingat orang menjadi satu dan menciptakan Viking pertama dan paling kuat. Ragnar saat ini adalah keberadaan seperti itu.

Sudah lama sekali. Hampir seratus tahun. Itu adalah pertama kalinya setelah Perang Besar.

Raksasa Kekuatan, Harad, menggigil lalu tersenyum. Meskipun dia datang ke medan perang ini seolah dikejar kecemasan, dia masih seorang prajurit. Sekarang dia berhadapan dengan Prajurit Hebat, dia juga telah menjadi Prajurit Hebat.

Api merah dan hitam melonjak keluar dari tubuh Harad. Diri yang ada di belakang tinjunya sulit dibayangkan.

“Sialan.” Ragnar mengumpat bagai lelucon. Sepertinya dia melihat ke tempat lain sejenak dan kemudian maju ke depan.

“Ragnar!”

Harad tertawa dan meninju. Ragnar juga mengayunkan pedangnya.

Dan pada saat itu Tae Ho tahu mengapa pertempuran ini telah mencapai batas mitologi.

Kwagagagagang~!

Gempa bumi mengguncang tanah. Tanah terbelah puluhan dan ratusan kali dengan pusat gempa di tengah. Monster-monster yang ada di dekatnya tersapu dan robek. Ini bukan pertarungan antar individu lagi. Mereka harus menulis ulang peta karena serangan yang satu ini.

Gempa susulan juga mempengaruhi udara. Rolo, yang telah kehilangan kesadaran sesaat, menjerit tetapi kemudian sadar. Ia terdorong ke belakang karena angin yang kencang.

Ragnar mengumpat sambil berada di dalam awan debu besar yang muncul. Bentrokan barusan bukan hanya pertukaran tinju dan pedang. Itu adalah kompetisi teknik yang rumit dan misterius yang memiliki esensi dari mereka berdua melebur di dalamnya.

Bang! Bang! Bang!

Sebuah suara keras meledak. Tinju Raksasa Kekuatan mampu mengguncang tanah dan langit. Hanya melihat kekuatan, dia adalah yang terbaik di antara lima jari Raja Penyihir.

Ragnar kecil dan dia besar. Namun ini bukan masalah lagi. Tinju Harad tepat dan Ragnar menghindari serangan Harad, menggunakan indranya yang setajam pedang. Dia menangkiskan tinjunya dengan pedang Viking dan pada saat yang sama melemparkan kapak yang telah diambilnya.

Itu kecil tapi kuat. Bahkan Harad tidak bisa melihat serangan seperti meteor itu. Kapak yang menyerempet pinggang Harad membelah tanah dengan cahaya putih. Asap melonjak dari pinggang Harad bukannya darah.

Itu hanya 10 detik. Namun, setelah pertempuran yang cukup untuk membunuh ribuan orang, Ragnar mengeluarkan umpatan. Dia sudah mencapai batasnya. Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menggunakan saga-saga kecil di dalam saga-saga besar.

Benar-benar mengerikan. Dia hanya harus mengulur waktu tapi dia bahkan tidak bisa melakukannya. Satu-satunya cara adalah menang dengan satu serangan.

‘Satu pedang.’

Ragnar menjauhkan diri dari Harad. Itu interval yang sangat singkat tapi itu sudah cukup. Ragnar menyiapkan serangan terbaik yang bisa dia lakukan.

Namun Harad juga merasakannya. Itu adalah hal yang menakutkan. Meskipun telah jatuh, dia tetaplah Raja Viking. Meskipun serangan yang dipersiapkan Ragnar belum dilaksanakan, itu tetap membuat Harad benar-benar gugup.

Karena itu Harad bergerak lebih cepat. Dia ingat fakta bahwa Ragnar bukan prajurit biasa, tetapi seorang Raja, dan kemudian menyerang.

Yang dia tembak adalah bola api merah dan hitam. Dan angin kencang, yang seperti hujan es, ditambahkan ke dalamnya.

Itu bukan ke arah Ragnar, tapi ke arah legiun Thor, keberadaan kecil yang kewalahan pada adegan mitos yang terjadi di depan mereka dan pada sosok Harad.

Itu juga pertaruhan untuk Harad.

Jika Ragnar mengabaikan serangannya, dia tidak akan bisa menghindari luka fatal karena pertahanannya rendah sejak mengeksekusi serangan sebelumnya.

Ragnar bergerak dan Harad tersenyum.

Bola api hitam terputus. Angin seperti hujan es terbelah dua dan tersebar.

Para prajurit legiun Thor menyadari secara naluriah bahwa kematian baru saja berlalu di depan mata mereka. Ragnar berdiri di depan mereka sambil memegang pedang Viking Ulfberht.

Ragnar tidak bisa mengabaikan mereka karena dia adalah Raja Viking. Dia adalah seseorang yang memimpin prajurit.

Ragnar menutup matanya dan memaksakan diri untuk tertawa. Kekuatannya telah meninggalkan tubuhnya. Saga tingkat mistisnya meninggalkan tubuhnya.

‘Sial.’

Dia tidak bisa mengalahkan Harad. Meskipun dia telah menghabiskan banyak kekuatan, itu saja.

Kalau saja dia memilih untuk menyerang daripada bertahan.

Ragnar membuang penyesalannya. Dia melihat Harad berlari ke arahnya. Dia menatapnya, tertawa dan mengulurkan tinjunya dan berkata seolah meratapi, “Aku menyuruhmu lari.”

Mata Ragnar bergerak ke langit. Pada saat itu Harad tahu.

Mata Harad bergerak ke atas. Itu juga ke langit. Dia melihat benda yang jatuh ke arahnya dari langit.

Harad mengayunkan tangannya. Api hitam menjadi amuk mengepul dan menutupi langit. Namun, panah yang datang dari langit tidak berhenti.

“Hu! Ah! Hu! Ah!” Bracky menarik napas dengan aneh. Itu adalah metode yang dia buat untuk tidak dimakamkan oleh mitos di depan matanya.

Ombak mengamuk menutupi mereka. Hanya ombak biasa yang cukup menakutkan, tetapi yang ini terbuat dari api. Namun mereka tidak bisa mengelak. Mereka harus mengatasinya seperti badai.

[Saga: Dia Putra Dewa]

[Saga: Guntur yang Tenggelam dalam Palunya]

Bracky melompat turun dari Rolo. Dia menyerbu ke gelombang besar dan mengayunkan palu, yang memiliki guntur di dalamnya.

Guntur membuka jalan. Meskipun hanya membaginya sejenak, itu sudah cukup.

“Pergi!”

Teriak Bracky saat dia jatuh. Rolo melewati jalur api bersama dengan Tae Ho.

[Saga: Serangan Naga]

Harad menghentikan serangannya dan menginjak tanah. Lalu dia mengulurkan tangannya.

Itu adalah serangan yang bisa membelah langit menjadi dua. Mustahil untuk menghadapinya secara langsung.

‘Seperti yang kuharapkan!’

Tae Ho melompat turun dari Rolo. Rolo melakukan lintasan tajam seperti yang direncanakan dan bergerak menuju Ragnar dan Tae Ho memutar tubuhnya di udara.

“Chant!”

Dia mengepakkan sayapnya setelah berubah menjadi elang. Dia melewati tinju Harad, yang diselimuti api dan membuatnya berpikir bahwa dia menunggangi dinding.

Itu panas. Tidak, dia merasa ingin mati. Dia merasa seolah-olah keberadaan Tae Ho semakin hancur hanya dengan menjadi dekat dengannya.

Tapi dia harus menanggungnya. Dia mengaktifkan Kekuatan Dewa. Kekuatan Idun menutupi tubuh Tae Ho dan berkat Heda yang tersisa di dahinya melindunginya.

Tae Ho mengepakkan sayapnya lagi dan terbang. Rolo dikendalikan oleh Ragnar. Bracky jatuh ke tanah setelah menjadi berantakan dan kemudian Tae Ho sadar.

Mereka tidak bisa melarikan diri.

Menghindari Harad sudah mustahil. Harad sudah menarik tinjunya kembali. Walaupun dia terbang seperti ini, dia hanya akan dihancurkan oleh tinjunya.

‘Heda.’

Dia mendapatkan kekuatan hanya dengan memikirkan nama itu. Tae Ho mengutuk dirinya sendiri, mengatakan bahwa dia gila, dan menyerbu ke depan. Entah dia menjadi bubur atau nasi, dia hanya bisa menyerang sekarang.

“Chant!” Dia berteriak dan berubah menjadi manusia lagi. Dia bisa merasakan mata Harad mengejarnya kembali. Tae Ho menggertakkan giginya dan mengaktifkan kekuatan saganya.

[Saga: Prajurit Abadi]

[Saga: Serangan Prajurit Bak Badai]

Dia mencengkeram potongan pedang. Kemudian dia mencoba menendang udara, diikuti oleh badai petir.

Saat itu, ketika dia akan meneriakkan nama Heda untuk terakhir kalinya, pecahan Gae Bolg, yang ada di pinggangnya, bergerak.

‘Aku akan membantumu.’

Itu memasuki tangan Tae Ho dengan tangannya sendiri.

Bukan waktunya untuk memahaminya dengan pikirannya. Tae Ho menyambar potongan Gae Bolg dengan erat. Pada saat itu, cahaya putih mulai memancar dari potongan itu.

Tombak Cemerlang.

Benda yang belum lengkap pastinya adalah Gae Bolg.

Tae Ho bisa merasakan Cu Chulainn. Mungkin hanya bisa memainkan ingatannya lagi. Namun, dia tahu apa yang harus dia lakukan dan bagaimana dia harus menggunakan Gae Bolg!

Dia menendang udara. Kemudian dia menjatuhkan dirinya ke tanah dan menembakkan Gae Bolg dengan sekuat tenaga.

Dia merasa seolah lengan kirinya akan meledak. Gae Bolg memancarkan cahaya yang kuat.

Bang!

Gae Bolg menabrak bahu kanan Harad. Kekuatan kehancuran yang kuat yang telah dimasukkan oleh Scathach, Ratu Negeri Bayangan, diaktifkan. Sebuah cahaya putih mulai bersinar di bahu yang telah mengenai dan menelan api hitam.

Ragnar membuka matanya lebar-lebar. Harad juga kaget. Tae Ho bersorak di tengah rasa sakitnya.

Tapi itu hanya berlangsung sesaat.

Harad merobek bahunya. Dia telah memotongnya dengan tangan kirinya. Dia menyingkirkan kekuatan kehancuran, bersama dengan lengan kanannya dan kemudian mengertakkan gigi dan tertawa.

Api ganas melonjak. Tae Ho tidak bisa mendengarkan suara yang dibuat ketika lengan kanan Harad jatuh. Teriakan Ragnar dan keputusasaan Bracky juga tidak sampai padanya.

Tae Ho, yang bangkit kembali, berguling di tanah. Semua tulang tubuhnya hancur. Dia batuk darah sambil berbaring di tanah. Lengan kirinya yang dia gunakan untuk melempar Gae Bolg tidak bergerak, dan dia bahkan tidak bisa merasakannya.

Tae Ho memutar matanya dengan linglung. Sepertinya urat nadi telah meledak, karena penglihatannya merah. Dia bisa melihat Harad mendekatinya.

‘Heda.’

Bibirnya tidak bergerak. Dia merasa berkat Idun nyaris tidak menjaga hidupnya.

Itu sama dengan Black Fortress. Tidak, ini lebih buruk dari itu. Dia bahkan sudah tidak punya sepotong apel emas.

Harad mengepalkan tinjunya.

 

Heda bernapas dengan kasar. Keringat mengalir turun seperti hujan. Berkat Idun telah diaktifkan dari tempat yang tidak terlalu jauh. Hanya ada satu orang di tempat ini yang bisa mengaktifkan berkat Idun.

‘Jangan, jangan.’

Itu adalah pertama kalinya sejak hari itu.

Dia tidak bisa mengulangi apa yang terjadi pada hari itu.

Heda berubah kembali jadi Valkyrie dari angsa. Alih-alih mengutuk dirinya yang belum dewasa, ia mencoba mengeluarkan kekuatan yang lebih besar.

Tetapi tepat pada saat itu, Heda berbalik secara refleks. Tanpa sadar, dia mulai mengeluarkan air mata sukacita.

 

Ragnar menggertakkan giginya. Meskipun sulit untuk berdiri, dia mengangkat pedangnya.

Karena dia tidak bisa membiarkannya mati di tempat ini.

Dia bukan seseorang yang mati di sini.

Dia membuka mulutnya untuk mencoba menarik perhatiannya bahkan untuk sesaat. Dia bahkan berencana untuk menyuruhnya membunuhnya terlebih dahulu.

Tapi kemudian Ragnar melihatnya. Dia tertawa senang dengan mulutnya yang hampir berteriak marah.

 

Harad berpikir di tengah rasa sakitnya yang kuat. Dia harus membunuhnya. Itu bukan karena dia telah menyebabkan luka sebesar itu.

Dia tidak tahu apa yang akan dia ubah. Dia tak tahu bagaimana Gae Bolg muncul atau bagaimana dia bisa menggunakannya tapi dia harus menghabisinya di sini. Mungkin saja lebih penting untuk dilakukan daripada membunuh Ragnar yang sudah cacat.

Prajurit tak dikenal.

Dia tertutupi cahaya keemasan saat dia mati. Dia yakin bahwa berkat Dewa menjaga hidupnya.

Dia akan membunuhnya. Dia akan menghapus akar yang akan menjadi bencana di masa depan.

Tetapi tepat sebelum dia mengayunkan tinjunya, Harad berbalik untuk melihat ke belakang.

 

Tae Ho memuntahkan darah hitam. Berkat Idun menjaganya. Berkat Heda berusaha memperpanjang hidupnya sebisa mungkin.

[Saga: Prajurit Abadi]

Tae Ho membuka matanya lagi. Pandangannya masih buram. Namun, samar-samar dia bisa mendengar dari telinganya.

Tae Ho mengerti mengapa Harad tidak menghabisinya. Dan mengapa Bracky bersorak seperti itu.

Di tempat yang jauh, tempat Heda seharusnya berada, suara guntur mendekat.
Load comments