Valhalla Saga 17-2

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 17/Chapter 2: Dewa Guntur (2)

Tae Ho mengerutkan kening. Dan kemudian dia memikirkan situasi dan tempat dia berada saat itu.

‘Apakah itu... sesuatu seperti kesadaran?’

Atau, pertemuan atau percakapan yang terjadi di hatinya, seperti apa yang biasa terjadi dalam manga atau novel?

Gae Bolg memiliki jiwa Cu Chulainn di dalamnya, dan jiwa itu berbicara dengan Tae Ho di dalam hatinya.

Meskipun itu semua hanya dugaan, dia bisa menggambar situasi di kepalanya.

Di sisi lain, Cu Chulainn mengerutkan kening dan memandang Tae Ho. Lalu dia mengangguk seolah dia mengerti dan tersenyum dengan tenang.

“Tentu saja situasi saat ini seharusnya membingungkanmu. Hanya kenyataan bahwa kau tidak lain berhadapan denganku, Cu Chulainn dari Ksatria Cabang Merah, aku mengerti bahwa kau tidak dapat menenangkan dirimu sendiri.”

Tae Ho tidak bisa bereaksi pada kesalahpahamannya. Namun, Cu Chulainn merasa itu juga karena kegugupannya, jadi dia terus berbicara.

“Tapi kau harus tenang dan menerimanya. Kau adalah penerus Erin yang dipilih olehku, Cu Chulainn.”

Tae Ho memikirkan apa yang harus dia jawab sejenak. Apakah dia harus mengatakan bahwa dia tidak mengenalnya dengan baik, seperti apa yang dia lakukan dengan Ragnar, atau apakah dia harus berpura-pura?

‘Bangun, kumohon...’

Dia mendengar suara pada saat itu. Tae Ho tersentak dan melihat sekelilingnya. Dia yakin itu suara Heda tapi tidak terdengar di dekat mereka.

Dari balik tirai.

Dia yakin itu datang dari luar. Ada kecemasan yang tercampur dalam suara Heda.

“Apa kau... tidak tahu tentang aku?” Cu Chulainn membuka matanya dengan tajam dan bertanya. Sepertinya dia sedang menghadapi orang yang tidak percaya apa yang sedang terjadi.

“Tidak, aku... memang mengenalmu.” Tae Ho menjawab dan kemudian menggigit bibirnya. Heda terlalu gugup. Dia ingin bangun sedikit lebih cepat untuk membuatnya nyaman.

Namun meski begitu, dia tidak bisa mengabaikan pria di depannya.

Jujur saja, Tae Ho tidak tahu banyak tentang dia. Karena dia hanya mendengar detail sederhana dari Ragnar.

Prajurit terkuat dan terhebat di dunia yang hancur, Erin.

Meskipun itu hanya sebuah kalimat, isinya tidak bisa diabaikan sama sekali.

Meskipun dia tidak mengetahuinya dengan baik, dia yakin dia adalah seorang pahlawan yang sebanding dengan Ragnar.

Dan pahlawan hebat itu memberitahunya bahwa dia akan menjadi gurunya. Selain itu, dia mengatakan bahwa Tae Ho adalah penerus yang akan berhasil dalam segalanya.

‘Aku merasakan sesuatu.’

Dalam game, dia mendapatkan pencarian tersembunyi yang hebat.

Jadi dia harus terus berbicara dengannya untuk saat ini.

‘Aku minta maaf, Heda. Aku akan menyelesaikan secepat mungkin dan kembali, jadi tunggu sebentar lagi.’

Tae Ho, yang telah mengambil keputusan, menarik napas dalam-dalam dan menghadapi Cu Chulainn. Dia mengenakan ekspresi bingung tetapi kemudian menggelengkan kepalanya dan memperbaiki posturnya ketika dia melihat sikap Tae Ho berubah.

“Bagus, mari kita bicarakan aku nanti. Waktunya terbatas... Aku akan berbicara tentang sesuatu yang lebih penting dulu.”

Jarak antara Tae Ho dan dia mengecil. Mereka berdua saling berhadapan di belakang pohon besar. Mereka tiga atau empat langkah dari satu sama lain.

Cu Chulainn berkata dengan wajah serius, “Prajurit Valhalla. Aku sudah mati. Yang ada di tempat ini adalah sisa-sisa diriku, yang ada di dalam pecahan Gae Bolg... kau bisa menggambarkannya sebagai pecahan jiwa. Awalnya, aku mencoba untuk meninggalkan semua ingatan dan kesadaranku tapi Gae Bolg hancur pada saat terakhir, jadi ternyata seperti sekarang.”

Meskipun Cu Chulainn tentu saja seorang prajurit hebat, ia juga memiliki bakat dalam sihir sehingga ia memiliki beberapa sihir misterius.

Alasan dia meninggalkan jiwanya di Gae Bolg pada saat terakhir bukan karena dia takut mati. Itu karena tanggung jawab yang ada di pundaknya.

“Kau telah menemukan sebuah pecahan dari Gae Bolg. Dan Gae Bolg juga mengenalimu. Karena itu, dapat dikatakan bahwa aku juga mengenalimu.”

Dia tidak bisa mengatakan itu hanya kebetulan. Jika mereka tidak layak sama sekali, mereka bahkan tidak akan dapat menemukan Gae Bolg.

“Aku akan menjadi gurumu dan mengirimkan segalanya dari Erin. Jadi, Prajurit Valhalla, kumpulkan sisa-sisa Gae Bolg yang tersisa dari jejak-jejak Perang Besar. Pecahan yang ada bersamamu akan memberitahumu jalannya.”

Bukan hanya mengembalikan Gae Bolg ke bentuk aslinya. Ada pecahan-pecahan jiwa Cu Chulainn di setiap pecahan.

Saat ini Cu Chulainn masih tidak stabil. Sama seperti itu adalah pecahan, ada juga cacat dalam ingatannya. Jika dia ingin mengirimkan semua tentang Erin, dia harus mendapatkan kembali ingatannya lebih dulu.

Cu Chulainn menatap mata Tae Ho dan kemudian adegan itu berubah.

Itu adalah medan perang. Ada bintik-bintik hitam, seakan ada lubang yang hilang dalam ingatannya, tapi dia bisa mengenali medan perang.

Perang Besar.

Satu-satunya cara untuk mengekspresikan Festival para Dewa.

Apa yang disaksikan Tae Ho adalah ledakan kekuatan. Ledakan hebat itu tidak hanya berhenti menghancurkan geografi. Itu tidak hanya menghancurkan ruang, tetapi juga memutar dunia dan menciptakan banyak retakan.

Medan perang, yang telah hancur berkeping-keping, mengikuti retakan yang telah dibuat dan tersebar di seluruh dunia.

Tae Ho menyadari mengapa ada jejak Perang Besar di perbatasan antara Asgard dan Midgard, dan tak hanya di Svartalfheim.

‘Jadi itu sebabnya.’

Itulah alasan mengapa dia juga menemukan pecahan jiwa Garmr di Asgard.

Itu sama untuk potongan pedang tak dikenal dan Gae Bolg.

Lingkungan mereka berubah menjadi dataran lagi. Cu Chulainn meraih bahu Tae Ho.

“Lengkapi Gae Bolg dan temukan guruku, Scathach.”

Pada saat itu, keinginan kuat muncul di mata Cu Chulainn. Tae Ho, yang telah melihat sebagian dari ingatannya, memikirkan wanita bermata kucing dengan rambut hitam.

Cu Chulainn mencintainya. Tetapi, mengatakan kepadanya untuk menemukannya bukan karena cinta yang tidak bisa dia penuhi. Itu untuk penyelesaian nyata.

Pada saat Erin dihancurkan, banyak hal dihancurkan sepanjang itu. Bahkan orang selamat terakhir dari Ksatria Cabang Merah, Cu Chulainn, dapat digambarkan sebagai penerus dari semua yang tersisa. Tapi dia belum benar-benar menerima semuanya.

“Dapatkan ajaran guruku. Maka kau akan dapat menjadi Milesians dan Tuatha De Danann.”

Milesians dan Tuatha De Danann.

Itu adalah kali pertama Tae Ho mendengar kata-kata itu, tetapi dia samar-samar bisa tahu apa itu karena ingatan Cu Chulainn.

Mereka adalah ras yang dapat digambarkan sebagai pemilik Erin yang hancur, Tuatha De Danann dan Dewa-Dewi mereka.

Serta ras manusia yang kuat, Milesians, yang mendorong Tuatha De Danann ke bawah tanah.

Satu-satunya hal yang dapat ditransmisikan Cu Chulainn adalah kekuatan Milesians.

Untuk menerima kekuatan Tuatha De Danann, ia membutuhkan bantuan Ratu Negeri Kegelapan.

Lingkungan mereka berubah lagi. Itu adalah dunia yang dipenuhi dengan kegelapan.

“Kita tidak punya waktu lagi. Aku akan menunggu pertemuan kita berikutnya.”

Cu Chulainn menatap langit dengan mata redup. Tae Ho bisa mendengar suara Heda yang telah terputus.

“Tapi aku tak bisa meninggalkan penerus yang baru saja kutemui dengan tangan kosong.” Cu Chulainn tertawa dan kemudian meraih tangan Tae Ho. Tae Ho menatapnya secara refleks dan tersentak. Itu karena dia telah mendekat dalam sekejap dan menempatkan bibirnya di dahi Tae Ho.

Itu tentu saja merupakan berkat. Tidak, itu pasti.

Cu Chulainn memandang Tae Ho, yang bingung, dan kemudian tersenyum seolah-olah dia juga merasa terganggu setelah dia melepaskan tangan Tae Ho.

“Kekuatan Erin akan menemanimu.”

Cu Chulainn tertutup kegelapan. Tae Ho juga menutup matanya. Dia bisa mendengar suara Heda.

“Tae Ho!”

Dia membuka matanya. Lalu dia menghela napas. Heda tepat di depannya.

Meskipun dia menangis, dia tetap cantik. Mata emasnya cemerlang tetapi semuram keindahan pagi.

“Heda.”

Dia mengeluarkan suaranya. Dan kemudian wajah Heda berubah. Dia mulai tersenyum dan kemudian memeluk kepala Tae Ho kuat-kuat.

Akan menyenangkan jika dia merasakan sesuatu yang lembut dan hangat, tetapi itu sulit karena armor dan itu menyakitkan. Namun Tae Ho tersenyum kecil. Walau dia tidak memiliki kekuatan dan itu menyakitkan, dia menyadari bahwa dia masih hidup. Melihat indra kembali ke tubuhnya, sepertinya Heda telah memberinya sepotong apel emas saat dia berbicara dengan Cu Chulainn.

‘Tunggu, bagaimana dia memberiku makan?’

Dia pasti kehilangan kesadaran sehingga tidak bisa mengunyah dengan benar.

Ada sesuatu yang dia ingat. Mungkin tubuhnya mengingatnya. Namun, dia tidak bisa mengingat bagaimana rasanya. Dia hanya merasa itu sangat disayangkan.

Babang!

Saat itu, dunia menjadi putih, bersama dengan guntur. Penghalang transparan yang menutupi Heda dan Tae Ho bergetar hebat. Heda memeluk Tae Ho lebih erat dan Tae Ho agak menyadari situasi mereka saat ditekan oleh armornya.

Itu adalah Dewa Guntur, Thor. Dia melakukan serangan terakhirnya pada Raksasa Kekuatan, Harad, dengan senjata terkuat di Asgard, Mjolnir.

Guntur merobek kegelapan dan api.

Suara guntur memudar. Ketika dunia menemukan cahayanya lagi, Heda perlahan melepaskan Tae Ho. Dia melihat ke kejauhan dan kemudian tersenyum cerah.

“Thor akan datang. Ragnar juga aman.”

Dia ingin bertanya tentang Bracky tapi bibirnya tidak terbuka. Sepertinya dia benar-benar kelelahan.

‘Rolo... seharusnya juga baik-baik saja, kan?’

Memikirkan hal itu, mereka tersapu oleh semua ini ketika mereka datang untuk mendapatkan Rolo.

Tae Ho menghela napas lega. Meskipun dia merasa kasihan pada Rolo, itu berarti situasinya sangat kacau, itu membuatnya berpikir seperti itu.

Lingkungan menjadi sunyi.

Guntur meledak, persis seperti badai setelah tenang, dan sepertinya angin pun sunyi.

Namun itu tidak berlangsung lama. Itu karena sorakan para prajurit Valhalla terdengar.

“Thor!”

“Thor!”

“Dewa Guntur!”

“Bapa!”

Berdasarkan teriakan terakhir, sepertinya Bracky juga baik-baik saja.

“Aku senang. Sangat senang.” Heda tersenyum cerah setelah berbicara dengan suara rendah dan kemudian menempatkan bibirnya di dahinya lagi. Itu untuk memberinya berkat Valkyrie.

Tetapi pada saat itu... Pada saat Heda meletakkan bibirnya di dahinya, dia tersentak dan bergetar, lalu berkedip dengan wajah terkejut.

Itu bukan karena dia merasakan aroma pria yang tidak dikenal dari dahi Tae Ho. Itu karena dia merasakan sesuatu yang kuat yang telah ditambahkan di atas berkat Valkyrie.

Dan Tae Ho juga tahu. Apa yang diberikan Cu Chulainn bukanlah berkat sederhana.

‘Karena aku tidak bisa meninggalkanmu dengan tangan kosong.’

Hal yang dia tinggalkan, apa yang telah dia transmisikan ke Tae Ho...

Cu Chulainn tidak mengucapkan kata-kata kosong. Dia benar-benar menyerahkan kekuatan Erin kepadanya.

Geas.

Kekuatan Erin, yang sebanding dengan kekuatan Asgard.

Heda menoleh lagi. Ragnar dan Thor mendekat.
Load comments