Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

30 Maret, 2019

Valhalla Saga 18-2

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 18/Chapter 2: Anaheim (2)

“Kenapa kau begitu bersemangat?”

“Ti-tidak! Aku tidak bersemangat sama sekali. Aku bahkan tidak akan membuat kotak makan siang!” Kata Heda menjadi serius.

Ragnar menganggapnya sebagai pencuri yang menangkap dirinya sendiri dan tertawa lalu menurunkan postur tubuhnya dan melihat ke atas. Dan tentu saja, yang dia lihat adalah wajah Heda, yang berusaha terlihat tenang sambil menyembunyikan rasa malunya.

“Heda.”

Pada akhirnya, dia gagal ketika dia memanggilnya. Dia menutupi wajahnya dengan tangannya dan Ragnar tertawa dan menunggunya.

“Ahem ahem.”

Berapa menit telah berlalu? Pada saat udara di luar pondok mulai terasa dingin, Heda menurunkan tangannya. Meskipun ujung telinganya sedikit merah, dia mengenakan ekspresi yang biasa.

Ragnar, yang masih memiliki postur yang sama, menggelengkan kepalanya beberapa kali dan kemudian menyentuhnya dengan sikunya.

“Jika kau sudah tenang, mari kita bicara dengan serius.”

Meskipun dia tidak membawanya di depan Siri dan Tae Ho, Gae Bolg dan Cu Chulainn bukan satu-satunya hal yang penting.

Heda juga tahu fakta itu sepenuhnya. Saat Ragnar berbicara dengan suara rendah, suasana di sekitar Heda menjadi kaku.

“Aku sudah memberitahumu, tapi Raksasa Kekuatan, Harad, muncul.”

Sama seperti Harad yang kenal Ragnar, Ragnar juga kenal Harad.

Raksasa Kekuatan, Harad, salah satu dari lima jari Raja Penyihir Utgard Loki.

Raja-raja raksasa yang ada di Jotunheim tidak hanya Raja Penyihir. Tetapi karena itu, bukan karena Harad mewakili Jotunheim karena ia mengagumi sang Raja Penyihir.

Tapi tetap saja, bukan karena dia lemah sama sekali. Untuk menghadapi Raksasa Kekuatan, Harad, seorang prajurit yang berada di atas tingkat superior dan memiliki banyak pengalaman dan juga kuat diperlukan.

“Aku tidak tahu apakah itu gerakan independen atau apakah dia menerima perintah tapi... apapun itu, sudah pasti para raksasa terlalu peduli dengan pecahan Garmr.”

Terakhir kali, raksasa yang hanya mencapai tingkat inferior telah muncul. Jika mereka dimaksudkan untuk mencari ruang yang luas, itu yang paling memadai.

Tapi Harad, yang dikatakan sebagai salah satu yang terkuat di antara raksasa-raksasa tingkat superior, telah muncul.

Itu sudah cukup untuk membalikkan nilai pecahan jiwa yang dimiliki Garmr dalam sekejap.

“Selain itu, Odin telah memerintahkan agar pecahan itu segera dihancurkan.”

Jika musuh mengumpulkan sesuatu, maka mengumpulkan sesuatu untuk diri mereka sendiri adalah hal yang paling normal. Namun Odin telah memerintahkan untuk menghancurkannya. Ada kemungkinan besar bahwa dia telah melakukan ini dengan mempertimbangkan bahwa itu dapat diambil kembali oleh mereka.

Heda menghela napas panjang pada tatapan Ragnar dan kemudian menjatuhkan bahunya dan berkata, “Ini juga seperti katamu sebelumnya. Aku ingin tahu apakah itu salah satu dari rencana mereka untuk membangunkan Fenrir.”

Para prajurit Valhalla telah mendengar bahwa mereka sedang mengumpulkan pecahan jiwa Garmr untuk membangunkannya, tapi Valkyrie telah mendengar lebih dari itu.

“Mulai sekarang, pencarian tidak akan semudah itu.”

Tidak ada prajurit tingkat menengah di antara prajurit Legiun Thor yang sedang mencari. Sebagian besar dari mereka adalah prajurit tingkat terendah dan ada juga prajurit tingkat inferior.

Tetapi mereka tidak bisa melakukan itu lagi. Sekarang Harad telah muncul, raksasa di level yang sama mungkin muncul kapan saja. Sisi itu hanya bisa meningkatkan kualitas pasukan mereka.

Itu hal yang sulit. Itu bukan karena kedua belah pihak telah mundur dari garis depan sejak mulai melekat. Itu karena kekuatan terkuat mereka saling melotot sementara tidak ada yang bisa bergerak dengan gegabah.

Menghilangkan pasukan dari garis depan untuk mencari tidaklah mudah.

Namun meski begitu, mempertahankan metode yang sama yang mereka gunakan juga sulit.

Heda memaksakan senyum dan berkata, “Tapi Ragnar, mereka terlalu berlebihan, kan?”

“Benar, itulah yang beruntung. Walaupun itu adalah raksasa, mereka tidak akan bisa menghabiskan raksasa selevel Harad semudah itu.”

Mungkin itu adalah permainan waktu. Dan yang menghabiskan banyak kekuatan mental juga.

Ragnar juga menjatuhkan bahunya seperti yang dilakukan Heda. Mulutnya menggigit sebatang rokok – siapa yang tahu kapan dia mengeluarkannya?

Heda memandangi pandangan Ragnar dan kemudian mengatakan sesuatu.

“Bagaimana pendapatmu tentang Cu Chulainn? Kau pernah bertemu dengannya sekali, kan?”

Kehancuran Erin dan Perang Besar terhubung. Ragnar, yang adalah prajurit tingkat top, telah berdiri di medan perang yang sama dengan Cu Chulainn beberapa kali.

“Dia pria yang luar biasa. Ketika aku bertemu dengannya, dia memiliki perasaan yang sangat jahat tentang dia karena situasinya... tapi dia bukan orang jahat. Meskipun dia memiliki sisi yang arogan, itu karena dia adalah prajurit terhebat Erin. Menurutku itu sudah jelas.”

Pria yang tidak hanya kehilangan kekasihnya, keluarga dan teman-temannya, tetapi juga dunianya.

Cu Chulainn dalam ingatan Ragnar, adalah predator kesepian yang dipenuhi dengan kebencian. Namun meski begitu, dia memiliki kepala dingin dan waktu luang yang mampu memikirkan sekutu-sekutunya dan membaca alur pertempuran.

“Penerus Erin...” kata Heda dengan suara rendah. Ada kegembiraan yang tidak bisa disembunyikan di dalamnya.

Mata Ragnar bertemu dengan mata Heda.

“Masih terlalu dini untuk bersemangat. Kukatakan, sampai mengumpulkan lebih banyak pecahan Gae Bolg dan mendapatkan lebih banyak informasi.”

Itu kata-kata yang tenang. Heda memandangi tangan Ragnar yang tampaknya menutupi tangannya dan tertawa rendah.

“Sepertinya itu adalah omong kosong.”

Karena ada juga kegembiraan di mata Ragnar yang tidak bisa disembunyikannya. Ragnar tertawa dan memperbaiki rokoknya.

“Ini hal yang mengejutkan.”

Itu adalah hal yang sangat menakjubkan.

Dia samar-samar bisa memahami alasan mengapa Cu Chulainn memilih Tae Ho. Dia mungkin tidak punya pilihan.

Namun meski begitu, bukan dia yang memilih. Karena tidak ada kebetulan dalam kisah seorang prajurit; Gae Bolg dan Tae Ho akan saling tertarik.

Geas bukan satu-satunya kekuatan Erin. Itu tidak berarti bahwa warisannya pun lenyap, hanya karena dihancurkan.

Senjata, harta, dan prajurit Erin yang masih hidup.

Ragnar menutup matanya. Dia menyingkirkan pikirannya tentang Erin sejenak dan kemudian memikirkan Tae Ho.

Pria yang luar biasa.

Bakat itu satu hal, tapi mentalnya juga kuat.

“Ragnar?” Heda menggerakkan jemarinya dan bertanya. Ragnar meraih tangan Heda dengan erat, seperti bercanda, dan berdiri.

“Baiklah, mari kita tidur. Kau harus berangkat pagi-pagi sekali.”

Ragnar mematikan rokoknya – dia tidak merokok banyak. Heda hanya menatapnya dan kemudian bertanya dengan hati-hati.

“Ragnar, apa kau sungguh baik-baik saja?”

Hari terakhir dari Perang Besar, tubuh dan jiwa Ragnar hancur. Dia bukan prajurit tingkat top lagi.

Tapi dia telah menggunakan saga tingkat mitos. Meskipun itu untuk waktu yang singkat, dia telah bertarung dengan semua kekuatannya.

Ragnar tertawa tanpa suara mendengar pertanyaan Heda. Dia lalu berbalik dan menepuk kepalanya dengan tangannya yang besar.

“Tidurlah.”

Dia meninggalkan kata-kata terakhirnya yang lebih dari seorang ayah, daripada seorang teman dan kemudian memasuki pondok.

 

Keesokan paginya, kelompok yang meninggalkan pondok pindah ke Valhalla dengan tergesa-gesa. Meskipun kelompok itu menjadi lebih besar berkat dua gryphon betina yang ia tangkap bersama Rolo, tak ada perbedaan besar dalam kecepatan perjalanan mereka. Sebaliknya, jika bukan karena cedera Rolo, mereka akan mencapai Valhalla lebih cepat.

Butuh dua hari untuk kembali, sama seperti ketika mereka pergi ke tempat itu. Mereka berpisah dengan Siri di aula Valhalla dan ketika mereka kembali ke kediaman Idun, itu sudah sore. Setelah selesai makan malam dengan cepat, mereka memutuskan untuk membuat sarang baru untuk Rolo dan kedua gryphon dan kemudian tidur cepat.

Dan keesokan paginya: “Heda, apa kau tidur nyenyak?”

“Ya-ya. Dan kau?”

“Aku juga tidur nyenyak.”

Terlihat jelas bahwa mereka berdua tidak tidur. Pertama, bintik hitam di bawah mata mereka sama.

“Itu omong kosong, tahu.” Kata Ragnar sambil mendecakkan lidahnya dengan ketidakpuasan. Kemudian Tae Ho menatapnya dengan heran.

“Ragnar, apa kau juga datang?”

Apa dia akan mengikuti mereka?

Ragnar menghadapi mata penolakan yang kuat dan memasang wajah yang bahkan lebih tidak puas.

“Aku hanya akan pergi ke pintu masuk bersamamu. Kalau kau benar-benar ingin menikmati Anaheim, kau harus pergi sendiri.”

Anaheim asli.

Namun Tae Ho tidak punya gagasan tambahan. Dia berbalik untuk melihat Heda dan berkata, “Kalau begitu, ayo pergi.”

Ke Anaheim.

Heda mendayung perahu kayu ke arah yang berbeda dari biasanya. Itu karena mereka bergerak ke sisi yang benar-benar berlawanan dengan aula Valhalla, yang memiliki pintu ruang terpasang di dalamnya.

Ragnar bertingkah seperti ayah manja yang mengikuti kencan putrinya, tapi dia menghilang begitu mereka sampai di Anaheim. Berkat itu, Tae Ho bisa menghadapi kelompok kedua dengan hati yang ringan.

“Tae Ho.”

“Kapten Siri!”

Tae Ho menemukan Siri di pintu masuk Anaheim dan tertawa. Itu karena dia sedang mengenakan rok.

Tapi tentu saja, itu bukan gaun seperti yang dikenakan Valkyrie pada jamuan makan, itu tentu saja cukup cantik.

‘Tentu saja, dia cantik bahkan jika dia mendadani dirinya sendiri sedikit.’

Dia benar-benar cantik, hanya saja dia tidak mendadani dirinya sendiri.

Saat Tae Ho menatapnya dengan mata kagum, seseorang berkata dengan suara penyesalan di sebelahnya, “Um, aku juga di sini.”

Rolph, yang tampaknya dipilih sepanjang malam oleh orang-orang yang mengenalnya, muncul dengan sendirinya.

“Rasanya sudah sangat lama.”

“Saya merasakan hal yang sama.”

Padahal sebenarnya itu baru seminggu.

“Heda-nim.”

Siri, yang menertawakan pembicaraan Rolph dengan Tae Ho, menyapa Heda, yang berdiri tanpa tahu harus berbuat apa.

Dia selalu mengenakan armor dan hiasan kepala yang mewakili Valkyrie, tapi dia berbeda hari ini. Meskipun dia tidak berpakaian dengan baik, sepertinya atmosfernya benar-benar berubah dengan tidak mengenakan armor.

“Prajurit yang datang untuk bermain dengan prajurit...!” Rolph bergumam dengan suara rendah, seolah-olah dia terkejut dan kemudian menatap Tae Ho dengan mata penuh kekaguman.

“Pokoknya, ayo berangkat. Kapten Siri dan Heda pernah datang ke Anaheim, kan?”

“Hanya sekali.”

“Aku hanya tahu pasar.”

“Apa! Kalian ini?!”

Sebuah suara kasar memecahkan suara-suara manis Heda dan Siri yang dipenuhi rasa malu.

Ketika dia menoleh untuk melihat dia melihat seseorang yang biasanya senang dia lihat, tetapi tidak hari ini.

“Bjorn?!”

Selain itu, dia tidak sendirian.

“Prajurit yang memiliki Valkyrie bertemu dengannya!”

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Hah! Apa dia prajurit yang datang untuk bermain dengan Valkyrie?!”

Para prajurit legiun Ullr dan legiun Thor yang telah dilihatnya beberapa kali menatap mereka dengan kaget.

Bjorn memandang Siri dan Heda secara bergantian dan kemudian memandang Rolph dan Tae Ho dengan mata dingin.

“Jadi kau bahkan melanggar janji terakhir kali... ada alasan. Mulai sekarang aku tidak akan menjadi tidak bijaksana. Tae Ho, Rolph.”

Suaranya begitu dingin sehingga orang lain mungkin mengira dia memutuskan hubungan dengan mereka.

“Ah tidak. Aku...” Rolph bergumam dengan suara rendah. Sepertinya dia masih punya banyak penyesalan tentang malam yang menyenangkan dengan Bjorn.

Namun Bjorn berbalik dengan dingin dan kemudian menyilangkan tangan di atas pundak para prajurit lain dan berteriak, “Nah, ayo pergi! Untuk menikmati Anaheim yang asli!”

“Ou!”

Bjorn dan para prajurit lainnya berlari ke arah gang yang tampak bersinar merah. Tae Ho menatap punggung mereka dengan tercengang dan berkata, “Bracky juga ada di sana.”

Apa dia keluar begitu dia kembali?

Namun Siri memasang wajah tidak tertarik dan keras, persis seperti yang dia taruh di medan perang, dan kemudian mengenai bahu Rolph.

“Rolph, jika kau ingin pergi, kau bisa.”

“Tidak, aku baik-baik saja. Aku lebih suka ada di sini.”

Saat Rolph menyeringai, Siri juga merilekskan ekspresinya. Tae Ho meraih tangan Heda bukannya mengolok-olok mereka berdua.

“Ayo pergi.”

Setengah dari Anaheim adalah pusat hiburan dan setengah lainnya adalah arena. Karena itu, tempat kelompok Tae Ho bisa pergi adalah pasar, yang menempati seperempat dari seluruh tempat.

Ragnar duduk di kursi panjang dan lebar dan memandang ke kejauhan. Tempat yang dilihat matanya adalah Heda, yang menertawakan hal-hal sepele.

Sangat menyenangkan melihat senyum sungguhan, bukan yang dibuat-buat sejak hari itu.

“Mereka bermain baik. Sungguh enak melihatnya.”

Sebuah suara terdengar di sebelahnya. Ragnar menegang tanpa sadar. Itu karena dia tidak merasa ada yang mendekatinya.

“Diam. Tidak perlu formal.”

Itu adalah suara seorang pak tua. Ragnar bernapas dengan tenang dan melihat ke sisinya. Ada seorang pak tua bermata satu mengenakan jubah kelabu besar.

“Ragnar Lodbrok bertemu dengan Bapa Langit.”

Dia memukul dadanya sambil duduk dan mengekspresikan sikapnya. Lalu pak tua itu, Raja para Dewa, Odin, sedikit mengernyit.

“Lama tak jumpa.”

Gagak hitam, Munin, tengah duduk di bahu Odin. Bukan itu saja, tetapi ada beberapa gagak di langit dan di tanah. Ada lusinan, tapi orang-orang yang lewat tampaknya tidak memperhatikan mereka.

Sama seperti halnya memiliki seribu wajah, dia sekarang seorang pak tua ramah. Suara dan matanya lembut.

“Apa Anda... datang untuk bertemu Tae Ho?” Ragnar bertanya dengan hati-hati.

Odin tersenyum tipis dan kemudian memandang Tae Ho dan Heda lalu berkata, “Aku datang berkunjung karena aku juga memiliki hal-hal lain yang harus dilakukan pada saat yang sama. Aku juga ingin tahu orang seperti apa dia. Ada saat-saat ketika aku ingin melihat dunia dengan mata tuaku sendiri... dan bukan oleh Hugin dan Munin.”

Seberapa banyak yang diketahui Odin?

Ragnar hanya diam dan bukannya membuka mulut. Odin tersenyum lagi. “Thor bilang bahwa dia kelihatannya seorang prajurit yang kau hargai.”

“Aku berharap seperti apa dia nantinya.”

“Jika kau berkata begitu, itu harusnya.”

Odin tidak melihat Tae Ho lagi. Dia sedang melihat tempat yang jauh di langit.

“Waktu di mana prajurit yang hebat dibutuhkan...akan datang. Aku bisa mencium aroma medan perang yang sudah mendekat. Raksasa yang bergerak juga bisa menjadi salah satu tandanya.”

Seratus tahun telah berlalu sejak Perang Besar. Itu sudah diketahui, bahkan tanpa meminta kebijaksanaan kepala Mimir atau ketiga saudara perempuannya.

“Tapi kita tidak bisa terburu-buru. Semuanya ada perintahnya.” Odin berbicara dan kemudian menggigit roti lapis daging sapi. Itu adalah makanan yang sering dijual di Anaheim.

“Ini sangat enak. Aku harus memakannya lagi ketika kembali.”

Sepertinya dia tidak bercanda, saat dia menghabiskan roti lapis dengan dua gigitan dan kemudian berdiri. Ragnar mengikuti dan bertanya, “Apa Anda pergi?”

“Melihatnya dari jauh sudah cukup. Dan bukankah aku mengatakan bahwa aku memiliki sesuatu yang harus dilakukan pada saat yang sama?”

Odin tahu mengapa Ragnar gelisah. Dia pasti sudah diminta oleh Heda.

Karena itu Odin mengatakan beberapa kata lagi kepada prajurit yang sudah pensiun.

“Ada satu hal yang aku pelajari dengan menyaksikan Zeus... dan teman-temannya yang lain di Olympus.”

Para Dewa tetangga dengan Asgard.

Odin memikirkan mereka sejenak dan kemudian tersenyum pahit. “Tidak ada yang baik terjadi ketika para Dewa ikut campur dalam urusan manusia. Lebih baik meninggalkan mereka sendiri.”

Entah kehendak mereka baik atau buruk, terikat dengan Dewa berarti kehancuran manusia.

“Aku akan menyerahkannya padamu untuk saat ini. Mari kita bertemu hari lain. “ Odin tersenyum ramah dan kemudian mengeluarkan topi dari udara kosong dan mengenakannya. Ragnar memukul dadanya terlebih dahulu dan mengekspresikan sikapnya.

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

“Untuk Asgard dan sembilan dunia.”

Odin melambai ringan dan menghilang sama seperti ketika dia muncul.

Ragnar memandang sekelilingnya, seolah mencari gagak yang muncul bersama mereka dan kemudian duduk di tempatnya dan memandang Tae Ho dan Heda. Mereka menikmati diri mereka sendiri tanpa mengetahui bahwa Odin telah muncul.

“Benar juga, kau harus menikmatinya selagi bisa.” Ragnar berbicara dengan suara rendah dan menggigit sebatang rokok. Dia menyesal pada Tae Ho tetapi sepertinya dia harus meningkatkan level pelatihannya.

 

Matahari terbenam dan malam datang.

Ragnar, yang telah menunggu senja, membawa Heda dan Tae Ho segera setelah matahari terbenam dan membawa mereka kembali ke kediaman Idun.

Namun Heda memiliki wajah yang cerah, seakan menikmati sore harinya sudah cukup, dan melihat Heda, Tae Ho juga bisa tersenyum kembali.

Setelah dua hari, Tae Ho melanjutkan pelatihannya, dan bahkan mulai melakukan ekspedisi seminggu kemudian.

Tiga bulan berlalu seperti itu.

Waktu singkat dan lama berlalu dengan cepat.

FP: setia's blog

Share: