Tolong Klik Iklnya, URGENT!

End of Project Work

31 Maret, 2019

Valhalla Saga 19-2

on  
In  

hanya di setiablog

Episode 19/Chapter 2: Prajurit Tingkat Menengah (2)

Tae Ho sudah memiliki tiga guru.

Heda, yang membantu pertumbuhannya dalam rune dan sihir.

Ragnar, yang bertanggung jawab atas saga dan Kekuatan Dewa.

Cu Chulainn, yang mengatakan bahwa dia akan mengirimkan geas dan Kekuatan Erin.

Tak ada seorang pun yang mengajarinya ilmu tombak.

Pedang Tae Ho adalah pedang Kalsted.

Pedang dan gaya bertarungnya semua didasarkan pada Kalsted.

Tae Ho telah menggali pedang Kalsted selama tiga bulan terakhir. Dia telah bekerja keras untuk menjalankan beberapa teknik dalam kenyataan yang telah digunakan Kalsted di dunia Dark Age.

Ragnar dan Heda membantunya. Cu Chulainn juga meraih beberapa poin penting dan menasihatinya.

Pedang Kalsted selesai di dalam saga.

Dia samar-samar mengikuti. Tingkat sinkronisasi meningkat hingga 32%.

[Saga: Peralatan Prajurit]

Apa yang diambil Tae Ho adalah Pedang Serigala Musim Dingin.

Itu adalah pedang yang memiliki sihir kuat, yang dia peroleh setelah membunuh tiga saudara troll dan menaklukkan Giant Hill.

Tae Ho mengeksekusi pedang Kalsted. Alih-alih menebas Fomoire, yang seperti batu, dengan pedangnya, ia mengincar simpul yang menghubungkan batu. Dia memotong Fomoire secepat dan sealami air. Fisik manusia supernya, yang telah mencapai tingkat menengah, dan teknik pedang yang dipoles dari Kalsted memungkinkan itu.

Bang! Bang! Bang!

Fomoire jatuh ke tanah dan berteriak. Fomoire tidak dapat mengejar Tae Ho karena mereka menjadi tumpul, berkat badai salju. Mereka tersapu oleh pedang.

“Kapten Siri!”

Siri sudah muncul dari gua ketika dia berteriak. Menangkap yang melarikan diri adalah perannya.

Siri menarik panah besar yang dibawanya di punggungnya dan menembak dengan cepat. Panah yang ditambahkan dengan kekuatan saga mencapai 100 dari 100 kali, tapi ada terlalu banyak Fomoire. Siri menyerbu panah kedelapan setelah membunuh tujuh Fomoire yang melarikan diri dan merasa bahwa yang terakhir sudah melarikan diri terlalu jauh. Biarpun dia mengenainya, ada kemungkinan besar panah akan terpental.

Babang!

Suara keras meledak di gua. Siri menggertakkan giginya dan berbalik. Dan seperti yang diharapkan, dia melihat Tae Ho, yang bernapas secara kasar.

Siri membuka mulutnya yang enggan dengan wajah menyesal dan Tae Ho menggelengkan kepalanya. Hanya dengan melihat tujuh Fomoire yang ada di lantai, dia bisa menyadari bahwa itu bukan salah Siri. Itu tidak bisa dihindari.

‘Cepat.’ Kata Cu Chulainn dengan suara rendah. Dia bisa merasakan bahwa dia menekan rasa gelisah yang paling dia bisa.

‘Pergi ke perbendaharaan Ksatria Cabang Merah. Ada benda yang cocok untuk transportasi di sana. Kau akan bisa tiba lebih cepat daripada saat menunggangi sekutumu.’

Tae Ho buru-buru membuat gerakan tangan ke Siri. Setelah mereka kembali ke gua lagi, dia dipimpin oleh Cu Chulainn dan membuka pintu rahasia perbendaharaan.

“Huh?!”

Kata-kata mencolok dan penuh warna bersinar. Kata-kata emas terutama membutakannya karena terlalu banyak.

Saat Tae Ho mengangkat tangannya untuk secara refleks menutupi dirinya seolah-olah menutupi dari sinar matahari, Siri memandangnya seolah bertanya apa yang sedang dilakukannya.

“Tae Ho?”

“Ada banyak harta.”

Tae Ho menghindari tatapan Siri, yang berubah sedikit buruk dan kemudian melihat ke dalam perbendaharaan. Ada banyak senjata: pedang, tombak dan perisai, tapi ada juga beberapa logam mulia seperti emas murni dan permata.

‘Karena suatu hari nanti... Erin berencana membuat Ulster kedua.’ Kata Cu Chulainn dengan suara pahit. Dia dipenuhi dengan kelesuan seolah-olah dia memikirkan sekutunya tentang Ksatria Cabang Merah.

“Yang harus kau ambil adalah perahu di sana.”

[Scuabtuinne]

Itu adalah perahu panjang yang tidak memiliki layar dan seperti sampan. Tampaknya tidak berbeda dengan perahu yang ada di legiun Idun.

‘Itu tidak memiliki layar dan dayung, tapi itu adalah perahu ajaib yang bergerak secara otomatis. Itu akan dapat terbang di atas dataran, seolah-olah meluncur. Kau juga dapat mengatur ukurannya, jadi perintahlah untuk menjadi lebih kecil.’

Ketika dia meletakkan tangannya di atasnya seperti yang dikatakan Cu Chulainn padanya, perahunya menjadi kecil, seperti mainan. Tampaknya mirip dengan perahu ajaib Skidbladnir, yang pernah ia dengar sekali dari Idun.

Tae Ho mengambil beberapa harta lagi yang tampaknya berguna dan kemudian meninggalkan perbendaharaan. Dia selalu bisa kembali di lain waktu, jadi dia bisa mengambil harta itu nanti.

‘Cepat.’ Cu Chulainn berkata lagi. Kecemasan dalam dirinya sekarang bisa dirasakan.

Tae Ho bergegas dan berpikir. Dia yakin bahwa dia juga akan tergesa-gesa jika Heda berada dalam situasi berbahaya, tapi Scathach tidak lain adalah guru Cu Chulainn. Dia yakin bahwa dia akan sangat kuat.

“Bukan itu masalahnya. Guru lebih dari guru daripada prajurit. Dia lebih terspesialisasi dalam mengajar. “

Meskipun dia jelas memiliki kekuatan, dia tidak sekuat yang dibayangkan Tae Ho.

Cu Chulainn teringat saat pertama kali dia bertemu Scathach. Itu adalah pertemuan pertama konyol yang tentang dia menyelinap ke kamarnya dan mengancamnya bahwa dia akan membunuhnya jika dia tidak mengajarinya.

“Benarkah?”

Cu Chulainn berbagi pikirannya karena dia tidak dalam kondisi yang baik dan Tae Ho bertanya tanpa sadar. Mereka adalah kekasih dan hal-hal lain, tetapi pertemuan pertama mereka sedramatis itu.

‘Aku, aku dulu masih kecil.’ Kata Cu Chulainn dengan suara bingung.

Meskipun kau tidak bisa memaafkan seseorang yang mengancammu setelah menyelinap ke kamarmu karena masih muda, Tae Ho hanya mengangguk untuk saat ini.

“Tae Ho?”

Ketika Siri bertanya seolah-olah ada sesuatu yang salah, Cu Chulainn berdeham dan memohon padanya untuk tetap diam tentang hal itu. Tae Ho juga berjanji akan merahasiakannya.

‘Berkat itu, aku bisa tenang.’

Cu Chulainn menjadi sedikit lebih tenang dari sebelumnya. Tae Ho meletakkan Scuabtuinne di luar gua dan berpikir.

Meskipun dia tidak bisa tahu sudah berapa lama Fomoire bersembunyi dalam penyergapan, dia samar-samar bisa tahu betapa terobsesinya mereka. Mereka tidak bisa terburu-buru, tapi itu pasti situasi di mana mereka harus bergegas.

‘Guru ada di Nidavelir. Aku akan menjadi orang yang mengendalikannya, jadi tempatkan Gae Bolg ke Scuabtuinne.’

Tae Ho naik ke kapal dan menempatkan Gae Bolg di depan perahu. Siri melepaskan burung ajaib, yang disediakan untuk menjadi prajurit tingkat menengah, sebelum naik ke perahu. Itu untuk memberitahu Gandur tentang beritanya secepat mungkin.

Scuabtuinne pergi. Tujuan mereka adalah Nidavelir, dunia para dwarf.

 

Sama seperti raksasa di Jotunheim, Fomoire juga memiliki beberapa raja.

Bress si Tiran, yang dilahirkan antara Tuatha De Danann dan Fomoire, membuka matanya dengan tajam dan melihat ke kejauhan.

Sudah seratus tahun berlalu sejak Erin dihancurkan. Dan pada waktu itu, Bress dan Fomoire berkurang jumlahnya.

Apa yang diinginkan Fomoire bukanlah penghancuran Erin. Yang benar-benar mereka inginkan adalah mengambil alih Erin dan memerintahnya.

Namun, sudah terlambat. Raja Muspelheim, Surtr, telah menghancurkan Erin dengan apinya. Erin tidak ada lagi.

Karena itu, orang-orang Fomoire menjadi terobsesi dengan para orang selamat Erin, karena merekalah satu-satunya yang dapat mengisi keserakahan mereka yang kosong dan menaklukkan.

‘Scathach.’

Ratu Negeri Kegelapan. Penyihir yang membangkitkan tidak hanya yang memuliakan Cu Chulainn, tetapi juga beberapa pahlawan lainnya.

Api baru muncul di Bress, yang hampir mendingin dan menjadi abu.

Nidavelir.

Bress tertawa terbahak-bahak. Dia mengekspresikan kegembiraan dan keheranan pada saat yang bersamaan.

Itu adalah kabar baik bahwa itu jauh dari Asgard bagi Fomoire. Ada beberapa ras mereka di tempat itu yang dikatakan Scathach.

Dia benar-benar Scathach, si Penyihir Bayangan. Dia telah bersembunyi dengan sangat baik.

Bress mengangkat tubuhnya dari singgasana yang terbuat dari batu.

 

Scuabtuinne sangat cepat. Setelah mereka melewati batas yang menghubungkan Svartalfheim dan Nidavelir, langit berubah dari putih menjadi hitam. Siri membuka matanya lebar-lebar, seolah itu luar biasa.

“Ini malam putih. Kata-kata guru itu benar.”

Badai salju yang telah jatuh hingga saat itu, juga berhenti, seperti kebohongan. Sepertinya mereka akan menjadi buta karena pemandangan putih.

Para dwarf Nidavelir semuanya hidup di bawah tanah. Karena itu, dapat dikatakan bahwa Nidavelir yang asli ada di bawah tanah.

Namun Cu Chulainn dan Tae Ho memiliki sesuatu untuk dilakukan di atas tanah.

‘Kita hampir sampai. Kita tidak jauh lagi.’

“Tae Ho!” Cu Chulainn dan Siri berbicara pada saat bersamaan. Tae Ho melihat lokasi yang ditunjuk Siri dan menggertakkan giginya.

Fomoire dari berbagai bentuk terbang di langit. Mereka tentu saja bergerak ke arah yang sama dengan kelompok Tae Ho.

Selain itu, mereka bukan satu-satunya. Setelah melihat sedikit lebih jauh dia bisa melihat Fomoire yang sudah tiba. Mereka menyerang tempat yang berada di antara batas malam putih dan malam hitam.

Cu Chulainn memikirkan Scathach, yang berada di Negeri Kegelapan. Dia yakin benda itu serupa dengan benteng yang dilindungi oleh dinding yang tak terlihat.

Fomoire sedikit lebih cepat. Hanya dengan menghitung mereka secara kasar, jumlahnya lebih dari seratus. Itu bukan jumlah yang Tae Ho dan Siri bisa hadapi sendiri.

Namun Scuabtuinne tidak berhenti. Siri melihat ke kejauhan dengan mata seorang pemburu, seolah mencari mangsanya.

Saat itulah keberadaan besar melintasi dataran putih dan muncul. Makhluk yang naik dengan maju ke depan benar-benar putih dan indah.

‘Adenmaha!’ kata Cu Chulainn dengan kaget. Dia hanya bisa melakukan itu. Bukan hanya karena Cu Chulainn tahu namanya.

“Ini adalah pelayan dari Bress si Tiran. Itu adalah naga laut yang kuat yang dapat bergerak bebas ke mana saja yang memiliki air.’

Kenyataan bahwa Adenmaha telah muncul berarti bahwa pasukan yang ada di depan mereka dikirim oleh Bress si Tiran.

Namun Tae Ho memperhatikan hal lain.

“Naga?”

“Katamu naga?!” Tae Ho dan Siri berkata bersamaan. Mereka berdua memandang Gae Bolg seolah-olah mereka akan melahapnya dan Cu Chulainn menjawab dengan bingung.

‘Betul. Tepatnya, ini adalah ular laut, tapi itu termasuk dalam kategori naga.’

Sudah cukup. Tae Ho mengangguk dan Siri berubah menjadi serigala emas setelah tersenyum tajam.

Tae Ho menunggangi Siri dan mengaktifkan ‘Mata Naga’. Seperti yang dikatakan Cu Chulainn.

[Pelayan Rendahan Bress si Tiran]

[White Adenmaha]

[Ular Laut (Rasa Naga)]

‘Mengapa mereka seperti itu? Apa berbeda jika itu adalah naga?’

Jelas bagi Cu Chulainn untuk tidak tahu. Karena dia tidak selalu bersama Tae Ho. Dia tidak tahu banyak tentang Tae Ho sebelum mereka bertemu.

“Itu berbeda.”

“Banyak.” Kata Tae Ho dan Siri. Tae Ho memelototi Adenmaha alih-alih menjelaskan lebih banyak dan bersiap-siap.

[Saga: Palu Pandai Besi Tidak Terlepas]

[Tali Pemburu yang Bersinar]

[Pelana Makhluk yang Melindungimu dengan Nyaman]

[Kekang Penindasan yang Memiliki Cinta Idun]

Dan yang terakhir.

Sama seperti apa yang terjadi dengan ‘Pedang Prajurit’, saat tingkat sinkronisasi mencapai 32%, saga Tae Ho membaik satu langkah lagi.

[Saga: Orang yang Mengendalikan Naga]

Mengendalikan alih-alih menangani. Saga Kalsted menunjukkan kekuatan yang sangat kuat ketika digunakan melawan ras naga.

Siri, yang memiliki Tae Ho di punggungnya, melompat turun dari perahu. Tae Ho membuat Siri lebih cepat dengan kekuatan saganya.

Fomoire menyadari Tae Ho dan Siri. Adenmaha, yang akan menembakkan es ke penghalang yang tak terlihat, juga berbalik untuk melihat Tae Ho dan Siri.

Dia melihat seorang prajurit menunggangi serigala kecil tapi cantik. Dibandingkan dengan Fomoire di sekitar benteng Scathach, mereka benar-benar tidak bahagia.

Namun, Adenmaha gemetar tanpa sadar. Prajurit dan serigala tersenyum sambil melihat itu benar-benar menakutkan.

Apa itu? Apa yang ingin mereka lakukan?

Adenmaha menghela napas untuk saat ini. Tapi itu tidak berhasil sama sekali. Siri ditemani oleh guntur dan badai menyerbu dengan kecepatan luar biasa dan melewatinya dari bawah. Dia terus berlari seperti itu untuk melompati Fomoire dan kemudian dia naik ke atas Adenmaha.

Pada saat yang sama Tae Ho melompat turun dari Siri. Meskipun besar, itu adalah ular laut biasa. Dia berlari di leher Adenmaha, yang memiliki leher panjang, tubuh panjang dan ekor panjang, dan mencapai kepalanya dalam sekejap.

“Chant!”

Tae Ho berubah menjadi elang. Adenmaha menggelengkan kepalanya untuk mencoba melepaskan Tae Ho tapi itu membingungkan sekali lagi dan Tae Ho berubah menjadi manusia sekali lagi di udara dan melemparkan Tali Pemburu yang lebar.

Leher Adenmaha terperangkap di dalamnya. Tae Ho menendang udara untuk menempel di lehernya dan setelah mengeluarkan Pelana Makhluk dia mengaktifkan ‘Orang yang Mengendalikan Naga’. Selain itu, ia melempar kekang penindasan yang ia terima dari Idun dalam ekspedisi terakhir. Penindasan ajaib membesar dengan sendirinya dan mengaitkan leher Adenmaha.

Tae Ho memasukkan lebih banyak kekuatan ke dalam ‘Orang yang Mengendalikan Naga’ sekali lagi. Dan kemudian sesuatu yang mengejutkan sampai Cu Chulainn pun terjadi.

[Benar-Benar Bingung]

[Orang yang Mengubah Pemilik]

[White Adenmaha]

Sementara Siri tersenyum sambil menggeram, napas es Adenmaha jatuh ke kepala para Fomoire.

FP: setia's blog

Share: