Valhalla Saga 19-4

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 19/Chapter 4: Prajurit Tingkat Menengah (4)

Dahulu kala, Ratu Negeri Bayangan telah membuat tombak menggunakan tulang-tulang makhluk laut.

Scathach memandangi tombak, yang dibuat dengan indah, dan merasa bahwa ini akan menjadi senjata rahasia yang akan melindungi Negeri Bayangan. Dia, yang memiliki kekuatan pandangan jauh ke depan, menjadikan kata-katanya ramalan.

Scathach, yang menutupi dirinya dengan kulit serigala, berjalan sendirian. Jalanan terlalu panjang dan keras. Scathach telah mengatasi cobaan yang telah berlangsung selama sembilan malam dan menempatkan tombaknya di bagian terdalam dari Negeri Kegelapan. Itu untuk menyerap kekuatan hidup dan mati ke dalamnya.

Sembilan malam berlalu sekali lagi. Scathach berjaga-jaga terhadap specter yang melihatnya dari luar batas dan dia menjadi yakin sambil melihat cahaya putih yang dipancarkan dari tombak. Seperti yang dia rencanakan.

Kekuatan hidup mewarnai tombak menjadi putih dan kekuatan kematian ditempatkan jauh di dalam tombak dan menanam kutukan yang kuat.

Scathach menamai tombak jahat putih, Gae Bolg, dan menggunakannya dalam pertempuran paling penting dan musuh-musuh Negeri Kegelapan benar-benar takut pada penyihir dan tombak kematian.

Namun Scathach tidak bisa menjaga Gae Bolg selamanya. Itu karena dia telah memberikannya kepada muridnya, Cu Chulainn, yang sangat dia cintai dan hargai.

Meskipun Cu Chulainn membawa senjata gurunya ke mana-mana, dia tidak selalu menggunakannya. Sama seperti yang telah dilakukan Scathach, dia hanya menggunakannya pada saat-saat paling penting dan mengeluarkan kekuatan nyata Gae Bolg.

Gae Bolg bersinar putih. Bagian tombak yang hilang dilengkapi oleh cahaya.

‘Jangan buang-buang kekuatanmu. Kau harus mengakhirinya sekarang. Nilai sebenarnya Gae Bolg adalah menggunakan serangan pasti untuk membunuh musuhmu. Kau seharusnya tidak menggunakannya sesukamu.’

Ada sihir dalam suara Cu Chulainn. Tae Ho mengerti bagaimana menggunakan Gae Bolg, berkat transmisi Cu Chulainn, dan secara alami menggunakan kekuatannya. Cahaya putih yang bersinar redup seperti kebohongan tetapi Tae Ho masih bisa merasakan kekuatannya.

Tae Ho tinggal di tempat yang jauh.. Dia melihat kapal perompak besar mendekat selagi terbang di langit. Ketika dia menggunakan ‘Mata Naga’ dia melihat bahwa beberapa huruf merah melonjak dari kapal.

[Penguasa Makhluk Buas]

[Bawahan Bress si Tiran: Midak]

Itu adalah huruf yang paling jelas dan paling merah. Ketika Tae Ho membacanya dengan lantang, Cu Chulainn berkata, ‘Dia salah satu bawahan Bress. Dia tidak hanya memiliki kekuatan untuk mengendalikan makhluk buas yang tak terhitung jumlahnya, tetapi dia juga bisa berubah menjadi monster sendiri. Sepertinya sudah berencana untuk kawin dengan ular laut.’

Cu Chulainn menunjukkan kepadanya beberapa kenangan lagi. Bentuk prajurit besar dan mengesankan mengenakan bulu beruang muncul.

Sama seperti saga Tae Ho yang memberi kekuatan pada yang ia tunggangi, Midak bisa sangat menguatkan makhluk buas yang dikendalikannya.

Tae Ho melihat kapal yang mendekat dan berpikir. Dia telah menemukan mereka terlebih dahulu. Ada juga kemungkinan bahwa mereka bahkan tidak menyadari Tae Ho dan Gae Bolg.

Metode yang paling cocok adalah melempar atau membuat serangan mendadak.

‘Melempar itu mustahil.’

Meskipun Gae Bolg memiliki bentuk tombak, ada banyak poin sulit untuk menggunakannya sebagai tombak lempar. Karena itu, Cu Chulainn hanya menggunakan Gae Bolg dalam jarak pendek, seperti harpun.

Akibatnya, opsi dengan kemungkinan tertinggi adalah serangan mendadak.

Tae Ho memainkan jemarinya ke udara. Bergerak cepat, seperti menekan keyboard, dan merumuskan strategi.

Ada satu hal yang dia pikirkan. Itu adalah strategi yang telah dia gunakan di Dark Age sekali dan telah berhasil.

Meskipun kapal perompak itu terbang di langit dengan cepat, masih ada waktu. Tae Ho buru-buru melihat semua orang di medan perang. Dia memandang Siri, bertarung dengan sengit di atas Adenmaha, tapi itu mustahil. Untuk meningkatkan tingkat keberhasilan strateginya, dia membutuhkan sesuatu yang lebih dari sekadar terbang dan cepat.

Tae Ho memutar matanya lagi. Dia menemukan seseorang yang cocok dan berlari dengan tergesa-gesa ke arah orang itu.

“Gandur!”

Gandur, yang bertempur di dekatnya sambil menunggangi keheningan putih, menoleh pada panggilan Tae Ho. Dan kemudian dia mengerutkan kening dan berkata, “Ada apa; mata itu dipenuhi dengan keinginan seolah-olah hari itu akhirnya tiba.”

“Kapan aku-!”

Ketika dia menolak secara refleks, Gandur tertawa jahat. Dia mendekati Tae Ho segera, seolah-olah itu hanya lelucon sedari awal.

“Ada apa? Apakah itu terkait dengan musuh yang mendekat?”

Begitulah Gandur. Sepertinya dia sudah menyadari keberadaan Midak. Tae Ho berbicara dengan cepat.

“Aku akan menjelaskannya padamu saat kita pergi. Pertama, berubahlah.”

Suara dan matanya sangat serius. Namun Gandur tersentak dan bergetar.

“A-apa kau membidikku?”

“Gandur!”

Bukan waktunya untuk bercanda. Gandur juga berhenti berbicara dan kemudian duduk dan berubah dengan rapalan. Sama seperti Valkyrie dari Dewa Perburuan, dia tidak berubah menjadi angsa tetapi menjadi elang hitam besar.

Tae Ho buru-buru mendekati Gandur dan mengaktifkan ‘Orang yang Mengendalikan Naga’. Pada saat itu, Gandur berseru sambil gemetar dan kemudian terbang ke langit.

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Ohh! Akhirnya!”

Para prajurit yang ada di dekat Gandur berteriak dengan mata bersinar. Tae Ho melanjutkan untuk menjelaskan kepada Gandur alih-alih menjawabnya dan Gandur, yang telah memahami taktik Tae Ho, mengaktifkan berkat Ullr.

Pada momen itu, Gandur menghilang dari udara. Seperti halnya Valkyrie yang menjadi tempat bergantungnya Dewa, berkat silumannya tak tertandingi oleh para prajurit tingkat terendah.

Namun tentu saja, beberapa gerakan masih dapat dipahami jika diperiksa dengan seksama, tapi itu sudah cukup.

Gandur terus meningkatkan kecepatannya. Sepertinya tujuannya bukan kapal perompak yang mendekati medan perang, tetapi tinggi di langit.

Akhirnya, mereka bahkan terbang lebih tinggi daripada kapal perompak. Sepertinya mereka tidak memperhatikan Gandur seperti yang direncanakan, karena mereka tidak mengubah lintasan mereka.

Gandur, yang terbang seolah-olah dia akan menyerang matahari, mengambil giliran besar pada satu titik. Tae Ho mencengkeram leher Gandur dengan erat ketika dia mulai turun dengan kecepatan yang luar biasa dan memandangi kapal dengan ‘Mata Naga’. Dia memahami lokasi Midak.

Di haluan, di atas geladak, tempat dia bisa memandang ke bawah ke medan perang.

Penerbangan Gandur sangat tepat. Tanpa memerlukan bantuan dari saga Tae Ho, dia menerima lokasi Midak dan menemukan rute terbaik.

Mereka hanya punya satu peluang.

Tae Ho menelan udara. Dia mungkin marah karena Tae Ho hanya menemukannya pada saat-saat seperti ini, tapi dia memanggil nama Idun. Kekuatan Idun, yang dipenuhi dengan kasih sayang, menutupi tubuh Tae Ho.

Gandur berbicara dengan cepat dan tepat.

“Sekarang!”

Tae Ho melompat turun dari punggung Gandur. Gandur didorong mundur karena dia dan kemudian membalikkan tubuhnya dan melewati kapal perompak. Tae Ho menendang udara sekali lagi dan turun ke tempat yang ditakdirkan. Dia memanggil nama Gae Bolg sekali lagi.

Bang!

Pendaratan kasar menciptakan suara keras. Saat itulah Midak memperhatikan Tae Ho, yang muncul di udara. Tae Ho menahan bernapas. Itu berbeda dengan ketika dia telah menyerang Raksasa Kekuatan, Harad. Saat itu, dia telah mengaktifkan Gae Bolg dengan kekuatan Cu Chulainn dan bukan miliknya.

Tapi kali ini dia harus melakukannya dengan kekuatannya sendiri. Dia harus menerima sedikit bantuan yang dia bisa dari Cu Chulainn, yang masih belum sepenuhnya pulih sejak serangan itu.

‘Mata Naga’ memberitahu dia tempat yang harus dia tikam. Cahaya putih melonjak dari Gae Bolg dan berkat Scathach memberi kekuatan pada Tae Ho.

Midak membuka mulutnya dan kemudian mengeluarkan suara aneh. Tapi dia tidak bisa mendengarnya. Dia telah menaruh seluruh konsentrasinya untuk menusuk titik itu.

Sesuatu mengganggu jalurnya. Tepatnya, sebuah dinding tak terlihat muncul di depan tombak.

Dia akan menghentikan serangan tombak sesaat. Kemudian dia memutar tubuhnya tapi dia bisa dan menghindari tombak.

Jika itu adalah fomoire di level Midak, itu bisa ssaja. Dalam momen singkat itu, Tae Ho dan Midak bertukar pandang.

Mereka berdua bisa merasakannya. Jika rencana Midak berhasil, Tae Ho akan mati. Satu serangan Gae Bolg, satu pembunuhan, membutuhkan banyak kekuatan. Saat itu meleset, Tae Ho akan menjadi rentan.

Ujung Gae Bolg mencapai dinding yang tak terlihat.

Namun, pada saat itu, kekuatan baru ditambahkan ke dalam Gae Bolg.

[Saga: Serangan Naga]

Draconic Ballista!

Awalnya itu adalah teknik yang dimaksudkan untuk menjadi tombak. Namun, itu membawa daya serangan pada Gae Bolg. Postur Tae Ho berubah menjadi melemparkan sesuatu.

Dinding yang tak terlihat itu robek dalam sekejap. Serangan Gae Bolg, yang menjadi lebih cepat dari sebelumnya, menembus dada Midak.

Jeritan terdengar. Pada saat yang sama, Gae Bolg, yang telah mengukir tempat yang dalam di dada Midak, menunjukkan kekuatannya. Ratusan duri melonjak dari ujung tombak dan merobek segalanya. Cahaya putih itu terlalu kuat.

Tae Ho menjatuhkan tangan kanannya. Sepertinya lengannya akan patah kapan saja. Tapi itu bukan waktunya untuk beristirahat. Tae Ho mencengkeram potongan pedang dengan tangan kirinya. Dia mengayunkan Pedang Serigala Musim Dingin ke arah Midak, yang berjuang sampai akhir, meskipun tubuhnya hancur.

Kepala Midak berguling ke tanah. Tubuh Midak, yang ditutupi dengan kutukan kematian yang kuat, tidak tahan lagi dan dihancurkan.

Cahaya putih meledak sekali lagi. Pada saat yang sama, sejumlah besar rune merah pergi ke Tae Ho.

Perasaan mengejutkan mengguncang dadanya. Meskipun itu mungkin sebuah khayalan, dia pikir dia bisa mendengar suara Idun, yang dipenuhi dengan kasih sayang dan kelembutan.

Tae Ho akhirnya menghela napas dan berbalik sambil menjatuhkan lengan kanannya. Syok menyebar di antara bawahan Midak yang ada di atas kapal. Beberapa dari mereka sepertinya tidak mengerti apa yang terjadi di depan mata mereka.

Alhasil, bantuan Tae Ho tiba. Gandur telah berbalik ke kapal perompak sekali setelah meletakkan Tae Ho dan kemudian dia berubah menjadi manusia setelah kembali dan mendarat di depan Tae Ho. Itu adalah gerakan yang sangat gesit dan elegan.

“Kau berhasil. Haruskah kita melarikan diri sekarang?”

Gandur memandang Tae Ho dengan mata kagum dan bertanya sambil tertawa dan Tae Ho menggelengkan kepalanya. Cu Chulainn juga menambahkan.

‘Jika kau menangkap kaptennya, kau bisa merebut kapalnya.’

Meskipun itu adalah ungkapan yang benar-benar seperti perompak, itu agak cocok untuk Cu Chulainn.

‘Pertama-tama, ini adalah harta Erin. Jadi tepat bagimu, penerus Erin, untuk memilikinya.’

Tapi untuk melakukan itu mereka perlu mengendalikan fomoire di kapal. Tae Ho berbicara dengan Gandur.

“Ulur waktu untukku.”

“Apa kau mencoba untuk pulih?”

“Itu satu hal, tapi aku punya sesuatu yang harus aku ambil.”

Benda yang ditinggalkan Midak bukan hanya tubuhnya, yang rusak berkat kutukan kematian.

“Itu sangat sepertimu.” Gandur tertawa dan setelah itu dia memanggil dua Keheningan Putih ke sisinya dan kemudian menatap fomoire, sambil memegang pedang besar. Para fomoire bahkan tidak bisa berpikir untuk menyerang mereka, karena mereka tiba-tiba kehilangan komandan mereka.

Tae Ho mempercayakan punggungnya pada Gandur dan mendekati mayat Midak. Dia mengembalikan Gae Bolg ke Unnir dan ketika dia mengaktifkan ‘Mata Naga’ dia melihat sesuatu yang masuk ke penglihatannya.

Itu tidak berwarna pelangi. Itu juga bukan emas putih, tapi emas biasa.

Tapi dia punya perasaan dalam sekejap.

[Batu Pemanggil]

Itu adalah salah satu alasan mengapa Midak digambarkan sebagai Penguasa Makhluk Buas.

Tae Ho memegang batu pemanggil.
Load comments