Valhalla Saga 20-1

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 20/Chapter 1: Scathach (1)

Batu pemanggil, yang sedikit lebih kecil dari bola bisbol, bukan satu-satunya. Ada satu di setiap saku yang tergantung di ikat pinggang yang dikenakan Midak dan berjumlah lima.

Meskipun memiliki beberapa kurva, bebatuan, yang hampir menjadi lingkaran, memiliki simbol yang berbeda terukir di dalamnya. Dan melihat bahwa warna pada ukiran itu juga berbeda, sepertinya memiliki makna yang berbeda.

Ketika Tae Ho meraih salah satu dan memeriksanya, Cu Chulainn berkata, ‘Sepertinya sihir itu terhapus. Apa itu karena si pengguna, Midak, mati?’

“Sihir itu terhapus?”

‘Ada kasus seperti ini di sihir kontrak, yang menggunakan darah atau mantra. Kontrak itu sendiri hancur karena kontraktor itu mati.’

Tae Ho tersentak sejenak tapi kemudian menenangkan diri. Itu karena huruf emas masih melayang di atas batunya.

“Tapi itu masih berguna, kan?”

‘Mungkin. Tapi kau harus membuat kontrak baru. Dan kau juga harus menyelidiki jenis barang apa ini sebenarnya.’

Apa yang Tae Ho tahu sekarang adalah namanya, ‘Batu Pemanggil’. Memasukkan sihir ke dalam alat ajaib dari identitas yang tidak dikenal adalah hal yang sangat berbahaya.

‘Aku mengatakan ini untuk berjaga-jaga, tapi aku akan tahu apa yang terjadi nanti.’

“Ah ya.” Tae Ho mengangguk tanpa tujuan dan setuju. Pertama-tama, dia menjadi yakin bahwa dia seharusnya tidak menanganinya sendiri sebelum tahu apa itu. Ragnar juga biasa mengatakan hal serupa.

‘Jika aku menunjukkannya pada Heda, dia mungkin tahu apa itu, kan? Atau ke Scathach.’

Heda berspesialisasi dalam sihir rune dan Scathach adalah orang yang telah mengajar Cu Chulainn sendiri. Selain itu, dia adalah penyihir yang memiliki kekuatan Tuatha De Danann.

Tae Ho mengatur pikirannya secara moderat dan kemudian mengembalikan batu pemanggil di saku dan mengenakan sabuk. Tapi sepertinya Cu Chulainn telah menafsirkan jawaban singkat Tae Ho dengan cara lain, ketika dia mulai mengatakan hal-hal yang bahkan tidak diminta oleh Tae Ho.

‘Ketika aku baru saja memeriksanya secara singkat, jadi aku tidak yakin, tapi ada kemungkinan besar bahwa itu digunakan untuk memanggil sesuatu. Karena Midak memiliki nama panggilan Penguasa Makhluk Buas... Mungkin saja itu alat untuk memanggil makhluk buas yang telah membuat kontrak denganmu. Mm, benar. Mungkin masuk akal bahwa itu memiliki lima. Aku pikir itu benar-benar alat pemanggil.’

Sepertinya dia meyakinkan dirinya sendiri, karena semakin dia berbicara, semakin dia yakin.

Itu adalah sesuatu yang dia rasakan sebelumnya, tetapi Cu Chulainn berbicara cukup banyak, tidak termasuk ketika dia serius. Bukannya dia pamer, tapi rasanya lebih seperti dia tidak suka orang mengabaikannya sedikit pun atau memperlakukannya dengan santai.

Namun, Tae Ho tidak memiliki keluhan dengan kepribadian Cu Chulainn. Terlebih lagi, dia saat ini lebih tertarik pada apa yang dia katakan saat ini.

‘Bukankah ini bola monster?’

Dia memikirkan game mengumpulkan monster yang menangkap monster dengan bola. Tapi tentu saja, batu pemanggil tidak menahan monster atau makhluk buas di dalamnya seperti bola monster, itu memanggil mereka; tapi pokoknya, itu bisa memanggil monster tanpa harus membawa mereka.

Tae Ho tidak bisa membawa Rolo dalam ekspedisi ini. Itu karena makanan hanya akan terbuang sia-sia karena dia bahkan tidak bisa terbang dengan baik karena langit-langit cabang Svartalfheim.

Tetapi jika dia benar-benar bisa menggunakan batu pemanggil, seperti kata Cu Chulainn, maka ceritanya berubah.

Bukan hanya Rolo, tapi dia juga bisa memanggil Adenmaha besar setiap kali dia membutuhkannya.

‘Rolo di udara, Adenmaha di laut.’

Jika dia hanya monster tanah maka dia akan memiliki semua makhluk darat, air dan udara.

‘Tidak, aku bisa mendapatkan kekuatan yang lebih kuat.’

Tidak mungkin berakhir hanya dengan Rolo dan Adenmaha, karena Adenmaha cukup kuat sendirian.

‘Aku punya lima batu pemanggil.’

Masih ada tiga slot kosong. Berpikir tentang pertempuran utama yang akan segera datang, masih ada banyak kemungkinan.

“Prajurit Tae Ho, apa kau belum siap? Kupikir kita harus mulai bertarung sekarang.” Kata Gandur dengan suara rendah di belakangnya. Dia memelototi bawahan Midak dan para fomoire yang dilototkan bahkan tidak bisa berpikir untuk menyerang dan hanya saling memandang.

Cu Chulainn berkata dengan cepat, ‘Jangan berlebihan. Kau baru saja menggunakan Gae Bolg. Kau perlu banyak istirahat.’

Gae Bolg adalah tombak jahat yang kuat, yang juga salah satu yang terbaik di Erin. Tae Ho menjadi jauh lebih kuat dari sebelumnya dengan naik ke tingkat menengah tapi dia masih tidak bisa menggunakannya secara bebas.

Pertama-tama, bahkan Scathach, yang telah menciptakan Gae Bolg, tidak dapat menggunakannya terus-menerus. Alasan mengapa dia memberikan Gae Bolg kepada Cu Chulainn bukan hanya karena dia mencintai dan menghargainya. Itu karena hanya prajurit terkuat, Cu Chulainn, yang bisa menanganinya dengan sempurna.

Tae Ho juga hanya menyetujui kali ini. Dia telah mengalahkan lawan yang paling sulit, Midak, dan bawahan yang tersisa bukanlah lawan yang tepat untuk Gandur.

“Gandur, aku akan meminta padamu.”

“Kau benar-benar suka menggunakan Valkyrie.”

Dia menggerutu, tapi ada senyum di wajahnya. Dia menarik napas dalam-dalam dan kemudian menuju ke bawahan bersama dengan Keheningan Putih. Kemudian para fomoire mulai melarikan diri darinya, bukannya menghadap mereka. Sangat tepat untuk mengatakan bahwa serigala dilepaskan di antara kawanan domba.

Tae Ho sebagian waspada terhadap lingkungannya, kalau-kalau seseorang menyerangnya dan kemudian selesai melihat barang-barang lainnya.

[Cambuk Penyalahgunaan]

[Jaring Ketaatan]

[Sumbat Paksaan]

Dengan menggunakan cara berekspresi Gandur, nama-nama itu semuanya teduh dan lembab tapi jika kinerjanya bagus maka itu sudah cukup. Dia selalu bisa memberi nama baru kepada mereka.

‘Kebanyakan berwarna biru.’

Itu karena dia telah melihat beberapa barang berwarna pelangi, tapi biru juga cukup bagus. Mantel sayap elang yang digunakan Tae Ho juga berwarna biru.

Barang-barang Midak sebagian besar dimaksudkan untuk melatih atau menangkap makhluk buas. Sekarang dia telah mendapatkan batu pemanggil, Tae Ho telah memutuskan untuk menjadi ahli tunggangan, jadi barang-barang ini cukup berguna baginya.

‘Aku beruntung.’

Jika bukan Midak yang dikirim Bress si Tiran, maka dia tidak akan memiliki kekayaan ini untuk dirinya sendiri.

‘Senyum jahatmu itu.’

Cu Chulainn mendecakkan lidahnya dan kemudian Tae Ho mengambil barang-barang yang dia butuhkan dan berbalik. Gandur, yang sudah menyingkirkan musuh di kapal, menyeka tangannya.

“Hmph, pengecut.”

Sebenarnya, hampir setengah dari mereka telah melarikan diri tanpa melawannya. Tetapi fomoire yang bertarung melawannya juga akan memilih untuk melarikan diri jika mereka bisa terbang.

“Kau memang Gandur. Kau sangat keren.”

Saat Tae Ho memujinya sambil mengangkat jempol, Gandur mendengus dan berkata dengan mata tajam, “Lupakan pujian. Pertama-tama, apa kau siap untuk bertanggung jawab?”

“Tanggung jawab?”

Ketika dia berkedip, seolah bertanya apa yang dia bicarakan, dia menghirup udara segar. Dia meraih bahunya sendiri seolah-olah dia terluka dan berkata dengan wajah berlinang air mata, “Kamu menipuku dengan kata-kata manis dan menunggangku dan sekarang kau bermain bodoh? Mereka bilang bahwa orang-orang meneguknya jika rasanya manis dan meludahkannya jika asam, kau terlalu berlebihan.”

Meskipun dia yakin dia bercanda, itu aneh bahkan menjawab dengan sesuatu. Saat Tae Ho merasa bermasalah, Cu Chulainn berbicara.

‘Hei, katakan bahwa kau akan bertanggung jawab seperti seorang pria. Dia cantik, seperti Valkyrie seharusnya dan bahkan memiliki tubuh yang bagus. Sepertinya dia juga memiliki karakter yang baik.’

Tae Ho tidak mengetahuinya dengan baik, tapi sebenarnya Cu Chulainn adalah playboy yang dikabarkan. Sampai-sampai dia telah merobohkan lebih banyak wanita di ranjang daripada musuh di medan perang.

Tae Ho hanya mendengar kata-kata Cu Chulainn dengan satu telinga dan mengusulkan hal lain.

“Bagaimana dengan bir yang dijual di Anaheim?”

“Aku mau dua barel.” Gandur menyeringai dan kemudian memanggil kembali keheningan putih dan mendekati Tae Ho.

“Pertama-tama Tae Ho, apa kau tahu cara mengendalikan kapal ini?”

‘Aku tahu. Tempatkan pecahan Gae Bolg di perangkat pengendali tempat Midak berdiri.’ Kata Cu Chulainn segera. Tae Ho mengangguk ke arah Gandur dan kemudian berjalan menuju perangkat pengendali.

Ketika kapal terbang semakin dekat ke medan perang, semangat fomoire meningkat tetapi hanya berlangsung sesaat. Beberapa dari mereka tampaknya menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dan kemudian mulai melarikan diri.

“Kemenangan yang mudah.”

Sementara Gandur senang, Tae Ho melambaikan tangannya di luar kapal. Itu karena Siri telah mendekati mereka saat menunggangi Adenmaha.

‘Apa kau menyingkirkan Midak?! Tuan?’ Adenmaha bertanya dengan suara terkejut. Dia berusaha untuk berbicara sesopan mungkin karena dia sepertinya ingin setia pada geas.

“Kau benar-benar berhasil.”

Dibandingkan dengan Adenmaha, Siri berbicara dengan suara tenang. Suara dan matanya dipenuhi dengan kepercayaan padanya.

“Beristirahatlah sejenak. Kita akan selesai membersihkan tempat ini. kau telah melakukan dengan baik Gandur-nim.”

Siri berbicara kepada Tae Ho dan Gandur dan kemudian menarik kendali Adenmaha, sambil tersenyum. Sepertinya dia sudah terbiasa mengendalikannya.

Tae Ho memandang Siri ketika dia bergerak lebih jauh dan menunjukkan senyum yang sama dan pada saat itu Gandur menghela napas.

“Hmph, aku khawatir dia akan benar-benar pindah ke legiun Idun kalau seperti ini.”

Setelah dia mulai menerima kelas dari Ragnar, tidak termasuk saat dia keluar dalam ekspedisi, Siri tinggal di kediaman legiun Idun.

Untuk situasi Gandur, yang benar-benar menghargai Siri, itu membuatnya merasa kesal.

Namun bertentangan dengan Tae Ho, yang akan senang jika Siri benar-benar pindah, tersenyum cerah dan menjawab. “Jika itu Kapten Siri, kami akan selalu menyambutnya. Haruskah kami juga membawa Rolph?”

Setelah kembali ke Anaheim, dia tidak bisa melihat wajah Rolph. Saat Tae Ho menggumamkan nama Rolph dengan suara rendah, Gandur memiringkan kepalanya.

“Kenapa Rolph? Ah... Siri memperlakukannya seperti adik kecil. Dia bilang bahwa dia mirip dengan saudaranya yang sudah mati.”

Usai mendengarkannya, Tae Ho sepertinya mengingat sesuatu yang serupa.

‘Tch tch, saudara laki-laki. Sungguh sial.’

Sementara Cu Chulainn memutuskan nasib Rolph adalah miliknya sendiri, Tae Ho berpikir tentang orang mati yang dia lihat di Black Fortress.

Orang-orang yang tidak bisa masuk Valhalla.

Bukankah saudara laki-laki Siri juga ada di antara mereka? Maka itu adalah situasi yang sangat menyakitkan.

“Pertama-tama, Ratu Negeri Kegelapan ada di benteng itu?”

Gandur menoleh untuk melihat ke benteng dan bertanya. Sihir penghalang di sekitar benteng itu menghilang, mungkin karena pertempuran hampir berakhir.

“Terima kasih, Gandur.”

Tae Ho mengucapkan terima kasih kepada Gandur, karena pertempuran ini dimaksudkan untuk melindungi Scathach. Meskipun dia sudah selesai dengan tugas pencariannya, tidak perlu membantunya seperti ini.

Namun Gandur menggelengkan kepalanya. “Jangan salah paham. Memang benar aku menghargai kau dan Siri, tapi aku tidak membawa bala bantuan hanya karena kalian berdua. Jika itu masalahnya, aku akan datang sendiri.”

Tidak mungkin dia akan mengerahkan pasukan untuk hal-hal sepele hanya karena dia adalah seorang komandan.

“Fomoires, yang bersekutu dengan raksasa Jotunheim, adalah musuh Valhalla kita. Selain itu, kami memiliki utang yang perlu dibayar kepada Scathach.”

“Utang?”

Mendengar pertanyaan Tae Ho, Gandur mengangguk dengan berat.

“Prajurit kita di Valhalla bukan satu-satunya yang menumpahkan darah dalam Perang Besar. Pahlawan yang tak terhitung jumlahnya dari Erin juga menumpahkan darah mereka. Dan di antara mereka, ada beberapa murid Scathach. Persis seperti Pangeran Cahaya, Cu Chulainn.”

Begitu namanya dipanggil, Cu Chulainn berdeham seolah-olah itu memalukan tapi Tae Ho bisa merasakan telinganya mengintip. Gandur terus berbicara.

“Dan ini sedikit berbeda, tapi aku juga cukup tertarik padanya. Dia adalah guru yang sangat luar biasa. Aku ingin setidaknya belajar sebagian besar dasar-dasar bagaimana dia mengajar murid-muridnya. Benar-benar ada prajurit yang hebat di antara para muridnya.”

Gandur mulai menyebut para pahlawan dengan nama-nama tinggi satu per satu. Setiap kali junior dan senior Cu Chulainn disebutkan, dia tersenyum dan berkata kepada Tae Ho, ‘Aku sangat menyukainya. Mengapa kau tidak menyerahkan Gae Bolg padanya sebentar?’

Jelas itu lelucon. Ragnar dan Cu Chulainn sendiri telah memutuskan bahwa mereka seharusnya tidak mengungkapkan fakta bahwa jiwa Cu Chulainn, yang mampu berbicara, masih tetap berada di Gae Bolg. Hanya Siri yang dibebaskan.

“Aku ingin mengundangnya ke legiun Ullr tapi... dia mungkin akan pergi ke legiun Idun, kan?”

“Mungkin?”

“Kamu benar-benar benci.”

Namun dibandingkan dengan bagaimana dia berbicara, dia tersenyum dan kemudian melihat bagaimana para prajurit menyelesaikan pertempuran. Meskipun dia agak tidak sopan, memandangnya sebagai Valkyrie dari legiun, dia benar-benar luar biasa dan mampu.

‘Penghalang itu hampir sepenuhnya menghilang. Mari kita kembali ke guru.’

Munculnya bala bantuan Valhalla, Adenmaha beralih pihak, dan kematian Midak adalah kemalangan bagi Bress. Sekarang dia telah membuang banyak waktu di sana, kemungkinan dia mengirim lebih banyak pasukan ini rendah. Dia akan mengincar kesempatan lain.

Tae Ho mendengarkan kata-kata Cu Chulainn dan kemudian menunggu Siri kembali bersama Adenmaha. Jika itu adalah kapal ini, maka dia berpikir bahwa bisa saja untuk kembali dengan Adenmaha.

“Prajurit yang menunggangi Valkyrie!”

“Sampai menunggangi Gandur-nim! Kau berlebihan! Terlalu berlebihan!”

“Tapi aku masih cemburu!”

Para prajurit yang telah menyelesaikan pertempuran memandang Tae Ho dan mengangkat suara mereka. Sepertinya mereka bersorak untuk kemenangan.

Tae Ho tertawa dengan semua orang dan kemudian turun dari kapal perompak yang terbang dan pergi ke benteng Scathach. Namun, dia mau tak mau memikirkan kembali.

“Cu Chulainn, tidakkah menurutmu kita melupakan sesuatu?”

‘Sekarang kau menyebutkannya ...’

Itu tidak terlalu penting tapi meskipun begitu, itu adalah sesuatu yang seharusnya tidak mereka lupakan.

Tae Ho dan Cu Chulainn mengangkat suara mereka hampir bersamaan.

“‘Sgaba Tune!’”

Perahu ajaib yang mereka naiki dari perbendaharaan Ksatria Cabang Merah.

Tae Ho berbalik dan kemudian berlari menuju Sgaba Tune, yang ditinggalkan sendirian di ujung medan perang.

 

‘Apakah dia akan terlambat hari ini?’

Heda berdiri di dermaga kayu dan mengerutkan kening. Dia telah berpikir untuk pergi keluar untuk menemuinya karena dia punya waktu, tapi sesuatu yang tidak terduga telah terjadi dan sudah terlambat.

Dibandingkan dengan Valkyrie dari legiun lain, Heda tidak menghabiskan banyak waktu di luar Asgard. Jika bukan karena kasus tertentu, dia harus kembali ke Asgard sebelum hari berganti.

Tempat Tae Ho saat ini, jadi bisa dikatakan, Svartalfheim, benar-benar jauh dari pintu ruang. Jika dia pergi sekarang, ada kemungkinan besar bahwa dia bahkan tidak akan bisa melihat wajahnya.

‘Kembali saja hari ini.’

Tak ada yang akan terjadi dalam beberapa hari. Dia juga bersama Cu Chulainn.

‘Beri saja Rolo dan gryphon makanan.’

Heda menenangkan dirinya dan kemudian berjalan menuju dermaga kayu lagi. Saat dia mengikat tali yang dia ikat, itu terjadi.

“Lama tak jumpa.”

Suara wanita yang terdengar di atas kepalanya membuat Heda mengangkat kepalanya. Dia membuka matanya lebar-lebar tanpa sadar dan memanggil nama wanita itu.
Load comments