Valhalla Saga 6-3

Terjemahan SETIA BLOG, dilarang copas

Episode 6/Chapter 3: Logam Mulia Dewa (3)

Asam hijau tebal melelehkan lantai. Stragos berguling-guling di tanah, menghindari asam dengan nyaris, dan setelah itu membuka matanya seolah-olah dia hampir tidak bisa mempercayainya.

“Maguros!”

Saat dia berteriak mati-matian, monster yang ditunggangi Tae Ho mengaum sebagai jawaban. Sepertinya berkata bahwa itu tidak berniat untuk menyerang.

[Sangat Marah]

[Stragos: Bergot]

[Menolak]

[Maguros]

Keduanya berwarna merah. Tae Ho meraih leher monster yang disebut Maguros dengan erat dan tersenyum pahit. Sama seperti saga-saga lainnya, sepertinya ‘Orang yang Bisa Menangani Naga’ juga belum selesai. Dia belum bisa mengendalikan Maguros sepenuhnya. Tapi masih ada metode lain.

“Terbang lagi!”

Maguros meraung keras dan kemudian melonjak ke udara. Namun, kali ini itu tidak berlangsung lama. Tae Ho membalikkan Maguros lagi.

“Pergi! Kembali ke pemilikmu!”

Itu adalah penerbangan yang lebih dekat dengan penyelaman vertikal. Maguros meraung, dan Stragos menyadari apa yang akan dilakukan Tae Ho.

“Dasar ka-”

Dia tidak bisa menyelesaikan umpatan. Maguros mulai menyelam ke tanah. Tepatnya, itu di atas kepala Stragos.

Raungan dan jeritan bercampur. Leher Maguros, yang tiarap, bengkok dan binatang besar itu menabrak Stragos. Sayapnya yang besar bengkok pada sudut yang aneh.

Para prajurit Valhalla mundur atau mengambil posisi bertahan. Siri dan Rolph masing-masing melihat tempat yang berbeda. Siri memandang ke langit, dan Rolph memandangi Maguros yang telah jatuh.

Senyum muncul di wajah Siri. Dan Rolph, yang terlambat memandangi langit, memanggil nama Idun.

Tae Ho ada di udara. Dia telah melompat sebelum Maguros jatuh dan berputar di udara.

“Uwat!”

Tae Ho bermanuver di udara agak sembrono dan kemudian mulai berguling setelah dia mendarat. Rolph tertawa segar dan Siri menatap Maguros lagi dan memerintahkan, “Tembak! Habisi dia!”

Para prajurit Valhalla bereaksi. Yang memiliki busur panah, termasuk Rolph, mulai menembakkan panah secara berurutan, dan yang tidak punya mulai melemparkan kapak mereka.

Di tengah-tengah ini, Tae Ho mengerang dan menyentuh tanah. Meskipun dia telah bermanuver di udara, karena itu cukup tinggi, itu sangat menyakitkan. Tapi itu bukan saatnya untuk menyusut kesakitan. Mata Tae Ho masih melihat huruf-huruf merah itu. Meskipun hampir mati, ia belum mati. Dan itu sama untuk Stragos.

Dia harus menghadapi serangan terakhir. Tae Ho mengertakkan gigi dan berdiri, lalu sesuatu yang menyenangkan memasuki penglihatannya.

‘Penyembur api!’

Penyembur api yang dipegang oleh prajurit yang dibunuh oleh Stragos. Meskipun bagian kepala tempat api itu tertekuk, itu tidak masalah. Itu masih berguna.

Tae Ho melemparkan penyembur api ke arah Maguros dan pada saat yang sama berteriak ke arah Rolph, “Rolph! Ledakkan!”

Itu terlalu pendek, tapi Rolph memahaminya. Dia menembakkan panah ke arah penyembur api yang jatuh di dekat ketiak Maguros dan kemudian mengaktifkan saganya.

[ Saga: Panah Pemburu Menyerukan Ledakan ]

Bang!

Panah yang menabrak penyembur api meledak. Dan pada saat itu, ledakan yang jauh lebih besar daripada yang dibayangkan Tae Ho terjadi.

‘Para dwarf gila ini!’

Dia mengharapkan ledakan, tapi dia tidak menyangka akan sebesar ini. Apakah mereka membawa barang-barang seperti itu?

Apapun pikiran Tae Ho, ledakan besar segera menyelimuti Maguros. Sepertinya cairan lengket yang menutupi kulit Maguros membuat api semakin besar.

Para prajurit Valhalla membuka mata mereka secara bulat pada ledakan mendadak tersebut, tapi itu hanya berlangsung sesaat. Kemudian mereka menikmati situasi dan bersorak seperti biasa.

“Kita menang!”

“Kita membunuhnya!”

“Bakar lagi! Lagi!”

Beberapa prajurit sepertinya ingin membuat api lebih besar, jadi mereka melemparkan dwarf ghoul di dekatnya sebagai kayu.

Siri tertawa sambil terbisu kemudian mengangguk pelan. Ekspresinya yang kaku sepertinya agak longgar.

Rolph menoleh untuk melihat Tae Ho alih-alih melihat pemandangan yang dibuat panahnya.

“Aku benar-benar kagum. Apa kau baik-baik saja?” dia berjalan sambil bertanya.

Tae Ho mengangguk dan menjawab, “Aku ba... belum!”

“Kuaaaaaaak!”

Raungan meledak bersamaan dengan suara Tae Ho. Dan Stragos bangkit dari api. Salah satu lengannya hancur, dan ada luka bakar mengerikan di seluruh tubuhnya tapi dia masih hidup.

Kuku hitamnya menjadi panjang. Kemudian dia mengayunkan cakarnya ke arah prajurit terdekat dengan kecepatan yang sulit untuk diikuti dengan mata. Para prajurit yang memegang mayat-mayat prajurit kurcaci mencoba memblokir dengan para ghoul, tapi itu belum cukup. Cakar Stragos memotong pinggang prajurit itu dengan dalam.

Prajurit itu meraih di pinggangnya dan jatuh dan Stragos berteriak sekali lagi. Kulitnya sedikit pulih. Siri lalu menarik pelatuknya.

Panah mengenai punggungnya dan kemudian diguncang, tapi setelah itu, dia menghilang.

“Tae Ho!” Teriak Siri. Stragos menendang tanah dengan kekuatan luar biasa dan kemudian menyerbu ke arah Tae Ho, bukannya Siri yang menembakkan panah. Meskipun mereka 10 meter jauhnya, itu tidak ada artinya

‘Jangan bercanda!’

Pada saat itu, Tae Ho meraih udara. Pedang prajurit diaktifkan dan Runefang memblokir cakar Stragos.

Bang!

Tae Ho didorong mundur. Stragos menyerang Tae Ho sekali lagi setelah mendarat. Dia menyerang dengan kekuatan dan kecepatan yang luar biasa. Tae Ho tidak bernapas. Dia berkonsentrasi pada cakar Stragos. Beberapa serangan menggaruk Tae Ho, tetapi tidak mematikan.

Stragos segera menyerang.. Tae Ho melihat serangannya dengan tenang dan kemudian mengayunkan Runefang secara kasar. Runefang menangkis cakar dan tangan kiri Stragos yang memantul kembali.

Bang!

Sebuah ledakan terjadi di punggung Stragos. Itu adalah panah Rolph. Stragos mencoba berdiri, bahkan ketika mengeluarkan jeritan yang mengerikan, lalu satu anak panah lagi memukul kepalanya seperti gambar.

Itu Siri. Matanya diarahkan di luar kepalanya dengan kepala menempel di sana. Tae Ho adalah orang di sana.

Tae Ho mengayunkan Runefang. Itu adalah lintasan yang indah. Bilah tajamnya mengenai leher dan maju seperti itu. Dia memenggal kepalanya dalam sekejap.

Para prajurit meneguk udara. Bertentangan dengan mereka, Tae Ho menghela napas. Runefang mengiris udara setelah menebas kepala Stragos dan kemudian dia jatuh. Kepala yang terpisah dari tubuh terguling di tanah.

Boom.

Tae Ho merasakan suara itu terlambat. Dia menghela napas sekali lagi dan para prajurit bersorak. Siri tidak mematahkan postur tembakannya bahkan setelah kepala Stragos jatuh, dan hanya setelah Tae Ho menjatuhkan Runefang dia melonggarkan bahunya dan mendesah lega.

[ Mayat Stragos ]

Huruf merah berubah menjadi putih, yang mewakili netralitas. Tae Ho melepaskan Mata Naga dan kemudian duduk seolah-olah runtuh.

“Prajurit Idun!”

“Kebanggaan Idun!”

Para prajurit berteriak dan mendekati Tae Ho. Tae Ho memejamkan matanya dengan erat alih-alih menyambut mereka.

Itu sakit. Rasanya sakit sekali. Sepertinya itu karena racun di kukunya, dia merasa seolah-olah luka-lukanya terbakar.

Namun, Tae Ho tersenyum pahit. Dia menarik napas dengan tenang dan memeriksa dirinya sendiri.

[ Tingkat Sinkronisasi: 9% ]

Kali ini juga naik. Dan Tae Ho menjadi yakin.

“Ini terkait dengan penyelesaian saga.”

Bukan hanya Prajurit Abadi. Saga-saga lain juga terkait dengan tingkat sinkronisasi. Jika dia menyelidiki sedikit lebih banyak, dia akan tahu seberapa jauh saganya bisa mencapai dan apa yang bisa dia ubah menjadi saga-saga lebih jelas.

‘Dan…’

Dia tepat di depan 10%.

‘Ada sesuatu.’

Akan ada perubahan saat dia mencapai 10%. Itu bukan sesuatu yang diputuskan siapapun, tapi Tae Ho merasakan itu. Itu adalah prediksi dari progamer Lee Tae Ho, bukan milik Kalsted.

“Tae Ho! Apa kau baik-baik saja?!”

“Kau belum mati, kan?!”

“Bangun! Mari kita rayakan kemenangan!”

Para prajurit mengelilingi Tae Ho dan berbicara dengan keras. Tae Ho hanya mengangguk dan kemudian berbaring.

‘Ayo tidur seperti ini.’

Dia terluka dan juga kelelahan.

Namun, dia bahkan tidak merasakan sedikitpun tidur.

‘Berkat Idun.’

Tae Ho tersenyum pahit. Saat dia berdiri, menyerah pada tidur, para prajurit tertawa lagi.

“Ohh! Roh memasuki matamu lagi!”

“Itu serangan yang bagus!”

“Cepat serap runenya!”

Saat didesak oleh para prajurit, Tae Ho mengulurkan tangannya ke arah Stragos. Kemudian asap merah mulai muncul layaknya api.

“Wow.”

Jumlahnya tiga kali lipat dibandingkan saat dia membunuh Red Eyes. Dengan menjadi sebanyak ini bahkan ketika melepas bagian Siri dan Rolph, sepertinya dia adalah sosok yang jauh lebih besar daripada yang dia pikirkan.

‘Yah, dia memang memanggil awan gelap dan melakukan banyak hal.’

Tae Ho mengangguk dan kemudian mengepalkan tangannya dengan ringan. Rune yang diserapnya membuatnya merasa kenyang dan mengisi dadanya.

“Kau telah melakukan yang besar. Itu adalah penampilan yang luar biasa.”

Siri mendekat dan para prajurit membuka jalan untuknya. Tae Ho tersenyum dan berkata, “Kau dan Rolph juga.”

Karena panah kedua orang itu telah memainkan peran yang sangat besar.

Dia berbalik untuk melihat Siri dan Rolph lalu mengambil rune yang tersisa dari tubuh Stragos. Setelah itu datanglah perawatan bagi yang terluka dan pengambilan yang meninggal.

“Oke, ayo kita periksa benda yang disebut Unt.”

Mendengar kata Siri, semua prajurit berpaling untuk melihat holy anvil.

Logam berharga Dewa, Unt. Objek yang menyebabkan semua ini.

Para prajurit, yang dipenuhi rasa ingin tahu, berjalan tergesa-gesa. Itu sama untuk Rolph dan Siri.

‘Ah, aku hampir lupa.’

Tae Ho, yang mengikuti mereka dari belakang, berhenti di tempatnya dan kemudian pergi menuju mayat Maguros yang masih menyala.

Pengambilan rune.

Asap merah mulai tersedot ke telapak tangan Tae Ho lagi.
Load comments